George Armitage Miller: Biografi Pelopor Psikologi Kognitif

George A. Miller (1920-2012) adalah seorang psikolog Amerika yang menyumbangkan pengetahuan yang sangat relevan dengan psikologi dan ilmu saraf kognitif.

Antara lain, dia menganalisis bagaimana manusia memproses informasi yang kita terima, dan dia adalah orang pertama yang mempertahankan bahwa ingatan kita memiliki kapasitas untuk menyimpan hingga tujuh unsur diferensial sekaligus. Di bawah ini kita akan melihat biografi George A.

Miller, serta beberapa kontribusi utamanya pada psikologi kognitif.

George A. Miller: Biografi Psikolog Kognitif

George Armitage Miller, lebih dikenal sebagai George A.

Miller, lahir pada 3 Februari 1920 di Charleston, Amerika Serikat. Pada tahun 1940 ia menerima gelar yang lebih tinggi dalam sejarah dan pidato, dan setahun kemudian, pada tahun 1941, ia memperoleh gelar master di bidang yang sama.

Kedua gelar tersebut merupakan bagian dari program di University of Alabama. Akhirnya pada tahun 1946 ia memperoleh gelar doktor dalam bidang psikologi dari Universitas Harvard.

Sebagai bagian dari aktivitasnya dalam institusi yang terakhir, Miller berkolaborasi dengan Army Signal Corps selama Perang Dunia Kedua. Faktanya, pada tahun 1943, Miller melakukan penelitian militer terkait dengan kejelasan ucapan dan suara; tema yang dia transfer bertahun-tahun kemudian dalam studinya tentang psikolinguistik.

Kemudian, ia bekerja sebagai guru dan peneliti di universitas yang sama, serta di Massachusetts Institute of Technology dan Rockefeller University. Bertahun-tahun kemudian, pada tahun 1979, ia memulai kegiatan akademik di Universitas Princeton, di mana ia diakui sebagai profesor emeritus pada tahun 1990.

Demikian juga, dia adalah anggota dari American Academy of Arts and Sciences yang bergengsi dan National Academy of Sciences. Dia juga salah satu pendiri (bersama dengan Jerome S.

Bruner) dari Pusat Studi Kognitif Harvard, pada tahun 1960, dan berpartisipasi dalam pendirian Laboratorium Ilmu Pengetahuan Kognitif Princeton pada tahun 1986. Berkat teorinya tentang memori jangka pendek, Miller diakui sebagai salah satu pendiri ilmu kognitif dan ilmu saraf kognitif.

Dia juga memberikan kontribusi yang relevan untuk studi psikolinguistik dan komunikasi manusia, yang membuatnya mendapatkan penghargaan Exceptional Lifetime Contribution to Psychology dari American Psychological Association (APA).

Dari paradigma perilaku ke psikologi kognitif

Selama tahun-tahun di mana George A. Miller bekerja sebagai peneliti psikologi (antara 1920 dan 1950), paradigma behavioris sedang meningkat.

Salah satu hal yang dipegang oleh behaviorisme adalah bahwa pikiran tidak dapat dipelajari secara ilmiah, karena itu bukan entitas yang realitasnya dapat diamati. Dengan kata lain, untuk behaviorisme, tidak ada kemungkinan untuk mempelajari proses mental secara ilmiah, karena mereka adalah keadaan dan operasi yang tidak dapat diamati secara langsung.

Miller, di sisi lain, berpendapat bahwa paradigma perilaku bisa sangat membatasi. Dari perspektifnya, fenomena mental memang bisa menjadi objek studi yang sah untuk penelitian empiris dalam psikologi.

Studi dalam memori jangka pendek

Miller tertarik untuk mengukur kemampuan pikiran untuk membangun saluran pemrosesan informasi. Dari penelitian yang dia lakukan, dia menyadari bahwa orang dapat dengan andal mengasosiasikan antara empat dan sepuluh rangsangan terus menerus.

Misalnya kebisingan, panjang garis atau serangkaian titik. Orang dapat dengan cepat mengidentifikasi stimulus selama ada tujuh atau kurang, dan mereka dapat menyimpan antara lima dan sembilan item dalam memori langsung.

Dengan ini, ia mengembangkan salah satu proposal terbesarnya: memori jangka pendek pada manusia tidak terbatas, melainkan memiliki kapasitas umum untuk menyimpan hingga tujuh informasi. Demikian juga, kapasitas ini dapat dimodifikasi tergantung pada bagaimana proses selanjutnya dilakukan, seperti pengodean ulang informasi.

Hal di atas diakui hingga hari ini sebagai salah satu asumsi dasar pemrosesan informasi, justru karena dianggap bahwa memori manusia hanya dapat secara efisien menangkap total tujuh unit pada saat yang sama (plus atau minus dua informasi tambahan). Misalnya, yang terakhir terjadi ketika kita harus membedakan antara suara yang berbeda, atau ketika kita harus melihat suatu objek melalui pandangan yang tersembunyi atau sangat cepat.

Dampak pada psikologi

Proposal Miller memiliki dampak penting pada penelitian selanjutnya dalam psikologi kognitif, yang pada akhirnya mengarah pada pengembangan dan validasi tes psikometri untuk studi memori dan proses kognitif lainnya. Demikian pula, memungkinkan untuk menggeneralisasi gagasan bahwa penting untuk membatasi jumlah unsur yang disajikan kepada seseorang ketika kita ingin mereka menyimpan informasi tertentu (misalnya, angka angka atau jumlah rangsangan yang membuat sampai presentasi, dll).

Karya yang luar biasa

Beberapa karya George A. Miller yang paling penting adalah Bahasa dan Komunikasi, dari tahun 1951; Rencana dan Struktur Perilaku, dari tahun 1957; dan Angka Ajaib Tujuh, Plus atau Minus Dua: Beberapa Keterbatasan dalam Kemampuan Pemrosesan Informasi Kami, dari tahun 1956, yang mungkin merupakan karya yang menandai awal mulanya sebagai psikolog kognitif bergengsi.

Referensi bibliografi:

Doorey, M. (2018).

George A.Miller. Ensiklopedia Britannica.

Diakses pada 29 Agustus 2018. Tersedia di https://www.britannica.com/biography/George-A-Miller.

Pinker, S. (2012).

George A. Miller (1920-2012).

obituari. Asosiasi Psikologi Amerika.

Diakses pada 29 Agustus 2018. Tersedia di http://stevenpinker.com/files/pinker/files/miller_obituary.pdf.