Francis Crick: biografi dan kontribusi fisikawan dan ahli biokimia ini

Francis Crick dilatih di berbagai bidang ilmu pengetahuan, dia adalah seorang fisikawan Inggris, ahli biologi molekuler dan ahli saraf. Ia dikenal karena kontribusinya yang penting pada Biologi Molekuler, dan secara umum dalam bidang sains, untuk penemuan dan pendekatan model struktur heliks ganda dari molekul asam deoksiribonukleat (DNA), sebuah penemuan yang dibuat bekerja sama dengan James Watson dan Maurice Wilkins, yang membantu mereka memenangkan dan diakui dengan Hadiah Nobel untuk Kedokteran dan Fisika pada tahun 1962.

Dia juga memberikan kontribusi penting untuk studi dan pengetahuan tentang kesadaran dan persepsi visual, meningkatkan frekuensi transmisi gambar dari retina ke otak. Dalam biografi Francis Crick ini kita akan melihat fakta dan peristiwa paling relevan dalam kehidupan ilmuwan ini.

  • Artikel terkait: “10 cabang Biologi: tujuan dan karakteristiknya”

Biografi singkat Francis Crick

Francis Harry Compton Crick lahir di Northampton di Inggris pada tanggal 8 Juni 1916. Dia adalah putra tertua dari Harry Crick, yang bekerja di sebuah pabrik sepatu, dan Anne Elizabeth Wilkins.

Keluarganya religius, dan sebagai seorang anak dia menghadiri gereja Kongregasionalis, meskipun ketika dia berusia 12 tahun dia mengatakan kepada ibunya bahwa dia lebih suka untuk tidak melanjutkan, karena sejak usia dini dia sudah tertarik pada sains, tidak terkait dengan agama apa pun.. Dia adalah seorang siswa di Northampton Grammar School, dan diberi nilai bagus di akhir sekolah, pada usia 14 tahun, dia menerima beasiswa yang memungkinkan dia untuk belajar Matematika, Fisika dan Kimia di Mill Hill School, sebuah sekolah asrama.

Dia akhirnya memutuskan untuk belajar Fisika, tetapi tidak diterima di Universitas Cambridge, jadi dia mendaftar sebagai mahasiswa di University College London, sebuah universitas negeri, yang menerima siswa dari ras, politik, atau agama apa pun. Pada tahun 1937, dalam usia 21 tahun, ia lulus dari Universitas dan mulai melakukan penelitian untuk gelar doktornya, sebuah tesis yang mencoba mengukur kekentalan air pada suhu tinggi.

Ia melakukan studi dan eksperimen di laboratorium fisikawan Adward Neville da Costa Andrade, meskipun perkembangan tesis doktoralnya akan terpengaruh oleh pecahnya Perang Dunia II, meninggalkan laboratorium tempat ia melakukan penelitiannya dihancurkan oleh ledakan sebuah bom. Selama periode Perang Dunia II antara tahun 1939 dan 1945 ia bekerja sebagai fisikawan militer untuk Angkatan Laut Kerajaan Inggris, dengan tujuan menciptakan ranjau bawah laut magnetik dan akustik yang tidak dapat dideteksi oleh tentara Jerman.

Perang akan menandai sebelum dan sesudah pelatihan dan penelitian Crick, karena ia tidak akan melanjutkan gelar Ph.D.nya dalam Fisika, tetapi kali ini ia menjadi tertarik pada cabang ilmu lain seperti Biologi dan Kimia. Jadi, pada tahun 1947 ia mulai belajar Biologi, mengingat pelatihan sebelumnya dalam Fisika, ia mampu menyadari pencapaian besar ini, itu membantunya untuk memiliki pikiran yang lebih terbuka dan sikap yang lebih positif dan berani mengenai kemungkinan kemajuan dalam bidang biologi.

  • Mungkin Anda tertarik: “Barbara McClintock: biografi dan kontribusi ilmuwan Amerika ini”

Konsolidasi kehidupan profesional Anda

Dengan cara ini, Francis Crick menggali studi dan penelitian biologi, bekerja selama dua tahun di Cambridge Strangeways Laboratory, di mana ia menyelidiki sifat dan karakteristik fisik sitoplasma, cairan dengan tekstur agar-agar tempat organel sel ditemukan. Kemudian dia pindah ke Laboratorium Cavendish juga di Cambridge, melakukan penelitian bersama dengan ahli kimia Max Perutz dan John Kendrew di bawah arahan Lawrence Bragg, seorang fisikawan yang dianugerahi Hadiah Nobel Fisika pada tahun 1915 atas kontribusinya pada kristalografi sinar-X, percobaan yang bertujuan untuk mempelajari dan menganalisis bahan.

  • Artikel terkait: “Rosalind Franklin: biografi dan kontribusi ahli kimia Inggris ini”

Tahap kontribusi utamanya pada genetika

Laboratorium yang dipimpin oleh Bragg bersaing untuk menemukan struktur asam deoksiribonukleat, DNA, baik dengan fisikawan dan biofisikawan John Randall, yang tidak menerima Crick di laboratoriumnya, dan dengan ahli kimia dan biokimia Linus Pauling, yang terakhir telah menunjukkan struktur alfa-heliks protein. Demikian juga, pada tahun 1951 Francis Crick mulai mendedikasikan seluruh waktu dan usahanya untuk mempelajari struktur molekul DNA, yang dianggap sangat penting dalam transmisi informasi herediter dari sel, bersama dengan ahli biokimia James Dewey Watson dan ahli biofisika Maurice Wilkins yang telah memperoleh gambar molekul besar dari teknik kristalografi sinar-X.

Jadi, setelah dua tahun, pada tanggal 25 April 1953, Crick dan Watson mempublikasikan penemuan mereka tentang struktur heliks DNA tiga dimensi di jurnal Nature, menggunakan analisis kompetensi genetik yang dilakukan dengan teknik kristalografi sinar-X yang dibuat oleh kimiawan Rosalind Franklin dan pengetahuan yang dimiliki Crick dalam Biologi dan Watson dalam kristalografi. Jadi, pada tahun 1962 Francis Crick menerima, bersama dengan James Watson dan Maurice Wilkins, Hadiah Nobel dalam Kedokteran dan Fisiologi untuk penemuan penting mereka tentang struktur heliks ganda DNA.

Sayangnya Rosalind Franklin, yang telah kita lihat juga menyumbangkan kontribusinya pada kristalografi genetik, tidak dapat menerima penghargaan karena dia telah meninggal 4 tahun sebelumnya pada usia 37 karena kanker ovarium.  

Dengan demikian, model diusulkan di mana referensi dibuat untuk sifat fisik dan kimia asam deoksiribonukleat, yang terdiri dari 4 basa nitrogen yang disebut adenin, timin, sitosin dan guanin. Struktur tiga dimensi DNA berbentuk heliks ganda yang terdiri dari pasangan basa nitrogen: adenin berikatan dengan tiamin dan sitosin dengan guanin.

Dengan cara ini, kode genetik dibuat yang memungkinkan setiap orang untuk diidentifikasi dan dibedakan. Demikian pula, struktur heliks ganda memungkinkan DNA untuk disalin dan dengan demikian menghasilkan rantai asam nukleat lainnya, DNA dan RNA.

Berdasarkan penemuan ini, kemudian duo Crick dan Watson memfokuskan penelitian pada enkripsi molekul asam deoksiribonukleat, sebuah penelitian yang akan berlangsung hingga tahun 1966. Di luar ruang lingkup penyelidikan, pada tahun 1963 Ordo Kerajaan Inggris menawarkannya pengakuan bernama Sir, ksatria, tetapi dalam hal ini Francis tidak menerima dan menolak proposal tersebut.

Mengingat relevansi besar dari penemuannya, ia juga menerima pada tahun 1972 Royal Medal yang diberikan setiap tahun oleh Royal Society of London kepada para ilmuwan yang telah memberikan kontribusi penting bagi kemajuan pengetahuan alam.

  • Artikel terkait: “Perbedaan antara DNA dan RNA”

Kepindahannya ke Amerika Serikat

Pada tahun 1973, sudah di Amerika Serikat, ia mulai bekerja di Institut Studi Biologi Salk, nama yang diberikan untuk kompleks laboratorium, yang dianggap sebagai pemimpin dunia dalam dunia biologi, yang terletak di Universitas San Diego di Negara Bagian California.. Pada periode inilah ia berfokus pada ilmu saraf, khususnya pada studi dan penelitian otak, memberikan kontribusi penting pada pengetahuan kesadaran dan transmisi gambar dari retina otak, fungsi persepsi visual.

Tiga tahun kemudian, pada tahun 1976, ia memulai pekerjaannya sebagai profesor di Universitas San Diego. Pada tahun 1995 kesehatannya melemah, sebuah fakta yang membuatnya memutuskan untuk meninggalkan jabatannya sebagai presiden Institut Studi Biologi Salk.

  1. Crick juga menerbitkan karya yang berbeda: Of Molecules and Men pada tahun 1967, di mana ia mengacu pada revolusi biologi molekuler yang sedang berlangsung pada waktu itu; Life ItSelf pada tahun 1981, di mana ia mengangkat dari bidang ilmiah sifat kehidupan; Pengejaran yang gila: Pandangan pribadi tentang Penemuan ilmiah pada tahun 1988, di mana dia berbicara tentang pekerjaan yang dilakukan pada struktur DNA yang diusulkan dan Dogma Pusat Biologi Molekuler dan akhirnya Hipotesis yang Mencengangkan: Pencarian Ilmiah Untuk Jiwa pada tahun 1994, di mana dia Kesadaran adalah tema sentral.

Tahun-tahun terakhir dan kematian

Perlu dicatat bahwa pada tahun 1991 Ratu Inggris menganugerahinya United Kingdom Order of Merit atas jasanya di bidang sains. Akhirnya, Francis Crick meninggal pada 28 Juli 2004 di Rumah Sakit Thornton University of San Diego, California, pada usia 88 tahun karena kanker usus besar.