Apa itu etnosentrisme, contoh dan jenisnya

Kami menjelaskan apa itu etnosentrisme, jenis apa yang ada, dan berbagai contoh. Juga, apa itu relativisme budaya.

Apa itu etnosentrisme?

Etnosentrisme adalah kecenderungan ideologis untuk menafsirkan seluruh realitas secara eksklusif berdasarkan parameter budaya sendiri. Ini biasanya diterjemahkan ke dalam pemikiran bahwa budaya seseorang itu universal, alami, atau yang paling penting, menjadikannya standar yang digunakan untuk mengukur orang lain, alih-alih memahami bahwa itu adalah salah satu dari sekian banyak budaya di dunia.

Jadi, pada intinya, etnosentrisme dapat menjadi cara untuk memvalidasi pemikiran xenofobia, rasis, atau diskriminatif, bahkan dengan cara yang tidak disengaja atau tidak disadari.

Etnosentrisme merupakan bias kognitif umum di semua budaya dan geografi manusia, yang telah dijelaskan dengan baik oleh psikologi sosial dan antropologi. Sebenarnya, konsep tersebut berasal dari disiplin terakhir, yang diciptakan pada tahun 1906 oleh ilmuwan sosial Amerika William Graham Sumner (1840-1910), dalam bukunya Forkways.

Kajian awal antropologi dan ilmu sosial muda abad ke-19 umumnya menampilkan kecenderungan etnosentris terkenal yang membedakan antara budaya Eropa dan budaya lainnya, masing-masing dalam istilah “peradaban” dan “budaya biadab”.

Jenis

Etnosentrisme dapat diklasifikasikan ke dalam kategori yang berbeda, bergantung pada kriterianya. Misalnya, berbicara tentang Eurosentrisme (ketika budaya Eropa diistimewakan), Afrosentrisme (budaya Afrika) atau Sinosentrisme (budaya Cina), tetapi juga mungkin untuk membedakan antara:

  • Etnosentrisme rasial. Yang terdiri dari pemikiran bahwa kelompok etnis sendiri secara biologis atau genetik lebih unggul, atau universal, atau “normal”, dan memberi label pada umat manusia lainnya sebagai “berbeda”, “eksotis” atau “mestizo”.
  • Etnosentrisme linguistik. Itu mengandaikan bahwa bahasa seseorang lebih alami atau universal daripada bahasa lain yang diucapkan oleh manusia, umumnya menyebut bahasa lain “dialek” atau “bahasa liar”.
  • Etnosentrisme agama. Bahwa ia mengandaikan agamanya sendiri lebih tinggi atau benar, di atas kepercayaan budaya manusia lainnya, sering kali direduksi menjadi “praktik keagamaan” atau “keyakinan”.

Contoh etnosentrisme

Ternyata etnosentrisme begitu umum dalam pandangan manusia sehingga tidak ada kekurangan contoh etnosentrisme dari sejarah, seperti:

  • Kewarganegaraan Romawi. Pada zaman kuno klasik, Kekaisaran Romawi membedakan antara warganya, baik bangsawan (asli Romawi) atau rakyat biasa (Romawi keturunan asing), yang hanya memberikan kewarganegaraan penuh dan hak politik penuh sebelumnya. Namun, yang lebih jauh adalah hubungan mereka dengan orang-orang yang bukan bagian dari kekaisaran, seperti Celtic dan Jerman, yang mereka sebut barbar (yaitu, “yang gagap ketika mereka berbicara”), karena mereka tidak berbicara bahasa Latin. , juga mereka tidak memiliki kebiasaan Roma yang “beradab”.
  • Kolonialisme Eropa. Antara abad ke-16 dan ke-19, kekuatan imperial besar Eropa bersiap untuk memecah belah seluruh dunia secara militer dan ekonomi, memaksakan negara kolonial pada warga dari budaya lain, yaitu, mendirikan koloni. Yang terakhir, bahasa “beradab” Eropa diberlakukan, warga negara diklasifikasikan berdasarkan warna kulit atau ciri fisik mereka, menyukai warna putih, dan perkembangan manusia dalam komunitas kolonial berada di bawah metropolis Eropa.
  • Fasisme Eropa. Kasus terkenal dari pemerintah nasionalis dan fasis di Eropa yang muncul pada abad ke-20 jelas merupakan kasus Eurosentrisme yang ekstrim, kejam dan radikal, mengingat bahwa pemerintah-pemerintah ini secara ideologis menganut Darwinisme Sosial, yaitu, pada keyakinan beberapa orang secara alami murni dan “unggul”, sementara yang lain mestizo dan “merosot”. Menurut visinya tentang dunia, yang terakhir layak untuk diperbudak dan dimusnahkan. Kita jelas mengacu pada Jerman Adolf Hitler dan Italia Benito Mussolini, di antara rezim serupa lainnya pada masa itu.
  • Kanon kecantikan barat. Banyak cendekiawan dan kritikus mencela dan mendemonstrasikan bagaimana standar kecantikan yang diberlakukan di Barat oleh media, industri mode dan periklanan, cenderung menyamakan ras Kaukasia, ciri-ciri Eropa, dan rambut dan mata yang terang dengan yang indah dan yang diinginkan. Oleh karena itu, kemungkinan etnis lainnya yang ada di Barat harus menggunakan pelurus, pemutih, dan produk kecantikan lain yang “mempercantik” mereka, yang membuat mereka lebih mirip dengan orang-orang Eropa.

Etnosentrisme dan relativisme budaya

Pertentangan diametral dengan etnosentrisme adalah relativisme budaya. Konsepsi ini, yang bersumber dari antropologi budaya, mengemukakan bahwa nilai-nilai sosial, politik, budaya dan agama suatu masyarakat tidak universal, tetapi merupakan hasil dari sejarah partikularnya. Oleh karena itu, mereka hanyalah satu pilihan di antara banyak pilihan dalam umat manusia, karena setiap budaya memiliki sejarahnya sendiri dan oleh karena itu nilainya sendiri.

Dengan demikian, relativisme budaya menyangkal kemungkinan etnosentris, lebih memilih untuk merelatifkan aspek sosiokultural apa pun dan lebih memahami setiap orang dalam konteks unik dan khusus mereka. Dengan cara ini, tidak ada orang yang “beradab” dan “biadab”, tetapi memiliki pilihan yang berbeda untuk peradaban; Tidak ada orang yang “maju” dan “kuno”, tetapi model perkembangan sejarah yang berbeda, dan seterusnya.



Related Posts

None found