Georg Wilhelm Friedrich Hegel: biografi filsuf ini

Georg Wilhelm Friedrich Hegel adalah seorang filsuf Jerman, dianggap sebagai salah satu perwakilan besar idealisme di Jerman. Karyanya, seperti karya filsuf Jerman lainnya pada waktu itu seperti Immanuel Kant, sangat berpengaruh dalam pemikiran, baik di negara Jermanik maupun di seluruh Eropa, pada abad ke-18 dan ke-19.

Mari simak kisahnya melalui biografi Georg Hegel ini dalam format rangkuman.

Biografi Georg Wilhelm Friedrich Hegel

Georg Wilhelm Friedrich Hegel, lebih dikenal hanya sebagai Hegel, lahir dalam keluarga borjuis kecil pada 27 Agustus 1770, di Stuttgart, Prusia, sekarang Jerman. Hegel dilatih di seminari Protestan di kota Tübingen, di mana ia akan bertemu Friedrich Schelling dan Friedrich Hölderlin sebagai sesama siswa.

Kemudian dia akan belajar di universitas dan, pada tahun 1793, dia akan mendapatkan gelar doktor. Setelah itu dia bekerja sebagai guru privat di Bern dan kemudian di Frankfurt.

Saat ini, masih muda dan belum menandai karakter pemikiran filosofisnya, ia menulis secara terpisah-pisah. Teks-teks yang muncul dari periode ini akan diterbitkan jauh kemudian, pada tahun 1907, dengan nama “Tulisan Teologis Muda”.

Yang paling menonjol dari teks-teks ini adalah Sketsa tentang agama dan cinta, Kehidupan Yesus, Kepositifan agama Kristen, Semangat Kekristenan dan takdirnya dan Fragmen Republik.

Perjalanan di Kerajaan Prusia

Pada tahun 1801 ia pindah ke Jena atas permintaan dan undangan rekannya Schelling, yang pada saat itu telah menjadi pusat budaya terpenting bagi semua budaya Jerman. Di Jena ia mengajar sampai 1807 tetapi, karena pendudukan Napoleon, ia terpaksa melarikan diri dan berakhir, setahun kemudian, di Nuremberg, di mana ia akan menjabat sebagai rektor dan profesor filsafat di Gimnasiumnya (sekolah menengah Jerman).

Dekade terakhir

Kegiatan pedagogis yang dilakukannya di Nuremberg ini disusun dengan judul “Philosophical Propaedeutics”. Namun, meskipun tertarik pada pedagogi, Hegel fokus pada karya terbesarnya, Science of Logic, yang diterbitkan dalam tiga volume antara tahun 1812 dan 1816.

Kemudian dia akan diundang untuk bekerja di Universitas Heidelberg, untuk dapat menjalankan kursi filsafat. Di sana ia akan mempublikasikan eksposisi lengkapnya tentang sistem filosofisnya dalam “Encyclopedia of the filosofis sciences” (1817).

Dari tahun 1818 sampai tanggal kematiannya, Georg Wilhelm Friedrich Hegel akan mengajar di kota Berlin, di mana Johann Gottlieb Fichte yang terkenal pernah menduduki kursinya. Karya besar terakhirnya, Filsafat Hukum, diterbitkan pada tahun 1821.

Dia meninggal pada tanggal 14 November 1831, karena wabah kolera. Dia berusia 61 tahun.

Mungkin Anda tertarik: ” Immanuel Kant: biografi filsuf penting Jerman ini “

Hegel dan akhir dari Rezim Lama

Georg Hegel menyaksikan perubahan bersejarah, karena dia melihat bagaimana Rezim Lama, yang tidak terlalu libertarian dan menyensor kritik terhadap kekuatan mapan, sedang goyah. Pada awal Revolusi Prancis, Hegel, yang diilhami oleh salah satu orang tercerahkan terbesar, Jean-Jacques Rousseau, menganggap masuk akal gagasan polis Yunani, yaitu keyakinan bahwa kota dapat menjadi negara berdaulat sebagai model masyarakat yang harmonis, dengan semangat patriotik dan agama kerakyatan yang non-dogmatis.

Pada awalnya, Hegel, sebagai orang yang hidup di tengah-tengah periode pencerahan, menganjurkan pembebasan umat manusia dari masa lalu yang di dalamnya telah terjadi penindasan, baik politik, seperti Kekaisaran Romawi atau negara-negara abad pertengahan, dan agama, terwakili dalam gagasan kekristenan. Namun, begitu Revolusi Prancis berakhir dan Napoleon berkuasa, Hegel berubah pikiran.

Melihat bahwa, mungkin, cita-cita untuk menciptakan negara-negara kecil ini tidak masuk akal karena cepat atau lambat beberapa tiran, dengan cita-cita apa pun, pada akhirnya akan mencoba mendirikan kerajaannya, ia menyangkal keyakinan untuk dapat mencapai masyarakat negara-negara merdeka yang ideal. Inilah sebabnya, karena sudah berada di Jena dan Frankfurt, ia mengambil sikap yang lebih realistis dalam politik dan Kristen.

Bukannya dia musuh besar Napoleon, justru sebaliknya. Dia sangat mengagumi karyanya, karena itu baru saja menghancurkan sisa-sisa feodalisme yang lama dan tidak berguna, serta potensi apa yang, dengan berlalunya waktu, akan menjadi ekonomi politik modern.

Hal ini memberinya gambaran yang cukup optimis tentang perkembangan rasa masyarakat borjuis pada saat itu, mengingat ia sedang mengalami awal dari tahap sejarah baru. Tetapi meskipun kritis terhadap feodalisme dan bahkan telah menulis tentang republikanisme, pada tahun 1815 Hegel mendukung monarki Prusia.

Meskipun masih merupakan rezim yang didasarkan pada gagasan abad pertengahan bahwa kekuasaan harus diwariskan, bukan dipilih, ia menganggap cita-cita keluarga Hohenzollern adalah cita-cita dan kebebasan sejati. Saat itulah Hegel beralih ke konsepsi bahwa filsafat, alih-alih memiliki misi mengumumkan dan mempersiapkan era baru, harus menjadi pengakuan kepositifan masa kini.

Fenomenologi roh

Ini adalah salah satu karya Hegel yang paling terkenal, dan dibagi menjadi enam bagian: kesadaran, kesadaran diri, akal, roh, agama, dan pengetahuan mutlak. Pada bagian kesadaran, Hegel mengkritik berbagai bentuk realisme, selain mengklaim fungsi konstitutif pemikiran terhadap objektivitas.

Dalam kesadaran diri ia berbicara tentang identitas lawan, seperti “subjek diri” dan “objek diri”. Mereka benar-benar “aku” yang sama, tetapi diduplikasi dan, tampaknya, dilihat sebagai kebalikan satu sama lain.

Di bagian semangat, ia berbicara tentang zaman yang menentukan bagi sejarah dan pemikiran Barat, dimulai dengan dunia kuno, yaitu Yunani dan Roma, mencapai apa, baginya, adalah Revolusi Prancis modern. Sepanjang jalan, ia berbicara tentang feodalisme dan absolutisme monarki yang telah menjadi benih bagi pecahnya revolusi borjuis pada masanya.

Ketika berbicara tentang agama, ia menunjukkan bahwa Kekristenan telah berfungsi sebagai kredo yang mencoba mengungkapkan tuntutan rekonsiliasi antara yang ilahi dan manusia, melalui dogma manusia-Tuhan, yaitu Yesus.

filsafat alam

Dalam bahasa Hegelian, kata ide mengacu pada totalitas kategori rasional. Di dunia nyata, ide itu terfragmentasi dalam kecelakaan.

Namun, ketika berbicara tentang yang nyata, perlu dibedakan antara alam dan roh. Ruh diwakili oleh manusia dan aktivitasnya, dan itu adalah entitas yang mampu mewujudkan dirinya sebagai yang absolut.

Roh lebih unggul dari alam, klaim yang digunakan Hegel untuk menentang materialisme dan juga deskripsi romantis tentang alam, yang sangat diilhami oleh kepercayaan panteistik. Hegel menolak empirisme dan mekanisme, dan mengambil pandangan yang sangat berlebihan tentang semangat, sedemikian rupa sehingga mencapai bahkan perspektif animisme.

Baginya, di alam unsur-unsur diatur dalam derajat yang berurutan, mulai dari mekanis, melalui fisik dan mencapai organisme, dengan kompleksitas yang lebih besar atau lebih kecil.

Filosofi roh

Dengan filosofinya tentang roh, ia lebih jauh mengembangkan ide-ide yang absolut dan ide. Bagi Hegel, roh memanifestasikan dirinya dalam tiga fase: roh subyektif, roh obyektif, dan roh absolut.

1.

semangat subjektif

Roh subjektif sesuai dengan jiwa individu. Muncul dari alam, itulah yang akan dipahami sebagai individu, manusia itu sendiri.

Proses evolusi gagasan roh subjektif terjadi dalam tiga fase: antropologi, fenomenologi, dan psikologi. Dalam antropologi, roh subyektif diamati pada awalnya, dalam kemunculannya dari dunia alami, menghubungkan dirinya dengan tubuh.

Gagasan ini dibagikan oleh orang Yunani kuno, terutama jika menyangkut jiwa yang sensitif. Fenomenologi sesuai dengan langkah di mana roh subjektif menjadi sadar akan dirinya sendiri.

Ia memiliki identitas. Dalam fase psikologi, roh memperoleh akal, imajinasi, intuisi, dan proses internal lainnya.

Ini membuat roh mencapai tingkat yang lebih tinggi: itu adalah roh bebas.

2. Semangat objektif

Setelah mencapai tingkat subjektivitas terakhir, semangat mengembang.

Itu memanifestasikan dirinya dalam karya-karya yang dapat dilihat, dipahami, dirasakan oleh orang lain. Hal ini diwujudkan melalui konsep-konsep seperti hukum, moralitas dan etika.

Hukum ditetapkan yang memungkinkan keberadaan bebas dan kesetaraan roh di dunia yang sama, menyusun dasar hukum suatu masyarakat.

3. Semangat mutlak

Semangat absolut adalah kesatuan karakteristik subjektif dan objektif.

Semangat ini berjalan melalui tiga tahap subjektivitas atau objektivitas yang unggul: seni, agama, dan filsafat. Seni, yang akan menjadi manifestasi objektif, meskipun berbasis subjektif, adalah representasi ideal dari apa yang indah.

Begitulah cara ruh memanifestasikan dirinya kepada orang lain, melahirkan segala macam seni yang meski secara objektif ada di dunia nyata, masing-masing memberikan interpretasi secara bebas. Agama dipahami, menurut Hegel, sebagai sesuatu yang rasionalis, dan dia menjelaskan bahwa agama telah memanifestasikan dirinya, sepanjang sejarah, melalui tiga tahap.

Dalam agama-agama Timur mereka dipupuk oleh konsep-konsep yang mengacu pada yang tak terbatas; di Yunani klasik dan Roma, referensi dibuat untuk yang terbatas. Akhirnya, dalam Kristen, sebuah sintesis dibuat antara visi Timur dan Yunani-Romawi.

Filsafat adalah langkah definitif dari semangat absolut, mencapai keadaan lengkapnya. Intuisi semangat absolut dalam seni dan representasinya dalam agama dilampaui oleh filsafat.

Roh sadar diri melalui filsafat.