Ernest Dale: biografi pakar administrasi bisnis ini

Nama Ernest Dale mungkin tidak berarti banyak bagi banyak orang, tetapi ia benar-benar dianggap sebagai salah satu penulis administrasi dan manajemen paling revolusioner abad ke-20, setelah menulis beberapa buku yang membahas dua bidang penting ini. Dalam karya-karyanya Anda dapat menemukan aspek-aspek yang berkaitan dengan struktur perusahaan, konsep teoritis dan praktis yang sama dan bagaimana perusahaan harus terstruktur untuk mendapatkan hasil maksimal dari setiap bagiannya.

Selain itu, dia adalah seorang konsultan di perusahaan seperti IBM, membantu memperbaiki struktur organisasi mereka dengan menerapkan konsep yang sama yang dia usulkan. Selanjutnya kita akan melihat sedikit tentang hidupnya dan, terutama, tentang visinya tentang perusahaan, melalui biografi Ernest Dale ini sebagai ringkasan.

  • Artikel terkait: “Ilmu manajemen: apa itu, ciri-ciri dan fungsinya”

Biografi singkat Ernest Dale

Ernest Dale lahir di Hamburg, Jerman, pada tanggal 4 Februari 1917. Kami hanya tahu sedikit tentang masa kecilnya.

Apa yang dapat kita ketahui tentang masa mudanya adalah bahwa, meskipun lahir di Jerman, ia memutuskan untuk melanjutkan studi universitasnya di Universitas Yale yang bergengsi di Amerika Serikat. Bahkan sebagai seorang pemuda ia menunjukkan minat yang mendalam pada ekonomi dunia dan fluktuasi ekonomi yang terjadi sepanjang hidupnya.

Ketertarikan ini tidak mengherankan, karena di masa kanak-kanak dan remajanya ia hidup melalui periode ekonomi yang paling kacau di abadnya. Ia lahir tepat di penghujung Perang Dunia I, ia hidup pada masa Crack of 29, ia menyaksikan Perang Dunia II, kebangkitan dan kejatuhan Jerman, pembubarannya menjadi dua negara dengan rezim ekonomi yang berbeda dan bagaimana seluruh dunia terbagi menjadi blok kapitalis dan blok komunis.

Tentu saja, dia menyaksikan bagaimana dinamika ekonomi berubah secara dramatis. Namun, minat profesionalnya jauh lebih terfokus pada bagaimana perusahaan dan manajemennya dapat dikelola.

Bahkan, setelah lulus pada tahun 1950 ia mulai mengajar kelas administrasi bisnis di Universitas Columbia, selain mengajar beberapa kursus di Pennsylvania. Selama bertahun-tahun sebagai guru, ia menuangkan ide-idenya di atas kertas, menulis dua buku penting, “Great Organizers” (1960) dan “Management: Theory and Practice” (1965), yang telah digunakan sebagai alat fundamental dalam Administrasi dan Manajemen kuliah di banyak universitas.

Namun selain menjadi profesor, Ernest Dale berkesempatan bekerja penuh di dunia bisnis. Setelah menyelesaikan studinya di Yale, ia bekerja sebagai konsultan di perusahaan terkenal, termasuk DuPont Corporation, IBM dan Unilever.

Dia juga menjabat di dewan perusahaan lain, termasuk Olivetti, Upjohn, dan Renault. Dia dianggap sebagai bapak teori empiris administrasi dan salah satu eksponennya yang paling relevan.

Mengenai kehidupan pribadinya, kita hanya bisa mengatakan bahwa dia menikah sekali dan memiliki seorang putra. Perlu juga disebutkan bahwa dia memiliki kontak dengan Martin Luther King, dengan siapa dia bertemu di kota Atlanta, Georgia, pada tahun 1968.

Dia bekerja dalam pengembangan teks dan sebagai konsultan sampai kematiannya pada 16 Agustus 1996 di New York’s Manhattan., berusia 79 karena aneurisma otak.

Kontribusi untuk ilmu manajemen

Seperti yang kami sebutkan, Ernest Dale telah menjadi eksponen penting bagi dunia manajemen dan administrasi. Bahkan, ia dianggap sebagai bapak teori manajemen empiris.

Ia menegaskan bahwa kebijakan administrasi dan kualitas kepemimpinan merupakan landasan bagi kinerja individu yang baik dari semua pekerja yang membentuk suatu organisasi. Dale memiliki pemahaman lanjutan tentang bagaimana perusahaan bekerja dan bagaimana mereka harus terstruktur untuk mendapatkan hasil maksimal dari mereka.

Jika kapasitas masing-masing karyawan dimanfaatkan secara maksimal, perusahaan bisa menjadi sangat fungsional dan sukses, sebuah gagasan yang ia ungkapkan dalam beberapa karyanya. Di antara karya-karya ini, kami dapat menyoroti hal-hal berikut:

Perencanaan dan pengembangan struktur organisasi perusahaan (1952)

Buku ini, bersama dengan Manajemen: Teori dan Praktik, dianggap sebagai salah satu buku Dale yang paling penting. Di dalamnya Ernest Dale memuji penerapan metode sistematis dalam model bisnis yang telah digunakan di pertengahan abad ke-20.

Dia menganggap bahwa perlu untuk rencana bisnis yang baik untuk disubordinasikan ke rencana yang dikembangkan dengan cermat, yang harus dikirim secara terorganisir kepada karyawan sehingga mereka jelas tentang apa yang harus dilakukan, dan untuk menghindari kebingungan itu, tentu saja., mereka akan secara signifikan mengurangi produksi atau bahkan membuat organisasi bangkrut. Dalam buku ini, Dale menggabungkan konsep-konsep dari pemikiran sistematisnya dengan aplikasi praktisnya dalam bisnis.

Dia mencari keseimbangan antara teori dan praktik nyata ketika mengorganisir sebuah perusahaan dan membuatnya berfungsi, dengan perhatian khusus pada aspek manusia. Demikian juga, harus dikatakan bahwa buku ini secara khusus difokuskan pada perusahaan manufaktur (jalur perakitan), meskipun juga membahas masalah yang dapat diekstrapolasi ke perusahaan yang menawarkan layanan atau bertanggung jawab atas penjualan.

Sebagai batasan, buku ini tidak menguraikan secara lengkap cara-cara kegiatan bisnis. Juga tidak menetapkan kebijakan apa yang harus diterapkan dalam organisasi atau pengembangan prosedur dan kontrol yang diperlukan untuk manajemen personalia.

Bukannya dia tidak memperhitungkannya, hanya saja Dale menganggap bahwa topik-topik ini sangat luas sehingga diperlukan penjelasan yang mendalam, bahkan menulis buku untuk masing-masing topik.

  • Mungkin Anda tertarik: “Frank Gilbreth: biografi insinyur dan peneliti ini”

Administrasi: Teori dan Praktek (1960)

Buku lain oleh Ernest Dale ini membahas bagian paling manusiawi dari sebuah organisasi, yang tidak diragukan lagi adalah semua pekerjanya. Dia meyakinkan bahwa sebuah organisasi tidak dapat diatur hanya dengan rasionalitas metodenya, karena di balik metode ini masih ada manusia yang mengelolanya dan mereka bukan mesin dingin yang dapat dihentikan tanpa batas; Perlu dicatat bahwa membuat kesalahan karena kelelahan.

Prinsip-prinsip kodrat manusia tidak dapat diabaikan. Dalam teks ini, perusahaan dipecah menjadi unit-unit administratif.

Dia berpendapat bahwa setiap perusahaan, terlepas dari ukurannya, dapat dipecah menjadi unit yang lebih kecil. Masing-masing unit ini harus dilihat seolah-olah sebagai perusahaannya sendiri dan harus memiliki seorang manajer, yang mengendalikan fungsi dasar unit tersebut dan mengetahui serta mengelola personelnya.

Setiap unit tahu apa yang berjalan dengan baik dan apa yang tidak, dan dapat memiliki sumber daya untuk menyelesaikannya tanpa memerlukan tingkat organisasi lainnya. Jenis administrasi ini, dengan kontrol di masing-masing unit, membantu otoritas tertinggi perusahaan untuk menyadari seberapa baik setiap unit bekerja sehingga, jika terjadi masalah yang hanya dapat diselesaikan di organisasi, perubahan yang tepat diputuskan.

dan diterapkan untuk mengembalikan aktivitas ke jalur yang benar. Demikian juga, pendelegasian tanggung jawab tertentu kepada manajer dari setiap unit harus meningkatkan kinerja manusia, karena manajer tersebut akan memiliki kontak langsung dengan para pekerja, akan mengetahui kekuatan dan kelemahan mereka, dan juga akan mengetahui secara langsung masalah apa yang mungkin timbul di setiap unit, memiliki visi yang lebih personal tentang bagaimana memecahkan masalah.

Referensi bibliografi:

  • Dale, E.

    (1960) Penyelenggara yang hebat. McGraw-Hill.

  • Dale, E.

    (1960) Manajemen: Teori dan Praktek. McGraw-Hill.

  • Dale, E.

    (1952) Perencanaan dan Pengembangan Struktur Organisasi Perusahaan.

    Asosiasi Manajemen Amerika.