Fisika: pengertian dan apa yang diusulkan oleh filosofi ini

Pengalaman sehari-hari manusia, dan interaksinya dengan seluk beluk realitas, membuatnya berpikir bahwa segala sesuatu yang mengelilinginya memiliki dua kemungkinan substansi: yang berwujud dan yang tidak berwujud. Atau apa yang sama: apa yang bisa dia rasakan dan apa yang dia tidak bisa melalui organ-organ sensasi.

Namun, kenyataannya adalah bahwa “kesan” indera kita secara eksklusif mengumumkan perspektif hal-hal, kadang-kadang menyesatkan atau bias, seperti garis lurus cakrawala (dibandingkan dengan kebulatan bumi) atau gerakan matahari yang tampak ( yang tampaknya berputar mengelilingi planet dan bukan sebaliknya). Tabir ini, yang melekat pada keterbatasan biologi kita, memicu skeptisisme tertentu di antara beberapa pemikir terbesar dalam sejarah baru-baru ini; yang menjadi saksi orang-orang yang mendahului mereka dalam mencari substratum unsur untuk semua hal di dunia, di luar kediktatoran perseptif seorang pengamat sederhana.

Dengan situasi ini, fisikalisme berada, sebuah model filosofis yang berusaha menjawab salah satu dilema besar sejarah: apa yang membentuk realitas. Selama bertahun-tahun, ia muncul sebagai alternatif materialis di bidang Ontologi tertentu, yang jelas-jelas bertentangan dengan idealisme Platonis dan dualisme Cartesian.

Mari kita lihat secara detail.

  • Artikel terkait: ” Apa itu Filsafat Pikiran? Pengertian, Sejarah dan Aplikasinya “

Apa itu fisikalisme?

Fisika adalah cabang dari pengetahuan filosofis, yang bertujuan untuk mengeksplorasi realitas. Dalam korpus teoretisnya, ia mengasumsikan sifat dari apa yang ada terbatas secara eksklusif pada fisik, yaitu materi (atau energi yang dipahami sebagai struktur konstitutif dari entitas nyata apa pun).

Oleh karena itu, ia merupakan bentuk monisme, mereduksi kompleksitas alam semesta yang kita huni menjadi substansi yang paling mendasar, dan merangkul materialisme sebagai inspirasi untuk elaborasi konsep dasarnya (juga naturalisme). Perspektif ini didasarkan pada cabang epistemologis filsafat pikiran, sehingga mengasumsikan bahwa substansi ethereal yang kita sebut sebagai “jiwa” dan/atau “kesadaran” juga harus didukung oleh realitas yang nyata.

Dengan cara ini, otak akan berfungsi sebagai pendukung organik untuk semua fenomena psikis, secara implisit menolak keberadaan roh dan/atau Tuhan. Dari perspektif seperti itu, fondasi dasar hampir semua agama akan ditolak, yang berada di sila inilah alasan utama kontroversi yang harus dihadapi sejak kelahirannya.

Fakta mempertimbangkan setiap aktivitas pikiran sebagai epifenomenon realitas organik, direduksi menjadi aksi hormon dan neurotransmiter pada fisiologi otak, melibatkan konfrontasi dengan tesis dualis Descartes (dualisme Cartesian). Menurut perspektif filosofis seperti itu, dengan tradisi panjang di benua lama, fisik (luas) dan mental (cogitans) akan menjadi dua dimensi dasar realitas (keduanya sama pentingnya) dan benar-benar akan terhubung satu sama lain (baik fisik).

atau mental bisa menjadi penyebab atau akibat dari suatu objek atau situasi). Tesis fisikalis akan menghancurkan ide-ide dualisme dari dasar, karena mental tentu akan menjadi penyebab fisik, tanpa dalam hal apapun hubungan dalam arah yang berlawanan bisa terjadi.

Mengikuti ide ini, mata rantai yang membentuk rantai peristiwa apa pun akan memiliki substrat yang nyata, rentan terhadap analisis dan pemahaman dengan alat-alat ilmu alam (itulah sebabnya proposal mereka dinilai sebagai filosofi naturalistik). Dengan cara ini, semua proses mental akan memiliki alasan untuk berada di otak, dan melalui studi mereka, roda gigi dan mekanisme operasi mereka akan ditemukan.

Oleh karena itu akan diasumsikan bahwa hal-hal mental tidak memiliki realitasnya sendiri, tetapi selalu bergantung pada fisik. Fisikisme telah dikritik oleh banyak sarjana, berdasarkan perbandingannya dengan materialisme.

Namun, ia berbeda darinya dengan dimasukkannya “energi” sebagai bentuk materi dalam keadaan selain berwujud (yang tidak pernah direnungkan oleh materialisme), yang memungkinkannya beradaptasi dengan ruang di mana ia tidak pernah berpartisipasi (seperti analogi antara pikiran dan otak). Jadi, dalam bentuknya yang terapan, ia muncul sebagai hipotesis ilmiah yang bekerja yang mereduksi segalanya menjadi materi, dan yang tidak mempertimbangkan masuk akalnya teori dari mana ia dimulai.

Oleh karena itu, ia memilih aplikasi yang bersifat operatif, termasuk kemungkinan bahwa fenomena Psikologi dapat direduksi menjadi neurologis/biologis. Pada baris berikut, beberapa gagasan mendasar yang terkait dengan landasan teoretis stratifikasi, yang telah digunakan untuk menjelaskan reduksionisme fisikalis, dan yang tanpanya sulit untuk memahami dinamika aksinya, akan diungkapkan.

  • Mungkin Anda tertarik: ” Psikologi: apa itu dan apa yang diusulkan oleh arus filosofis ini “

Reduksionisme fisikalis: stratifikasi

Dualisme Cartesian mendalilkan pembagian ontologis untuk esensi semua hal dalam kenyataan, dengan dua dimensi yang berbeda tetapi saling berhubungan secara luas: materi dan pemikiran atau kognisi. Namun, fisikalisme mengusulkan struktur yang jauh lebih kompleks untuk tatanan alam ini: stratifikasi.

Logikanya menyiratkan suksesi banyak tingkatan, mengikuti hierarki kompleksitas relatif yang akan dimulai dari yang esensial hingga naik secara progresif ke konstruksi yang jauh lebih rumit. Tubuh manusia mana pun pada dasarnya adalah akumulasi partikel, tetapi akan menjadi lebih canggih ketika mencapai tingkat skala yang lebih tinggi (seperti sel, jaringan, organ, sistem, dll.) untuk berujung pada pembentukan kesadaran.

Tingkat tertinggi akan berisi komposisi mereka sendiri yang lebih rendah secara keseluruhan, sementara yang terletak di pangkalan akan tanpa esensi dari mereka yang menempati bagian atas (atau mereka hanya akan menjadi representasi parsial). Kesadaran akan menjadi fenomena yang bergantung pada aktivitas organ (otak), yang tidak begitu kompleks.

Oleh karena itu, upaya untuk memahaminya (anatomi, fungsi, dll.) akan menyiratkan cara untuk melampirkan pengetahuan tentang bagaimana seseorang berpikir, dan pada akhirnya mendekati kesadarannya sendiri. Dari sini disimpulkan bahwa tidak ada pemikiran sebagai realitas yang terlepas dari landasan fisik yang memungkinkannya.

Proses ini mengandaikan kesimpulan dari strata yang lebih tinggi dari hierarki ini dari pengamatan yang lebih rendah, menghasilkan analogi satu sama lain dan dengan demikian memahami bahwa esensi mereka sebagian besar setara. Dari prisma seperti itu, fenomenologi (konstruksi makna yang subjektif dan unik) hanya akan bergantung pada kualitas fisik yang melekat dalam biologi.

Pada titik inilah banyak penulis menunjukkan reduksionisme yang tersirat dalam fisikisme. Kritik semacam itu berfokus (terutama) pada potensi keberadaan karakteristik diferensial untuk masing-masing tingkat, yang akan membuat perbandingan yang memadai di antara mereka menjadi sulit (dari bagian ke keseluruhan) dan akan meninggalkan pertanyaan tentang hubungan antara pikiran-tubuh yang belum terselesaikan; Aliran yang paling keras mempertanyakan fisikalisme ini adalah anti-reduksionisme (karena kekikiran pendekatannya yang berlebihan dan naifnya deduksi logisnya) dan eliminativisme (yang menolak adanya tingkatan atau hierarki yang dapat dibangun di antara mereka).

Penentang utama fisikalisme

Kritikus utamanya adalah Thomas Nagel (yang menunjukkan bahwa subjektivitas manusia tidak dapat dipahami dari sudut pandang fisikalisme, karena terkait erat dengan perspektif dan proses individu) dan Daniel C. Dennett (walaupun ia mendukung fisikalisme, ia berjuang untuk mempertahankan gagasan kehendak bebas, karena ia memahaminya sebagai kualitas manusia yang tidak dapat dicabut).

Penolakan terhadap sila ini, yang diberi nilai kardinal dalam konteks agama, juga memperparah keluhan para pemikir Kristen saat itu. Sementara mereka semua sangat menonjol oposisi fisikalisme, yang paling relevan dari mereka muncul dari idealisme subjektif ( George Berkeley ).

Doktrin pemikiran seperti itu (juga monistik) tidak memahami keberadaan materi apa pun, dan hanya berorientasi pada bidang mental realitas. Ini akan menjadi cara refleksi yang akan ditempatkan di dalam immaterialisme, sampai pada titik memahami dunia yang hanya dibentuk oleh kesadaran.

Seperti dalam kasus fisikalisme, idealisme akan secara eksplisit menolak dualisme Cartesian (karena memang demikianlah sifat monisme), meskipun melakukannya dengan cara yang berlawanan. Visi idealis akan menempatkan poros realitas dalam diri individu yang berpikir, dan karena itu merupakan subjek agen dalam konstruksi segala sesuatu yang ia ketahui.

Dalam perspektif seperti itu, dua varian dapat dibedakan: radikal (yang menurutnya segala sesuatu yang ada di depan mata pengamat diciptakan oleh pengamat sendiri dalam proses ontologi sadar, sehingga tidak akan ada yang asing dengan aktivitas pikiran sendiri) dan moderat (realitas akan bernuansa oleh aktivitas mental itu sendiri, sedemikian rupa sehingga individu akan mengadopsi perspektif tertentu dari hal-hal tergantung pada cara dia berpikir dan merasa). Perdebatan antara kedua perspektif ini masih aktif hingga saat ini, dan terlepas dari kenyataan bahwa ada titik-titik konvergensi tertentu (seperti keyakinan penuh tentang keberadaan ide, meskipun ada perbedaan nuansa), visi mereka cenderung tidak dapat didamaikan.

Oleh karena itu, mereka menganggap cara-cara antagonistik dalam memandang dunia, yang berakar pada apa yang mungkin merupakan pertanyaan paling mendasar yang dimiliki filsafat dalam repertoarnya: apakah manusia itu dan bagaimana struktur realitas tempat Anda hidup?

Referensi bibliografi:

  • Lemke, T. (2015).

    Varietas materialisme. BioSocieties, 10, 490-495.

  • Shrum, L., Lowrey, T., Pandelaere, M., Ruvio, A., Gentina, L.

    … dan Nairn, A. (2014).

    Materialisme: yang baik, yang buruk, dan yang jelek.

    Jurnal Manajemen Pemasaran, 30(17), 14-42.