Gottlob Frege: biografi filsuf Jerman ini

Apakah Anda tahu siapa Gottlob Frege itu? G. Frege (1848-1925) adalah seorang filsuf, ahli logika, dan matematikawan Jerman, yang dianggap sebagai bapak filsafat analitik dan logika matematika.

Filsafat analitik adalah cabang pengetahuan yang berhubungan dengan menganalisis secara logis bahasa ilmiah dan juga bahasa umum. Untuk bagiannya, logika matematika (atau logika simbolik) mempelajari logika dan penerapannya dalam matematika.

Dalam artikel ini kita akan belajar tentang tonggak terpenting dalam kehidupan filsuf ini melalui biografi Gottlob Frege, di samping kontribusi dan karyanya yang paling relevan di berbagai bidang studinya.

Gottlob Frege: siapa itu?

Gottlob Frege, nama lengkap Friedrich Ludwig Gottlob Frege (1848-1925) adalah seorang filsuf, ahli logika, dan matematikawan Jerman. Ia lahir di Wismar (Jerman) pada 8 November 1848, dan meninggal di Bad Kleinen (Jerman) pada 26 Juli 1925.

Bagi banyak orang, Frege dianggap sebagai bapak dari dua aliran yang sangat spesifik di bidang filsafat: logika matematika dan filsafat analitis. Adapun yang terakhir, filsafat analitis, Frege mendirikan, bersama dengan filsuf dan matematikawan terkenal Bertrand Russell, dasar dan fondasi dari jenis pemikiran ini.

Kontribusi Gottlob Frege yang paling relevan adalah di bidang matematika dan filsafat bahasa. Frege menjadi profesor matematika di Universitas Jena (Jerman).

Untuk waktu yang lama (hampir sampai akhir hayatnya), Gottlob Frege berlalu tanpa diketahui di bidang pengetahuan ini dan, dengan cara tertentu, “dalam bayang-bayang”. Namun, berkat dua tokoh luar biasa, sesama filsuf, matematikawan dan logika Bertrand Russell (1872-1970), dan filsuf dan matematikawan Giuseppe Peano (1858-1932), karya Gottlob menjadi dikenal luas.

Pemikiran dan kontribusi yang relevan

Gottlob Frege percaya bahwa matematika dan bahasa dapat direduksi menjadi logika; Dengan ide ini, ia mengembangkan program logis yang misinya adalah menganalisis dasar-dasar, baik logis maupun filosofis, matematika dan bahasa. Sebagai hasil dari semua proses ini, ia mengembangkan logika modern, yang merupakan semacam antitesis dari logika klasik yang lebih dominan saat itu, sejak zaman Aristoteles.

Kontribusinya, yang sangat dipengaruhi oleh Russell, Wittgenstein dan Lingkaran Wina, memberi jalan kepada apa yang disebut filsafat analitis. Dengan demikian, kita dapat mengatakan bahwa Frege adalah orang pertama yang membahas dasar-dasar matematika; apa yang dia lakukan adalah membangun hubungan (menurut dia, cukup dekat) antara definisi esensi pengetahuan matematika, dan deskripsi ketat dari proses demonstratif.

Apa yang diinginkan Frege adalah menunjukkan bahwa aritmatika adalah cabang dari logika dan karena itu, ia tidak memerlukan pengalaman atau intuisi untuk membuktikan prinsip-prinsipnya. Di sisi lain, Gottlob Frege juga salah satu yang pertama menganalisis bahasa melalui metode logis.

Dengan cara ini, seperti yang dapat kita lihat, Frege bermaksud, untuk sebagian besar karirnya, untuk menggabungkan logika, matematika, filsafat, dan bahasa. Mungkin Anda tertarik: ” Perbedaan Psikologi dan Filsafat “

Asal

Masuk ke biografi Gottlob Frege ini, kita tahu bahwa ia lahir di Wismar (Jerman), pada tanggal 8 November 1848. Ayahnya adalah Carl Alexander Frege (1809-1866), salah satu pendiri dan direktur sekolah perempuan.

Ibunya adalah Auguste Wilhelmine Sophie Frege (1815-1898), dari keluarga bangsawan Polandia. Perlu disebutkan bahwa ketika Carl meninggal (tahun 1866), Auguste-lah yang bertanggung jawab untuk mengarahkan sekolah perempuan ini.

Masa kanak-kanak

Mengenai masa kecil Gottlob Frege, kita dapat mengatakan bahwa beberapa tonggak pada waktu itu akan menandai, dengan cara tertentu, karir akademis dan profesionalnya, terutama dalam hal filsafat. Salah satu peristiwa ini adalah penerbitan buku, oleh ayahnya, berjudul Hülfsbuch zum Unterrichte in der deutschen Sprache für Kinder von 9 bis 13 Jahren.

Buku ini membahas topik yang akan sangat memengaruhi ide dan minat Frege, dan itu adalah struktur logis bahasa.

Karir akademik dan profesional

Setelah masa kanak-kanak berakhir, Gottlob Frege berangkat untuk melanjutkan studinya. Ia pertama kali belajar wajib belajar di “gimnasium” (Sekolah Menengah Pertama) di Wismar.

Di sana ia lulus pada tahun 1869, pada usia dua puluh satu. Beberapa saat kemudian pada tahun yang sama, pada tahun 1869, Frege mulai belajar matematika di Universitas Jena.

Dia menghabiskan dua tahun di universitas itu, belajar matematika dan fisika. Meskipun jurusannya adalah matematika, Frege juga menghadiri beberapa kelas filsafat Kantian, di mana dia diperkenalkan dengan karya Immanuel Kant.

Jauh dari hanya terpaku pada matematika, Frege juga belajar filsafat dan fisika di universitas Jena dan Göttingen (Jerman). Selain itu, di universitas terakhir (Universitas Göttingen) ia menerima gelar doktor dalam bidang filsafat pada tahun 1873.

Mengenai karir profesionalnya, Frege mulai bekerja sebagai profesor matematika di salah satu universitas tempat dia belajar: University of Jena. Sejak saat itu, ia bekerja hampir sepanjang hidupnya sebagai guru matematika di berbagai entitas.

mempengaruhi

Beberapa guru Frege yang paling menonjol termasuk: filsuf Kuno Fischer (1824-1907) dan fisikawan Hermann Schaeffer (1824-1900), Christian Philipp Karl Snell (1806-1886), dan Traugott Schaeffer (1824-1900). Perlu dicatat pengaruh yang dimiliki guru lain untuk Frege: fisikawan Ernst Karl Abbe (1840–1905), yang dikenal karena meletakkan dasar optik modern, bersama dengan rekan-rekan lainnya.

Kita dapat mengatakan bahwa Abbe adalah mentor Gottlob Frege sepanjang karir akademisnya.

Karya yang relevan

Kita dapat menyoroti tiga karya penting Gottlob Frege, yang memadukan tiga pilar dasar pengetahuannya: logika, filsafat, dan matematika.

1. Begriffsschrift (1879)

Karya relevan pertama Frege adalah Begriffsschrift, yang diterjemahkan sebagai “Ideografi, bahasa formal pemikiran murni yang meniru aritmatika”; melalui itu, Frege meletakkan dasar-dasar logika modern, dan menetapkan, untuk pertama kalinya, sistem logika matematika, melalui bahasa simbolis.

Anehnya, karya yang saat ini menjadi salah satu karyanya yang paling penting (juga bagi filsafat pada umumnya), pada awalnya diabaikan, terutama oleh rekan-rekannya.

2. Grundlagen der Aritmatika (1884)

Diterjemahkan sebagai “Foundations of Arithmetic”, di sini Frege menentukan apa dasar filosofis matematika.

3.

Uber Sinn und Bedeutung (1892)

Diterjemahkan sebagai: “On Sense and Reference”, karya ini saat ini dianggap sebagai karya Gottlob Frege yang paling banyak dibaca. Secara khusus, ini adalah artikel mani di mana ia mengungkapkan ide-ide fundamentalnya tentang filsafat bahasa.

Referensi bibliografi:

Auteur., Weiner, Joan, (polisi 1999). gratis.

Pers Universitas Oxford. Kenny, A.

(1995). Frege: pengantar pendiri filsafat analitik modern.

London: Buku Penguin. Mendelsohn, RL (2005) Filosofi Gottlob Frege, Cambridge University Press.

Ruiza, M., Fernandez, T. dan Tamaro, E.

(2004). Biografi Gottlob Frege.

Dalam Biografi dan Kehidupan. Ensiklopedia biografi online.

Barcelona, Spanyol).