Gnosis: ini adalah salah satu sekte paling berbahaya di dunia

Mereka mengatakan bahwa iman memindahkan gunung. Percaya adalah untuk banyak alasan untuk harapan, sesuatu yang memberi kekuatan dan memberikan kerangka penjelasan realitas dan alam semesta dan bahwa, meskipun kadang-kadang mungkin ada perbedaan, umumnya mencari di dasar terdalam mereka untuk menawarkan ketenangan pikiran dan pelaksanaan kebaikan dan welas asih (walaupun kadang-kadang digunakan dalam cara yang bermanfaat). Dan ada banyak keyakinan agama yang ada di dunia.

Namun, tidak semua dari mereka memiliki orientasi positif: ada banyak sekte yang berusaha mengambil keuntungan dari mereka yang jatuh ke tangan mereka. Salah satunya adalah Gnosis, sebuah sekte berbahaya yang akhir-akhir ini mendapat sorotan media tingkat tinggi setelah hilangnya seorang wanita muda asal Alicante, Patricia Aguilar pada tahun 2017. Tentang sekte inilah artikel ini membahas.

Artikel terkait: ” Bagaimana reaksi sekte ketika ramalan tidak terpenuhi? “

Gnosis: apa itu?

Nama Gnosis diberikan kepada kelompok yang mendefinisikan dirinya sebagai sebuah gerakan tetapi juga dianggap sebagai sekte yang berbahaya. Organisasi ini didirikan oleh Víctor Manuel Gómez, seorang tabib dan penulis buku tentang esoterisme, pada tahun 1954. Selama tahun itu, ia menyatakan bahwa ia adalah inkarnasi Samael (malaikat yang jatuh dari Alkitab) dan bahwa ia telah datang ke dunia untuk memperluas kata-katanya.

Pria ini mengambil nama Samael Aun Weor dan mulai mengkhotbahkan kepercayaannya, yang didasarkan pada praktik Arcanum Agung dan sihir seksual dalam pernikahan (menolak onanisme, klimaks atau homoseksualitas antara lain) dan mengambil beberapa kepercayaan Gnostik (sebenarnya, itu juga menggunakan nama untuk menerapkannya pada sekte yang bersangkutan) yang muncul selama abad-abad pertama Kekristenan. Pengikutnya berkembang sedikit demi sedikit, dan setelah kematiannya mereka menyebar ke berbagai negara.

Apa yang Anda percaya?

Para anggota Gnosis menganggap diri mereka sebagai gereja Yesus Kristus yang tidak terlihat dan membela mengikuti doktrin atau arus ideologis yang mencari realisasi diri dari keberadaan dan pengembangan semua kemungkinan manusia melalui evolusi jiwa, jiwa dan tubuh. Ia juga menganggap dirinya sebagai sekolah ilmiah yang bertujuan untuk meregenerasi umat manusia di semua bidang yang memungkinkan, dan berkontribusi serta memperluas pengetahuan ilmiah, artistik, mistik, dan filosofis (mengingat bahwa keempatnya adalah pilar pengetahuan).

Di antara beberapa kepercayaan mereka yang paling terkenal, tampak bahwa mereka menganggap keselamatan jiwa bukan melalui iman tetapi melalui pengetahuan introspektif tentang apa yang ilahi: bagi mereka, penebusan adalah sesuatu yang pribadi dan membutuhkan melupakan dan meninggalkan segalanya untuk mencapai tujuan. pengetahuan, ini menjadi pengorbanan yang harus mereka lakukan. Demikian pula, mereka membedakan antara esensi, kepribadian dan ego (yang harus kita lawan) sebagai komponen utama manusia. Di sisi lain, Gnosis membela sihir seksual yang disebutkan di atas, di mana seseorang tidak boleh mencapai orgasme.

Mungkin Anda tertarik: ” Psikologi sekte: menyelidiki jebakan mental mereka

Kasus Patricia Aguilar

Meskipun Gnosis telah ada selama bertahun-tahun dan sangat luas di berbagai negara (termasuk Kolombia, tempat asalnya, Peru atau Spanyol), sebenarnya jika baru-baru ini menjadi sorotan media, itu adalah karena kasus sebuah hilangnya: Patricia Aguilar dari Alicante.

Wanita muda ini menghilang pada usia delapan belas tahun, pada tahun 2017, menemukan banyak dokumen dan anotasi yang terkait dengan grup di kamar dan buku hariannya. Belakangan diketahui bahwa ia telah melakukan perjalanan ke Peru, bergandengan tangan dengan Félix Steven Manrique.

Pria ini, yang mengaku sebagai pemimpin spiritual kelompok Gnosis, merayu wanita muda itu dengan cara yang mirip dengan yang digunakan oleh banyak sekte: di saat rentan setelah kematian seorang kerabat dan saat dia masih di bawah umur, dia mulai menghubungi dia sebagai akibat dari wanita muda memasuki blog esoteris untuk menceritakan mimpi. Sedikit demi sedikit, dia akan mulai membangun hubungan yang semakin dalam, di mana dia akan mendorongnya untuk percaya dalam menemukan keselamatan dan di mana dia bahkan akhirnya membuat wanita muda itu meninggalkan rumahnya untuk melarikan diri ke Peru.

Di sana Manrique, yang menganggap membutuhkan wanita untuk mengisi kembali Bumi setelah kiamat yang akan datang dan yang telah mempertahankan kontak dengan banyak wanita muda, menyimpannya bersamanya dan dengan dua wanita lain serta anak-anak mereka dan membuatnya hamil, memiliki seorang putri bersamanya. Kondisi mereka mengenaskan: saat ditemukan, baik Patricia maupun bayinya kekurangan gizi dan dikelilingi kotoran. Untungnya, wanita muda itu saat ini berada dan kembali ke Spanyol bersama bayinya, sementara pria yang memanfaatkannya berada dalam tahanan.

Versi Gnosis dari kasus ini

Félix Steven Manrique mengaku sebagai pemimpin spiritual yang terkait dengan Gnosis, tetapi perwakilannya menegaskan bahwa terlepas dari fakta bahwa dia terkait dengan sekte tersebut, dia segera dikeluarkan karena sifat mythomaniacnya. Sebenarnya, dia bukan seorang pemimpin tetapi seorang inisiat yang hanya berada di kelompok itu selama beberapa bulan.

Sekarang, Gnosis menunjukkan bahwa pria itu memalsukan materi dari sekte untuk tujuannya sendiri, juga menetapkan bahwa dia akan mengajukan gugatan atas pencurian identitas dan menjauhkan diri dari tindakan orang yang bertanggung jawab untuk memanipulasi wanita muda itu dari Alicante.

Related Posts

Tinggalkan Balasan