Estriol adalah

Estriol adalah hormon yang dibuat selama kehamilan yang dapat digunakan untuk mengukur kesehatan janin dan memprediksi kapan kelahiran dapat terjadi.

Nama alternatif untuk estriol

E3; estriol

Apa itu estriol?

Estriol adalah satu dari tiga estrogen yang diproduksi secara alami oleh wanita. Biasanya, kadar dalam tubuh sangat rendah, tetapi selama kehamilan, itu dibuat dalam jumlah yang jauh lebih tinggi oleh plasenta.

Kadar estriol meningkat sepanjang kehamilan dan tertinggi sebelum kelahiran. Ini merupakan indikator kesehatan janin yang belum lahir karena bahan kimia dari mana ia dibuat dalam plasenta, berasal dari bahan kimia lain yang pertama kali dibuat di kelenjar adrenal bayi dan kemudian diubah di hati bayi sebelum akhirnya dikonversi untuk estriol di plasenta.

Estriol menyebabkan pertumbuhan rahim dan meningkatkan sensitivitasnya terhadap hormon lain yang berhubungan dengan kehamilan, sehingga menyebabkan persiapan bertahap untuk kelahiran. Kadar estriol mulai meningkat dari minggu ke delapan kehamilan dan para ilmuwan sekarang berpikir bahwa persalinan dimulai ketika estriol menjadi hormon dominan.

Bagaimana cara mengontrol Estriol?

Estriol dibuat oleh plasenta dari bahan kimia yang berasal dari janin. Kelenjar adrenal janin pertama kali membuat hormon yang disebut dehydroepiandrosterone sulphate (DHEAS). DHEAS kemudian diangkut ke hati janin dan dibuat menjadi 16a-hydroxy-DHEAS. 16a-hidroksi-DHEAS pada gilirannya diangkut ke plasenta di mana ia kemudian dibuat menjadi estriol.

Untuk sebagian besar kehamilan, sebagian besar estriol yang dibuat terikat dengan bahan kimia lain sehingga mencegah estriol dari mengerahkan segala efek biologis.

Apa yang terjadi jika saya memiliki terlalu banyak estriol?

Tiba-tiba lonjakan estriol terjadi sekitar tiga minggu sebelum persalinan. Jika lonjakan datang lebih awal, ini dapat menunjukkan kelahiran prematur.

Beberapa persiapan terapi penggantian hormon (HRT) mengandung estriol. Meskipun tubuh menghilangkan estriol lebih cepat dari estrogen lainnya, ada positif dan negatif untuk penggunaannya dalam HRT. Lihat artikel tentang menopause dan Apa itu HRT? untuk informasi lebih lanjut.

Apa yang terjadi jika saya memiliki terlalu sedikit Estriol?

Pada wanita yang tidak hamil, estriol hanya ada pada level yang sangat rendah. Terlalu sedikit estestol yang tidak terikat selama kehamilan dapat menunjukkan bahwa ada masalah dengan bayi, seperti sindrom Down, atau masalah dengan plasenta. Kemudian pada kehamilan, estestriol yang relatif rendah menunjukkan bahwa persalinan mungkin tidak datang dengan sendirinya, tetapi harus diinduksi.

Penggunaan Estriol masa depan

Pada beberapa wanita hamil dengan penyakit autoimun, telah diamati bahwa gejala mereka tidak separah selama kehamilan mereka, terutama tahap akhir kehamilan ketika kadar estriol tertinggi. Berdasarkan pengamatan ini beberapa peneliti sedang menyelidiki apakah estriol mampu menekan sistem kekebalan tubuh dan oleh karena itu jika dapat digunakan untuk meringankan beberapa gejala kondisi seperti multiple sclerosis dan rheumatoid arthritis.

Fungsi estriol selama kehamilan manusia

Telah dihipotesiskan bahwa sejumlah besar estriol (E3) diproduksi selama kehamilan manusia untuk memastikan uterus diam selama kehamilan prelabour dengan menggabungkan dengan sebagian besar reseptor nuklir miometrium, meninggalkan jumlah yang tidak memadai untuk konsentrasi estradiol stimulasi (E2).

Lebih lanjut dihipotesiskan bahwa jumlah estriol yang terbentuk dikendalikan oleh jumlah E2 yang ada. Selama persalinan kontrol ini hilang, yang bersama-sama dengan peningkatan E2 (plus atau minus penurunan simultan E3) produksi memungkinkan kelahiran.



Leave a Reply