Eric Kandel: biografi ahli saraf ini

Erik Kandel (1929-) adalah seorang ahli saraf Austria yang berbasis di Amerika Serikat, yang studinya telah menjadi dasar untuk pemahaman molekuler proses kognitif. Untuk pekerjaan yang sama ini, ia menerima Hadiah Nobel dalam Kedokteran dan Fisiologi pada tahun 2000, khususnya setelah menyelidiki pembelajaran dan memori dan korelasi sinaptiknya.

Dalam artikel ini kita akan melihat biografi Eric Kandel, serta beberapa unsur karir akademisnya dan proposal teoretis utamanya.

  • Artikel terkait: ” Neuropsikologi: apa itu dan apa objek studinya? “

Eric Kandel: biografi ahli saraf pembelajaran dan memori

Eric Kandel lahir di Wina pada 7 November 1929. Bersama ibunya, Charlotte Zimela, dan ayahnya, Hermann Kandel, Eric muda meninggalkan Austria pada 1938, setelah Jerman mencaplok negara itu pada tahun yang sama..

Pada tahun 1939, dan dalam konteks yang sama, Eric Kandel, Ludwig (kakak laki-lakinya), dan kemudian orang tua mereka, pindah ke Brooklyn, New York, di mana beberapa kerabat mereka sudah tinggal. Setelah didirikan di kota ini, Eric Kandel memulai pelatihan akademisnya di Yeshiva di Flatbush dan kemudian di SMA Erasmus Hall.

Bertahun-tahun kemudian ia bergabung dengan Universitas Harvard, di mana ia belajar untuk mendapatkan gelar sarjana dalam bidang sejarah dan sastra. Secara khusus, dia sedang menyelidiki sikap Sosialisme Nasional di berbagai penulis Jerman.

Dalam konteks ini, Kandel menemukan teori dominan psikologi Eropa dan Amerika Utara, sebuah masalah yang segera membuat Kandel mengarahkan kembali studinya. Itu adalah paradigma.

BF Skinner yang mendominasi studi tentang pembelajaran dan memori. Namun, Kandel tidak setuju dengan mempertahankan pemisahan yang ketat antara psikologi (yang tidak dapat diamati) dan perilaku (yang dapat diamati), yang menjadi dasar proposal psikolog perilaku.

Pada saat yang sama tetapi dalam arah yang berlawanan adalah ahli saraf Austria lainnya, Sigmund Freud, yang telah mempelajari pada awal karirnya akar neurologis dari konflik dan aktivitas psikis, menurut psikoanalisis yang berakar pada Freud. Juga dipengaruhi oleh Ana Kris, yang juga beremigrasi dari Wina bersama orang tua psikoanalisnya, Erik Kandel menjadi sangat tertarik mempelajari psikologi dari paradigma ini.

  • Anda mungkin tertarik: ” Sejarah Psikologi: penulis dan teori utama “

Studi awal dalam psikoanalisis dan laboratorium neurofisiologi

Cara termudah untuk menjadi psikoanalis profesional saat ini adalah belajar fisika dan kemudian psikiatri. Jadi, Kandel mendaftar untuk kursus kimia dan kemudian bergabung dengan NYU Medical School.

Setelah menerima pelatihan semacam itu, dan selama pelatihannya sebagai psikiater dan psikoanalis, Erik Kandel menjadi sangat tertarik untuk memahami dasar biologis pikiran. Hal ini membawanya untuk berkolaborasi dengan Wade Marshall, yang merupakan salah satu ilmuwan muda yang paling dikenal dalam studi otak di Amerika Serikat.

Bersama dengan ahli saraf lainnya, Marshall telah mensistematisasikan paradigma pertama representasi saraf di otak sistem sensorik. Studi-studi ini mewakili proposal signifikan pertama untuk keberadaan peta topografi dan sistematis pada permukaan sensorik sentuhan, penglihatan, dan pendengaran.

Dalam konteks ini, bagi Eric Kandel, tidak hanya menarik untuk menyelidiki masalah dalam psikiatri dan psikoanalisis dalam istilah biologis, tetapi juga untuk menemukan mekanisme seluler dan molekuler dari proses kompleks seperti pembelajaran dan memori.

Biologi ingatan

Selama karirnya, Eric Kandel telah mempelajari struktur seluler hipokampus dan, dari sana, telah mengajukan teori tentang biologi memori. Tidak hanya itu, tetapi bersama dengan karya Arvid Carlsson dan Paul Greengard, yang telah menjelaskan mekanisme kerja dopamin dan neurotransmiter lainnya, Erik Kandel mengusulkan sistem aksi molekuler pembelajaran dan memori.

Studi-studi ini membuat ketiga peneliti ini mendapatkan Hadiah Nobel untuk Kedokteran dan Fisiologi pada tahun 2000. Selain itu, ini adalah studi yang memiliki dampak penting pada penjelasan aktivitas otak pada gangguan yang berbeda seperti Parkinson, Alzheimer, depresi, skizofrenia, dan lain-lain.

Ini adalah salah satu kontribusi terpenting abad ke-20, saat ilmu saraf dan studi sinapsis memiliki relevansi khusus. Studi Kandel telah dilakukan dengan spesies hewan yang berbeda, baik vertebrata maupun invertebrata, dan hasilnya telah diterapkan pada pemahaman manusia.

Kandel menyarankan bahwa memori terletak di sinapsis, sehingga perubahan fungsinya sangat menentukan dalam konsolidasi, kehilangan dan penataan memori, dan akibatnya pembelajaran. Khususnya melalui ini, perubahan sinaptik jangka panjang telah dipelajari serta kemungkinan strategi untuk membalikkannya.

Eric Kandel saat ini adalah Peneliti Utama di Institut Medis Howard Hughes, adalah anggota Dewan Ilmiah Yayasan Penelitian Otak dan Perilaku, dan menjabat sebagai ketua departemen ilmu saraf di Universitas Columbia.