Emmeline Pankhurst: biografi pemimpin gerakan hak pilih ini

Meskipun sudah menjadi bagian dari masa lalu, setidaknya di dunia Barat, belum lama ini perempuan dianggap sebagai makhluk dengan tangan yang halus, dibuat untuk menjahit, minum teh dan membesarkan anak, sedangkan mereka adalah laki-laki yang, melalui politik. perjuangan, mengambil alih urusan negara.

Tapi semua ini berubah ketika perempuan Victoria, muak dengan penolakan hak untuk memilih, mulai beraksi. Di bawah slogan “perbuatan, bukan kata-kata” Emmeline Pankhurst berjuang untuk pengakuan hak pilih perempuan.

Hidupnya adalah seorang pejuang, seorang wanita yang tidak terbatas pada memimpin kehidupan intelektual tetapi berpartisipasi dalam banyak protes, banyak dari mereka tidak begitu damai tetapi, terima kasih kepada mereka, perempuan memiliki hak untuk memilih diakui. Mari mengungkap kisahnya melalui biografi singkat Emmeline Pankhurst.

  • Artikel terkait: “Margaret Sanger: biografi aktivis KB ini”

Biografi singkat Emmeline Pankhurst

Emmeline Pankhurst, née Goulden, lahir di Manchester, Inggris, pada tanggal 15 Juli 1858, meskipun sebagai anekdot kita dapat berkomentar bahwa dia selalu membela bahwa dia lahir pada tanggal 14. Sejak usia sangat muda dia membaca “Women’s Suffrage”, sebuah publikasi yang dibeli ibunya setiap minggu karena keluarga Emmeline muda aktif secara politik, peka terhadap penderitaan orang-orang yang tertindas. Ayahnya, Robert, adalah seorang pengusaha anti-perbudakan, dan ibunya Sophia adalah seorang feminis yang bersemangat.

Pemuda dan kontak dengan hak pilih

Terlepas dari kepentingan politik keluarganya dan bertentangan dengan keadaan pada masanya, orang tua Emmeline lebih memilih untuk membesarkan putri mereka menjadi istri dan ibu yang baik, sesuai dengan apa yang diharapkan dari seorang wanita dalam masyarakat Victoria. Namun, wanita muda itu tidak banyak berbagi dengan ide-ide ini dan itulah sebabnya, pada usia 14 tahun, setelah menghadiri pidato yang mendukung hak-hak perempuan, Emmeline memutuskan untuk memulai gerakan hak pilih Inggris.

Tak lama kemudian ia mendapat kesempatan untuk tinggal di Paris, di mana ia akan menghadiri cole Normale de Neuilly. Prancis, atau setidaknya ibu kotanya, adalah tempat yang tidak terlalu konservatif dibandingkan negara tetangga Inggris, yang memberi perempuan akses ke pengetahuan yang agak terbatas di bagian lain Eropa. Inilah sebabnya mengapa Emmeline muda memiliki kesempatan untuk belajar kimia dan akuntansi, tetapi dia juga harus mempelajari mata pelajaran yang dianggap feminin, seperti bordir.

Tahun-tahun pertama klaim

Pada musim gugur 1878, dia memulai hubungannya dengan Richard Pankhurst, seorang pengacara 24 tahun lebih tua darinya. Richard adalah seorang sosialis dan sangat berkomitmen untuk memperjuangkan hak pilih perempuan. Pasangan itu, terlepas dari perbedaan usia mereka, menjadi teman baik dalam waktu yang sangat singkat dan hanya setahun kemudian mereka menikah dengan persetujuan orang tua pengantin wanita. Hubungan mereka bersifat politis dan romantis, dan orang tua Emmeline menyambut baik memiliki pengacara yang begitu brilian dalam keluarga.

Pernikahan antara Emmeline dan Richard Pankhurst sesuai untuk kelas dan waktunya, memiliki empat anak dalam enam tahun pertama hidupnya. Namun, mereka berbeda dari yang lain dengan menjadi anggota Partai Buruh Independen dan gerakan hak pilih. Pernikahan itu akan menemukan “Liga Waralaba Wanita” (WFL) yang membela bahwa baik wanita yang sudah menikah maupun yang lajang memiliki hak untuk memilih.

WFL dianggap sebagai organisasi radikal, sebuah opini yang tumbuh ketika organisasi tersebut mulai memperjuangkan kesetaraan laki-laki dan perempuan dalam aspek seperti perceraian dan warisan. Dia menganjurkan sindikalisme dan mencoba menemukan aliansi dalam sosialisme politik. Namun, ide-ide mereka terlalu maju untuk saat ini dan bahkan beberapa anggota suffragist mereka melihat mereka sebagai terlalu radikal, meninggalkan organisasi dan menyebabkannya berantakan.

  • Mungkin Anda tertarik: “Suffragettes: pahlawan feminis dari demokrasi pertama”

Aktivismenya: perbuatan, bukan kata-kata

Pada tahun 1898 Richard Pankhurst meninggal karena ulkus berlubang, meninggalkan Emmeline dalam hutang. Itulah sebabnya dia mulai bekerja di Chorlton Birth and Death Registry, dekat Manchester, di mana dia akan memiliki kesempatan untuk belajar langsung tentang kehidupan banyak wanita, melihat perbedaan nyata dalam hak yang diakui antara pria dan wanita.

Pada tahun 1903 Emmeline memahami bahwa wacana moderat tentang hak pilih perempuan yang terjadi di parlemen tidak mengarah ke mana-mana. Kecewa dengan hasil hak pilih yang moderat, dia memutuskan untuk mendirikan “Persatuan Sosial dan Politik Perempuan” (WSPU). Di dalamnya, Emmeline secara terbuka membela hak pilih perempuan, dan dalam salah satu pidatonya dia mengucapkan slogannya “Perbuatan, bukan kata-kata” yang pada akhirnya akan menjadi moto gerakan tersebut.

Kelompok ini mulai menegaskan dirinya melalui aksi non-kekerasan, berpidato, mengumpulkan tanda tangan, mengorganisir demonstrasi, dan menerbitkan buletin yang disebut “Votes for Women.” Itu juga mengadakan “Parlemen Wanita”, yang bertemu dengan membuat sesi-sesinya bertepatan dengan sesi-sesi resmi Parlemen.

Pada 12 Mei 1905, Pankhurst dan beberapa kawan WSPU berkumpul di luar Parlemen untuk berdemonstrasi mendukung amandemen yang mengatur hak pilih perempuan. Polisi muncul untuk membubarkan mereka, tetapi kemudian kelompok itu kembali terbentuk dan terus menuntut persetujuan mereka. Meskipun amandemen itu tidak disetujui, Emmeline Pankhurst, melihat kapasitas tekanan dari demonstrasi semacam itu, menunjukkan bahwa protes mereka telah mengubah mereka menjadi kekuatan politik sejati.

Penjara sebagai tindakan protes

Putri Emmeline, Christabel, Adela dan Sylvia, adalah anggota aktif WSPU dan ditangkap lebih dari satu kali karena hal ini. Pertama kali Emmeline Pankhurst ditangkap pada tahun 1908, setelah mencoba masuk ke Parlemen untuk menyampaikan protes kepada Perdana Menteri. Dia menghabiskan enam minggu di penjara, yang membantunya belajar tentang kondisi menyedihkan di mana para tahanan ditemukan, dan pada saat itulah Emmeline Pankhurst memutuskan untuk mengubah penjara menjadi sarana protesnya.

Dia melakukan segala kemungkinan untuk ditangkap dan dipenjarakan. Ini, yang mungkin tampak seperti misi bunuh diri bagi kami, memiliki niat yang kuat: untuk menunjukkan kepada dunia bahwa dia tidak ditangkap karena melakukan kejahatan, tetapi karena ingin menjadi seorang legislator. Emmeline Pankhurst ditangkap hingga tujuh kali sebelum hak pilih perempuan disetujui di Inggris.

Pada tanggal 26 Juni 1908, ribuan aktivis berkumpul di Hyde Park untuk menuntut hak pilih perempuan. Di akhir demonstrasi, beberapa aktivis WSPU berkumpul untuk memberikan orasi namun polisi datang dan menahan beberapa peserta. Karena frustrasi, dua anggota formasi, Edith New dan Mary Leigh, melemparkan batu ke jendela rumah Perdana Menteri. Meskipun mereka sendiri mengatakan bahwa acara mereka tidak diselenggarakan oleh WSPU, Emmeline Pankhurst mengatakan bahwa dia mendukung mereka.

Pada tahun 1909, setelah pemenjaraan Marion Wallace Dunlop, seorang suffragist yang melakukan mogok makan di penjara, WSPU memutuskan untuk mengadopsi strategi lobi baru ini. Beberapa orang yang memiliki hak pilih mencoba melakukan mogok makan, tetapi petugas penjara memaksa mereka untuk makan sendiri dengan menempelkan selang ke hidung atau mulut mereka. Baik gerakan hak pilih maupun profesional medis mengecam keras langkah-langkah ini.

Kesenjangan antara hak pilih yang diadvokasi oleh Emeline Pankhurst dan yang diadvokasi oleh hak pilih yang lebih moderat membuat beberapa anggota WSPU mulai menggunakan istilah “hak pilih” daripada “hak pilih” untuk membedakan diri mereka dari kaum moderat, yang, seperti yang telah kita bahas sebelumnya, mereka tampaknya tidak memberikan
kontribusi yang signifikan terhadap gerakan tersebut.

Pada tahun 1907 Emmeline Pankhurst menjual rumahnya untuk memulai gaya hidup yang sibuk. Dia berpindah dari satu tempat ke tempat lain menuntut hak pilih perempuan, tinggal di hotel atau di rumah kenalannya. Pada tahun 1909 ia melakukan perjalanan ke seluruh Amerika Serikat untuk memberikan serangkaian konferensi untuk mendapatkan dana untuk perjuangannya, selain mampu membiayai biaya penyakit yang diderita putranya Henry.

Hukum kucing dan tikus

Setelah pemilihan 1910, Komite Konsiliasi untuk Hak Pilih Perempuan diorganisir. WSPU menangguhkan aksi protesnya sementara RUU untuk memberikan hak suara perempuan dirundingkan. Proyek gagal, mendorong Pankhurst untuk memimpin pawai protes pada 18 November dengan lebih dari 300 perempuan menuju ke Parliament Square. Di sana mereka diterima dengan represi polisi yang dipimpin oleh Menteri Dalam Negeri, Winston Churchill, sebuah acara yang kemudian dikenal sebagai Black Friday.

Pada bulan Maret 1912 tagihan kedua dikalahkan. Jerami lain yang mematahkan punggung unta dan, sudah muak dengan begitu banyak penolakan, beberapa anggota WSPU, termasuk Emmeline Pankhurst, mengintensifkan tindakan mereka. Polisi menanggapinya dengan menggerebek kantornya dan menganiaya putrinya Christabel, yang merupakan koordinator utama organisasi tersebut, yang harus diasingkan di Paris. Emmeline ditangkap dan dihukum karena konspirasi, yang membuatnya mengorganisir mogok makan pertamanya di sel.

Opini publik dihebohkan dengan perlakuan dan pelecehan yang diterima para suffragists dari polisi, sehingga pihak berwenang memutuskan untuk menerapkan strategi baru untuk menekan gerakan: hukum kucing dan tikus. Kucing itu adalah pemerintah yang melepaskan tikus-tikus yang merupakan hak pilihnya, ketika kesehatannya memburuk. Setelah mereka pulih dan kembali ke perjuangan politik, pemerintah kembali menganiaya dan mengunci mereka. Tetapi WSPU sudah menjadi kumpulan tikus yang besar, dengan lebih dari 100.000 anggota.

WSPU telah lama meninggalkan aktivisme damai dan telah memilih tindakan yang lebih invasif, termasuk pembakaran sebagai senjata protes. Beberapa aktivis mencoba menyebabkan ledakan dan membakar berbagai tempat selama tahun 1913 dan 1914. Meskipun Emmeline dan putrinya Christabel mengindikasikan bahwa tindakan ini tidak disetujui oleh organisasi, mereka mendukungnya.

Salah satu tindakan paling terkenal yang dilakukan oleh anggota WSPU adalah tindakan Mary Richardson yang, pada tahun 1914, merobek lukisan Diego Velázquez tahun 1647 “Venus of the Mirror” sebagai protes atas pemenjaraan Pankhurst. Meski lama-kelamaan kanvas ini akan dipugar, namun aksi terhadap sebuah karya seni tersebut sangat kontroversial dan sekaligus meningkatkan tekanan terhadap pemerintah dan masyarakat.

Pada November 1917 WPSU menjadi Partai Perempuan. Setahun kemudian, Christabel mengumumkan bahwa dia mencalonkan diri sebagai kandidatnya dalam pemilihan berikutnya, yang pertama di mana perempuan dapat mencalonkan diri. Kandidat kalah dari kandidat Partai Buruh dengan 775 suara, yang menyebabkan partai tersebut tidak mencalonkan diri dalam pemilihan lain dan, segera setelah itu, bubar.

Kemenangan sebagian di tahun-tahun terakhirnya

Beberapa bulan kemudian, hak pilih perempuan akan disetujui, meskipun sebagian, karena hanya perempuan berusia di atas 30 tahun yang dapat memilih. Alasan untuk ini adalah bahwa gagasan itu masih sangat mapan bahwa wanita dewasa jauh lebih lambat daripada pria dan bahwa mereka tidak dewasa secara mental sampai mereka berusia tiga puluhan. Ini tidak memuaskan untuk gerakan hak pilih, tapi itu lebih baik daripada tidak sama sekali. Demikian juga, mereka tidak meninggalkan pertarungan dan didorong oleh kemenangan ini, mereka terus memberikan tekanan.

Tapi waktu Emmeline Pankhurst hampir habis. Saat dia mendekati tujuan utamanya dalam hidup, yang memungkinkan semua wanita untuk memilih, kesehatan Emmeline Pankhurst memburuk dan dia harus memasuki panti jompo. Di sanalah dia akan menghabiskan hari-hari terakhirnya, meninggal pada 14 Juni 1928, pada usia 69 tahun. Lebih dari sebulan kemudian, pada 21 Juli, pemerintah memberikan hak pilih kepada semua wanita, baik yang sudah menikah maupun lajang, yang berusia di atas 21 tahun.

Referensi bibliografi:

  • Ruiza, M., Fernandez, T. dan Tamaro, E. (2004). Biografi Emmeline Pankhurst. Dalam Biografi dan Kehidupan. Ensiklopedia biografi online. Barcelona, Spanyol). Diperoleh dari https://www.biografiasyvidas.com/biografia/p/pankhurst.htm pada 16 September 2020.
  • Bartley, Paula. Emmeline Pankhurst (2002). London: Routledge. ISBN 0-415-20651-0.
  • Purvis, Juni. Emmeline Pankhurst: Sebuah Biografi (2002). London: Routledge. ISBN 0-415-23978-8.

Posts Terkait