Eugen Bleuler: biografi psikiater Swiss ini

Sejarah psikopatologi penuh dengan tokoh-tokoh penting yang memberikan banyak kontribusi di bidang psikologi dan kesehatan mental. Salah satunya adalah Eugen Bleuler (1857-1939), psikiater Swiss yang mencetuskan istilah “skizofrenia” yang termasuk dalam kelompok gangguan heterogen.

Bleuler juga berbicara tentang gejala skizofrenia, dan membedakannya menjadi dua kelompok: yang dasar dan aksesori. Dalam artikel ini Anda akan menemukan biografi singkat Eugen Bleuler, meliputi pelatihan dan karir kerjanya, dan mengetahui kontribusi yang dia buat, terutama yang berkaitan dengan skizofrenia.

  • Artikel terkait: ” Sigmund Freud: kehidupan dan karya psikoanalis terkenal “

Eugen Bleuler: permulaan

Paul Eugen Bleuler (1857-1939) adalah seorang psikiater Swiss yang lahir pada tahun 1857 di sebuah kota dekat Zurich, Zollikon, dan meninggal di kota yang sama pada tahun 1939, pada usia 82 tahun. Putra Johann Rudolf Bleuler dan Pauline Bleuler-Bleuler, ia belajar Kedokteran di Universitas Zurich.

Di sana, bertahun-tahun kemudian, ia bekerja sebagai profesor psikiatri. Pada tahun 1881 ia lulus sebagai dokter dan mulai bekerja sebagai asisten dokter di Klinik Psikiatri Waldau di Bern, sebuah kota di Swiss.

Di sana ia bekerja untuk Gottlieb Burckhardt, psikiater Swiss terkemuka lainnya. Tiga tahun kemudian, pada tahun 1884, Bleuler meninggalkan klinik itu dan mulai melakukan perjalanan untuk melanjutkan pelatihan sebagai dokter, dengan tokoh-tokoh seperti Jean-Martin Charcot, di Paris, Bernhard von Gudden, di Munich, dan di London.

Setelah perjalanan itu ia kembali ke negara asalnya, khususnya ke Zurich, dan bekerja sebagai psikiater internal di Rumah Sakit Universitas Burghölzli (Zurich). Setelah ini, pada tahun 1886, Eugen Bleuler mengambil alih sebagai direktur klinik psikiatri di Rheinau.

Pekerjaan Bleuler di sana sangat penting, karena memperbaiki kondisi pasien yang dilembagakan. Akhirnya, dua belas tahun kemudian, Bleuler diangkat sebagai direktur di rumah sakit tempat dia bekerja sebelumnya, Rumah Sakit Universitas Burghölzli.

Eugen Bleuler memberikan perhatian khusus pada status klinis global pasien, yaitu, ia mengamati semua gejala yang ditunjukkan orang tersebut pada waktu tertentu, dan membuat penilaian global.

  • Mungkin Anda tertarik: ” Jean-Martin Charcot: biografi pelopor hipnosis dan neurologi “

pengaruh Freudian

Eugen Bleuler mengikuti jejak Sigmund Freud, menarik pengaruh dari karyanya dan kontribusinya di bidang psikologi dan kesehatan mental. Selain itu, dia sangat tertarik dengan hipnosis.

Bleuler percaya bahwa proses mental yang kompleks bisa tidak disadari, seperti yang dianjurkan oleh psikoanalisis Freud. Itulah sebabnya Bleuler tertarik agar karyawannya di Rumah Sakit Burghölzli mempelajari jenis proses ini dari perspektif psikoanalitik.

Namun, meskipun Eugen Bleuler membiarkan dirinya diasuh oleh psikoanalisis, dan mengikuti orientasi teoretis ini untuk sebagian besar karir akademis dan profesionalnya, dia akhirnya menjauhkan diri darinya, karena tidak membagikan prinsip-prinsipnya dengan tekad sebanyak Freud. Bleuler menganggap arus psikologis ini terlalu dogmatis.

Kontribusi untuk penelitian kesehatan mental

Beberapa karya Eugen Bleuler yang paling relevan adalah: Dementia praecox. Kelompok Skizofrenia (1993) dan Perjanjian Psikiatri (1924) (edisi bahasa Spanyol pertama).

Adapun kontribusinya, Bleuler terutama dikenal karena menciptakan istilah “skizoid”, “skizofrenia” dan “autisme”. Untuk sampai pada istilah skizofrenia, ia memulai dari demensia awal yang diajukan oleh Emil Kraepelin, seorang psikiater Jerman dan orang pertama yang mendefinisikan apa yang kemudian disebut skizofrenia.

Istilah “skizofrenia”

Secara khusus, Eugen Bleuler memperkenalkan konsep “skizofrenia” di seluruh dunia, dan menciptakan istilah tersebut, pada sebuah konferensi di Berlin pada tanggal 24 April 1908. Dia melakukannya melalui risalah yang dia buat, dan yang didasarkan pada penelitian terhadap 647 pasien yang dia pelajari.

telah dirawat. Istilah “skizofrenia”, bagi Bleuler, menyinggung disosiasi fungsi otak normal yang muncul pada pasien jenis ini.

Kata tersebut berasal dari bahasa Yunani, dan berarti “pembagian” atau “pembelahan” (schizo) dan “pikiran” atau “penalaran” (phrenia). Menurut penulis, pada penderita skizofrenia terjadi pemisahan atau celah antara ide (pikiran) dan perasaan; Karena itu, ia membela bahwa kedua unsur ini tidak terkait, terpisah, atau hancur.

kelompok skizofrenia

Bagi Eugen Bleuler, konsep “skizofrenia” mencakup bentuk-bentuk praecox demensia yang telah diusulkan oleh Kraepelin, bersama dengan demensia remaja, kebodohan yang didapat, katatonia dan hebephrenia. Dengan demikian, istilah “skizofrenia” Bleuler menggantikan “demensia praecox” Kraepelin, dan termasuk sekelompok gangguan dan bukan hanya satu, seperti yang dikatakan Kraepelin.

Bleuler sangat menekankan heterogenitas konsep skizofrenia, karena “kelompok skizofrenia” miliknya mencakup kelainan yang sangat heterogen dari satu pasien ke pasien lainnya.

skizofrenia sederhana

Bleuler juga mempertimbangkan subtipe skizofrenia: paranoid, katatonik, dan hebefrenik, yang telah diperkenalkan E. Kraepelin.

Subtipe ini tidak lagi muncul di DSM-5, tetapi muncul di DSM-IV-TR. Sebagai kontribusi penting, Eugen Bleuler menambahkan yang baru ke subtipe ini: skizofrenia sederhana.

Skizofrenia sederhana dicirikan bahwa pasien tidak pernah memiliki gejala positif (psikotik), tetapi memiliki gejala negatif seperti abulia, pendataran afektif, atau apatis. Saat ini, subtipe skizofrenia ini dapat ditemukan sebagai diagnosis resmi dalam ICD-10 (Klasifikasi Penyakit Internasional) dan dalam lampiran DSM-IV-TR (Manual Diagnostik Gangguan Mental).

Dalam DSM-5, bagaimanapun, tidak lagi disebutkan.

4 A dari Bleuler

Kontribusi lain yang sangat menarik yang dibuat oleh Eugen Bleuler adalah “4 A” skizofrenia. 4 A ini mengacu pada gejala dasar gangguan, dan gejala tambahan.

Bagi Bleuler, gejala dasarnya adalah gejala yang selalu ada pada skizofrenia (tidak harus semuanya); Artinya, menurut dia, manifestasi salah satunya sudah merupakan indikasi menderita gangguan tersebut. Gejala aksesori, bagaimanapun, tidak selalu harus muncul.

4 Aes (gejala dasar), menunjukkan huruf (A) yang dengannya empat gejala dimulai, yaitu sebagai berikut:

1. Kurangnya Asosiasi

Ini adalah kurangnya asosiasi antara ide-ide yang diungkapkan oleh pasien; yaitu, itu adalah perubahan pemikiran yang diterjemahkan ke dalam bahasa melalui inkonsistensi, ketidaklogisan, dll.

2.

Efek rata

Ini adalah gejala negatif yang terdiri dari tidak adanya ekspresi emosional atau afektif (atau ketiadaan praktis). Pasien tampak “seolah-olah dia tidak merasakan apa-apa.”

3.

Ambivalensi

Ambivalensi dimanifestasikan dalam perilaku pasien, yang agak tidak koheren, tidak teratur, “dari satu sisi ke sisi lain”, dll. Hari ini kita akan menerjemahkannya sebagai perilaku tidak teratur, gejala positif khas skizofrenia.

4.

Autisme

Terakhir, A ke-4 yang diusulkan oleh Eugen Bleuler adalah Autisme; dengan cara ini, pasien tampak jauh, seolah-olah “terkurung di dunianya”, terisolasi, dengan minat yang sangat terbatas, dll.

Gejala aksesori

Gejala aksesori yang diusulkan Bleuler adalah: delusi, halusinasi, negativisme, perubahan bahasa, gejala somatik dan katatonia. Artinya, hanya gejala positif, menurut klasifikasi gejala skizofrenia.

Egenetika

Sepotong informasi penting tentang Eugen Bleuler yang juga layak dikomentari adalah bahwa ia membela sterilisasi eugenik paksa pada orang dengan diagnosis skizofrenia (atau dengan kecenderungan untuk menderita itu). Ini melibatkan mensterilkan orang-orang ini tanpa persetujuan mereka, dan tanpa pembenaran medis atau klinis sebelumnya.

Eugenika, pada bagiannya, adalah arus, atau filosofi, yang membela “perbaikan” spesies manusia melalui penerapan hukum pewarisan biologis. Bleuler percaya bahwa dengan cara ini kelangsungan gangguan akan dihindari, sehingga menghindari “kemerosotan rasial” spesies manusia.

Ide-ide ini tercermin dalam karyanya “Perjanjian psikiatri”, yang tertanggal 1924 (edisi bahasa Spanyol ke-1).

Referensi bibliografi:

  • Bleuler E. (1993).

    demensia dini Kelompok Skizofrenia. edisi ke-2 perdagangan D.Ricardo Wagner.

    Ed. Lumen.

    Buenos Aires. Argentina.

  • Moskowitz A, Demensia Praecox Heim G.

    Eugen Bleuler atau Kelompok Skizofrenia (1911): Penghargaan dan Pertimbangan Ulang Seratus Tahun. Buletin Skizofrenia 2011; 37, 3:471-479.

  • Pacheco, L.

    (2015). Melalui file klasik Psikiatri: Eugen Bleuler.

    Lmentala.net, 35: 1-5.