Félix Guattari: biografi filsuf dan psikoanalis Prancis ini

Félix Guattari adalah seorang pemikir, filsuf, dan psikoanalis Prancis abad ke-20 yang menganggap pemikiran sebagai alat perjuangan sosial. Dia adalah murid Lacan dan seorang militan sayap kiri, dan menulis banyak karya tentang politik dan filsafat.

Dalam artikel ini kita akan melihat biografi singkat Félix Guattari, dan ringkasan kontribusinya kepada masyarakat Prancis pada abad itu. Warisannya masih hidup sampai sekarang.

  • Artikel terkait: ” Karl Marx: biografi filsuf dan sosiolog ini “

Félix Guattari: biografi pemikir dan aktivis ini

Félix Guattari lahir pada 30 April 1930 di Villeneuve-les-Sabons (Oise), Prancis. Dia adalah seorang psikoanalis dan filsuf terkemuka, dan tokoh sentral dalam kehidupan intelektual Prancis pada paruh kedua abad ke-20.

Félix Guattari memulai studi farmasi, ditekan oleh keluarganya, tetapi dia dengan cepat meninggalkan mereka untuk belajar filsafat. Dalam perjalanan pelatihan mereka, dua area terpenting yang akan menonjol adalah pabrik dan rumah sakit jiwa.

Berkaitan dengan pabrik, sudah sejak muda Félix Guattari bergabung dengan kelompok serikat pekerja yang terdiri dari pekerja dari Hispano-Suiza (pabrik yang memproduksi mobil mewah dan mesin pesawat). “Pemuda Hispano” menyelenggarakan berbagai kegiatan untuk pekerja muda (kelompok belajar, perjalanan ke museum, pertandingan bola voli, kursus menyanyi, dll.).

Félix Guattari kemudian ditempa sebagai seorang militan, di lingkungan kerja sama dan kehidupan masyarakat yang masih muda ini, dan menjadi salah satu tokoh Shelter yang paling penting (di mana salah satu kegiatannya adalah liburan di sana). Sejak saat itu, aktivitas militannya tidak pernah berhenti, dan ia melewati berbagai kelompok (Trotskyisme, entryisme, dan oposisi kiri).

lintasan intelektual

Sedangkan untuk rumah sakit jiwa, Félix Guattari menyimpang dari studinya di bidang filsafat dan memulai di seminar Lacan (awal 1950-an) menjadi spesialis dalam karya psikoanalis Lacanian. Namun, kemudian, ia menjauhkan diri dari “Lacanianisme” dari kolaborasinya dengan Gilles Deleuze (juga seorang filsuf Prancis).

Pengalaman terapinya semakin jauh dan pada saat itu ia memasuki klinik psikiatri La Borde (pusat psikoterapi institusional yang luar biasa), terletak di sebuah kastil di antara hutan seluas 18 hektar, dan menjadi tangan kanan Jean Oury, pendiri dan direktur rumah sakit. Sejak saat itu dan selama 20 tahun berikutnya, ia menetap di kastil dan kehidupan Félix Guattari berlangsung dan berfokus pada La Borde.

Félix Guattari mendekati karya Freudian melalui pemikiran Jacques Lacan. Setelah memulai studinya dalam psikoanalisis dengan Lacan sendiri, ia akhirnya menjadi salah satu non-dokter pertama yang berpartisipasi dalam Seminarnya.

Bertahun-tahun kemudian Guattari bergabung dengan Sekolah Freudian Paris, yang dibuat oleh Lacan, di mana ia memperoleh gelar Anggota Analis Sekolah. Ia mengikuti Sekolah tersebut sampai pembubarannya, pada tanggal 5 Januari 1980.

Akhirnya, Guattari meninggal pada usia 62, pada 29 Agustus 1992, di klinik La Borde (juga Prancis).

  • Mungkin Anda tertarik: ” Panduan untuk memahami Jacques Lacan “

karya tulisnya

Salah satu karyanya yang paling menonjol adalah Psikoanalisis dan transversalitas, dari tahun 1976. Ini adalah kritik psikoanalisis terhadap institusi.

Ini dianggap sebagai karya yang heterogen, karena menyusun artikel yang ditulis selama periode 15 tahun (dari 55 hingga 70). Selain itu, juga karena artikelnya sangat beragam baik formal maupun tematis.

Karya ini menyatukan teks-teks yang berbeda; dari konferensi yang berlangsung di media universitas, seperti artikel di surat kabar atau majalah khusus. Temanya beragam; akan ada dua bidang khusus: politik dan psikoanalisis.

Karya aslinya yang lain adalah: La révolution molecular (1977), L’inconscient machinique (1979), Les années d’hiver 1980-1985 (1985), Cartographies schizoanalytiques (1989), three ecologies (1989); Semua mencakup berbagai topik politik, filsafat, dan psikoanalisis.

Filsafat

Mengenai warisan filosofisnya, salah satu kontribusi Félix Guattari adalah dia tidak percaya bahwa mungkin untuk mengisolasi ketidaksadaran dalam bahasa, atau menyusunnya. Sebaliknya, ia menganggap ketidaksadaran hadir di banyak bidang, seperti sosial, ekonomi, dan politik.

Félix Guattari mencari jawaban atas pertanyaan-pertanyaan eksistensial dengan tujuan untuk mengintegrasikan kembali kompleksitas individu, libido, impian, dan kecenderungan mereka di bidang politik; semua ini membawanya untuk mengusulkan apa yang disebut “ekosofi”. Ekosofia dicirikan sebagai arus pemikiran yang mengedepankan pencarian kearifan untuk menghuni planet ini, di tengah krisis ekosistem global yang dihadapi umat manusia.

Warisan

Karya intelektual Félix Guattari bercampur dengan militansi politiknya. Guattari dianggap sebagai pembangkang Marxis, dan menganggap pemikiran sebagai alat perjuangan sosial.

Dia berperang di Voie Communiste dan di berbagai kelompok kiri. Guattari meninggalkan warisan, produksi intelektual yang sangat penting, sangat dipengaruhi oleh 68 Mei (rantai protes yang terjadi di Prancis dan, khususnya, di Paris selama bulan Mei dan Juni 1968).

Bagi Guattari, gerakan ini (yang pertama kali ia cirikan sebagai revolusi molekuler) membuka kemungkinan adanya mode subyektivasi politik dan perjuangan mikrososial lainnya. Subjektivasi dianggap sebagai proses di mana kita membentuk diri kita sebagai subjek dan mengekspresikan subjektivitas kita, dan itu adalah konsep yang banyak digunakan oleh Guattari.

Referensi bibliografi:

  • Guattari, F.

    (1976[1972]). Psikoanalisis dan transversalitas.

    Buenos Aires: Penerbit abad kedua puluh satu.

  • Abadi, D. (2011).

    Félix Guattari dan analisis kelembagaan. Sebuah pengantar.

    Konferensi Mahasiswa Departemen Filsafat