Fenisia: sejarah peradaban Mediterania kuno ini

Untuk memahami sejarah dunia kuno, perlu memberi perhatian khusus pada peradaban Fenisia. Selanjutnya, kami akan meninjau peristiwa terpenting yang dialami di seluruh keberadaan kota ini, hubungannya dengan budaya Mediterania lainnya, dan karakteristik utama yang memberi identitas kepada penduduk Fenisia.

  • Artikel terkait: “Sejarah penulisan: perkembangannya di Zaman Kuno”

Siapa orang Fenisia itu?

Berbicara tentang sejarah Fenisia memiliki ketidaknyamanan kecil, dan itu adalah bahwa hampir tidak ada catatan mereka sendiri, sehingga sebagian besar data telah diambil dari cerita yang telah dibuat oleh peradaban lain tentang mereka, ditambahkan ke informasi yang diperoleh melalui penggalian arkeologi dan studi yang dilakukan pada sisa-sisa yang ditemukan. Bagaimanapun, ada cukup informasi untuk membuat rekonstruksi sejarah Fenisia yang cukup andal.

Harus diperhitungkan bahwa, pada periode ini, peradaban yang berkuasa di wilayah dekat Mediterania adalah Mesir, yang dalam perluasannya menemukan penggunaan dalam kapasitas komersial Phoenicia dan oleh karena itu mendukung pengembangan budaya ini, karena itu itu bermanfaat bagi mereka, karena itu adalah rute akses cepat ke semua jenis unsur yang diperoleh orang Fenisia dalam transaksi komersial mereka, dilakukan dengan semua orang yang berpartisipasi di dalamnya.

Asal usul Fenisia

Peradaban Fenisia muncul di pantai Mediterania wilayah yang saat ini akan menjadi milik Lebanon, Suriah, Israel dan Palestina, kadang-kadang antara milenium III dan II SM, meskipun ada perbedaan mengenai tanggal pasti munculnya budaya ini. Nama Phoenicia akan diberikan oleh orang Yunani, dan akan mengacu pada warna pewarna khas yang mereka perdagangkan.

Mereka awalnya menganggap diri mereka sebagai orang Semit Kanaan, dan tampaknya tidak membuat perbedaan, setidaknya secara prinsip, sehubungan dengan peradaban itu.

Ekspansi dan periode emas

Pertumbuhan Fenisia diberikan oleh bencana Mesir dan Het, yang terjadi pada akhir Zaman Perunggu (1200 SM). Ini mendukung perluasan Fenisia, dan jika sesuatu mencirikan peradaban ini, itu adalah kemampuannya untuk perdagangan dan eksplorasi maritim.

Untuk alasan ini, mereka segera menetapkan rute perdagangan melalui semua pelabuhan yang bermandikan perairan Laut Mediterania. Strategi ini memungkinkan mereka untuk mendominasi perdagangan seluruh wilayah dan menghasilkan sumber daya yang cukup untuk mengkonsolidasikan dan memperluas.

  Pada tahun 1230 SM, Phoenicia sudah menjadi kekuatan terbesar baik dalam hal domain komersial dan kekuatan maritim.

Sistem negara-kota seperti Sidon dan Byblos merupakan metode manajemen yang efektif, dan mereka mengekstrapolasinya ke kota-kota lain seperti Berytus, Arwad, Simyra atau Tyre. Dari semuanya, Byblos dianggap sebagai pusat dari semua rute perdagangan yang menghubungkan dunia yang dikenal.

Berkat metode ini, orang Fenisia dapat memperluas ke seluruh pantai Mediterania, membangun pemukiman. Dengan cara ini, mereka mendirikan kota-kota di wilayah pulau seperti yang sekarang menjadi milik Siprus, Kepulauan Balearic, Malta, Sisilia dan Sardinia, dan juga di daerah-daerah seperti Semenanjung Iberia itu sendiri dan utara benua Afrika.

Di antara semuanya, fondasi Kartago menonjol, terletak di tempat Tunisia saat ini, karena itu akan menjadi benih peradaban yang akan mewarisi kekuatan Fenisia dan yang akan melanjutkan ekspansinya di masa depan, menghadapi Roma yang maha kuasa. Apa yang membuat budaya Fenisia berbeda dari yang lain adalah cara tumbuh dan berkembang, bukan melalui perang dan penaklukan, tetapi melalui jalur perdagangan dan hubungan diplomatik dengan budaya tetangga.

Cara berhubungan melalui pertukaran dan kepentingan bersama itu benar-benar membuahkan hasil. Berbeda dengan kebijakan damai ini, kita akan menemukan contoh budaya seperti Babel atau Asyur, yang berusaha berkembang melalui kebijakan perang.

Oleh karena itu, metodologi mencari keuntungan ekonomi melalui hubungan baik inilah yang memungkinkan orang Fenisia mencapai titik tertinggi mereka sebagai peradaban, sepanjang paruh pertama Zaman Besi (kurang lebih antara 1200 SM dan 800 SM). Kota Tirus adalah salah satu yang tumbuh paling besar, berkat pengelolaan raja Hiram I, pada pertengahan abad ke-10 SM, masa ketika Daud memerintah Israel terlebih dahulu dan Salomo kemudian.

Faktanya, baik Tirus maupun banyak kota Fenisia lainnya disebutkan berulang kali dalam Perjanjian Lama dari Alkitab, yang menunjukkan pentingnya semua negara-kota Fenisia ini dalam periode sejarah yang dipelajari. Kemudian, kota Tirus akan meluas dan menyerap kota Sidon, yang merupakan serangan terhadap penduduk penduduk itu, dan mengguncang sistem negara-kota, karena Raja Ithobaal, yang bertanggung jawab atas gerakan tersebut, tergoda untuk menemukan wilayah miliknya.

  • Mungkin Anda tertarik: “10 Legenda Romawi Paling Penting”

awal penurunan

Ekspansi Fenisia melintasi Mediterania telah berfungsi untuk menyebarkan sebagian dari budaya Timur mereka ke masyarakat Barat. Pengaruh ini terutama terlihat di Yunani.

Semua gado-gado ini adalah pengayaan untuk semua, dengan berbagi pengetahuan yang mengarah pada kemajuan ilmiah dan teknologi dan juga filsafat. Selain itu, Fenisia tidak hanya perantara belaka, tetapi juga memiliki industri yang kuat, menyoroti perhiasan imitasi, di mana mereka menggunakan kaca, kayu, gading, dan berbagai logam.

Mereka juga menguasai berbagai teknik pembuatan tekstil, dan sangat ahli dalam mewarnai kain. Faktanya, seperti yang telah kami sebutkan, salah satu pewarnanya, ungu Tyrian, adalah apa yang diyakini telah memberi mereka nama Fenisia, di tangan orang Yunani.

Kota-kota Fenisia lainnya, seperti yang terletak di Semenanjung Iberia, menghasilkan tembikar. Dan Cartago yang baru mulai adalah galangan kapal yang cukup besar, membuat kapal dengan sistem yang membuatnya lebih murah daripada yang dikenal sampai saat itu, dengan membuatnya secara seri.

Tetapi hegemoni komersial ini memiliki lawan, dan itu adalah bahwa Fenisia tidak memiliki tentara yang cukup untuk mempertahankan diri terhadap upaya ekspansi konstan dari kekuatan tetangga. Inilah yang terjadi dengan kekaisaran Asyur, yang secara bertahap mengambil alih beberapa negara-kota Fenisia, mempertahankan identitas dan kemerdekaan mereka dengan imbalan serangkaian upeti, sehingga mereka terus menjadi Fenisia, tetapi tunduk pada Asyur.

Asyur memutuskan untuk mempertahankan kemerdekaan itu dari kota-kota Fenisia dan menggunakan status bawahan, sebagian karena hubungan komersial yang baik sebelumnya yang dimiliki kedua bangsa, tetapi juga karena kepentingan bahwa kekuatan industri dan komersial yang dimiliki kota-kota itu. orang-orang Fenisia tidak menurun, karena itu memberi mereka keuntungan ekonomi yang tidak ingin mereka hentikan.

Situasi ini dipertahankan untuk sementara waktu dan kemudian mereka memperoleh kembali kemerdekaan mereka setelah kematian Shalmaneser III dari Asyur.

jatuhnya fenicia

Beberapa waktu kemudian, raja-raja lain tiba yang memutuskan untuk menaklukkan hampir semua wilayah Fenisia di daerah Levante. Pasukan Asyur berhasil merebut hampir semua tanah, kecuali dua negara kota paling kuat, Byblos dan Tyre, yang mempertahankan, seperti sebelumnya, kemerdekaan dengan imbalan upeti yang semakin menuntut.

Kemudian dimulailah masa pemberontakan yang terus-menerus dipadamkan, tetapi situasinya tidak berkelanjutan. Tetapi kekaisaran Asyur melemah, dan tempatnya diambil oleh Babilonia, yang menguasai daerah itu dan mendominasi kota-kota Fenisia, antara 605 SM dan 538 SM.

Tapi itu tidak berakhir di sini, karena setelah Babilonia, itu adalah Kekaisaran Persia yang membawa pertempuran kembali ke tanah ini. Dalam kasus kota-kota Fenisia, mereka lebih suka membayar upeti lagi dengan imbalan tidak harus berjuang dan mempertahankan aktivitas mereka.

Meskipun penaklukan terus-menerus, negara-kota mempertahankan peran penting mereka dalam industri dan perdagangan. Wilayah Phoenicia berada di bawah kendali Persia selama 3 abad, antara 539 SM dan 332 SM.

Adapun wilayah Levante, setelah pendudukan Persia ditaklukkan oleh Alexander Agung. Meskipun kekaisaran ini menganjurkan “Hellenisasi” dari wilayah yang ditaklukkan, seperti pendahulunya, mereka membiarkan identitas Fenisia dipertahankan.

Periode lain ketidakstabilan dan perang konstan antara berbagai peradaban dimulai. Akhirnya, dan setelah terus melemah, apa yang tersisa dari Phoenicia di wilayah aslinya diserap oleh Kekaisaran Romawi yang baru lahir, di provinsi Siria.

Sepanjang tahap penaklukan berulang, perlahan tapi bertahap, banyak penduduk Levantine Phoenicia memutuskan untuk pindah ke pemukiman lain yang telah mereka dirikan di sekitar Mediterania, dan begitulah cara mayoritas memilih Carthage, sebuah kota yang memperoleh lebih banyak dan lebih banyak lagi. lebih banyak kekuatan dan kemudian dia akan menjadi pewaris alami Fenisia kuno.

Referensi bibliografi:

  • Blazquez, JM, Alvar, J., Wagner, CG (1999).

    Fenisia dan Kartago di Mediterania. Madrid: Ketua.

  • Brown, FL (1996).

    Enklave Fenisia di Afrika barat laut: dari model skala bahari hingga kolonisasi dengan implikasi produktif. Geryon.

    Majalah Sejarah Kuno.

  • Padang Rumput, F. (2007).

    Fenisia: dari Gunung Lebanon ke Pilar Hercules.

    Edisi Sejarah Marcial Pons.