Elisabeth Kübler-Ross: biografi psikiater Swiss ini, ahli dalam kesedihan

Abad ke-20 adalah masa kemajuan besar dalam psikologi, berkat seluruh generasi penulis penting. Salah satunya adalah Elisabeth Kübler-Ross, yang hidupnya bisa kita ketahui di bawah ini.

Dalam biografi Elisabeth Kübler-Ross ini, kami akan meninjau peristiwa yang paling relevan dalam hidupnya dan kontribusinya yang paling berharga untuk bidang pengetahuan yang secara praktis ia curahkan seluruh karir profesionalnya.

  • Artikel terkait: “Sejarah Psikologi: penulis dan teori utama”

Biografi singkat Elisabeth Kübler-Ross

Elisabeth Kübler-Ross lahir di kota Zürich, Swiss, pada tahun 1926. Kelahirannya traumatis, karena dia memiliki kelahiran ganda di mana selain dia, ada dua kembar identik, yang membentuk kelompok kembar tiga..

Terlepas dari komplikasinya, ibu mereka mampu menyelesaikan semuanya. Itu bukan satu-satunya pengalaman rumah sakit yang dia jalani di usianya yang masih muda, karena hanya dengan lima tahun dia menjadi sakit parah karena pneumonia.

Selama tahap inilah dia menyaksikan salah satu adegan yang akan menandai karir masa depannya. Ketika dia dirawat di rumah sakit, salah satu teman sekamarnya meninggal.

Kemudian dia menyadari apa arti kematian, sebagai bagian kehidupan yang tak terhindarkan. Selama masa remajanya, Perang Dunia II pecah.

Elisabeth Kübler-Ross, saat ini, berkolaborasi di sebuah kamp pengungsi di kotanya. Di akhir perang, ia melanjutkan pekerjaan bantuan semacam ini di berbagai negara Eropa.

Di antara mereka semua, ada satu yang menjadi tonggak sejarah baginya; Ini adalah kamp pemusnahan Majdanek, yang terletak di Polandia. Di tempat yang suram itu, Elisabeth Kübler-Ross belajar banyak tentang kematian, tetapi juga tentang kasih sayang dan ketahanan, melalui pengalaman yang diceritakan oleh para penyintas kepadanya.

Ini mungkin salah satu peristiwa yang menentukan arah kehidupan profesionalnya di masa depan, dan itu tidak lain adalah mencari cara untuk membantu orang lain dalam keadaan yang paling sulit. Dia menggabungkan pekerjaan yang berbeda, selalu dalam konteks rumah sakit dan bahkan sebagai sukarelawan, saat belajar kedokteran di Universitas Zurich.

Dia menyelesaikan pelatihan ini pada tahun 1957. Hanya setahun kemudian, dia menikah dengan Emanuel Ross, yang dia temui selama studinya dan yang berasal dari Amerika Serikat, jadi mereka memutuskan untuk pindah ke negara itu setelah menikah.

Pengembangan karir profesional

Setelah di AS, Elisabeth Kübler-Ross dapat menyelesaikan residensi medisnya, yang berspesialisasi dalam psikiatri, di sebuah rumah sakit New York, Manhattan Psychiatric Center. Di tempat ini, ia mulai mengembangkan metodologi yang mewakili alternatif perawatan biasa yang diterima oleh pasien yang didiagnosis dengan skizofrenia atau kondisi serius lainnya.

Salah satu prinsip Elisabeth Kübler-Ross adalah melakukan pekerjaan pada tingkat psikologis yang meningkatkan harga diri dan kesejahteraan narapidana, dibandingkan dengan penggunaan obat-obatan yang digunakan secara rutin untuk menstabilkan suasana hati. Demikian juga, ia berusaha memfasilitasi kontak orang sakit dengan dunia luar dan memperlakukan mereka dengan dekat.

Singkatnya, yang coba ia lakukan adalah memanusiakan cara dokter berhubungan dengan pasien, yang terkadang terlalu dingin dan bahkan kejam. Untuk mencapai tujuannya, Elisabeth Kübler-Ross mengembangkan program perawatan individual.

Keberhasilan itu tak terbantahkan. Hampir semua pasien yang berpartisipasi dalam program ini (khususnya 94%) mengalami peningkatan sampai tingkat tertentu.

Dari New York ia pindah ke Colorado, kali ini untuk mengajar di universitas. Saat itu tahun 1962.

Pesan utama yang dia coba sampaikan kepada murid-muridnya selama tahap ini adalah untuk berperilaku dengan pasien tidak hanya sebagai ilmuwan, tetapi juga dan terutama sebagai manusia, dan dengan demikian memahami bagaimana perasaan mereka pada saat-saat nyata. sulit.

Pengembangan program perawatan paliatif

Pada tahun 1965, Elisabeth Kübler-Ross pindah lagi, kali ini ke Chicago. Dia melengkapi pelatihan psikiatrinya dengan program psikoanalisis yang ekstensif.

Dia mulai bekerja di Pritzker School of Medicine, milik University of Chicago; di tempat inilah program revolusioner dengan pasien terminal dimulai. Apa yang dilakukan Elisabeth adalah mengatur wawancara di mana orang-orang ini dapat berbicara dengan mahasiswa kedokteran.

Akibatnya, popularitasnya baik di bidang medis maupun di luar menjadi sangat besar. Sedemikian rupa sehingga dia membuat keputusan untuk meninggalkan pengajaran dan fokus pada studi tentang proses psikologis yang terkait dengan kematian, yang merupakan area di mana dia ingin membantu.

Pada 1970-an, Elisabeth Kübler-Ross berkeliling dunia, mendirikan program perawatan paliatif di rumah sakit di lebih dari dua puluh negara. Ia menjadi pemimpin dunia dalam hal ini, sehingga ia mampu memberikan konferensi dan wawancara di tempat-tempat paling bergengsi, mempresentasikan ide-idenya tentang masalah tersebut.

Tujuan utamanya adalah untuk memastikan bahwa semua orang bisa mati dengan bermartabat, dihormati dan dipahami sebagai manusia apa adanya.

  • Mungkin Anda tertarik: “Eugène Minkowski: biografi singkat psikiater Prancis ini”

Yayasan Shanti Nilaya

Tetapi Elisabeth Kübler-Ross ingin melangkah lebih jauh. Itulah sebabnya dia memutuskan untuk membeli sebidang tanah yang terletak di kota Escondido, di California, untuk mendirikan tempat perlindungan di sana yang disebut Shanti Nilaya, Rumah Damai.

Tujuan dari tempat ini adalah untuk menjadi lokasi bagi orang-orang yang sangat sakit, di mana mereka dapat menyembuhkan atau mengalami transisi yang damai dari hidup menuju kematian. Kontak dengan begitu banyak orang di ambang kematian membangkitkan minat lain pada Elisabeth, dan justru itulah pengalaman yang dekat dengannya.

Kekhawatiran terbesarnya berkisar pada kesaksian orang-orang yang telah dihidupkan kembali melalui manuver medis. Elisabeth Kübler-Ross ingin mengetahui pengalaman dan pengalamannya selama trans antara hidup dan mati.

Namun center Shanti Nilaya mengalami kemunduran yang parah menyusul skandal yang disebabkan oleh penipuan yang dibuat oleh salah satu kolaboratornya, Jay Barham. Pria yang mendirikan Church of the Facet of Divinity ini berhasil meyakinkan umatnya bahwa arwah orang mati dapat dihubungi melalui hubungan seksual.

Skandal ini menandai putusnya Elisabeth dengan Barham dan lainnya. Demikian pula, pendekatan Elisabeth Kübler-Ross terhadap konsep-konsep seperti spiritualisme atau pengalaman di luar tubuh menyebabkan kemunduran reputasinya.

Selama waktu ini, ia menerbitkan sebuah buku berjudul On Death and the Dying, di mana ia menceritakan wawancara dengan pasien yang sakit parah. Kemudian, ia akan menerbitkan yang lebih kontroversial, seperti Kehidupan setelah kematian, atau Terowongan dan cahaya, sejalan dengan keyakinan esoterisnya.

Tahapan kesedihan

Mungkin kontribusi terbesar dari Elisabeth Kübler-Ross adalah penciptaan model lima tahap kesedihan, juga disebut model Kübler-Ross, termasuk dalam karyanya, On death and sekarat. Ini adalah teori yang dengan cepat mendapatkan popularitas yang sangat besar, meskipun tidak memiliki dasar empiris yang kuat.

Apa yang diusulkan Elisabeth Kübler-Ross dengan model ini adalah bahwa pasien terminal, dan siapa pun yang yakin bahwa mereka akan segera meninggal, melalui proses yang dibagi menjadi lima fase atau tahap. Yang pertama adalah penyangkalan, dan karena itu dia akan menolak untuk percaya bahwa dia benar-benar akan mati, berpikir bahwa itu adalah suatu kesalahan atau bahwa sesuatu akan menyembuhkannya dengan cara tertentu.

Yang kedua adalah kemarahan, kemarahan karena mengetahui bahwa kematian benar-benar tak terelakkan dan oleh karena itu tidak ada obat untuk situasi Anda. Yang ketiga adalah negosiasi, mencoba menemukan kesepakatanyang membuatnya bisa hidup lebih lama.

Keempat, depresi akan datang, kesedihan yang akan tenggelam ketika mereka memahami situasi yang tak terhindarkan. Akhirnya akan terjadi tahap kelima, yang tidak lain adalah penerimaan.

Penerimaan terakhir bahwa mereka akan mati, tidak ada yang bisa dilakukan untuk menghindarinya, tetapi meskipun demikian, mereka baik-baik saja.

  • Mungkin Anda tertarik: “Kesedihan: mengatasi kehilangan orang yang dicintai”

Penyakit dan tahun-tahun terakhir

Setelah memulai serangkaian proyek lain, seperti upaya untuk membuat tempat penampungan bagi anak-anak dengan HIV, Elisabeth Kübler-Ross mengalami beberapa kali stroke yang melumpuhkan separuh tubuhnya. Untuk alasan ini, dia dikurung di kursi roda, mengetahui bahwa kematian, fenomena yang telah dia pelajari sepanjang hidupnya, sedang mendekat, kali ini untuknya.

Saat itu tahun 1995, tetapi dia masih memiliki hampir satu dekade lagi. Akhirnya, pada tahun 2004, dan setelah menjalani tahap terakhir hidupnya di sebuah kediaman di Scottsdale, Arizona, Elisabeth Kübler-Ross meninggal dunia pada usia 78 tahun.

Di tempat yang sama, putranya, Ken Ross, membuat yayasan dengan namanya.

Referensi bibliografi:

  • Klas, D. (2005).

    Elisabeth Kubler-Ross: Menghadapi Kematian. Ahli Gerontologi.

  • Kubler-Ross, E.

    (2017). Tentang Kematian dan Sekarat: Pertolongan dari Penderitaan Psikologis.

    Rumah Acak Pinguin.

  • Kuczewski, MG (2019). Semua yang benar-benar perlu saya ketahui untuk menjadi ahli etika klinis, saya pelajari dari Elisabeth Kübler-Ross.

    Jurnal Bioetika Amerika.

    Taylor & Fransiskus.