Sekolah baru: pendidikan masa depan?

Sekolah Baru lahir di Eropa, pada abad ke-20, sebagai kritik terhadap Sekolah Otoriter tradisional, yang masih berlaku sampai sekarang, meskipun ada perubahan dan reformasi pendidikan yang berkelanjutan. Dia mengkritik cara tradisional sekolah, di mana siswa adalah makhluk pasif, yang hanya menerima informasi dan penguatan berulang non-kreatif.

Escuela Nueva ingin fokus pada minat anak dan mengembangkan kemampuannya, menjadikan siswa sebagai makhluk yang aktif dalam belajar. Ini tentang “belajar sambil melakukan”.

Bahwa anak memiliki pengalaman langsung, yang merangsang pemikirannya dan memiliki informasi melalui pengamatan, memperoleh solusi untuk masalah tersebut dan mempraktikkannya. Oleh karena itu, ia mempromosikan pembelajaran yang aktif, kooperatif, partisipatif dan personal, yang berfokus pada pelajar, melalui dialog dan partisipasi.

  • Artikel terkait: ” Psikologi pendidikan: definisi, konsep dan teori “

Metodologi pengajaran Sekolah Baru

Ini adalah pengajaran yang bebas dan aktif di mana guru memperhitungkan sudut pandang siswa. Guru membatasi dirinya untuk mengoreksi kesalahan dan memberikan “umpan balik” kepada siswanya, membiarkan mereka yang mengajukan pertanyaan.

Keterbatasan belajar dalam satu kelas atau jadwal, di mana siswa harus duduk dan diam, juga dihilangkan. Anak dapat, dan harus, bergerak di seluruh lingkungan yang mengelilingi mereka menjelajahi tempat-tempat yang berbeda.

Serta melibatkan orang tua dan lingkungannya (di luar sekolah) dalam pembelajaran. Dinamika penyerahan kekuasaan guru dihilangkan dengan menjadikan tutor sebagai sosok yang penuh kasih sayang dan pertolongan.

Meninggalkan semua kekuatan pemerintahan sendiri pada anak-anak, membuat mereka mengerti bahwa mereka perlu mengembangkan serangkaian aturan untuk meningkatkan pembelajaran dan perkembangan mereka.

  • Mungkin Anda tertarik: ” 14 kunci untuk meningkatkan kreativitas “

Gaya belajar

Saat ini, kita tahu bahwa orang tidak memiliki satu cara belajar, tetapi setiap orang belajar secara berbeda. Saat ini, tujuh gaya belajar yang berbeda diketahui, dan gaya yang cocok untuk kita belum tentu baik untuk orang lain.

Jenis-jenis pembelajaran tersebut adalah sebagai berikut:

1. Pembelajaran visual

Mereka belajar melalui gambar, gambar; Mereka memiliki visi yang lebih spasial.

Warna dan foto membantu untuk belajar lebih baik dan memvisualisasikan objek dengan lebih mudah. Mereka biasanya menggunakan frasa seperti: “Saya bisa membayangkannya”

2.

Pembelajaran pendengaran

Mereka lebih suka menggunakan suara, ritme atau musik untuk belajar. Mereka adalah orang-orang yang biasanya pandai menyanyi atau memainkan alat musik.

Mereka biasanya memberikan ritme dalam hal menghafal, sehingga suara tertentu membantu Anda menghafal. Mereka biasanya menggunakan frasa seperti: “Kedengarannya bagus”

3.

Pembelajaran individu (intrapersonal)

Mereka lebih suka mempelajari sesuatu sendiri atau sendiri. Fokuskan tujuan Anda pada topik yang menarik bagi Anda.

Dia biasanya berpikir bagaimana dia akan bertindak untuk memahami sesuatu. Mereka memercayai niat dan analisis diri mereka.

Mereka sering menggunakan frasa seperti: “Saya perlu waktu untuk berpikir.”

4. Pembelajaran sosial (interpersonal)

Mereka adalah orang-orang yang suka bekerja sebagai tim.

Bagikan temuan Anda dengan orang lain. Lakukan perilaku mendengarkan yang membantu mereka memahami bagaimana menghadapi orang lain.

Anda peka terhadap motivasi, perasaan, dan suasana hati orang lain. Mereka sering menggunakan frasa seperti: “Dua kepala lebih baik dari satu”.

5.

Pembelajaran verbal atau linguistik

Ini mencoba untuk melibatkan tulisan dan merupakan pembelajaran lisan. Berbicara biasanya direkam dan kemudian didengarkan, atau dibacakan.

Bermain dengan suara kata-kata menggunakan twister lidah, sajak, puisi; Dia suka mencari arti istilah baru dan membicarakannya dengan orang lain. Mereka sering menggunakan frasa seperti: “Dengan kata lain…”

6.

Pembelajaran fisik atau kinestetik

Mereka sering menggunakan tubuh, tangan atau sentuhan untuk belajar. Mereka fokus pada sensasi fisik dari situasi tersebut.

Mereka menggunakan benda-benda fisik untuk pembelajaran mereka. Mereka menyukai olahraga dan olahraga.

Mereka lebih suka berpikir sambil berjalan atau berlari. Dan mereka sering menggunakan frasa seperti: “Ayo mulai bekerja.”

7.

Pembelajaran logika-matematis

Untuk belajar mereka biasanya menggunakan logika, penalaran dan sistem. Ini adalah tentang memahami segala sesuatu dalam penalaran kontekstual.

Skema sering dibuat. Mereka menyukai angka atau bentuk.

Mereka biasanya menggunakan frasa seperti: “Itu logis”. Di Sekolah Tradisional, hanya pembelajaran logis-matematis yang diperkuat, mengesampingkan semua siswa yang memiliki cara belajar lain dan mencegah mereka meningkatkan pendidikan mereka, yang menyebabkan frustrasi siswa.

Di sisi lain, di Escuela Nueva, memungkinkan untuk meningkatkan pembelajaran mereka secara mandiri dan memotivasi siswa untuk belajar dari cara mereka belajar.

Pastinya….

Di Sekolah Baru, tujuannya adalah agar siswa belajar belajar, berkreasi, melakukan, mengambil inisiatif, berpikir kritis, memimpin proses, dan bekerja sebagai tim. Sesuatu yang, saat ini, diperlukan untuk sebagian besar pekerjaan, tetapi itu tidak diajarkan di Sekolah Tradisional.

Selain itu, Sekolah Baru memungkinkan siswa untuk mendapatkan yang terbaik dari dirinya dan memilih cara terbaiknya untuk belajar, dengan fokus pada semua kebutuhan belajar setiap siswa. Hal ini memungkinkan anak untuk tidak pernah kehilangan minat dalam pendidikan mereka dan menghilangkan rasa frustrasi karena tidak maju.

Sekolah ini memungkinkan anak untuk terus belajar, baik di dalam maupun di luar kelas, memungkinkan orang tua untuk berpartisipasi aktif dalam pendidikan anak-anaknya.