Eugenika: pengertian, jenis, dan implikasi sosialnya

Sejak dahulu kala, manusia telah mencoba untuk memperbaiki apa yang telah diberikan alam kepada mereka, menjadi lebih baik dan lebih buruk. Eugenika adalah gagasan yang membela bahwa umat manusia harus mengendalikan evolusinya sendiri, memilih individu-individu yang, dengan mereproduksi, mengandaikan peningkatan kualitatif masyarakat.

Dalam artikel ini kita akan membahas postulat eugenika, menjelaskan apa itu eugenika, bagaimana hal itu dilakukan selama abad terakhir dan implikasi sosialnya.

  • Artikel terkait: ” 8 jenis rasisme yang paling umum “

Apa itu eugenika?

Kata eugenika terdiri dari akar kata Yunani eu, “baik, benar” dan genius “asal”. Jadi, itu berarti “ilmu kelahiran yang baik.” Intinya, ilmu yang berasal dari awal abad ke-20lah yang membela bahwa manusia harus mengambil bagian dalam evolusinya sendiri.

Idenya adalah bahwa pemerintah, melalui hukum kesempurnaan biologis, akan meningkatkan karakteristik kualitatif masyarakat. Para pengikut arus ini menginginkan dunia yang ideal, masyarakat utopis di mana, berkat pemilihan orang-orang dengan karakteristik terbaik dan mempromosikan reproduksi mereka, tidak ada penyakit genetik, gangguan psikologis, cacat atau masalah sosial.

Jenis ide eugenika

Meskipun idenya menarik seperti yang disajikan, kenyataannya adalah bahwa dokter, psikiater dan profesional kesehatan lainnya, bersama-sama dengan komunitas ilmiah pada awal abad terakhir, melakukan praktik yang sangat tidak bermoral untuk mencapai masyarakat sempurna yang sangat diinginkan. Banyak yang menganggap bahwa reproduksi mereka yang memiliki karakteristik bermanfaat bagi kemanusiaan, seperti kekuatan fisik yang besar, kecerdasan yang besar dan kesehatan yang baik, tidak hanya harus didorong.

Mereka yang dianggap inferior juga harus dicegah untuk bereproduksi. Konsep orang inferior jelas sangat subjektif dan tidak ilmiah, tetapi moral.

Penyandang disabilitas, gangguan psikologis dan penyakit, serta, dalam beberapa kasus, penjahat, pelacur atau orang-orang dari ras non-Kaukasia, termasuk dalam kategori tersebut. Jadi, berdasarkan apa yang telah dijelaskan sejauh ini, kita dapat berbicara tentang dua jenis eugenika:

  • Positif: yang mendorong individu terkuat untuk bereproduksi.
  • Negatif: yang mencegah mereka yang dianggap kurang fit untuk memiliki keturunan.

Sejarah dan implikasi sosial

Ide-ide eugenika memiliki akar yang dalam dalam teori evolusi Darwin. Sang naturalis, di akhir hayatnya, prihatin dengan keyakinan bahwa hukum seleksi alam tidak terpenuhi dalam masyarakat tempat dia tinggal.

Francis Galton, sepupunya, mengambil idenya dan, pada tahun 1903, menciptakan ide eugenika. Kepedulian terhadap evolusi umat manusia membuat doktrin eugenika sangat populer di Eropa dan Amerika Serikat.

Para dermawan yang hebat, seperti Rockefeller dan Carnegie, mendukung lembaga-lembaga semacam ini. Dari perspektif awal abad kedua puluh, mendorong yang kuat untuk memperbanyak dan mencegah yang lemah untuk melakukannya dipandang sebagai langkah besar menuju masyarakat yang sempurna dan bahkan ada yang menganggapnya sebagai awal dari proses untuk mencapai yang telah lama ditunggu-tunggu.

Negara kesejahteraan. Banyak ahli eugenika berpendapat bahwa jika orang dengan masalah keturunan berhenti bereproduksi, tidak akan ada lagi generasi baru orang yang akan menanggung biaya sosial.

Lebih sedikit pengeluaran untuk orang-orang yang tidak menguntungkan masyarakat berarti dapat mengalokasikan sumber daya tersebut kepada mereka yang dapat bekerja atau menawarkan sesuatu kepada dunia. Ide-ide ini mendapatkan pengakuan sosial yang lebih besar dan asosiasi mulai dibuat untuk menjamin penerapan eugenika dari perspektif Darwinian.

Dikhawatirkan akan kemerosotan kemanusiaan.

  • Mungkin Anda tertarik: ” Perbedaan antara DNA dan RNA “

Difusi langkah-langkah politik dan represif eugenika

Pada tahun 1905, organisasi eugenika pertama didirikan di Berlin: Society for Racial Hygiene, dipimpin oleh seorang dokter, Alfred Ploetz, dan seorang psikiater, Ernst Rüdin. Dua tahun kemudian, di Amerika Serikat, undang-undang sterilisasi pertama disahkan.

Dengan undang-undang ini dimaksudkan untuk mensterilkan semua orang yang dianggap berbahaya bagi masyarakat: orang cacat, orang yang tidak dapat menyesuaikan diri, penjahat… Salah satu tokoh besar dalam eugenika Amerika Utara adalah Harry Laughlin, yang pada tahun 1914 menghitung bahwa sekitar 15 juta warga Amerika harus disterilisasi, sekitar 10% dari populasi negara itu pada waktu itu.

Dia membela bahwa melakukan ini akan menghemat biaya sosial yang besar. Beberapa tahun kemudian, Adolf Hitler terinspirasi oleh ide-ide yang berkaitan dengan eugenika untuk menulis bukunya yang terkenal Mein Kampf (Perjuangan Saya) dan secara sistematis mempraktikkan eugenika pada tahun-tahun awal Nazi Jerman.

Pada awalnya, Nazisme mensterilkan orang-orang yang dianggap lebih rendah, tetapi akhirnya berubah menjadi genosida besar yaitu Holocaust, di mana orang-orang Yahudi, Saksi-Saksi Yehuwa, Gipsi, orang sakit, orang cacat, dan banyak lagi dieksekusi “demi kebaikan ras Arya.” Terlepas dari kenyataan bahwa setelah Perang Dunia Kedua berakhir pada tahun 1945, rencana eugenika Nazi berakhir ketika Jerman dikalahkan, mengejutkan bahwa hukum jenis ini terus ada hingga relatif baru-baru ini di negara-negara Barat lainnya.

Negara-negara Nordik dan beberapa negara bagian AS mempertahankan undang-undang sterilisasi bagi mereka yang mereka anggap lemah mental hingga hampir akhir abad terakhir dan, hingga hari ini, ratusan korban undang-undang ini dapat ditemukan yang masih menuntut keadilan.

Eugenika Hari Ini

Dalam masyarakat tempat kita hidup, mencegah seseorang untuk bereproduksi adalah pelanggaran hak mereka atas kebebasan seksual dan reproduksi. Bahwa seseorang menderita suatu kondisi tertentu bukanlah alasan yang cukup untuk memaksa mereka disterilkan dan untuk mencegah masalah keturunan mereka diturunkan ke generasi berikutnya.

Namun, umat manusia terus ingin mencapai masyarakat di mana jenis penyakit ini dan gangguan lainnya tidak ada, karena banyak dari mereka membatasi, membutuhkan biaya ekonomi yang besar dan membawa penderitaan besar bagi orang yang terkena dan keluarganya. Ini telah mendukung penelitian dalam pemilihan dan manipulasi gen, menyempurnakan rekayasa genetika.

Selama beberapa tahun, telah dimungkinkan untuk mencegah anak-anak menderita penyakit yang sama seperti orang tua mereka, dan kami semakin dekat untuk menghilangkan beberapa penyakit yang berasal dari genetik, seperti beberapa jenis kanker, diabetes, atau kebutaan, di antara banyak penyakit lainnya… Tampaknya dunia utopis yang dihadirkan dalam film Gattaca, karya Andrew Niccol, di mana tidak ada lagi orang-orang dengan masalah keturunan dan orang tua dapat memilih la carte seperti apa anak-anak mereka, tidak sejauh yang kita bayangkan.

memikirkan.

Referensi bibliografi:

  • Galton, F. (1904).

    Eugenika: definisi, ruang lingkup, dan tujuannya. Jurnal Sosiologi Amerika, 10(1).

  • Farrall, LA (1970), Asal Usul dan Pertumbuhan Gerakan Eugenika Inggris 1863-1925.

    (Skripsi Doktoral) Indiana University, Indiana, Amerika Serikat.