Ernst Mayr: biografi ahli biologi evolusioner ini

Ernst Mayr adalah seorang naturalis dan ahli burung sistematik yang hebat, yang dikenal karena berkontribusi pada teori evolusi sintetis dan memberikan definisi spesies yang sesuai dengan gagasan hibridisasi subur. Dia adalah ahli yang hebat dari karya Charles Darwin dan Theodosius Dobzhansky, yang memungkinkan dia untuk memberikan perspektif genetik pada teori evolusi.

Mayr berjuang untuk pengakuan biologi sebagai ilmu otonom dan independen dari sisa ilmu alam, seperti yang ditunjukkan oleh karir penelitiannya yang luas yang berlangsung selama 80 tahun dan menghasilkan banyak buku dan artikel. Di sini kita akan melihat rangkuman hidupnya melalui biografi Ernst Mayr.

  • Artikel terkait: “Charles Darwin: biografi naturalis Inggris yang terkenal ini”

Biografi singkat Ernst Mayr

Ernst Walter Mayr lahir pada 5 Juli 1904 di Kempten, Bavaria, Jerman, putra kedua dari Dr. Otto Mayr dan Helene Pusinelli.

Dalam keluarganya selalu ada minat yang besar pada alam dan Dr. Mayr biasa membawa anak-anaknya ke pedesaan untuk mengamati alam, sesuatu yang ditandai secara positif pada Ernst Mayr muda.

Mengikuti tradisi keluarga, ia belajar Kedokteran di Universitas Greifswald dan, setelah lulus pada tahun 1925, ia pergi ke Berlin untuk mengejar gelar doktor di bidang Ornitologi, gelar yang diperolehnya pada tahun 1926. Di ibukota Jerman ia juga berkesempatan untuk belajar Biologi Sistematis.

Ketertarikannya pada ornitologi telah lama bersamanya dan, pada kenyataannya, dia menerbitkan studi pertamanya tentang burung pada tahun 1923, ketika dia masih belajar kedokteran di Greifswald. Perjalanan panjang melintasi pedesaan bersama ayahnya telah membantunya mengamati semua jenis burung yang khas dari lanskap Jerman, menjadi tertarik pada perilaku mereka, hubungan ekologis, dan lingkungan tempat mereka tinggal.

Setelah menyelesaikan pelatihannya di tanah Jerman, Ernst Mayr berkesempatan menghabiskan dua tahun perjalanan melalui pulau-pulau Pasifik, terutama New Guinea dan Kepulauan Solomon. Itu adalah ekspedisi ilmiah, di mana spesies burung endemik dari Oseania diselidiki dan terkait, dengan tujuan menemukan dan menetapkan hukum genetik dan evolusi.

Berkat pengamatannya selama ekspedisi Ernst Mayr, yang perjalanannya mirip dengan perjalanan Charles Darwin di atas kapal Beagle, dia sepenuhnya yakin akan kebenaran teori evolusi naturalis Inggris itu. Namun, terlepas dari keyakinannya dengan dalil-dalil Darwinian, ia memiliki keraguan tentang bagaimana mungkin individu-individu dari spesies yang sama, pada titik tertentu dalam sejarah evolusi mereka, berhenti menjadi bagian darinya dan memunculkan dua atau lebih spesies baru..

Dia kemudian pergi ke Amerika Serikat untuk bekerja di Museum of Natural History di New York, di mana dia melakukan penelitian tentang taksonomi burung dari tahun 1931 hingga 1935. Tak lama kemudian, pada tahun 1937, dia bersama dengan ilmuwan lain memberikan dukungan pada teori “modern sintesis evolusioner, yang telah diuraikan dalam buku “Genetics and the Origin of Species” oleh ahli genetika Rusia-Amerika Theodosius Dobzhansky, sebuah buku yang sangat penting dalam menyebarkan postulat evolusi dalam komunitas ilmiah internasional.

Dari tahun 1953 hingga 1975 ia mengajar Zoologi Komparatif di Universitas Harvard. Pada tahun 1961 ia menjadi direktur Harvard Museum of Comparative Zoology.

Sesaat sebelum memasuki lembaga itu sebagai guru, Mayr telah mengusulkan klasifikasi baru untuk fosil, termasuk hominid yang telah didokumentasikan hingga saat itu. Usulan alternatif ini akhirnya diterima secara luas dalam komunitas paleontologi.

Istrinya adalah Margarete Mayr, yang meninggal pada tahun 1990, dengan siapa dia memiliki dua anak perempuan. Ernst Walter Mayer meninggal pada tanggal 3 Februari 2005 di Bedford, Massachusetts, Amerika Serikat, setelah periode singkat penyakit yang berhubungan dengan usia.

Pada saat kematiannya, dia berusia 100 tahun, setengah tahun sebelum menginjak usia 101 tahun dan telah mengenal lima cucu dan sepuluh cicit.

  • Mungkin Anda tertarik: “Teori evolusi biologis”

Konsep spesies biologis

Berkat studinya yang terperinci dan sistematis tentang burung-burung di New Guinea, Melanesia, dan Polinesia, Ernst Mayr berhasil mendeskripsikan 24 spesies yang belum pernah didokumentasikan sebelumnya, selain 400 subspesies burung. Berkat apa yang diamati di pulau-pulau ini dan mengetahui karya Dobzhansky dan Darwin, Mayr mengembangkan teorinya sendiri tentang asal usul spesies, mengambil banyak postulat dari para evolusionis itu.

Untuk memahami bagaimana spesies muncul, pertama-tama kita harus memahami definisi spesies yang diajukan Mayr. Baginya, spesies adalah kelompok alami atau kelompok individu, yang mungkin atau mungkin tidak bersentuhan, yang, jika individu mereka kawin silang, menghasilkan keturunan yang subur dalam sebagian besar kasus.

Sebagai contoh, seekor anjing gembala Jerman dan seekor chihuahua berasal dari spesies yang sama karena, dengan menyilangkannya, kita memiliki anjing-anjing mongrel yang subur. Di sisi lain, bagal, persilangan antara kuda betina dan keledai, steril, menunjukkan bahwa kuda dan keledai adalah spesies yang berbeda.

Ernst Mayr dikreditkan dengan gagasan spesiasi alopatrik, yang telah menjadi mekanisme yang paling diterima secara luas untuk memahami kemunculan spesies baru. Menurut ide ini, spesies muncul ketika dua atau lebih kelompok individu dari spesies yang sama, meskipun masih sama, terisolasi satu sama lain karena hambatan alami, seperti gunung, sungai, berada di pulau yang berbeda atau hambatan geografis apa pun yang mencegahnya.

dua populasi dari membangun kontak reproduksi. Seiring dengan berlalunya generasi, dikombinasikan dengan munculnya mutasi pada kedua kelompok individu dan, juga, adaptasi progresif terhadap lingkungan mereka, kelompok-kelompok yang terisolasi secara reproduktif ini semakin berbeda.

Seiring berjalannya waktu, kedua kelompok individu ini membentuk dua garis keturunan genetik yang sangat berbeda sehingga ada saatnya jika dua individu kawin silang, satu dari setiap populasi, mereka akan memiliki keturunan yang mandul atau, secara langsung, mereka tidak akan memiliki seorang putra, artinya mereka sudah menjadi dua spesies yang berbeda. Meskipun gagasan tentang bagaimana spesies baru muncul adalah yang paling diterima di komunitas ilmiah, ia memiliki keterbatasan tertentu.

Hal pertama adalah bahwa definisi spesies ini tidak berlaku untuk organisme fosil yang ditemukan hingga saat itu, juga tidak berlaku untuk organisme yang bereproduksi secara aseksual. Selain itu, ada banyak kasus hibridisasi dua spesies berbeda yang keturunannya ternyata subur, seperti kasus coydog, hibrida antara anjing dan coyote.

Mayr mengakui bahwa definisi aslinya tentang spesies tidak cocok dengan organisme aseksual, tetapi gagasan hibridisasi subur membuatnya mengubah konsep spesiesnya. Dia memberikan perhatian khusus pada ide aslinya tentang mekanisme isolasi dalam hal fungsinya sebagai sifat biologis individu yang mencegah kawin silang populasi.

Mekanisme ini tidak selalu mencegah kawin silang sesekali, tetapi mereka mencegah peleburan sempurna dari dua spesies. Untuk memahaminya dengan lebih baik, mari kita bayangkan bahwa dua kelompok individu yang berasal dari spesies yang sama telah cukup berevolusi untuk dianggap sebagai dua spesies berbeda, masing-masing dengan ceruk ekologisnya sendiri.

Mungkin saja penghalang geografis yang memisahkan mereka menghilang, menyebabkan kedua kelompok menjalin kontak reproduksi yang tidak disengaja. Mekanisme isolasi masing-masing dari dua kelompok akan membuat kemungkinan dua individu, salah satu dari masing-masing spesies, memiliki keturunan yang subur hampir jauh, meskipun bukan tidak mungkin.

Melalui mekanisme isolasi ini, bahkan jika kedua kelompok memiliki kontak lagi dan bahkan persetubuhan interspesifik sering terjadi, akan ada sangat sedikit kasus hibrida yang subur dan bahkan akan ada saatnya ketika tidak peduli berapa banyak mereka bersanggama tidak akan ada cara untuk membuahi. betina betina dari spesies lain.

Menghadapi situasi ini, akan ada dua skenario yang mungkin: satu adalah bahwa kedua spesies, yang akan memiliki sumber makanan yang berbeda, akan berbagi habitat yang sama, sementara yang lain, jika mereka memakan hal yang sama, akan menjadi salah satu dari mereka. dua spesies akan berakhir menggusur atau memadamkan yang lain.

Publikasi dan peringatan

Puncak kemegahan hidup Ernst Mayr adalah periode antara tahun 1963 dan 1970, sama seperti saat ia bekerja di Comparative Zoology di Universitas Harvard. Pada tahun-tahun ini ia menerbitkan beberapa buku tentang spesies, evolusi, dan genetika populasi.

Di antara bukunya yang paling penting, kami menemukan “Systematics and the Origin of Species” (1942), di mana ia menggabungkan Darwinisme genetik, menjelaskan apa yang tidak dapat ditunjukkan oleh naturalis Inggris karena keterbatasan teknologi pada masanya, terutama proses Bagaimana spesies berasal? Karya-karyanya yang paling penting lainnya adalah:

  • “Spesies dan Evolusi Hewan” (1963)
  • “Prinsip Zoologi Sistematis” (1980)
  • “Pertumbuhan Pemikiran Biologis” (1982)
  • “Inilah Biologi” (1997)

Sepanjang karirnya, ia menerbitkan sekitar 750 artikel ilmiah dan menerima beberapa gelar kehormatan dari universitas bergengsi seperti Oxford, Cambridge, Harvard, La Sorbonne, Uppsala, dan Berlin.

Referensi bibliografi:

  • Mayr, Ernst (1942). Sistematika dan Asal Usul Spesies, dari Sudut Pandang Ahli Zoologi.

    Cambridge: Pers Universitas Harvard. ISBN 978-0-674-86250-0.

  • Mayr, Ernst (1945).

    Birds of the Southwest Pacific: Panduan Lapangan untuk Burung di Area Antara Samoa, Kaledonia Baru, dan Mikronesia. New York: Macmillan.

  • Mayr, Ernst (1963).

    Spesies Hewan dan Evolusi. Cambridge: Belknap Press dari Harvard University Press.

    ISBN 978-0-674-03750-2.

  • Mayr, Ernst (1970). Populasi, Spesies, dan Evolusi.

    Cambridge: Belknap Press dari Harvard University Press. ISBN 978-0-674-69013-4.

  • Mayr, Ernst (1976).

    Evolusi dan Keanekaragaman Kehidupan. Cambridge: Belknap Press dari Harvard University Press.

    ISBN 978-0-674-27105-0.

  • Mayr, Ernst. & William B.

    Provine, (eds) (1980). Sintesis Evolusioner: Perspektif tentang Unifikasi Biologi, ISBN 0-674-27225-0

  • Mayr, Ernst (1982).

    Pertumbuhan Pemikiran Biologis. Cambridge (Mass.): Belknap P.

    dari Harvard UP ISBN 978-0-674-36446-2.