Ekofasisme: pengertian dan bagaimana itu diekspresikan dalam kecenderungan politik dan ideologis

Pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil, penduduk sadar akan kebutuhan untuk melestarikan lingkungan. Meskipun sulit untuk kita akui, manusia terus bergantung pada alam dan saat kita merusaknya, kita menggali kuburan kita sendiri.

Environmentalisme telah mencoba untuk menyetujui pembatasan eksploitasi dan pencemaran lingkungan, terutama untuk mencegah perusahaan multinasional besar dari menghancurkan alam dan membahayakan kesehatan dan kelangsungan hidup semua. Beberapa sektor lingkungan telah melewati batas menghormati orang lain, menempatkan pelestarian lingkungan di atas kesejahteraan sosial, mencapai apa yang disebut ekofasisme.

Mari kita lihat lebih dekat apa yang dimaksud dengan istilah ini.

  • Artikel terkait: “Apa itu Psikologi Politik?”

Apa itu ekofasisme?

Mendefinisikan apa itu ekofasisme bukanlah tugas yang mudah karena sebagai gerakan itu sendiri tidak memiliki banyak konsistensi. Istilah ini adalah sebuah neologisme yang pada awalnya digunakan sebagai penghinaan daripada untuk menggambarkan posisi-posisi yang dapat dianggap sebagai kombinasi fasisme dan lingkungan.

Dalam pengertian politiknya yang paling ketat, kita dapat memahami ekofasisme sebagai ideologi atau posisi ekologis apa pun di mana, dalam satu atau lain cara, aspek fasisme diperkenalkan. Pada dasarnya, kita akan memahami ekofasisme sebagai arus ekologis di mana integritas lingkungan dikedepankan di atas kesejahteraan dan hak individu atau kelompok tertentu.

Rezim ekofasis adalah rezim totaliter yang menerapkan kontrol penuh atas sumber daya alam, dengan tujuan melestarikan lingkungan. Di antara undang-undang yang dapat disetujui dalam rezim ini kita akan memiliki larangan total penebangan hutan, penangkapan ikan di sungai dan danau, emisi gas dalam industri atau tindakan apa pun yang memiliki niat jelas untuk menghindari kerusakan minimal pada alam, bahkan jika ini berarti merampas hak warganya, seperti makanan atau perumahan.

Kami memiliki contoh ekofasis yang diakui dalam kasus Pentti Linkola. Ahli burung dan ekologi Finlandia ini mengidentifikasi dirinya sebagai seorang eko-fasis dan menunjukkan kekagumannya pada rezim Sosialis Nasional dalam masalah perlindungan lingkungan.

Linkola adalah seorang ahli ekologi mendalam totaliter yang menganjurkan kediktatoran lingkungan yang kuat dan terpusat, dengan tindakan pengendalian populasi yang keras untuk mencegahnya tumbuh terlalu besar dan menerapkan hukuman yang patut dicontoh bagi mereka yang melanggar undang-undang konservasi lingkungan. Penggunaan lain yang telah dibuat dari istilah “ekofasisme” adalah untuk merujuk pada gerakan lingkungan radikal yang telah mengambil posisi sebagian atau secara terbuka berafiliasi dengan neofasisme, atau yang menyerupai ide-ide fasis.

Penggunaan istilah ini lebih banyak digunakan sebagai kategorisasi eksternal oleh para ilmuwan politik yang secara akademis mengacu pada gerakan nasionalis, sayap kanan ekstrim atau xenofobia yang telah memasukkan beberapa ukuran pelestarian lingkungan ke dalam wacana dan ideologi ideologis mereka.

Ekofasisme dalam sejarah

Meskipun saat ini kita mengasosiasikan environmentalisme dengan gerakan yang lebih progresif, yang terletak di kiri dan paling kiri, dapat dikatakan bahwa ekofasisme, yang dipahami sebagai lingkungan dalam fasisme, adalah sesuatu yang memiliki sejarah panjang. Bahkan, obsesi untuk menyatukan alam dengan gagasan bangsa dapat ditemukan di Jerman abad ke-19, ketika gagasan “Blut und Boden” (“Darah dan tanah”) muncul, yang terkait dengan nenek moyang orang-orang dengan tanah yang mereka huni, mengubah gagasan ini menjadi salah satu fitur utama Nazisme.

Bangsa, sesuatu yang fundamental dalam semua fasisme, dalam ekofasisme terkait dengan alam yang harus dilindungi dengan sekuat tenaga. Kekaguman terhadap alam ini merupakan tema konstan dalam Partai Nazi, yang diambil dari romantisme Wagnerian Jerman yang menjadi inspirasi nasionalismenya.

Partai Nazi sangat memperhitungkan segala sesuatu yang menyangkut lingkungan dan kehidupan agraris. Gerakan Sosialis Nasional Jerman sangat mementingkan alam dalam proyek fasis untuk regenerasi nasional.

Gerakan ini menempatkan kelahiran bangsa Jerman di masyarakat pagan Jerman kuno, menghormati dan terkait dengan alam, menyoroti kebutuhan untuk menghormati sifat Jerman. Padahal, Pemuda Hitler membenci modernitas dan kehidupan agraris yang diidealkan.

Mengingat hal ini, tidak mengherankan bahwa Jerman di bawah rezim Hitler berada di garis depan konservasionisme, mendirikan suaka margasatwa pertama yang dilindungi secara hukum dan mengakui hewan dan alam sebagai subjek hak daripada objek dalam undang-undangnya. Faktanya, Partai Nazi menerima banyak dukungan dari para pemerhati lingkungan dan konservasi Jerman, meskipun dukungan ini menghilang pada awal Perang Dunia II, karena produksi senjata sangat mendesak.

Meskipun kasus Jerman bukan satu-satunya pengecualian, harus ditekankan bahwa fasisme, yang dipahami dalam pengertian yang paling klasik, tidak terlalu peduli dengan alam. Sebagian besar fasisme Eropa lebih tertarik menggunakan produksi industri sebagai alat persatuan nasional daripada berhenti memikirkan perlunya melindungi lingkungan.

Pengecualian lainnya adalah Rumania, di mana Pengawal Besi. Organisasi fasis ini, yang terdiri dari kaum tani Rumania, melihat dalam kapitalisme dan orang-orang Yahudi unsur-unsur yang menghancurkan bangsa Rumania, budaya Kristen Ortodoksnya, dan tanah agrarisnya.

Gerakan ini menganjurkan pelestarian pedesaan tradisional melawan modernisasi dan penciptaan kota-kota industri.

  • Mungkin Anda tertarik: “Skala F: tes pengukuran fasisme”

Kanan jauh dan paham lingkungan hari ini

Biasanya, environmentalisme di abad ke-21 dikaitkan dengan gerakan kiri dan kiri jauh. Environmentalisme dipandang sebagai gerakan melawan kapitalisme dan, khususnya, liberalisme.

Para pencinta lingkungan, dalam banyak kasus, menginginkan lingkungan dilestarikan untuk menjamin akses ke sumber daya bagi semua orang, mencegah organisasi besar mengeksploitasi sumber daya secara besar-besaran, praktis tidak meninggalkan apa pun bagi penduduk yang tinggal di daerah tersebut.. Meskipun untuk waktu yang lama binomial anti-ekologi kanan dan kiri ekologi tetap relatif utuh, dalam beberapa dekade terakhir lingkungan telah melampaui batas spektrum politik dan tidak sedikit politisi sayap kanan yang peduli dengan alam, mencampuradukkan ini keasyikan dengan nasionalisme, identitarianisme dan fasisme mereka.

Meskipun masih ada contoh politisi sayap kanan, seperti Jair Bolsonaro atau Donald Trump, yang sangat menentang ide-ide seperti perubahan iklim atau pembatasan eksploitasi lingkungan, politisi lain di sisi spektrum politik yang sama telah melakukan hal yang sama. di depan.

Harus dikatakan bahwa mengherankan bagaimana kedua politisi ini, terutama Bolsonaro, melihat perjuangan melawan perubahan iklim sebagai Marxisme budaya baru, mengingatnya dalam ancaman komunis abad ke-21. Kami memiliki contoh sayap kanan yang tampaknya ekologis dalam kasus Marine Le Pen, presiden Asosiasi Nasional Prancis.

Sangat lucu untuk berpikir bahwa ayahnya, Jean-Marie Le Pen, melangkah lebih jauh dengan mengejek mereka yang percaya pada pemanasan global, mengatakan bahwa itu bahkan memiliki poin bagus karena mencegah kita dari pembekuan, sementara putrinya telah menjadi pembela iklim, mempromosikan perlindungan lingkungan dari perusahaan multinasional dan imigran. Banyak sayap kanan Eropa membandingkan masyarakat di negara mereka dengan ekosistem.

Menurut mentalitas mereka, baik ekosistem maupun masyarakat diatur oleh hukum implisit yang, jika tidak dihormati dan membiarkan agen eksternal masuk, membuat mereka sakit. Jika dalam ekosistem yang menggoyahkan mereka adalah spesies asing, dalam masyarakat Eropa justru orang-orang yang datang dari benua lain.

Berdasarkan pemikiran bahwa setiap orang didasarkan pada sifat daerahnya, fakta memperkenalkan orang dari daerah lain adalah serangan biologis. Harus dikatakan bahwa benar-benar banyak pidato ekstrem kanan yang mendukung lingkungan tidak tulus, yang tidak dapat dianggap sebagai benar-benar eko-fasis.

Fakta bahwa mereka berbicara tentang melindungi alam atau menghindari perubahan iklim lebih berkaitan dengan kepentingan untuk mendapatkan lebih banyak suara dengan bergabung dengan gelombang lingkungan, mengingat kepedulian dan kepekaan yang besar terhadap masalah lingkungan saat ini.

Ekofasisme sebagai penghinaan

Seperti yang kami sebutkan, kata “ekofasisme” memiliki asal-usul yang digunakan sebagai penghinaan. Sektor sayap kanan yang paling liberal, pelindung industri besar dan eksploitasi lingkungan, telah lebih dari satu kali melihat usulan pelestarian lingkungan sebagai serangan terhadap kebebasan mereka.

Menempatkan pembatasan pada penebangan, penangkapan ikan di laut terbuka, atau menyerukan pengurangan emisi CO2 berarti hilangnya keuntungan bagi banyak perusahaan. Environmentalisme, dalam pengertian yang paling umum, adalah pertahanan lingkungan.

Seperti dalam ideologi luas mana pun, ada aliran berbeda yang mengajukan proposal, mulai dari yang ringan hingga yang sangat radikal. Pada lebih dari satu kesempatan, lingkungan hidup menuduh masalah pemanasan global, penggundulan hutan dan kerusakan alam pada sistem produksi kapitalis dan ideologi ultra-liberal, yang membela bahwa perusahaan memberikan kebebasan untuk segala bentuk eksploitasi lingkungan.

Untuk mendiskreditkan tindakan apa pun untuk mengendalikan eksploitasi pedesaan, pengusaha dan orang-orang terkait telah menggambarkan para pencinta lingkungan sebagai ekofasis pada lebih dari satu kesempatan. Bukan karena mereka menganggap para pencinta lingkungan adalah fasis, tetapi mereka bermaksud agar fasisme, yang mungkin merupakan ideologi terburuk dalam sejarah, untuk diasosiasikan dengan gerakan alam, membuat mereka dipandang sebagai ancaman, bukan solusi.

Konservatisme ekstrim dan ekofasisme

Seperti yang kami katakan, ekofasisme telah digunakan dalam debat politik sebagai pendiskualifikasi untuk proposal lingkungan yang menyiratkan pembatasan eksploitasi sumber daya alam. Namun, mengambil makna paling teoretisnya, ini merujuk pada gerakan politik, pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil, fasis, yang menjadikan lingkungan sebagai salah satu perhatian utama mereka, kasus yang paling menonjol adalah Partai Nazi, Pengawal Besi, atau Pentti Finlandia.

Linkola. Namun, ada beberapa organisasi lingkungan yang, lebih mengkhawatirkan lingkungan daripada kesehatan masyarakat, berbatasan dengan ekofasisme.

Contoh nyatanya adalah organisasi-organisasi yang menentang budidaya transgenik, menuduh bahwa mereka dapat merusak lingkungan, menyebabkan penyakit yang tidak diketahui atau mengakhiri budidaya tradisional, meskipun faktanya semuanya menunjukkan sebaliknya. Dengan tanaman transgenik, tanaman dapat ditanam yang membutuhkan sumber daya lebih sedikit daripada tanaman tradisional, selain memiliki lebih banyak nutrisi daripada tanaman organik, seperti halnya dengan beras emas.

Budidaya sayuran ini akan mengurangi kelaparan di dunia dengan dapat ditanam di daerah dengan sumber daya alam yang sedikit, selain mengurangi prevalensi penyakit yang berhubungan dengan kekurangan gizi. Contoh lain dari pemikiran ekofasis yang terkait dengan konservatisme ekstrim tidak datang dari organisasi lingkungan secara khusus melainkan dari masyarakat pada umumnya.

Dengan krisis kesehatan COVID-19, para pencinta lingkungan yang bersukacita atas pandemi ini telah muncul ke permukaan. Di satu sisi, berkat pembatasan yang diterapkan di beberapa negara, emisi CO2 berkurang karena transportasi tidak banyak digunakan, dan di sisi lain, mereka senang dengan virus karena membantu mengurangi populasi dunia.

Visi pandemi COVID-19 ini jelas eko-fasis karena, pertama, menyiratkan kegembiraan bahwa telah terjadi pengurangan polusi berdasarkan pembatasan hak asasi manusia, sementara kedua, fakta tidak berempati dengan keluarga. dari ribuan orang yang telah meninggal karena virus.

Ironisnya, pandemi ini meningkatkan jumlah plastik di laut, berkat penggunaan masker dan sarung tangan higienis yang tidak terkendali.

Referensi bibliografi:

  • Zimmerman, Michael E. (2008).

    Ekofasisme. Dalam Taylor, Bron R.

    (ed.). Encyclopedia of Religion and Nature, Volume 1.

    London, UK: Continuum. hal.

    531–532.

  • Olson, Jonatan. (nd) Alam dan Nasionalisme: Ekologi Sayap Kanan dan Politik Identitas.

    New York: Pers St. Martin.

  • Matthew Phelan (2018).

    Ancaman Eko-Fasisme.

    Ulasan Buku New York.