George Peabody: biografi bapak filantropi modern

Saat ini kebanyakan dari kita mengenal beberapa jenis organisasi non-pemerintah yang didedikasikan untuk perlindungan beberapa kelompok seperti anak-anak atau untuk memberikan bantuan kemanusiaan. Dan tidak hanya institusi, tetapi juga banyak warga yang memberikan sumbangan dan tindakan yang didedikasikan untuk mendukung tujuan amal.

Dalam banyak kasus ini adalah tentang tindakan filantropi, dukungan dan bantuan tanpa pamrih kepada orang lain. Tetapi meskipun jenis tindakan untuk membantu mereka yang paling tidak beruntung ini adalah sesuatu yang hari ini dan selama beberapa abad telah kita lihat dengan frekuensi tertentu (walaupun tidak selalu tanpa pamrih), kenyataannya adalah bahwa itu bukanlah sesuatu yang umum sampai kedatangan George Peabody., yang disebut sebagai bapak filantropi modern.

Tentang pria inilah yang akan kita bicarakan di sepanjang artikel ini, membuat biografi singkat tentang George Peabody.

Biografi Singkat George Peabody

George Peabody lahir pada 18 Februari 1795, di kota South Danvers (kemudian dinamai Peabody untuk menghormatinya), Massachusetts. Ia dilahirkan dalam keluarga kelas pekerja yang sederhana, menjadi anak ketiga dari delapan bersaudara.

Dengan sumber daya yang sangat terbatas, pelatihan akademisnya juga buruk: ia hanya mampu menyelesaikan studi formal selama empat tahun, hingga ia berusia sebelas tahun. Namun, pengalaman ini akan sangat merangsangnya, sering pergi ke perpustakaan setempat untuk membaca.

Pekerjaan awal dan ekspansi

Pada usia itu ia mulai bekerja di sebuah toko tekstil sebagai magang. Dia memiliki kapasitas yang besar untuk bekerja dan terampil dengan angka.

Seiring waktu, ia pindah ke Washington, khususnya ke Georgetown, di mana ia dapat membuka toko di sektor yang sama. Namun, pada tahun 1811, ayahnya meninggal, meninggalkan berbagai hutang, sesuatu yang memaksa pemuda itu bekerja berjam-jam untuk menghidupi keluarganya.

Ketika 1812 datang, Peabody terdaftar di tentara untuk berperang dalam Perang Anglo-Amerika. Di sana dia bertemu Elisha Riggs, seorang pedagang yang akhirnya dia ajak bergaul agar bisa mengimpor produknya.

Bisnis ini, dengan nama Peabody, Riggs & Company, akan mulai berkembang sedemikian rupa sehingga Peabody dapat membuka beberapa cabang di berbagai belahan negara.

Pendirian di London

Selama tahun 1816 ia pindah ke Baltimore, sebuah kota di mana ia makmur dan akan semakin dikenal untuk pekerjaan bisnis yang baik. Ketika tahun 1827 tiba, Peabody pergi ke London untuk berdagang atas nama perusahaannya, juga membuka cabang di kota itu.

Saat ini ia juga akan mulai lebih aktif terlibat dalam perdagangan internasional dan penerbitan obligasi di negaranya, juga mulai bekerja di sektor perbankan. Peabody akhirnya menetap di London, pindah pada tahun 1837 dan menjalani sisa hidupnya di Inggris.

Pada tahun 1854 ia bergabung dengan Junius Spencer Morgan dan mendirikan perusahaan lain, George Peabody & Company, kali ini berfokus pada perbankan. Sedikit demi sedikit banknya mulai meningkat popularitasnya, hingga menjadi salah satu bank terpenting di abad ke-19.

Mungkin Anda tertarik: ” Obsesi dengan uang: beginilah penampakannya dalam hidup kita “

Beberapa karya amalnya yang luar biasa

Meskipun sepanjang hidupnya ia melakukan banyak kegiatan yang membantu banyak perusahaan dan negara, baru pada tahun 1850-an ia mulai mendedikasikan dirinya dengan dorongan yang meningkat untuk membantu mereka yang paling membutuhkan. Dia mendirikan Perpustakaan Peabody Institute di kota kelahirannya pada tahun 1852, bersama dengan institusi lain, seperti Peabody Institute di Baltimore (termasuk galeri seni dan akademi musik), dan institusi serupa di Washington atau Massachusetts.

Dia juga mendirikan Peabody Educational Fund, untuk mendukung pengembangan dan pendidikan anak-anak yang paling kurang beruntung. George Peabody berinvestasi terutama dalam pendidikan, mendirikan atau berpartisipasi dalam pengadaan sumber daya dari total 22 institusi.

Juga, sebagian besar karena hubungannya dengan keponakannya Othniel Charles Marsh (yang dia bantu mendidik dan yang kemudian menjadi salah satu ahli paleontologi terkemuka abad ini), dia mendirikan museum arkeologi dan Museum Sejarah Alam Yale. Dia juga membiayai ekspedisi yang berbeda, seperti ekspedisi seperti Elisha Kane.

Tahun-tahun terakhir dan kematian

Selama tahun 1860-an Peabody menerima banyak penghargaan: pada tahun 1862 ia diangkat menjadi Freeman dari Kota London, pada tahun 1867 ia dianugerahi Medali Emas Kongres di Amerika Serikat, dan pada tahun 1868 South Danvers akan mengubah namanya menjadi Peabody untuk menghormatinya. anak yang paling terkenal.

Itu juga dalam dekade ketika dia pensiun, khususnya pada tahun 1864, dengan kekayaan besar di belakangnya, yang dia sumbangkan sekitar setengahnya. Dia juga hidup selama Perang Saudara, dan diketahui bahwa dia mempertahankan posisi abolisionis dan dia bekerja untuk menciptakan lembaga pendidikan untuk orang kulit putih dan kulit hitam.

Pada saat yang sama, tindakan filantropinya berlipat ganda, menyoroti penciptaan dana pada tahun 1862 (Peabody Donation Fund atau Peabody Trust) yang didedikasikan untuk memerangi kemiskinan dan memperbaiki kondisi anak-anak di London, dan yang juga berkontribusi untuk membangun rumah dengan air mengalir. untuk orang miskin.

Ratu Victoria dari Inggris menawarinya gelar ksatria dan baron, tetapi bagaimanapun dia menolak penghargaan ini karena dia tidak percaya dia pantas mendapatkannya. Mereka membangun sebuah patung untuk menghormatinya di Royal Exchange.

Namun, pada tahun 1869 Peabody, yang sudah menderita rematik dan asam urat, jatuh sakit radang paru-paru, yang akhirnya menyebabkan kematiannya pada 4 November 1869 di London. Dia diberi kehormatan langka untuk dimakamkan di Westminster Abbey, sesuatu yang diinginkan oleh keluarga kerajaan Inggris, tetapi setelah beberapa saat di lokasi itu dan untuk menghormati keinginan terakhirnya, tubuhnya akan dipindahkan ke kota tempat kelahirannya, yang sudah saat itu Peabody (sebelumnya South Danvers).

Referensi bibliografi:

Hanaford, P. (1870).

Kehidupan George Peabody.. B.

B. Russell.