Gordon Allport: biografi psikolog kepribadian ini

Gordon Allport dikenal luas di bidang psikologi, terutama sebagai salah satu pelopor dan pendiri teori kepribadian.

Tidak sesuai dengan visi perilaku psikologi Amerika Utara atau psikologi psikoanalitik Eropa, ia memilih untuk menggabungkan yang terbaik dari kedua perspektif, mengingat bahwa visi empiris harus dimulai, bukan tanpa menafsirkan hasil penyelidikan. Teori utamanya, di mana dia menyoroti bagaimana dia mengkategorikan sifat-sifat menurut bobotnya pada orang tersebut, mungkin yang paling terkenal dari warisan intelektualnya.

Mari kita lihat lebih dekat kehidupan psikolog Amerika ini melalui biografi singkat Gordon Allport ini.

Artikel terkait: ” Sejarah Psikologi: penulis dan teori utama “

Biografi Gordon Allport

Allport memiliki kehidupan profesional yang aktif, bekerja untuk Universitas Harvard yang bergengsi, selain melakukan kunjungan ke luar negeri dan menawarkan kontribusi besar untuk psikologi.

Tahun-tahun awal dan pelatihan

Gordon Willard Allport lahir di Montezuma, Indiana, Amerika Serikat, pada 11 November 1897, meskipun keluarganya harus pindah beberapa tahun kemudian untuk tinggal di negara bagian Ohio. Dia adalah saudara bungsu dalam keluarga dengan empat anak, yang orang tuanya adalah seorang guru sekolah dan seorang dokter, yang telah mendirikan klinik sendiri di rumah.

Berkat pekerjaan ayahnya, Gordon Allport memiliki kontak dengan para perawat dan pasien di kliniknya, selain mempelajari beberapa fakta berguna tentang kedokteran, meskipun itu bukan karier yang ia putuskan untuk dipelajari. Adapun ibunya, dia menandainya dengan menawarkan nilai-nilai Protestannya yang kuat, yang memengaruhi kehidupan Allport dalam hal visinya tentang etika baik yang harus diikuti oleh seorang psikolog.

Di masa mudanya, Allport muda adalah orang yang, meskipun pekerja keras, dicirikan oleh sangat pendiam dan terisolasi. Selama masa remajanya ia mengurus bisnis percetakannya sendiri, selain berkolaborasi sebagai editor di surat kabar institutnya. Sebagai hasil dari upaya akademisnya yang luar biasa, Allport berhasil lulus kedua di kelasnya pada tahun 1915, mendapatkan beasiswa ke Universitas Harvard. Di universitas yang sama adalah kakak laki-lakinya, Floyd Henry, yang kemudian menjadi psikolog sosial terkenal. Gordon Allport menerima gelar Ph.D.nya dalam bidang psikologi dari Harvard.

Namun, Gordon Allport muda tidak belajar psikologi sejak awal, melainkan memilih studi di bidang filsafat dan ekonomi, menyelesaikannya pada tahun 1919. Kemudian, ia berkesempatan meninggalkan Amerika Serikat untuk pergi ke Istanbul, Turki, untuk mengajar kelas di Robert College untuk mata kuliah yang baru saja dia lulus.

Publikasi pertamanya, yang ditulis bersama saudaranya, Personality Traits: They Classification and Measurements diterbitkan pada tahun 1921, telah membuatnya menjadi tokoh utama dalam bidang psikologi kepribadian saat masih menjadi mahasiswa doktoral. Kemudian, ia kembali ke Harvard untuk mendapatkan gelar doktor dalam bidang psikologi pada tahun 1922 di bawah asuhan Hugo Münsterberg.

Kontak dengan Freud

Setelah menyelesaikan doktornya, Allport berkesempatan mengunjungi Austria pada tahun 1922. Berada di negara Bavaria, ia pergi ke Wina untuk mengunjungi salah satu psikolog paling terkenal dalam sejarah: Sigmund Freud . Di kantor psikoanalis, Allport, yang gugup berada di depan salah satu orang hebat, mulai menjelaskan kasus yang dia temui saat bepergian dengan kereta api.

Duduk di dalam kendaraan, ia menemukan seorang anak yang sedang bersama ibunya, yang takut kotor, menolak untuk duduk di tempat yang sebelumnya dilakukan oleh seorang pria berpenampilan tidak terlalu rapi. Berdasarkan fakta ini, Allport menjelaskan kepada Freud bahwa dia telah berhipotesis bahwa anak laki-laki itu memperoleh fobia ini dari ibunya, yang memiliki penampilan yang mendominasi.

Setelah mendengarkan kasus itu, Freud memandang Allport dengan serius, dan kemudian bertanya ‘dan apakah anak itu Anda?’

Kehidupan profesional dan tahun-tahun terakhir

Gordon Allport mulai bekerja sebagai profesor di universitas yang sama di mana ia menerima gelar doktor pada tahun 1924, meskipun ia kemudian bekerja di Dartmouth, New Hampshire. Namun, pada tahun 1930 ia kembali ke almamaternya di mana ia akan tinggal selama sisa kehidupan akademisnya. Selama di sana, ia memberikan pengaruh besar pada beberapa muridnya, seperti Stanley Milgram, Jerome Bruner atau Leo Postman.

Pada tahun-tahun dia bekerja di Universitas Harvard, dia menjadi anggota institusi yang terkenal dan berpengaruh, bekerja di sana hingga tahun 1967. Pada tahun 1931 dia berpartisipasi dalam komite yang bertugas meresmikan departemen sosiologi universitas itu.

Pada tahun 1939 ia mendapat kehormatan terpilih sebagai presiden American Psychological Association (APA), serta menjadi presiden Society for the Psychological Study of Social Issues. Pada akhir 1940-an ia menjadi salah satu editor Journal of Abnormal and Social Psychology.

Gordon Allport meninggal saat masih menjadi profesor Harvard pada 9 Oktober 1967, pada usia 69 tahun.

Lihat di psikologi

Sebagai hasil dari kontak dengan Sigmund Freud, Gordon Allport dapat melihat bagaimana psikoanalis Austria membuat anekdot sederhana yang terlihat di tempat sehari-hari menjadi analisis untuk mencari trauma mendalam atau represi dalam memori Amerika Utara. Kunjungan ke Wina ini merupakan peristiwa penting dalam kehidupan Allport, karena itu adalah alasan untuk kritis terhadap psikoanalisis, tetapi juga terhadap behaviorisme yang diusulkan oleh psikolog besar lainnya seperti Burrhus Frederic Skinner .

Mengenai psikoanalisis, Allport menilai cenderung menggali terlalu dalam berdasarkan peristiwa kehidupan duniawi, bahkan tanpa harus dikaitkan dengan kehidupan pasien.

Sebaliknya, dalam kaitannya dengan behaviorisme, yang merupakan pandangan dominan di Amerika Serikat, Allport berpikir bahwa itu terlalu fokus pada hasil tanpa mengontekstualisasikannya, tanpa memberikan peran minimal pada proses bawah sadar yang dapat menjelaskan perilaku tersebut.

Berdasarkan ini, Allport tidak sepenuhnya menolak kedua visi tersebut, melainkan memilih perspektif eklektik yang menggabungkan apa yang dia yakini paling baik ditawarkan oleh psikoanalisis dan behaviorisme.

teori sifat kepribadian

Salah satu kontribusi besar Gordon Allport di bidang psikologi adalah studinya tentang kepribadian dan penjelasan di baliknya. Dia mengembangkan teori ini dengan berkonsultasi dengan kamus bahasa Inggris, menuliskan setiap kata yang merujuk pada ciri kepribadian. Tugas yang melelahkan ini diakhiri dengan penemuan hampir 4.500 kata yang berhubungan dengan kepribadian, mengkategorikannya menjadi tiga jenis ciri:

1. Sifat utama

Ciri-ciri utama merupakan inti dari orang tersebut, mempengaruhi dan mendefinisikan sebagian besar repertoar perilaku mereka yang luas. Oleh karena itu, mereka adalah orang-orang yang memiliki bobot terbesar dalam kepribadian mereka.

Pada dasarnya, mereka akan didefinisikan dalam hal obsesi atau hasrat yang ingin dipenuhi orang tersebut, seperti, misalnya, mendapatkan ketenaran, menjadi sangat kaya, memiliki keluarga besar.

2. Fitur utama

Ciri-ciri inti adalah seperangkat karakteristik yang mempengaruhi perilaku seseorang dalam konteks yang berbeda. Diantaranya adalah kejujuran, kebaikan, keramahan, dan banyak lainnya.

3. Sifat sekunder

Ciri-ciri sekunder tidak akan menjadi bagian dari kepribadian umum individu, tetapi mereka dapat muncul dalam konteks tertentu yang sangat spesifik, seperti perpisahan yang sentimental atau dirampok.

Semua rangkaian faktor teori Allport ini mencoba memahami kepribadian sebagai sesuatu yang kompleks, setiap orang dikonfigurasikan oleh serangkaian sifat unik.

Posts Terkait