Eugène Minkowski: biografi singkat psikiater Prancis ini

Siapa Eugene Minkowski? Dia adalah seorang psikiater dan filsuf Prancis terkenal, asal Yahudi Polandia, lahir pada tahun 1885 dan meninggal pada tahun 1972. Dia dikenal terutama karena memasukkan fenomenologi ke dalam psikopatologi dan pengetahuan psikiatri Prancis.

Dalam artikel ini kami akan mengulas secara singkat biografinya: asal usul, kehidupan pribadi, karir akademis dan kerja, kontribusinya di bidang psikiatri dan filsafat, beberapa karyanya, kematian dan warisan.

  • Kami merekomendasikan: “30 filsuf paling terkenal dan penting dalam sejarah”

Eugene Minkowski: siapa itu?

Eugène Minkowski adalah seorang psikiater Prancis keturunan Yahudi Polandia, yang lahir di Saint Petersburg (Rusia), pada 17 April 1885, dan meninggal pada 17 November 1972 di Paris (Prancis), pada usia 87 tahun. Salah satu spesialis psikopatologi terbesar di Prancis, Eugène Minkowski (1885-1972), juga merupakan salah satu psikiater Prancis yang paling dikenal di dunia psikiatri.

Selain itu, ia dianggap sebagai pendiri fenomenologi psikiatri, bersama dengan Otto Binswanger, seorang psikiater dan ahli saraf Swiss yang penting. Secara khusus, pada tanggal 25 November 1922, studinya yang berjudul “A case of schizophrenic melancholy” dipresentasikan pada Konferensi ke-63 Swiss Society of Psychiatry (Zurich), serta laporan tentang fenomenologi, oleh Binswanger.

untuk menyebut Eugène Minkowski dan Otto Binswanger sebagai bapak fenomenologi psikiatri. Ide-ide Eugène Minkowski mulai menyebar ke luar Swiss dan Prancis, dan pada tahun 1958 mereka mencapai Amerika Serikat, berkat dua penulis lain: Henri Ellemberger dan Rollo May.

Asal

Eugène Minkowski lahir dalam keluarga Yahudi Polandia. Ayahnya Augusto menghabiskan masa mudanya mengembangkan pasar gandum di St.

Petersburg, tempat Minkowski dilahirkan. Minkowski adalah anak kedua dari empat bersaudara.

Di masa kecilnya, ia menjadi siswa yang cerdas, dan menonjol karena minatnya di bidang politik dan sosial.

Karir dan kehidupan pribadi

Keluarga Eugène Minkowski kembali ke Warsawa, bersamanya. Pada tahun-tahun itu (1905), Minkowski meragukan studi apa yang harus diambil (matematika, kedokteran, atau filsafat); akhirnya, tetapi, dia akhirnya belajar kedokteran di fakultas Warsawa bersama kakak laki-lakinya, Mietek.

Pilihannya berkaitan dengan kepekaan dan panggilannya untuk membantu orang. Minkowski menyelesaikan studinya pada tahun 1908 dan pindah ke Munich.

Setahun kemudian dia kembali ke Rusia, tepatnya ke Kazan. Di sana ia bertemu Rorschah dan Françoise Trockman, calon istrinya, yang dinikahinya pada tahun 1913.

Françoise Trockman adalah seorang psikiater, juga Yahudi, dan putri Polandia di Rusia. Minat dan perhatian profesional Franoise serupa dengan minat Minkowski.

Françoise juga memberikan kontribusi yang besar; salah satunya adalah pengenalan tes Hermann Rorschach di Perancis.

Lintasan dan pengaruh

Fakta menarik lainnya tentang karir Minkowski adalah bahwa ia adalah seorang mahasiswa Eugen Bleuler, seorang psikiater terkenal Swiss. Secara khusus, Eugène Minkowski dan Françoise Trockman, selama Perang Dunia Pertama, berlindung di Swiss, di mana mereka melakukan “magang” di klinik Eugen Bleuler (khususnya di Zurich).

Ke Zurich pasangan itu melarikan diri dengan saudara laki-laki Minkowski: Mieczys?éaw. Di klinik Bleuler itulah Minkowski, sebagai asisten klinik, memiliki kesempatan untuk memikirkan apakah dia ingin berspesialisasi dalam psikiatri.

Bleuler mempengaruhi Minkowski, yang sangat tertarik dengan praktik klinis Bleuler. Penulis lain yang mempengaruhinya adalah Karl Jaspers ; melalui pengaruhnya (dan lain-lain) Minkowski mencoba untuk mensintesis beberapa pengetahuan tentang psikiatri dan filsafat.

Kemudian, pada tahun 1915, pasangan itu menetap di Paris. Di sana Minkowski bekerja di rumah sakit jiwa Ville-Évrard; Selain itu, ia memulai penyelidikan tentang “unsur penting waktu dan kualitasnya”.

Kemudian Minkowski mendaftar sebagai dokter militer di tentara Prancis, di mana ia menghabiskan dua tahun di garis depan. Pada tahun 1925 Eugène Minkowski, Françoise Trockman dan Paul Schiff mendirikan grup “L’Évolution psychiatrique”.

Itu adalah masyarakat di mana jurnal dengan nama yang sama dibuat, dan yang memungkinkan pengenalan fenomenologi dan psikoanalisis di Prancis. Di sisi lain, Minkowski dipengaruhi oleh filsafat fenomenologis, secara logis (oleh Ludwig Binswanger dan analisis eksistensialnya) dan oleh filsafat vitalis dari filsuf Prancis-Yahudi Henri Bergson.

Penulis lain yang mempengaruhi karyanya adalah Edmund Husserl, seorang filsuf Jerman, dan Max Scheler, juga seorang filsuf Jerman.

kontribusi

Seperti yang telah kita lihat, Minkowski dikenal di bidang psikiatri karena memperkenalkan fenomenologi ke dalam psikopatologi. Fenomenologi saat ini dianggap sebagai sekolah filosofis yang menganalisis fenomena yang dapat diamati dan mencoba menjelaskan keberadaan dan kesadarannya.

Kontribusi lain dari Minkowski adalah gagasan tentang “waktu hidup”; Dengan nama ini ia membaptis salah satu karya besarnya, di mana ia mencerminkan pengetahuannya tentang fenomenologi dan psikopatologi.

Skizofrenia Minkowski

Salah satu kontribusi besar Eugne Minkowski adalah refleksinya tentang skizofrenia. Psikiater menganggap skizofrenia sebagai “masalah generateur”, yaitu sebagai kelainan generatif; ia berpendapat bahwa skizofrenia melibatkan hilangnya kontak vital dengan kenyataan, seperti yang terjadi pada autisme.

Menurut Minkowski, skizofrenia diproduksi (kata-kata tekstual): “oleh kekurangan dalam arti waktu dan intuisi, dan oleh hipertrofi progresif dari pemahaman faktor spasial” Jika kita mundur sedikit ke belakang, kita melihat bagaimana Minkowski mencoba memperkenalkan fenomenologi dalam bidang penelitiannya tentang psikopatologi dan gangguan mental.

Jadi, Minkowski mencoba menjelaskan pengalaman beberapa pasien (dengan skizofrenia, misalnya); Secara khusus, ini berfokus pada mereka yang mengalami distorsi di dua area atau unsur: waktu dan ruang. Dengan cara ini, pada tahun 1927, Minkowski menerbitkan penelitian pertamanya tentang psikopatologi skizofrenia.

Untuk melakukan penyelidikan ini, dia membiarkan dirinya dipengaruhi oleh Bergson. Ia memberi judul karyanya “La Schizophrénie”.

Ini adalah buku pertama tentang skizofrenia yang ditulis dalam bahasa Prancis.

Beberapa karya

Beberapa karya Eugène Minkowski yang paling menonjol, yang berhubungan dengan tema psikiatri, psikopatologi, filsafat dan fenomenologi, adalah: “Schizophrenia: Psychopathology of schizoids and schizophrenics” (1927), “Treatise on psychopathology” (1966) dan “Philosophy, semantik, psikopatologi” (1969). Karya-karyanya yang luar biasa lainnya, aslinya dalam bahasa Prancis, adalah: Le Temps vécu.

tude phénoménologique et psychopathologiques (Paris: D’Artrey, 1933), La Notion de perte contact vital avec la réalité et ses application en psychopathology (Paris: Jouve, 1926), Vers une cosmologie (1936), dan crits cliniques, (Eres, 2002). Selain buku-bukunya, Eugène Minkowski menerbitkan sejumlah besar artikel, juga sangat beragam, yang dapat ditemukan dalam bahasa Prancis, Inggris, Jerman, Spanyol, dan Polandia.

Kematian dan warisan

Eugène Minkowski meninggal di Paris pada 17 November 1972, pada usia 87 tahun. Kematiannya terjadi ditemani putrinya dan beberapa teman dekatnya.

Warisan yang ditinggalkan oleh Minkowski sangat penting, terutama untuk bidang psikopatologi dan fenomenologi, dan kontribusinya terus dipelajari dalam kedokteran, psikologi, dan ilmu terkait lainnya.

Referensi bibliografi:

  • Almada, R. (2008).

    Fenomenologi dan psikopatologi «waktu hidup» di Eugène Minkowski.

  • Francioni, M. (1976).

    Psikologi fenomenologis Eugenio Minkowski. Saggio storico ed epistemologico.

    Feltrinelli, Milano.

  • Lanteri-Laura, G. (1965).

    Psikiatri fenomenologis. Mati, Buenos Aires.

  • Rahmani, R.

    dan Pacheco, L. (2018).

    Klasik Psikiatri (XXXVI): Eugène Minkowski.

    Lmentala, 61: 1-12.