Friedrich Albert Lange: biografi filsuf Jerman ini

Friedrich Albert Lange adalah seorang filsuf Jerman yang dikenal karena telah mencoba mengumpulkan seluruh sejarah materialisme hingga masanya dan, lebih jauh lagi, karena telah mengusulkan reformasi dalam sistem pendidikan Jerman. Hidupnya tidak hanya melewati ruang kelas di Gimnasium dan universitas Jerman, tetapi dia juga mendedikasikan dirinya untuk perjuangan politik yang bekerja di surat kabar opini yang kritis tentang bagaimana penyatuan Jerman terjadi.

Di bawah ini kita akan melihat biografi Friedrich Albert Lange, selain lebih detail tentang pemikirannya tentang bagaimana seharusnya proses pendidikan berlangsung.

  • Artikel terkait: ” Psikologi pendidikan: definisi, konsep dan teori “

Biografi Friedrich Albert Lange

Friedrich Albert Lange lahir pada 28 September 1828 di Wald, sekarang Jerman. Dia adalah putra seorang teolog Protestan dan penulis dogmatis Johann Peter Lange.

Sebagai seorang anak ia pindah bersama keluarganya ke Langenberg, pada tahun 1832, dan kemudian ke Duisburg. Kemudian, pada tahun 1841, ia akan pergi ke Zurich, di mana ayahnya akan mengisi posisi profesor teologi yang telah dikosongkan oleh David Friedrich Strauss.

Lange akan belajar filologi dan teologi di Zurich, terutama doktrin Hegel dan Herbart, selain tertarik pada Kant saat berada di kota ini. Pada tahun 1898 ia pindah ke Bonn untuk belajar di universitasnya, di mana ia akan melanjutkan studi yang lebih tinggi tentang filsafat, sastra Jerman, geometri analitik dan kalkulus.

Kemudian, pada tahun 1851 ia memperoleh gelar doktor dengan karyanya pada masalah metrik. Setelah menyelesaikan dinas militernya di Cologne, ia menjadi profesor di sebuah institut di kota yang sama dan, dari tahun 1955, ia bergabung dengan staf pengajar Universitas Bonn sebagai “privatdozent”.

Pada tahun 1857 ia mulai memberikan kuliah tentang materialisme, namun, karena tidak dapat meningkatkan posisinya sebagai guru di Bonn dan memiliki sedikit keberhasilan dengan kuliahnya tentang pedagogi, dia memutuskan untuk kembali ke Duisburg dan bekerja di Gimnasium (sekolah menengah Jerman) di sana.. Di Duisburg ia akan mengajar bahasa Yunani, Latin, Jerman dan filsafat antara tahun 1858 dan 1862, dan selama periode ini ia akan menulis beberapa artikel pedagogis untuk Enzyklopädie des gesammten Erziehungs und Unterrichtswesens karya Karl Schmid.

Tapi kehidupan Friedrich Albert Lange tidak hanya akademis. Dia juga mengembangkan aktivisme politik yang penting, terlibat dalam koperasi konsumen baru dan pendukung penyatuan Jerman.

Dia mengabdikan dirinya untuk bekerja selama beberapa bulan sebagai co-editor di surat kabar liberal “Rhein und Ruhrzeitung”, yang kritis terhadap Otto von Bismarck. Pada tahun 1866 ia bergabung dengan Asosiasi Pekerja Internasional, yang dari waktu ke waktu dikenal sebagai Internasional Pertama.

Setahun kemudian ia akan menerbitkan edisi pertama “Sejarah materialisme”. Pada tahun 1869 ia bergabung dengan Universitas Zurich, di mana ia mendapat tempat sebagai profesor.

Namun, kemudian dia akan pindah ke Marburg untuk mempraktekkan profesi yang sama. Saat berada di kota itu, pada tahun 1872, ia sudah mulai menunjukkan gejala penyakit, kanker yang akan bertanggung jawab atas kematiannya pada 21 November 1875.

Perlu dicatat bahwa meskipun tahun-tahun terakhirnya sakit, ini tidak menghalanginya untuk mengerjakan karyanya, mencoba menyelesaikan dalam edisi kedua “Sejarah materialisme”, yang akan diterbitkan dalam dua volume yang diterbitkan pada tahun 1873 dan 1875.

  • Anda mungkin tertarik: ” Jenis Pedagogi: mendidik dari berbagai spesialisasi “

Pedagogi Friedrich Albert Lange

Lange selalu sangat tertarik dengan pertanyaan teoretis tentang apa tujuan pendidikan seharusnya, dan metode apa yang terbaik untuk melaksanakannya. Bahkan, sebelum ia mulai menjadi guru di sebuah Gimnasium di Cologne, ia sudah mempertimbangkan metode apa yang harus dilakukan untuk mereformasi sistem pendidikan Jerman pada masanya.

Dia sangat prihatin tentang pentingnya yang diberikan kepada klasik, terlalu banyak, menurut pendapatnya, sementara mengabaikan studi ilmu-ilmu alam, yang menjadi semakin penting. Terlepas dari minatnya pada pertanyaan ini, dan bahkan setelah berkontribusi pada penulisan artikel tentang pedagogi di Encyklopädie des gesammten Erziehungs- und Unterrichtswesens karya Karl Schmid, Lange tampaknya tidak memiliki dampak besar pada orang-orang sezamannya atau pada sejarah pedagogi., terlepas dari kenyataan bahwa visinya tentang itu ternyata menjadi sesuatu yang sangat menarik.

Ketika dia mulai bekerja sebagai “privatdozent” di Universitas Bonn, dia mencoba memberikan kuliah tentang pedagogi, tetapi sayangnya dia gagal untuk menarik banyak minat pada murid-muridnya. Namun, ada orang yang menganggap bahwa kurangnya minat pada bagian pedagogi Lange ini bersifat sementara, karena ada banyak pemikir besar Jerman yang sezaman dengan filsuf ini yang mengaku telah dipengaruhi oleh karyanya.

Di antara yang paling terkenal kami menemukan Max Weber, Friedrich Paulsen, Paul Natorp dan Hans Vaihinger. Friedrich Albert Lange menyatakan bahwa tujuan pendidikan harus memastikan bahwa siswa menjadi orang yang rasional dan berbudaya setelah mereka mencapai usia dewasa.

Untuk ini, perlu untuk melihat secara retrospektif sejarah pendidikan dan pedagogi, dan dengan demikian kunci untuk mencapai tujuan seperti itu dapat diperoleh. Dengan sejarah pendidikan, akan mungkin untuk memahami cara di mana kondisi sosial, politik dan budaya berinteraksi dengan cara yang menghasilkan jenis lingkungan pendidikan tertentu.

Untuk mencapai warga negara bebas yang bertindak dengan kepemimpinan yang hebat, guru sendiri perlu merasa terlibat secara aktif dalam komunitasnya. Artinya, guru tidak boleh terisolasi dari situasi politik yang dialaminya atau dari konteks sosial budaya yang terjadi di kota atau daerahnya.

Hanya guru-guru yang terlibat secara politik yang akan mampu menumbuhkan cinta kebebasan dan penghargaan terhadap ibu pertiwi dalam diri siswanya.

Berpikir bebas di sekolah

Friedrich Albert Lange menganggap bahwa aspek penting dalam masyarakat yang memungkinkan pemikiran bebas adalah bahwa setiap entitas sosial harus memiliki hak untuk memutuskan apa yang ingin mereka ajarkan di sekolah. Namun, ini tidak berarti bahwa semua jenis ideologi harus diizinkan.

Lange menganggap bahwa negara harus membatasi penampilan sekolah mana jika apa yang diajarkan merupakan ancaman nyata terhadap legitimasi negara atau mempromosikan kegiatan kriminal. Sementara Lange percaya bahwa nilai-nilai Kristen adalah bagian penting dari pendidikan, ia juga percaya bahwa tidak boleh ada satu pun pengajaran agama yang telah ditentukan sebelumnya untuk semua sekolah Jerman.

Dia menganggap bahwa setiap sekolah, dan sejalan dengan kebebasan berpikir dan topik yang diajarkan di kelas, agama harus dipilih oleh entitas yang berada di balik pembukaan sekolah. Lange menganggap bahwa nilai-nilai Kristen adalah bagian penting dari pendidikan, meskipun kemudian ia akan lebih mementingkan gagasan bahwa filsafat memperoleh peran penting dalam mencapai proses pendidikan yang efektif.

Selain itu, dia akhirnya mempertimbangkan bahwa agama Kristen tidak boleh dipaksakan, melainkan Dalam metode pedagogis Lange, dikatakan bahwa keseimbangan harus dicari antara bakat alami siswa, yaitu kekuatan yang ia tunjukkan, dan rangsangan sosial yang berasal dari keluarga dan lingkungan masyarakatnya.

Dia menganggap bahwa lingkungan memainkan peran penting dalam jenis pembelajaran yang ditunjukkan siswa, dan dapat membantunya untuk mengetahui bagaimana memfokuskan dan mengarahkan kemampuan belajarnya, terutama dalam apa yang dia kuasai. Dia kritis terhadap Darwinisme Sosial, karena menurutnya tidak perlu memperhatikan hambatan pembangunan yang diciptakan oleh ketidaksetaraan sosial ekonomi.

Referensi bibliografi:

  • Lange, F.

    A.

    (1857) Raumers Geschichte der Pädagogik, Neue Jahrbücher für Philologie und Pädagogik, 76: 107–133.

  • Lange, FA (1858), Die Prinzipien der gerichtlichen Psychologie, mit Berücksichtigung von Idelers Lehrbuch, Zeitschrift für die Staatsarzneikunde karya Adolph Henke.
  • Reichesberg, N., (1892), Friedrich Albert Lange als Nationalökonom, Bern: KJ Wys.