Eksperimen Tidur Rusia: Fakta atau Fiksi?

Sepanjang sejarah, manusia telah mencoba dengan segala cara yang mungkin untuk memperluas pengetahuan mereka, yang dalam banyak hal baik. Namun, sering kali etika dikesampingkan, seperti ilmuwan gila, mencoba memahami spesies kita lebih dalam, bahkan jika ini berarti mengorbankan kesehatan sesama manusia.

Dalam beberapa tahun terakhir, kasus percobaan tidur Rusia telah beredar di internet, yang dikatakan sebagai program Soviet yang telah menyebabkan mimpi buruk nyata bagi lebih dari satu orang yang menyadarinya. Mari kita lihat lebih dalam dan temukan sejauh mana apa yang diceritakan di dalamnya nyata atau tidak.

  • Artikel terkait: ” 7 Gangguan Tidur Utama “

Eksperimen Tidur Rusia

Manusia telah mencoba memuaskan rasa ingin tahunya untuk belajar lebih banyak tentang dunia di mana dia tinggal dan sifatnya sendiri dengan cara yang paling beragam, beberapa di antaranya meragukan secara moral. Banyak eksperimen telah dilakukan dalam mengejar ilmu pengetahuan dan kemajuan, yang melibatkan pelanggaran etika ilmiah dan bahkan pelanggaran hak asasi manusia.

Untuk beberapa nama, eksperimen seperti penjara Stanford dan eksperimen Milgram dikenal luas, di mana, meskipun tidak menghasilkan kematian atau cedera, mereka memulai perdebatan nyata tentang etika eksperimental baik dalam psikologi maupun sains pada umumnya. Namun, eksperimen ini tidak berbahaya dibandingkan dengan eksperimen yang dilakukan dalam Perang Dunia II, di tangan Nazi.

Para dokter di kamp konsentrasi menggunakan ribuan tahanan sebagai manusia kelinci percobaan, menyiksa mereka dengan berbagai macam penyiksaan: memasukkan mereka ke dalam air es, mencoba mengubah warna mata mereka, diamputasi… Itulah sebabnya, ketika kasus eksperimen tidur Rusia muncul di Internet beberapa tahun yang lalu, tampaknya, meskipun ceritanya tidak terdengar sangat kredibel, itu juga tampaknya tidak sepenuhnya nyata, mengingat itu bahkan belum seabad.

lalu bahwa mereka melakukan kebiadaban otentik yang telah didokumentasikan sebagai fakta yang benar. Kisah ini terjadi pada akhir 1940-an.

Nazi Jerman baru saja dikalahkan dan Perang Dunia II telah berakhir. Terlepas dari kenyataan bahwa konflik bersenjata sedang sekarat, ancaman Perang Dunia Ketiga menjadi semakin nyata, terutama sejak Amerika Serikat menunjukkan kekuatan nuklirnya.

Uni Soviet harus menyelidiki segala kemungkinan untuk mengatasi musuh Amerika, dan etika merupakan halangan untuk memenangkan Perang Dingin yang baru saja dimulai. Kisah eksperimen tidur Rusia mendasarkan narasinya pada konteks sejarah ini, dan menggambarkan situasi berikut, yang konon terjadi di Uni Soviet.

Gas yang menghindari harus tidur

Sebuah gas baru baru saja disintesis yang menjanjikan untuk menghapus kebutuhan dasar setiap manusia: tidur. Gas, jika berhasil, akan menjadi langkah besar untuk meningkatkan produktivitas USSR.

Proletariat yang tidak perlu tidur adalah proletariat yang bisa bekerja lebih banyak, sampai larut malam. Namun, gas tidak dapat diuji begitu saja di pabrik-pabrik Uni Soviet, karena para ilmuwan Soviet tidak ingin mengambil risiko menerapkan sesuatu yang, jika gagal, dapat menyebabkan kerugian besar bagi Federasi.

Eksperimen harus dilakukan sebelumnya, dengan manusia, dan manusia apa yang lebih baik daripada musuh rezim? Kelompok investigasi mengambil lima orang yang diasingkan di gulag, yaitu kamp kerja paksa, yang telah ditangkap karena pengkhianatan terhadap Serikat, dan menempatkan mereka di sebuah pangkalan rahasia.

Di sana mereka dijanjikan bahwa, setelah 30 hari, jika mereka berhasil bertahan, mereka akan diberikan kebebasan yang telah lama ditunggu-tunggu; yang harus mereka lakukan adalah tinggal di pangkalan selama periode waktu itu sementara gas psikoaktif baru dimasukkan ke dalam ruangan yang akan mencegah mereka tidur. Individu ditempatkan di ruangan tertutup, dari mana kelompok peneliti dapat memantau efek dari gas baru yang menjanjikan.

Babi guinea manusia tinggal di kamar kecil dengan buku, air mengalir, wastafel, ranjang tanpa alas tidur, dan makanan yang cukup untuk bertahan sebulan. Di semua ruangan ada mikrofon yang disiapkan untuk menangkap suara apa pun yang dipancarkan oleh subjek percobaan ini.

Selama lima hari pertama, subjek tidak merasa buruk, terutama karena motivasi bahwa setelah waktu penyelidikan berlalu, mereka akan dapat mencapai kebebasannya. Individu berbicara satu sama lain tentang hal-hal dangkal, tanpa banyak minat eksperimental, seperti selera yang sama, pendapat mereka tentang eksperimen dan ruangan tempat mereka ditempatkan atau apa yang akan mereka lakukan setelah dibebaskan.

Semuanya tampak normal sampai hari kelima tiba, hari awal kegilaan.

perubahan perilaku

Sejak hari nomor lima terjadi perubahan topik pembicaraan. Ini menjadi lebih gelap, dan keluhan mulai, fisik dan mental, yang mengisyaratkan episode paranoia.

Subjek yang hingga beberapa hari lalu saling bersahabat, mulai saling curiga. Kecurigaan mulai merayap masuk, dan untuk menghindari informasi apa pun yang digunakan untuk melawan mereka, mereka berhenti berbicara satu sama lain dan mulai bertingkah aneh.

Semua perilaku aneh ini dianggap sebagai efek gas yang tidak diinginkan, meskipun para peneliti tidak memutuskan untuk menghentikan percobaan pada saat itu. Mereka ingin tahu seberapa jauh penemuan baru ini akan membawa mereka, bagaimana eksperimen itu akan berkembang.

Hari-hari berlalu dan pada hari kesepuluh salah satu subjek mulai berteriak. Jeritan itu berlangsung selama hampir tiga jam, dan tiba-tiba ada keheningan, diikuti oleh suara-suara aneh, suara parau.

Para penyelidik ingin tahu apa yang sedang terjadi dan pergi untuk mencari tahu, tetapi ketika mereka melihatnya, mereka benar-benar ngeri dengan pemandangan itu. Subjek yang, sampai beberapa menit yang lalu berteriak sekuat tenaga, secara fisik tidak lagi mampu mengucapkan sepatah kata pun: dia telah merobek pita suaranya sendiri.

Namun yang mengejutkan dari adegan ini adalah bahwa teman sekamar lainnya tampaknya tidak menyadari kekejaman yang baru saja dilakukan salah satu subjek. Mereka tidak bergeming saat tali dicabut.

Sisanya melanjutkan dengan paranoia pribadi mereka sampai salah satu dari mereka mulai berteriak seperti pasangannya. Yang lain memilih untuk mengambil buku-buku dari kamar, membukanya dan buang air besar di dalamnya, merobek halaman dan menempelkannya di dinding, menggunakan kotoran seolah-olah itu dempul atau lem.

Antara hari sepuluh dan tiga belas subjek tetap dalam keheningan yang suram. Mereka tidak mengatakan sepatah kata pun, bahkan untuk membicarakan paranoia pribadi mereka, juga tidak ada teriakan.

Tidak ada suara yang datang dari bilik. Apa yang terjadi? Eksperimen itu mendekati minggu kedua dan, melihat hasil mengerikan yang mereka peroleh, sekelompok ilmuwan memutuskan untuk membuat keputusan yang mereka katakan tidak akan mereka lakukan: membuka ruangan.

Melalui pengeras suara yang ada di dalam ruangan, mereka mengumumkan bahwa mereka akan membuka bilik dan, untuk melindungi dari agresi apa pun dari subjek, mereka mengklarifikasi bahwa mereka akan menembak siapa pun yang mencoba apa pun. Mereka juga mengatakan bahwa jika mereka mematuhi semua perintah para ilmuwan, salah satu narapidana akan dibebaskan, tetapi apa yang tidak diharapkan oleh para peneliti adalah tanggapan yang akan mereka terima.

Salah satu subjek, dengan suara tenang, mengatakan kepada mereka ‘Kami tidak lagi ingin dibebaskan’.

Masuk untuk melihat para tahanan

Pada hari kelima belas, akhirnya diputuskan untuk membuka pintu, dan sekelompok tentara yang terlindungi dengan baik dan bersenjata memasuki ruangan. Apa yang mereka lihat belum pernah terlihat sebelumnya, bahkan di medan perang: subjek berteriak, putus asa dan, dari lima yang memulai percobaan, mereka melihat bahwa salah satu dari mereka tidak lagi hidup.

Makanan hampir tidak disentuh, hanya makanan dari lima hari pertama yang dimakan, tetapi subjek diberi makan dengan cara lain: para narapidana telah merobek sebagian otot dan kulit mereka, dengan tangan mereka sendiri, dan kemudian mereka memakannya..dimakan dalam tindakan autokanibal. Mereka mencoba mengeluarkan mereka dari ruangan, tetapi subjek tidak mau keluar lagi, dan mereka ingin diberi lebih banyak gas psikotropika, mereka membutuhkannya untuk tetap terjaga dan hidup.

Melihat tuntutan mereka tidak dipenuhi, mereka beraksi, menyerang dan membunuh beberapa tentara dan, dalam perkelahian gila ini, salah satu subjek yang masih hidup terluka parah. Ketika mereka berhasil melumpuhkan subjek, sekelompok dokter mengambil alih orang yang paling terluka.

Meskipun dia mencoba membiusnya dengan dosis morfin 10 kali lebih tinggi dari biasanya, dia tidak cukup. Dia terus berteriak putus asa dan menyerang para dokter.

Dia berteriak bahwa dia menginginkan lebih, tetapi jeritan itu berakhir ketika dia sendiri mati kehabisan darah di atas tandu. Tiga subjek lainnya, tanpa banyak luka, juga dipindahkan ke fasilitas medis.

Dua dari mereka masih memiliki pita suara dan terus bersikeras agar mereka diberi lebih banyak gas psikotropika. Mereka harus tetap terjaga dengan segala cara.

Sementara mereka menuntut lebih banyak zat eksperimental, mereka menguraikan senyum menyeramkan yang membekukan darah para perawat, yang takut harus membantu dalam penyelidikan ini. Salah satunya, yang berhasil mengeluarkan sebagian organ tubuhnya saat berada di bilik, harus menjalani operasi.

Selama operasi, di mana tidak ada anestesi yang diberikan, dia berbicara dengan ahli bedah, meneriakinya dengan putus asa. Ungkapan itu sangat sederhana dan jelas: ‘Terus potong! Dua subjek lainnya, yang juga membutuhkan operasi, menyulitkan para dokter, karena mereka tertawa terbahak-bahak tanpa bisa berhenti.

Mereka membutuhkan lebih banyak gas. Betapapun rusaknya tubuh mereka, mereka tampaknya tidak peduli betapa berantakannya mereka.

Mereka sepertinya hanya peduli dengan gas psikotropika. Apakah mereka kecanduan seperti obat? Apakah mereka membutuhkannya untuk tetap hidup? Untuk mengatasi hal-hal yang tidak diketahui ini, dan memanfaatkan fakta bahwa beberapa subjek masih dapat berbicara, para peneliti menanyakan alasannya.

Jawaban Anda: “Aku harus tetap terjaga.”

Hasil

Tiga orang yang selamat dikembalikan ke kamar dan, sejak percobaan untuk mengetahui apakah gas mimpi yang menjanjikan telah gagal, muncul pertanyaan tentang apa yang harus dilakukan dengan subjek yang masih hidup. Salah satu petugas KGB yang bertanggung jawab atas penyelidikan menyarankan untuk melihat apa yang akan terjadi jika mereka diberi gas percobaan lagi, dan karena mereka tidak akan rugi, penyelidikan dilanjutkan, tetapi dengan tujuan yang sama sekali berbeda.

Subyek, setelah menghirup gas lagi, segera tenang. Yang mengejutkan para peneliti, otak subjek tampaknya sering mati dan hidup kembali, tanpa penjelasan ilmiah yang mungkin.

Salah satu narapidana berbaring di salah satu tempat tidur, meletakkan kepalanya di atas bantal dan menutup matanya, seolah-olah, setelah beberapa hari tanpa tidur, dia memutuskan bahwa sudah waktunya untuk menenangkan kebutuhan dasar itu. Setelah menutup matanya, kematiannya datang hampir seketika.

Para penyelidik kembali ke kabin dan, untuk memastikan bahwa tentara tidak mati lagi, mereka menembak jatuh salah satu subjek. Sekarang hanya ada satu yang tersisa.

Salah satu ilmuwan bertanya kepadanya: “apakah kamu?” Yang terakhir dari yang selamat menjawab sambil tersenyum ”Kami adalah Anda.

Kami adalah kegilaan yang beredar melalui tubuh Anda, meminta untuk dibebaskan dari pikiran Anda, yang ditempatkan di bagian yang paling hewani. Kami adalah apa yang Anda sembunyikan ketika Anda pergi tidur di malam hari.

Kami adalah apa yang kamu diamkan.” Setelah kata-kata ini, peneliti membeku dan, tanpa mengucapkan sepatah kata pun, dia mengambil senapannya dan menembakkan subjek penelitian terakhirnya langsung ke jantung.

Seram dan surealis: apa yang benar tentang itu?

Semua sejarah ini tidak meninggalkan siapa pun yang acuh tak acuh. Gagasan bahwa, dalam beberapa dekade terakhir, semua jenis eksperimen yang tidak etis dan tercela secara moral telah dilakukan adalah sesuatu yang, meskipun sangat skeptis, tidak kami cap sebagai sesuatu yang sepenuhnya salah.

Untuk alasan ini, gagasan bahwa eksperimen dilakukan di mana gas psikotropika misterius digunakan, subjek menjadi gila dan mulai memutilasi diri sendiri dan menjadi agresif, antara lain dalam cerita, selain menakut-nakuti kita, kita lihat itu sebagai sesuatu yang mungkin benar. Namun, tentu saja tidak.

Kisah eksperimen tidur Rusia tidak terjadi pada tahun 1940-an, juga bukan hasil penelitian Soviet yang tidak jelas tentang cara membuat orang bebas tidur. Cerita ini, atau lebih tepatnya, creepypasta, muncul dan menyebar berkat Internet.

Bahkan, di situs CreepyPasta itu sendiri di mana Anda dapat menikmati cerita lengkapnya, dengan beberapa detail lain berubah karena, Anda tahu, dari mulut ke mulut dan fakta bahwa ada beberapa halaman yang saling menyalin. dengan permainan telepon, kisah menyeramkan berkembang menjadi mitos.

Asal usul cerita ini berasal dari akhir 2000-an dan awal 2000-an. Di salah satu forum di halaman yang disebutkan di atas, pengguna diundang untuk menemukan legenda urban paling menakutkan, yang berhasil menghasilkan mimpi buruk paling banyak.

Kisah eksperimen tidur Rusia ternyata menjadi pemenang yang jelas dari tantangan ini. Itu menyebar jauh dan luas, muncul di saluran misteri YouTube, blogging tentang kebenarannya, dan bahkan muncul di surat kabar.

Meski bisa dibayangkan kebanyakan orang sudah terbiasa dengan anggapan bahwa ini tak lebih dari sebuah urban legend, tak sedikit yang berani menambahkan bahan bakar ke api dan mengatakan bahwa asal mula bocoran cerita ini adalah sebuah dirahasiakan dengan baik oleh KGB atau Federasi Rusia. Namun jika kita berpikir dengan dingin, maka dapat dipahami mengapa eksperimen ini murni fiksi.

Yang pertama adalah bahwa tidak akan pernah, lembaga pemasyarakatan, seperti gulag, menjanjikan kebebasan tahanan mereka untuk fakta sederhana melakukan percobaan, tidak peduli seberapa berbahaya kelihatannya. Apa gunanya bagi Uni Soviet untuk membebaskan pengkhianat negara karena fakta sederhana berpartisipasi dalam penyelidikan Soviet?

Orang dapat berpikir bahwa, secara logis, subjek ditipu dan bahwa, jika eksperimen berjalan seperti yang diinginkan peneliti, pada akhirnya mereka akan mengeksekusi para tahanan, tetapi, sama halnya, peserta penelitian tidak akan dihukum. bodoh.

Apakah mereka dipaksa atau tidak, mungkin partisipasi dalam eksperimen akan menyebabkan eksekusi mereka, atau paling banter, kembali ke kerja paksa. Terakhir, keberadaan gas itu sendiri dan luka-luka yang ditimbulkan pada manusia yang diduga guinea pig.

Sampai saat ini, tidak ada gas yang diketahui mampu menimbulkan efek yang dikaitkan dengan creepypasta. Selain itu, tidak peduli seberapa terbiusnya Anda, merobek kulit dan otot dalam jumlah besar menyebabkan korban kehabisan darah dalam hitungan jam atau bahkan menit.

Seseorang yang ususnya keluar dan mengeluarkan darah tidak akan hidup lagi tanpa bantuan medis yang tepat.

Referensi bibliografi:

  • Creepypasta wiki (nd) Eksperimen Tidur Rusia. wiki menyeramkan.

    Diekstrak dari https://creepypasta.fandom.com/es/wiki/El_experimento_ruso_del_sue%C3%B1o.