Pengertian Equinox dan penyebabnya

Equinox adalah waktu dalam setahun ketika siang dan malam memiliki durasi yang sama karena Matahari berada di ekuator planet Bumi. Kata seperti itu berasal dari bahasa Latin aequinoctĭum, yang berarti ‘malam yang setara’.

Equinox terjadi dua kali setahun, antara 20 dan 21 Maret dan 22 dan 23 September. Dengan demikian, peristiwa astronomislah yang menandai awal musim semi dan musim gugur, bergantung pada belahan bumi tempat kita berada.

Dengan kata lain, jika kita berada di belahan bumi utara, titik balik bulan Maret akan menandai awal musim semi, dan titik balik September, yaitu musim gugur. Sedangkan jika kita berada di selatan, titik balik bulan Maret akan menandai awal musim gugur dan September, yaitu musim semi.

Selama ekuinoks, Matahari mencapai puncaknya, yaitu titik tertinggi di langit, pada 90 ° relatif terhadap seseorang di Bumi. Ini berarti bahwa kemiringan Matahari dan ekuator langit bertepatan pada hari itu.

Sebaliknya, pada hari-hari ekuinoks, kedua kutub bumi berada pada jarak yang sama dari Matahari, yang berarti cahaya yang diproyeksikan ke Bumi sama untuk kedua belahan bumi.

Titik balik musim semi terkait dengan kelahiran kembali. Ini menandai awal musim tanam dan penghijauan alam.

Equinox musim gugur, pada bagiannya, menandai mundurnya matahari, jatuhnya daun, awal musim terdingin dalam setahun, akhir panen, dan migrasi burung.

Equinox dan solstice

Titik balik matahari disebut solstice, dalam astronomi, adalah peristiwa astronomi di mana Matahari mencapai ketinggian tertinggi atau terendah di langit dan, akibatnya, durasi siang atau malam menjadi maksimum dalam setahun. Titik balik matahari, dengan demikian, menandai awal musim dingin dan musim panas, dan berlangsung antara 21 dan 22 Juni, dan 21 dan 22 Desember.

Solstice terjadi ketika kemiringan sumbu bumi mencapai sudut maksimumnya dibandingkan dengan Matahari, dan mulai bergerak mundur ke arah lain. Ini biasanya terjadi sekitar 21 Juni dan 21 Desember.

Equinox, pada bagiannya, berbeda dari solstice matahari yaitu waktu siang dan malam memiliki durasi yang sama, karena matahari mencapai puncaknya, yaitu titik tertinggi di langit, pada 90 ° dari posisi seseorang yang berada di Bumi. Di sisi lain, ekuinoks menandai awal musim semi dan musim gugur, antara 20 dan 21 Maret, dan 22 dan 23 September.

Penyebab

Equinox dan solstice disebabkan oleh kemiringan Bumi pada porosnya dan gerakan tak henti-hentinya di orbit. Orientasi kemiringan sumbu bumi terhadap matahari, sedangkan bumi melakukan revolusi tahunannya, menyebabkan panjang siang dan malam berubah.

Setiap lintang mengalami titik ekstrem yang berbeda. Semakin dekat ke khatulistiwa, semakin tidak ekstrim perbedaannya dalam satu tahun, – semakin dekat ke kutub, semakin ekstrim perbedaannya dalam setahun.

Bila kemiringan sumbu bumi tegak lurus dengan matahari, panjang siang dan malam kita sama secara global. Ini terjadi dua kali setahun, sekali pada bulan Maret dan sekali pada bulan September. Ini adalah ekuinoksnya.

Jika kemiringan sumbu bumi mengarah ke atau menjauh dari matahari, panjang siang dan malam berada pada perbedaan yang paling ekstrim untuk tahun tersebut. Namun, belahan bumi utara dan selatan mengalami ekstrem yang berlawanan. Ini terjadi dua kali setahun, sekali pada bulan Desember dan sekali pada bulan Juni. Ini disebut solstice.

Related Posts