Etnosejarah: pengertian dan apa yang diselidiki oleh disiplin ini?

Sejarah, sekeras apapun mencoba, bukanlah suatu disiplin ilmu yang terlepas dari konteks maupun karakteristik individu yang mempelajarinya. Inilah sebabnya tidak sedikit yang menganggap bahwa sejarah, terutama bila berhadapan dengan budaya non-Barat, belum mampu mempelajarinya, mengesampingkan visi Eropa.

Etnosejarah mencoba mengoreksi visi Eurosentris tentang peristiwa sejarah budaya lain, mencoba memahami realitas budaya kelompok etnis yang diteliti dan melihat bagaimana mereka memandang sejarah mereka sendiri. Mari kita lihat lebih dekat apa sebenarnya bidang pengetahuan ini.

  • Artikel terkait: ” Antropologi: apa itu dan bagaimana sejarah disiplin ilmu ini “

Apa itu etnosejarah?

Istilah ethnohistory memiliki definisi yang agak tidak tepat. Definisi yang paling diterima, dan yang paling dekat dengan nama yang diberikan untuk bidang pengetahuan ini, adalah bahwa itu adalah cabang yang muncul dari sejarah dan antropologi.

Hal ini bertujuan untuk mempelajari komunitas asli suatu wilayah dari sudut pandang mereka sendiri, dan bagaimana mereka memandang kontak dengan kelompok etnis lain, baik dalam konteks invasi atau perdagangan. Meskipun ini adalah definisi yang paling diterima dan mendasar untuk istilah tersebut, ada banyak alternatif yang diberikan untuk kata ‘etnosejarah’.

Definisi yang paling komprehensif, yang ditawarkan oleh Erminie Wheeler-Voegelin, seorang pelopor di lapangan, adalah bahwa studi tentang identitas, lokasi, kontak, gerakan, adat dan kebiasaan, tradisi budaya, dan populasi suatu kelompok etnis. Definisi ini paling banyak digunakan ketika mempelajari komunitas yang tidak lagi ada atau telah kehilangan persentase yang signifikan dari wilayah aslinya, dengan komunitas adat Mesoamerika memainkan peran penting dalam kepentingan etnohistorian.

Menurut Paul Radin pada tahun 1933, tidak mungkin untuk secara akurat menggambarkan budaya apa pun tanpa berurusan lebih tepat dan dekat dengan bagaimana orang-orang yang berasal dari budaya yang sama melihat dunia. Seymour-Smith, pada tahun 1986, mendefinisikannya sebagai penyatuan antara disiplin sejarah dan antropologi, melihat lebih dekat bagaimana mereka yang membentuknya memandang budaya mereka sendiri, dengan mempertimbangkan aspek-aspek terutama seperti sejarah lokal dan populer., dan mencoba melarikan diri dari bagaimana kelas yang paling dominan menggambarkannya.

Etnosejarah dapat dipahami sebagai studi tentang bagaimana orang membuat representasi dari sejarah mereka sendiri. Gene Weltfish menganggap bahwa ethnohistory adalah disiplin ilmu yang berhubungan dengan studi tentang kelompok etnis sepanjang waktu mereka hidup, dari saat ini hingga saat tertua yang ada bukti keberadaannya, berdasarkan interpretasi dokumen tertulis di mana mereka berada.

dirujuk. Penekanan khusus ditempatkan pada aspek-aspek seperti cara mereka menguburkan almarhum, nama diri, kesaksian para penyintas…

Terlepas dari definisi yang paling dekat dengan apa yang sebenarnya dipikirkan dan dilakukan oleh para etnohistoris, kebenarannya adalah bahwa harus diperhitungkan bahwa bidang pengetahuan ini, yang belum menyepakati apakah itu cabang sejarah dan antropologi, disiplin independen, metode atau proses, muncul sebagai kritik terhadap pandangan sejarah tradisional ketika berhadapan dengan kelompok etnis yang kurang beruntung. Etnohistory, yang muncul selama abad ke-20, meskipun didirikan pada saat rasisme biologis dan banyak prasangka sedang dihancurkan, berusaha untuk memerangi visi paternalistik dan supremasi yang terus ada di antara banyak akademisi ketika berhadapan dengan sejarah penduduk asli Amerika.

Sebagai sebuah disiplin, sejarah terus memiliki visi yang sangat Eurosentris dalam hal memahami peristiwa sejarah budaya non-kulit putih, non-Barat. Usulan etnohistoris didasarkan pada kebutuhan untuk mencoba memahami sejarah suatu budaya dari visinya sendiri, memahami interpretasi yang dibuat oleh anggota kelompok etnis yang bersangkutan.

Jadi, menggunakan suku Indian Cherokee, Iroquois atau Sioux, misalnya, tujuannya adalah untuk memahami bagaimana mereka mengalami penaklukan Barat dan perluasan Amerika Serikat. Seperti diketahui, tidak sedikit pandangan rasis dalam peristiwa ini, yang menampilkan para pemukim kulit putih sebagai pahlawan sedangkan masyarakat adat yang tanahnya dirampas, dihadirkan sebagai musuh yang sebenarnya.

Ethnohistory bertujuan untuk mengubah visi ini, dan lebih berempati dengan penduduk asli.

Latar belakang sejarah

Meskipun ada bukti bahwa istilah ethnohistory muncul pada akhir abad ke-19 dan Paul Radin, pada tahun 1933, mencoba memberikan definisi, langkah besar pertama menuju pembentukan dan pembentukan disiplin datang dari tangan antropolog Erminie. Wheeler-Voegelin pada tahun 1954.

Pada tahun itu, Wheeler-Voegelin menerbitkan buletin pertama Konferensi Indian Bersejarah Lembah Ohio, yang, selama bertahun-tahun, akan menjadi majalah Ethnohistory, yang mengkhususkan diri dalam, seperti namanya, ethnohistory. Munculnya bidang ini karena tugas yang dilakukan oleh antropolog mengikuti Komisi Klaim India tahun 1946.

Komisi ini dibentuk untuk memperjelas transaksi apa, selama tahun-tahun ekspansi Amerika Serikat, yang adil. Ketika negara itu masih muda, pemukim kulit putih membeli tanah dari orang India, dan banyak dari kesepakatan tanah ini pada dasarnya ditipu oleh pemukim terhadap orang India.

Agar suku yang mengaku telah ditipu berhak atas segala bentuk kompensasi, mereka harus dapat membuktikan bahwa mereka telah menduduki wilayah tertentu. Di sinilah para antropolog memainkan peran penting, mempelajari arsip perpustakaan dan catatan sipil serta budaya yang mengklaim bagiannya.

Inilah yang dianggap sebagai awal dari apa yang kemudian menjadi ethnohistory. Seiring waktu, ethnohistory tidak hanya mempelajari kelompok pribumi yang berasal dari tempat yang sekarang disebut Amerika Serikat dan Kanada.

Penelitian juga telah dilakukan tentang seperti apa peradaban Mesoamerika, penduduk asli Polinesia, suku Afrika dan apa hak yang mereka miliki.

  • Mungkin Anda tertarik: ” Apa itu Psikologi Budaya? “

Metodologi

Meskipun para etnohistoris sendiri tidak sepakat apakah etnosejarah benar-benar suatu disiplin ilmu, cabang sejarah dan antropologi, suatu metode atau proses yang dilakukan selama studi peristiwa sejarah suatu budaya tertentu, yang dapat dikatakan adalah bahwa sebagai ‘metode’ mereka memiliki kesamaan fakta bahwa mereka memperhitungkan bagaimana orang-orang yang menjadi anggota budaya tertentu telah mengalami peristiwa sejarah. Seperti yang telah kami komentari, secara tradisional, sejarah telah mengikuti visi yang ditandai dengan memberikan bobot yang lebih besar pada pendapat sejarawan Barat daripada pendapat mereka yang berasal dari budaya lain dan telah mengalami peristiwa sejarah tersebut secara langsung.

Etnohistoris menggunakan catatan hukum, terutama bahan pustaka dan hukum, serta bukti fisik seperti monumen, unsur arsitektur, dan benda-benda sehari-hari untuk mengetahui bagaimana budaya tertentu hidup dan menunjukkan bahwa mereka memang hidup di tempat yang dipelajari. Kesaksian mereka yang berhasil bertahan jika terjadi pemusnahan atau pengurangan populasi secara drastis juga diperhitungkan.

Referensi bibliografi:

  • Adams, RN (1962) “Metode penelitian etnohistoris: Beberapa fitur Amerika Latin.” Linguistik Antropologi 9.179-205.
  • Bernal, I.

    (1966). “Arkeologi dan sumber tertulis.”.

    Kongres Amerika Internasional ke-34. Acta hlm.

    219–25.

  • Carrasco, P. (1964).

    “La etnohistoria en Mesoamérica.” Kongres Amerika Internasional ke-36. Babak 2, 109-10.

  • Fenton, WN (1952) “Pelatihan ahli etnologi sejarah di Amerika.” Antropolog Amerika 54.328-39.
  • Gunnerson, JH “Sebuah survei sumber-sumber etnohistoris.” Kroeber Anthr.

    Perkumpulan Makalah 1958, 49-65.

  • Sturtevant, WC (1966) “Antropologi, sejarah, dan ethnohistory.” Etnosejarah 131-51.
  • Vogelin, EW (1954) “Sudut pandang seorang etnohistorian” Buletin konferensi India bersejarah Lembah Ohio, 1, 166-171.