Gerd Gigerenzer: biografi dan karya psikolog ini

Gerd Gigerenzer adalah seorang psikolog Jerman yang terkenal, saat ini kepala Institut Max Planck untuk Pembangunan Manusia dan Pusat Melek Risiko Harding. Dia adalah seorang penulis penting yang, selain memegang posisi di atas, telah mempelajari dan menganalisis peran heuristik dan intuisi dalam pengambilan keputusan dalam kehidupan kita.

Sepanjang artikel ini kita akan membuat tinjauan singkat tentang sosoknya, melalui biografi singkat Gerd Gigerenzer dan melihat kontribusi utamanya di bidang psikologi.

Biografi singkat Gerd Gigerenzer

Gerd Gigerenzer lahir di Wallersdorf, Jerman, pada tanggal 3 September 1947. Selama masa mudanya ia mengungkapkan keprihatinan artistik, dan bahkan ia telah menyebutkan dalam sebuah wawancara telah memainkan banjo dan bahkan pernah bermain di grup “Munich Beefeaters” yang akan menempatkan soundtrack band untuk iklan televisi pertama untuk Volkswagen Golf.

Namun, pada satu titik ia memutuskan untuk meninggalkan dunia itu dan beralih ke dunia akademis. Ia lulus dalam bidang psikologi dari Universitas Munich, dan pada tahun 1977 ia menerima gelar doktor dalam bidang psikologi dari universitas yang sama dengan tesis yang akan menganalisis penskalaan multidimensi non-metrik sebagai model perilaku menghakimi (Nonmetrische multidimensionale Skalierung als Modell des Urteils Verhaltens).

Pada tahun yang sama ia akan mulai bekerja sebagai profesor psikologi di institusi yang sama yang telah melatihnya. Pada tahun 1984 dia akan pindah ke Universitas Konstanz, di mana dia akan tinggal sampai tahun 1990 ketika dia pindah kembali ke Universitas Salzburg.

Dua tahun kemudian dia akan meninggalkan posisi itu untuk bekerja sebagai profesor psikologi di Universitas Chicago. Sepanjang karirnya sebagai profesor, dia akan menjadi tutor doktor dari psikolog hebat dan terkenal lainnya, Daniel Goldstein, bersama dengan siapa dia akan mulai berteori mengenai pengenalan dan pemrosesan heuristik realitas.

Itu terjadi pada tahun 1995 ketika, karena kontribusinya pada bidang psikologis, ia diangkat sebagai direktur Institut Max Planck untuk Pembangunan Manusia, sebuah arah yang terus ia latih hingga hari ini. Mulai tahun 2008, selain itu beliau juga memimpin Harding Center for Risk Literacy.

Dia juga mengarahkan Center for Adaptive Behavior and Cognition (ABC) di institut yang sama. Dia menikah dengan Lorraine Daston, seorang sejarawan sains terkenal dan otoritas besar dalam sejarah perkembangan ilmiah dan intelektual modernitas Eropa, dengan siapa dia memiliki seorang putri yang sama.

Mungkin Anda tertarik: ” “Heuristik”: jalan pintas mental pemikiran manusia “

Hidupmu hari ini

Dia adalah anggota Akademi Ilmu Pengetahuan Berlin-Brandenburg, serta Akademi Ilmu Pengetahuan Jerman dan anggota kehormatan Akademi Seni dan Ilmu Pengetahuan Amerika dan Masyarakat Filsafat Amerika. Sepanjang karirnya ia telah menerima berbagai penghargaan, seperti German Psychology Award, dan memiliki beberapa gelar doktor kehormatan dari universitas lain, seperti Universitas Terbuka Belanda.

Publikasinya juga sangat diakui, di antaranya adalah Keputusan Instingtif. Kecerdasan bawah sadar (Risiko yang Dihitung, Perasaan Usus: Kecerdasan Alam Bawah Sadar).

Terakhir, dia terkait dengan berbagai proyek, seperti di mana dia bekerja sama dengan Bank of England, “Heuristik sederhana untuk Dunia yang lebih aman”.

Karya dan bidang penelitiannya

Ada banyak kontribusi Gerd Gigerenzer di bidang psikologi, yang akan kami sebutkan beberapa di antaranya yang paling terkenal. Elemen yang menonjol sepanjang karirnya adalah minat pada aspek seperti pengambilan keputusan, peran heuristik, pembatasan waktu dan ketidakpastian di dalamnya dan kekuatan intuisi yang besar, kecerdasan sosial, komunikasi risiko dan pelatihan dan strategi dokter., hakim dan manajer dalam pengambilan keputusan.

Di antara semua ini, mungkin yang paling terkenal adalah pembelaan peran intuisi dalam pengambilan keputusan, yang secara tradisional dianggap sebagai sesuatu yang menyimpang dan yang membuat pilihan menjadi sulit. Bertentangan dengan kebanyakan penulis, Gigerenzer berpendapat bahwa kebanyakan orang membuat keputusan berdasarkan intuisi mereka, mulai dari kecerdasan bawah sadar.

Penulis juga menunjukkan bahwa intuisi adalah produk evolusi, hasil belajar aturan yang telah diperoleh spesies kita dan dimasukkan ke dalam repertoarnya. Ini digunakan dalam membuat segala macam keputusan, terutama yang melibatkan unsur emosional seperti memilih pasangan.

Jalan pintas mental sangat membantu

Studi yang dilakukan di Institut Max-Planck menunjukkan bahwa, bertentangan dengan apa yang tampaknya mendikte logika, orang-orang yang dibimbing oleh intuisi cenderung membuat keputusan yang efektif dengan menggunakan jalan pintas. Jalan pintas mental ini akan menghemat sumber daya kognitif dan memungkinkan pengambilan keputusan yang cepat, menerima strategi yang digunakan untuk ini dengan nama heuristik.

Namun, analisis logis membutuhkan penempatan dan analisis semua kemungkinan, sesuatu yang membutuhkan waktu dan menghasilkan pilihan yang kurang efisien. Ada risiko dalam memilih aturan yang paling baik diterapkan untuk setiap kasus, sesuatu yang, misalnya, dapat memiliki konsekuensi negatif dalam pembentukan prasangka dan stereotip, dan bias kognitif mungkin muncul.

Dalam kasus ini, masalahnya adalah bahwa salah satu aturan yang dipelajari dan diperoleh sepanjang kehidupan subjek sendiri sedang digeneralisasi, tetapi tidak ada yang berlaku dalam kasus tertentu yang bersangkutan. Elemen lain yang paling terkenal adalah gagasan “Kotak Alat Adaptif” atau “kotak peralatan adaptif”, yang terutama mengusulkan bahwa kita memiliki sistem kognitif yang berbeda, menggunakan satu atau yang lain tergantung pada bagaimana kita perlu beradaptasi.

situasi tertentu. Domain pemikiran yang berbeda membutuhkan mekanisme kognitif yang berbeda, ide ini bertentangan dengan keberadaan strategi universal.

Referensi bibliografi:

Gigerenzer, G. (2008).

keputusan naluriah. Kecerdasan alam bawah sadar.

Barcelona: Editorial Ariel. Gigerenzer, G & Selten, R.

(2001). Rasionalitas Terikat: Kotak Alat Adaptif.

Laporan Workshop Dahlem. Karang, E.

(2010). Intuisi sebagai proses kognitif.

Komunikasi, Tahun 31, 19 (2): 33-42.