Eliminativisme Materialistis: sebuah filosofi yang membuang subjektivitas

Eliminativisme Materialis adalah posisi filosofis yang menyangkal keberadaan “kondisi mental”, mengusulkan untuk menghilangkan aparatus penjelas yang telah membawa kita untuk memahami “pikiran” seperti yang telah kita lakukan sejak abad ke-17, dan menciptakan yang lain yang mengambil kondisi material. keberadaan

Meskipun merupakan usulan radikal, Eliminativisme Materialis memiliki dampak penting pada cara melakukan filsafat dan dampak khusus pada psikologi kontemporer. Apa itu eliminativisme dan dari mana asalnya?

  • Artikel terkait: ” Bagaimana Psikologi dan Filsafat serupa? “

Eliminativisme: apakah kondisi mental benar-benar ada?

“Pikiran” adalah konsep yang sering kita gunakan sehingga kita hampir tidak bisa meragukan keberadaannya. Faktanya, sebagian besar psikologi ilmiah telah didedikasikan untuk mempelajari proses seperti akal sehat, kepercayaan, atau sensasi; berasal dari pemahaman yang spesifik dan cukup luas tentang “pikiran” atau “keadaan mental”.

Sudah di abad ketujuh belas, Descartes bersikeras bahwa satu-satunya hal yang tidak dapat diragukan oleh manusia adalah kemampuan kita untuk berpikir, dengan demikian meletakkan dasar untuk pengembangan konsep “pikiran” kita saat ini, “kesadaran”. negara” dan bahkan psikologi modern.

Apa yang dilakukan Eliminativisme Materialis adalah untuk mengambil semua ini, tetapi untuk membuka perdebatan tentang apakah konsep-konsep ini mengacu pada hal-hal yang benar-benar ada, dan karena itu mempertanyakan apakah bijaksana untuk terus menggunakannya. Kemudian proposal kontemporer yang mengatakan bahwa cara kita memahami keadaan mental memiliki serangkaian kekurangan mendasar, yang bahkan membuat beberapa konsep menjadi tidak valid, seperti keyakinan, sensasi, akal sehat, dan lain-lain yang keberadaannya sulit kita pertanyakan.

  • Mungkin Anda tertarik: ” Dualisme dalam Psikologi “

Beberapa Usulan Filosofis Fundamental

Eliminativisme Materialis mengusulkan bahwa, di luar memodifikasi cara kita memahami pikiran, apa yang harus kita lakukan adalah menghilangkan seluruh alat penjelas yang telah mengarahkan kita untuk menggambarkannya (itulah sebabnya disebut “eliminativisme”). Alasannya: keadaan mental adalah hal-hal yang tidak ada, dalam hal apa pun itu akan menjadi fenomena otak atau saraf, yang dengannya perlu untuk merumuskan alat penjelas baru berdasarkan realitas material (itulah sebabnya “materialis”).

Dengan kata lain, Eliminativisme Materialistik menganalisis beberapa konsep tentang pikiran dan keadaan mental, dan menyimpulkan bahwa mereka adalah gagasan kosong karena mereka sering direduksi menjadi sifat yang disengaja atau pengalaman subjektif yang tidak merujuk pada sesuatu yang memiliki realitas fisik. Dari sana proposal kedua diturunkan: kerangka konseptual ilmu saraf harus menjadi kerangka kerja yang menjelaskan keadaan mental, karena ilmu-ilmu ini dapat merujuk pada realitas material.

Seperti dalam semua aliran filosofis, ada nuansa yang berbeda tergantung pada pengarang atau pengarangnya; ada orang yang mengatakan bahwa masalahnya bukan karena keadaan mental itu tidak ada, tetapi karena tidak dijelaskan dengan baik, jadi mereka harus diganti dengan konsep yang telah disarankan dalam studi otak. Dalam pengertian yang sama, konsep “qualia” adalah usulan lain yang menyoroti kesenjangan antara penjelasan pengalaman subjektif dan sistem fisik, terutama sistem otak.

Terakhir, Eliminativisme Materialis juga menimbulkan pertanyaan, misalnya, pertanyaan tentang di mana batas antara eliminativisme materialis dan reduksionisme.

  • Artikel terkait: ” Bagian-bagian otak manusia (dan fungsinya) “

Eliminativisme tidak hanya materialistis

Eliminativisme memiliki banyak segi. Secara garis besar, kita bisa melihat beberapa nuansa eliminativisme dalam beberapa proposal filosofis dan determinis abad ke-18 yang mempertanyakan konsep-konsep yang juga terkait dengan psikologi, seperti “kebebasan” atau “aku”.

Bahkan, materialisme itu sendiri sudah merupakan posisi eliminativisme, sejauh syarat-syarat keberadaan unsur-unsur non-materi ditolak. Kita biasanya tahu sebagai Eliminativisme Materialistik posisi yang secara khusus menyangkal keberadaan kondisi mental.

Ini adalah proposal yang kurang lebih baru, yang muncul dari filosofi pikiran dan yang pendahulu utamanya adalah karya filsuf Charlie Dunbar Broad; tetapi yang secara resmi muncul pada paruh kedua abad ke-20 di antara karya-karya Wilfred Sellars, WVO Quine, Paul Feyerabend, Richard Rorty, Paul and Patricia Churchland, dan S. Stitch.

Itulah sebabnya ia juga dikenal sebagai Eliminativisme Materialis kontemporer. Secara formal, istilah “Eliminativisme Materialistik” dikaitkan dengan publikasi tahun 1968 oleh James Cornman berjudul “Tentang penghapusan “Sensasi” dan Sensasi.

Dampak pada psikologi modern

Dalam versinya yang paling modern, Eliminativisme Materialistik mengusulkan bahwa pemahaman kita tentang “akal sehat”, “keadaan mental” atau proses psikologis seperti keinginan atau kepercayaan sangat keliru karena muncul dari postulat yang tidak benar-benar dapat diamati, dengan apa nilai penjelasnya. dipertanyakan.

Dengan kata lain, Eliminativisme Materialis memungkinkan kita untuk memperbarui diskusi tentang hubungan pikiran-tubuh (melalui rumus pikiran-otak) dan menyarankan, misalnya, bahwa kepercayaan, yang tidak memiliki korelasi fisiologis, harus dihilangkan atau diganti dengan beberapa konsep. bahwa jika memiliki korelasi fisik; dan dalam nada yang sama adalah usulan bahwa, sebenarnya, sensasi tidak benar-benar “sensasi” tetapi proses otak, jadi kita harus mempertimbangkan kembali penggunaannya.

Singkatnya, dari Eliminativisme Materialis, psikologi akal sehat dan ilmu kognitif dipertanyakan. Tidak mengherankan, dalam beberapa dekade terakhir sikap ini telah mendapatkan banyak daya tarik, terutama dalam perdebatan tentang ilmu kognitif, ilmu saraf, dan filsafat pikiran.

Selain itu, ini telah menjadi topik diskusi tidak hanya untuk studi tentang pikiran tetapi juga bagi mereka yang menganalisis proses konstruksi dan transformasi kerangka teoretis modern. Tidak diragukan lagi, ini adalah arus yang tidak hanya mengajukan pertanyaan mendasar tentang cara kita memahami diri sendiri dan apa yang ada di sekitar kita, tetapi dari sana, ia mencatat bahwa penjelasan paling populer sebagian besar tidak cukup serta mampu terus diperbarui.

Referensi bibliografi:

  • Stanford Encyclopedia of Philosophy (2013).

    Materialisme Eliminatif. Diakses pada 19 April 2018.

    Tersedia di https://plato.stanford.edu/entries/materialism-eliminative/#BriHis.

  • Braun, R. (2008).

    Eliminativisme filosofis dan serangannya terhadap psikologi. Orang, 11: 51-67.

  • Feser, E.

    (2005). Filosofi pikiran: Pengantar singkat.

    Publikasi Oneworld: Inggris Raya.