Galileo Galilei: biografi dan kontribusi untuk ilmu peneliti ini

Di antara tokoh-tokoh besar yang telah membentuk revolusi ilmiah selama Renaisans kita dapat menemukan sosok Galileo Galilei yang, dan bukannya tanpa alasan, dianggap sebagai bapak ilmu pengetahuan modern.

Matematikawan, fisikawan, dan ilmuwan Italia ini telah memberikan kontribusi besar bagi sains, selain telah mengubah paradigma tentang posisi Bumi di Semesta, sesuatu yang membuat otoritas gereja sangat sakit.

Selanjutnya, dalam biografi Galileo Galilei ini, kita akan menemukan kejeniusan besar peneliti ini, yang sangat percaya bahwa dunia dapat dijelaskan melalui matematika, disiplin yang selalu ia terapkan dalam berbagai eksperimennya yang tanpanya dunia kita akan sangat berbeda. .

Artikel terkait: “Revolusi Ilmiah: apa itu dan perubahan historis apa yang dibawanya?”

Biografi singkat Galileo Galilei

Galileo Galilei adalah seorang fisikawan Italia, matematikawan dan astronom yang mendedikasikan sebagian besar hidupnya untuk mengajar dan meneliti bagaimana alam bekerja, yaitu hukum yang mengatur alam semesta. Melalui pengamatan, temuan, dan eksperimennya, ilmuwan Italia itu meletakkan dasar bagi astronomi dan fisika modern, serta dianggap sebagai salah satu bapak sains modern. Mari kita mulai dengan tahun-tahun pertama hidupnya, dan kemudian bergerak menuju pematangannya sebagai ilmuwan.

Masa kecil dan awal tahun

Galileo Galilei lahir di kota Italia Pisa, pada waktu itu Kadipaten Agung Tuscany, pada tanggal 15 Februari 1564. Ia dibesarkan dalam keluarga pedagang yang, sampai ia berusia 10 tahun, mengabdikan diri secara pribadi untuk pembentukan Galileo muda. Namun, begitu dia mencapai usia itu, keluarganya harus beremigrasi ke Florence dan karena mereka tidak dapat merawat Galileo, mereka meninggalkan pendidikannya pada tetangga.

Tetangganya adalah orang yang sangat religius, yang menganggap anak itu pantas masuk biara. Ketika ayah Galileo mengetahui hal ini, dia tidak menerimanya dengan baik, karena kebetulan dia agak kurang religius.

Dia memutuskan untuk membawa pemuda itu keluar dari biara dan, bertahun-tahun kemudian, pada tahun 1581, memerintahkannya untuk mendaftar di Universitas Pisa untuk belajar kedokteran. Galileo menghabiskan empat tahun terdaftar dalam karir itu, tetapi itu tidak membangkitkan minat besar padanya dan dia akhirnya pergi pada usia 21, tanpa menerima gelar.

Meski hobinya bukan kedokteran, bukan berarti ia sama sekali tidak tertarik pada ilmu tertinggi, melainkan sebaliknya. Galileo Galilei muda memiliki minat yang besar dalam matematika, yang harus disalahkan karena tidak menginvestasikan cukup banyak jam belajar dalam praktik kedokteran. Dengan berlalunya waktu, matematika akhirnya memberikan jalan untuk panggilan sejatinya: fisika.

Kehidupan profesional

Sudah di usia dua puluhan, Galileo mulai melakukan eksperimen mekanis, sesuatu yang tidak luput dari perhatian berbagai guru. Pengetahuan matematika otodidaknya begitu luar biasa sehingga, pada usia 25, ia memenangkan posisi sebagai profesor matematika di Universitas Pisa. Kemudian, pada tahun 1592, Galileo pindah ke Padua dan mulai bekerja sebagai profesor di universitas kota, mendedikasikan dirinya untuk mengajar disiplin ilmu seperti astronomi, mekanika, dan geometri.

Dia tinggal di Padua akan menjadi waktu yang makmur. Dalam 18 tahun dia berada di kota seperti itu, pergi pada tahun 1610, itu akan menjadi periode di mana dia akan membuat sebagian besar penemuannya. Meskipun bayang-bayang panjang Inisi Suci menjulang di seluruh Eropa, kota Padua adalah tempat yang jauh dari represi agama, di mana Galileo dapat menikmati kebebasan relatif dalam berpikir dan berpendapat, serta dapat melakukan segala macam hal. percobaan.

Selama di Padua, ia menetapkan hukum yang menjelaskan pergerakan benda yang dipercepat, mengamati bintang-bintang, memverifikasi pengoperasian pompa air, menciptakan cikal bakal termometer, mempelajari magnet… Bahkan, salah satu sorotan profesionalnya karir Itu terjadi di sana, pada tahun 1609, tahun di mana ia menyempurnakan teleskop dan mampu mengamati langit malam dengan cara yang belum pernah dicapai oleh siapa pun sebelumnya, dan memperoleh temuan yang memungkinkannya mempertanyakan teori geosentris.

Teori heliosentris dan kunjungan ke Roma

Berkat peningkatan teleskop Galileo Galilei, ia akan memperoleh data yang cukup untuk berani mempertanyakan salah satu kepercayaan utama yang diwarisi dari Abad Pertengahan: teori geosentris, atau dengan kata lain, Bumi adalah pusat Alam Semesta.

Melalui pengamatannya, ia menyimpulkan bahwa Matahari adalah pusat galaksi dan bukan planet kita, dan ia melakukannya dengan menggunakan metode ilmiah, bukan berdasarkan keyakinannya atau berdasarkan asumsi yang tidak berdasar.

Pada gilirannya, karena Bumi bukanlah pusat Semesta, planet kita bergerak. Dengan demikian, Galileo membenarkan teori Nicolaus Copernicus yang telah ia rumuskan bertahun-tahun yang lalu di mana ia sendiri mengatakan bahwa Bumi bukanlah pusat dari segalanya. Heliosentrisme diberi kekuatan. Pengamatannya dengan teleskop berfungsi untuk menunjukkan bahwa benda-benda langit tidak berputar mengelilingi Bumi, tetapi planet-planet berputar mengelilingi Matahari.

Pada tahun 1611 ia melakukan perjalanan ke ibu kota kepausan, Roma, dengan maksud untuk mempresentasikan temuan-temuan revolusionernya. Penolakan model yang sampai saat itu telah diterima secara luas dalam masyarakat Renaisans menarik perhatian banyak ilmuwan dan juga penolakan sebagian besar otoritas gerejawi. Menegaskan bahwa Bumi bukanlah pusat dari segalanya berarti menyerang salah satu pilar fundamental Gereja dan agama Kristen.

Penyensoran segera dilakukan dan pada tahun 1616 Inisi Suci melarang Galileo membela, menyebarluaskan, mengajarkan, dan mempertahankan teori heliosentris. Terlepas dari penindasan terhadap ilmunya, Galileo terus menyelidiki dan terus mengembangkan studinya, selain menerbitkan karya. Untuk menghindari penyensoran alih-alih “membela” heliosentrisme, ia menyajikan gagasan ini sebagai hipotesis, yang secara teknis ia tidak membelanya, tetapi menjelaskannya. Nuansa cerdas dan halus yang memungkinkan dia untuk terus menerbitkan untuk sementara waktu.

keyakinan dan kematian

Puluhan tahun berlalu dan, mungkin sudah agak muak dengan keharusan menyajikan fakta ilmiah sebagai hipotesis belaka, pada 1632 ia menerbitkan sebuah karya di mana ia secara terbuka membela teori heliosentris: Dialog tentang dua sistem dunia maksimum . Kali ini Inisi segera menemukan dan mulai menyelidiki kasus ini sebagai bid’ah. Setahun kemudian, pada usia 69, Galileo diadili di Roma karena melanggar sensor tahun 1616, memperlakukannya sebagai kejahatan dan mengancamnya dengan siksaan.

Galileo Galilei akhirnya terpaksa menyangkal teori heliosentris dan temuannya. Setelah menolak ide-idenya, hukumannya dikurangi menjadi tahanan rumah, yang meskipun tidak adil, lebih baik disiksa dengan alat initorial yang paling cerdik. Legenda mengatakan bahwa, ketika dia meninggalkan pengadilan, dia berbisik “Eppur si muove”, (“Namun, itu bergerak”), menyinggung bahwa tidak peduli berapa banyak sensor, penganiayaan dan penolakan fakta, Bumi akan terus bergerak seperti dia telah mengamati.

Tahanan rumahnya berlangsung dari tahun 1633 hingga 1638, tahun di mana ia menjadi buta. Inisi Suci memiliki sedikit kasih Kristen ketika mereka melihat bahwa Galileo Galilei tidak dapat lagi melihat dan menerima bahwa dia pindah ke sebuah rumah di dekat laut.

Akhirnya, pada 8 Januari 1642, pada usia 77, ilmuwan itu meninggal. Dia meninggal ditolak oleh para pengikutnya yang tidak memaafkannya karena menyerah pada tekanan initorial dan dipandang sebagai bidat oleh Gereja Suci, sebuah institusi yang mengakui kesalahan karena telah mengutuknya pada tahun 1992. Lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali.

Kontribusi Galileo Galilei untuk sains

Galileo Galilei sangat percaya bahwa segala sesuatu yang terjadi di alam dapat dijelaskan melalui bahasa matematika. Be
rkat pengetahuan matematika dan cara dia menerapkannya, Galileo berhasil membuat dunia melihat bahwa tanpa angka, manusia tidak akan pernah bisa memahami cara kerja Semesta. Dengan jumlah dan mengembangkan metode ilmiah, ilmuwan Italia menghancurkan beberapa kepercayaan yang masih tersebar luas dalam mentalitas Renaisans.

Mengamati langit malam melalui teleskopnya, ia menunjukkan bahwa Matahari adalah pusat tata surya dan bahwa Bumi, tidak seperti yang diperkirakan saat itu, berputar mengelilinginya. Dengan demikian, ia mencoba menunjukkan bahwa teori klasik geosentrisme itu tidak benar dan ya, meskipun dengan keterbatasannya, teori heliosentris itu benar. Temuan ini, bersama dengan yang lain, menjadikan Galileo Galilei salah satu tokoh terpenting tahun 1500-an, mengubah dunia dari gelap dan abad pertengahan menjadi cerah dan Renaisans.

Selain itu, dia adalah seorang ilmuwan besar yang datang untuk menghadapi Gereja Suci untuk mempertahankan temuan ilmiahnya. Sebanyak agama mungkin ingin melihat ke arah lain atau menyangkal sebuah temuan, fakta adalah fakta, dan tidak ada keyakinan atau asumsi tak berdasar yang dapat mengubahnya.

Selanjutnya kita akan melihat kontribusi utama sains yang dibuat oleh ilmuwan Italia ini, yang dianggap sebagai bapak sains modern.

1. Metode ilmiah

Galileo Galilei tidak dianggap sebagai salah satu bapak sains modern karena ya, sebenarnya, ia dapat dianggap sebagai bapak sains modern, karena dialah yang harus kita syukuri atas perkembangan metode ilmiah.

Dia adalah pendukung tegas bahwa penelitian harus didasarkan pada perumusan hipotesis bahwa, tergantung pada temuan dan tes empiris yang berbeda, akan ditolak atau diterima.

Mungkin Anda tertarik: “8 langkah metode ilmiah”

2. Teori Heliosentris

Teori heliosentris Galileo Galilei lah yang membuatnya harus berhadapan di depan pengadilan Inisi. Kontribusi ini dianggap sebagai momen definitif dalam perceraian antara Gereja dan Ilmu Pengetahuan.

Dengan pengamatannya Galileo memberi kekuatan pada teori Copernicus, yang mempertahankan bahwa Bumi berputar mengelilingi Matahari dan bukan sebaliknya. Teori ini adalah salah satu revolusi ilmiah terbesar dalam sejarah karena mematahkan keyakinan bahwa manusia adalah pusat alam semesta.

Harus juga dikatakan bahwa Galileo salah dalam berpikir bahwa Matahari adalah pusat Galaksi. Itu memang pusat Tata Surya, tetapi hari ini kita tahu bahwa Matahari mengorbit benda langit lain yang lebih besar dan posisinya di Bima Sakti agak perifer.

3. Penemuan teleskop

Secara teknis, dia bukanlah orang yang menemukan teleskop dari awal, karena sudah ada objek serupa lainnya dengan lensa yang memungkinkan objek terlihat lebih besar. Namun, kecerdikan Galileo Galilei yang memungkinkan perangkat ini ditingkatkan, menciptakan teleskop pertama seperti yang kita kenal sekarang, instrumen yang dapat memperbesar benda langit hingga 30 kali.

4. Pengamatan di langit

Berkat pengembangan teleskopnya, Galileo dapat mengamati langit seperti yang belum pernah dilakukan sebelumnya. Dia adalah orang pertama yang mengamati kawah di Bulan, bintik matahari, empat satelit terbesar Yupiter, fase Venus dan fenomena dan benda astronomi lainnya. Dia juga orang pertama yang mengungkapkan bahwa ada lebih banyak bintang di alam semesta daripada yang bisa dilihat dengan mata telanjang.

5. Hukum gerak

Galileo Galilei berperan sebagai inspirasi dan, lebih jauh lagi, adalah pelopor hukum gerak, yang didalilkan beberapa tahun kemudian oleh fisikawan dan matematikawan Inggris Isaac Newton. Galileo mengamati bahwa semua benda dipercepat pada tingkat yang sama ketika mereka jatuh dari ketinggian yang sama, tidak peduli seberapa besar atau beratnya. Dari sini ia menyimpulkan bahwa gaya adalah penyebab gerakan, yang dengannya, jika tidak ada gaya yang diterapkan pada suatu objek, itu tidak harus bergerak.

6. Pengembangan matematika

Di masa mudanya, Galileo Galilei menjadi tertarik pada matematika dan percaya bahwa matematika dapat menjelaskan hukum tentang cara kerja dunia. Matematika adalah alat dasar untuk memahami alam karena dunia diatur oleh angka.

Dia adalah salah satu ilmuwan pertama yang mendasarkan penelitiannya pada matematika, menggunakan angka sebagai alat untuk menganalisis dan memahami fenomena yang terjadi di alam.

7. Pelopor termometer

Galileo Galilei juga dikreditkan dengan menciptakan pelopor termometer, yang disebut termoskop. Itu adalah alat yang cukup sederhana di mata kita tetapi rumit untuk waktu itu yang digunakan untuk mengukur suhu.

Referensi bibliografi:

Albornoz, C. (2017) “Galileo Galilei: Pendiri Ilmu Pengetahuan Modern”. Gerbang Penelitian.

Bombal Gordon, F. (2014) “Galileo Galilei: Seorang Pria Melawan Kegelapan”. Akademi Ilmu Pengetahuan Kerajaan.

Marquina, J.E. (2009) “Galileo Galilei”. Majalah Sains

Posts Terkait