Franz Mesmer: biografi pelopor hipnosis ini

Meskipun masih merupakan praktik yang dipertanyakan oleh banyak ahli, hipnosis telah menjadi metode yang berguna untuk meningkatkan efek psikoterapi dalam kasus insomnia, merokok, dan bahkan stres pascatrauma. Namun, pada awalnya hipnosis adalah prosedur tidak ilmiah yang mekanismenya tidak diketahui bahkan oleh mereka yang menggunakannya.

Untuk waktu yang lama hipnosis dikenal sebagai “mesmerisme” untuk menghormati Franz Mesmer, dokter yang mempopulerkan teknik ini. Dalam artikel ini kami akan menjelaskan apa itu mesmerisme dan apa hipotesis aneh yang menjadi dasar penciptanya. Kami juga akan mengulas secara singkat perkembangan hipnosis setelah Mesmer.

  • Artikel terkait: ” Sejarah Psikologi: penulis dan teori utama “

Siapa Franz Mesmer?

Franz Friedrich Anton Mesmer lahir di Iznang, sebuah kota di barat daya Jerman, pada tahun 1734. Meskipun sebelumnya ia belajar teologi dan hukum, ia menerima gelar doktor dalam bidang kedokteran dari Universitas Wina dengan tesis berjudul “On the influence of the planets on the tubuh manusia ”; diyakini bahwa di dalamnya ia sebagian menjiplak karya dokter Richard Mead.

Dalam tesisnya, Mesmer berpendapat bahwa gaya gravitasi bintang memiliki peran dalam kesehatan dan penyakit, secara intuitif memperluas teori gravitasi Isaac Newton. Kemudian dia akan mengembangkan ide-ide ini sampai dia mencapai konsep karyanya yang paling terkenal: magnetisme hewan, yang akan kami persembahkan pada bagian berikut.

Pada usia 33, ia memantapkan dirinya sebagai dokter di Wina, tetapi ia tidak puas dengan prosedur saat itu, yang ia anggap agresif dan tidak efektif. Kasus Francisca sterlin, seorang pasien dengan histeria, menandai titik balik dalam karirnya: menurut Mesmer, dia mentransfer “magnet hewan” dari tubuhnya ke Mrs sterlin menggunakan magnet, menekan gejala selama beberapa jam.

Dari kasus ini Mesmer memperoleh ketenaran di Wina, tetapi dia pindah ke Paris pada tahun 1777 karena kemampuannya dipertanyakan oleh kasus kebutaan psikogenik yang mengerikan. Di Prancis ia melatih beberapa murid dan mencoba agar metodenya dianggap sah; dia mendapatkan pengakuan dan kritik, dan berakhir di pengasingan di Swiss.

Mesmerisme berlanjut setelah kematian penciptanya pada tahun 1815 melalui para pengikutnya, beberapa di antaranya adalah dokter yang dihormati. Keluar dari magnetisme hewan dan upaya kritikus Mesmer untuk menyangkal hipotesisnya akan mengembangkan bidang hipnosis, selamanya dinodai oleh reputasi “ayahnya”.

  • Mungkin Anda tertarik: ” 10 mitos tentang hipnosis, dibongkar dan dijelaskan “

Hipotesis magnetisme hewan

Mesmer menegaskan bahwa makhluk hidup memiliki cairan tak kasat mata, magnet hewan, yang memungkinkan fungsi saraf dan yang ketidakseimbangannya dapat menyebabkan banyak penyakit; oleh karena itu, metode untuk menyembuhkannya harus dengan manipulasi magnetisme.

Jadi, Mesmer mulai menggunakan magnet untuk tujuan memodifikasi konsentrasi magnet hewan di bagian tubuh yang terkena. Secara khusus, dia percaya bahwa dia dapat mentransfer energi ini dari tubuhnya, yang berlimpah, ke pasiennya. Kemudian dia berhenti menggunakan magnet dan mengembangkan prosedur terapi yang lebih mewah.

Menurut tesis mesmerisme, cairan hewan mengalir melalui tubuh makhluk hidup secara spontan, tetapi terkadang ada penyumbatan dalam peredarannya. Mesmer mendalilkan bahwa penyakit dapat disembuhkan dengan induksi “krisis” oleh orang-orang dengan magnetisme hewan tingkat tinggi, seperti dia dan murid-muridnya.

Hipotesis Mesmer harus dibingkai dalam konteks di mana dia tinggal. Pada abad kedelapan belas tidak aneh mendengar magnetisme atau “cairan universal”, karena masih ada alkemis yang memegang keyakinan seperti itu. Tesis Newton tentang keberadaan eter, zat dengan karakteristik serupa, juga populer.

  • Artikel terkait: ” Hipnosis, yang tidak diketahui dengan baik “

Teknik Mesmer

Mesmer akan duduk di depan pasiennya, membuat lutut mereka bersentuhan, dan menatap lurus ke mata mereka. Dia kemudian menggosok lengan pasien dengan tangannya dan menekan jari-jarinya di perutnya untuk waktu yang lama; kadang-kadang ini menyebabkan “krisis” terapeutik, misalnya kejang. Untuk menyelesaikannya ia memainkan harmonika kaca.

Kemudian, setelah mencapai ketenaran, Mesmer mulai menerapkan perawatannya kepada sekelompok besar orang – seringkali bangsawan yang mencari hiburan daripada obat-obatan. Dalam kasus ini, ia menggunakan wadah dengan batang besi yang harus menyentuh bagian tubuh yang terkena dari setiap orang.

Terlepas dari metodenya yang fantastis, Mesmer berhasil menyembuhkan banyak perubahan asal psikologis, terutama dalam kasus histeria: meskipun hipotesisnya salah, prosedurnya efektif melalui autosugesti, sebuah mekanisme yang telah dikonfirmasi oleh penelitian ilmiah.

Dari mesmerisme ke hipnosis

Setelah kematian Mesmer, efek mesmerisme akan dikaitkan dengan kontrol perilaku pasien. Namun, dokter seperti John Elliotson dan James Eisdale menggunakan metode Mesmer untuk mengobati gangguan psikogenik atau membius pasien mereka; penggunaan terakhir ini menjadi tidak relevan dengan munculnya anestesi kimia.

Perpindahan dari magnetisme ke hipnosis dikaitkan dengan James Braid, seorang ahli bedah Skotlandia yang menciptakan istilah “hipnotisme.” Braid menegaskan bahwa keadaan hipnosis tergantung pada kondisi fisik dan mental pasien, dan bukan pada cairan magnetik abstrak; namun, keefektifan mesmerisme dalam beberapa perubahan tampaknya tak terbantahkan baginya.

Di sisi lain, ada juga yang mengikuti tradisi kemagnetan, terutama untuk menyembuhkan penyakit fisik. Antara abad 18 dan 19 ada profesi “magnetizer”, orang yang menggunakan magnet atau gerakan yang mirip dengan Mesmer berdasarkan proposal pseudoscientific mereka.

Karena kelemahan hipotesis Mesmer, para penghipnotis yang menggantikannya mendapati diri mereka didiskreditkan oleh komunitas ilmiah. Untuk sebagian besar, posisi ini dipertahankan hari ini, terlepas dari kenyataan bahwa hipnosis telah divalidasi oleh sains sebagai instrumen terapi yang mendukung.

Referensi bibliografi:

  • Leahey, TH (2004). Sejarah Psikologi, Edisi ke-6. Madrid: Pearson Prentice Hall.
  • Pattie, F. (1994). Mesmer dan Magnetisme Hewan. Hamilton: Edmonston Pub.

Posts Terkait