Efek pembangkitan pada pembelajaran: apa itu dan bagaimana cara kerjanya

Kita semua pernah menjadi siswa dan kita tahu betapa membosankannya harus belajar untuk ujian. Wajar jika kita merasa malas saat membuka buku dan mereview konten yang akan masuk, karena kita ingin mendedikasikan waktu ini untuk hal-hal yang lebih menyenangkan.

Di antara teknik klasik yang kita semua gunakan pada suatu waktu untuk menghafal silabus, kita harus membaca dan membaca ulang dan membuat sendiri garis besar dan ringkasan lainnya. Kami berpikir bahwa semakin sering kami melihatnya, semakin kami akan mempertahankannya.

Tapi bagaimana jika alih-alih membaca dan membaca ulang kita berlatih mengingat isinya? Lagi pula, dalam ujian klasik apa yang mereka lakukan adalah mengingat apa yang telah kita pelajari, memaparkannya secara tertulis.

Selanjutnya kita akan menemukan apa efek dari evokasi pada pembelajaran dan mengapa teknik ini bisa sangat berguna saat belajar untuk ujian.

  • Artikel terkait: “Psikologi pendidikan: definisi, konsep, dan teori”

Apa pengaruh mengingat kembali pada pembelajaran?

Ada berbagai macam teknik belajar. Ada siswa yang, hampir secara obsesif, menuliskan setiap kata yang diucapkan guru di kelas. Yang lain lebih suka mengambil buku dan menggarisbawahinya dengan spidol semua warna, masing-masing untuk jenis data yang berbeda.

Hal ini juga umum bagi siswa untuk membuat garis besar dan menempatkan post-it di halaman untuk memiliki catatan singkat tentang apa pelajaran itu. Namun, sebagian besar lebih suka hanya membaca silabus, percaya bahwa semakin banyak bacaan, semakin banyak yang akan disimpan dalam ingatan kita.

Semua praktik ini melibatkan tingkat upaya yang berbeda. Jelaslah bahwa membuat ringkasan dan garis besar adalah tugas yang lebih kompleks daripada sekadar membaca dan membaca ulang berulang-ulang. Tetapi kesamaan dari semua teknik ini adalah bahwa di dalamnya konten yang diberikan ditinjau, tetapi ingatannya, kebangkitannya tidak dipraktikkan. Ketika kita membaca atau membuat diagram, kita melihat silabus lagi, tetapi kita tidak melakukan upaya kognitif yang melibatkan membawa ke kesadaran kita apa yang seharusnya kita pelajari, terlepas dari kenyataan bahwa inilah yang harus kita lakukan pada hari ujian. .

Kebangkitan harus menjadi bagian dari studi. Mempraktikkan kembalinya kesadaran kita tentang apa yang telah kita lihat di kelas atau apa yang kita baca di buku, kita benar-benar mempersiapkan diri untuk hari ujian. Ujian tradisional, yaitu ujian di mana kita disajikan dengan pernyataan di mana kita harus menyajikan apa yang diminta di dalamnya, benar-benar merupakan latihan pembangkitan daripada untuk menunjukkan bahwa kita telah memperoleh pengetahuan. Kita mungkin telah membaca pelajaran berulang kali, tetapi tidak ada gunanya bagi kita jika pada hari ujian kita blank dan tidak dapat mengambil informasi tersebut.

Bagaimana kita belajar?

Untuk mengatakan bahwa kita telah mempelajari suatu isi kelas, perlu bahwa tiga proses berikut telah terjadi:

  • Coding: dapatkan informasinya.
  • Penyimpanan: menyimpan informasi.
  • Evokasi: mampu mengambilnya kembali, dengan atau tanpa petunjuk.

Sebagian besar magang siswa tetap dalam dua proses pertama dan, sangat sebagian, dapat mengarah ke yang ketiga. Ketika kita berada di kelas atau pertama kali kita membaca topik, kita melakukan proses pertama, yaitu proses coding. Secara alami, proses ini akan berlangsung dengan cara yang lebih baik atau lebih buruk berdasarkan faktor yang berbeda, seperti gairah kita (keadaan waspada), seberapa menarik pelajaran itu bagi kita atau jika kita sudah mengetahui sesuatu yang berkaitan dengan apa yang kita pelajari saat itu. .

Kemudian kita melakukan proses kedua, penyimpanan. Kita dapat melakukan penyimpanan ini dengan cara yang sangat pasif, seperti halnya dengan membaca dan membaca ulang agenda. Kita juga bisa melakukannya melalui skema dan ringkasan. Tidak sepenuhnya salah untuk mengatakan bahwa semakin banyak bacaan, semakin banyak informasi yang mungkin disimpan, tetapi ini bukan jaminan bahwa kita akan mengingatnya. Jika kita membandingkan pengkodean dan penyimpanan ke dunia komputasi, yang pertama akan melibatkan pembuatan dokumen baru dan yang terakhir hanya akan menyimpannya ke memori PC.

Masalah dengan sebagian besar teknik, melanjutkan dengan metafora komputer, adalah bahwa mereka secara efektif melibatkan pembuatan dokumen mental itu dan menyimpannya di suatu tempat di memori otak kita, tetapi kita tidak tahu di mana. Kami tidak tahu di folder mana untuk mencari dokumen itu, atau apakah folder itu ada di dalam folder lain. Teknik-teknik ini berfungsi untuk membuat dokumen, tetapi tidak menetapkan jalur mental yang harus kita ambil untuk mencapai dokumen tersebut. Singkatnya, belajar berarti membuat dokumen, menjaganya tetap aman, dan mengetahui cara mengambilnya kembali saat diperlukan.

Sehubungan dengan perbandingan yang sama ini, kami dapat menyoroti bahwa, dalam banyak kesempatan, kelupaan atau perasaan itu bukan karena fakta bahwa informasi yang disimpan telah hilang, melainkan karena kami tidak dapat memulihkannya tanpa petunjuk. Ketika kita berada di depan komputer dan kita tidak tahu bagaimana cara membuka dokumen, yang kita lakukan adalah mencari program dan mesin pencari file itu sendiri, percaya bahwa kita akan memasukkan kata kunci yang diberikannya kepada kita.

Namun, pikiran kita berbeda dari memori komputer pada saat ini. Meskipun melihat atau mendengar petunjuk tentang konten yang telah kita ulas dapat membantu kita mengingatnya, ingatan ini bisa jadi tidak disengaja. Kami tidak membangkitkan itu sendiri, yaitu, kami tidak mendapatkan dokumen lengkap, tetapi kami mengingat beberapa ide yang kurang lebih telah menandai kami. Meski begitu, dalam ujian kita tidak diberikan terlalu banyak petunjuk dan disinilah kita ketahuan.

  • Mungkin Anda tertarik: “13 jenis pembelajaran: apa itu?”

Mengikuti ujian itu seperti naik sepeda

Sebagian besar dari kita tahu cara mengendarai sepeda dan kita ingat sedikit banyak bagaimana kita belajar mengendarainya. Awalnya kami naik kendaraan dengan roda latihan agar kami bisa belajar mengayuh. Kemudian, mereka mengambil roda-roda kecil itu dari kami dan dengan beberapa usaha, ketakutan, kehilangan keseimbangan dan dukungan dari orang tua kami atau kerabat kami yang lain, kami berhasil naik sepeda. Semua ini, pada dasarnya, adalah pengalaman yang kita semua miliki ketika kita naik untuk pertama kalinya di salah satu rongsokan ini.

Bayangkan kita bertemu seseorang yang memberi tahu kita bahwa dia tidak belajar seperti itu. Tidak seperti kita, dia meyakinkan bahwa dia menghabiskan beberapa minggu mempelajari mekanisme sepeda, melihat rencananya, mekanisme roda, mengamati orang lain naik dan bahwa, suatu hari, dia duduk di atas kendaraan dan, tiba-tiba, bergerak. dengan dia. Mendengarkan semua ini, kami akan berpikir bahwa dia bercanda, yang merupakan hal yang paling aman. Bagaimana Anda akan belajar mengendarai sepeda tanpa berlatih?

Hal yang sama bisa kita terapkan pada ujian tulis. Dengan cara yang sama kita tidak akan belajar mengendarai sepeda tanpa mencobanya sebelumnya, kita tidak akan dapat mengekspos semua yang seharusnya telah kita pelajari pada hari ujian tanpa terlebih dahulu mempraktikkannya. Kita perlu meluangkan waktu dalam sesi belajar kita untuk mencoba berlatih mengingat, melihat bagaimana kita mengingat tanpa perlu isyarat visual dan pendengaran.

Ujian klasik adalah alat yang baik untuk melihat sejauh mana kita mampu membangkitkan konten. Dengan mereka, pengkodean tidak hanya dievaluasi, yaitu, setelah memperoleh informasi, atau penyimpanan, yaitu, memilikinya di beberapa bagian dari memori kita, tetapi juga kebangkitan. Jika kita hanya ingin mengevaluasi dua proses pertama, cukuplah menggunakan ujian jenis tes yang pernyataan dan salah satu alternatif jawabannya secara harfiah seperti yang muncul di buku.

Membangkitkan lebih baik daripada membaca

Alasan mengapa begit
u sedikit siswa yang berlatih membangkitkan adalah karena mereka memiliki gagasan yang salah tentang apa itu pembelajaran. Adalah umum untuk melihat siswa dari segala usia percaya bahwa belajar berarti menyerap konten secara pasif, berharap bahwa itu akan dimuntahkan secara ajaib dalam ujian. Seperti yang telah kami sebutkan, mereka berpikir bahwa semakin banyak bacaan atau diagram yang mereka lakukan, semakin mereka akan menginternalisasi konten dan, pada gilirannya, semakin mudah bagi mereka untuk mengembalikannya, yang sebenarnya tidak demikian.

Selama beberapa dekade terakhir, telah dipelajari sejauh mana berlatih pembangkitan memungkinkan kita untuk mengasimilasi konten dengan lebih baik, yaitu mempelajarinya. Berlatih evokasi memungkinkan kita untuk meningkatkan kemampuan kita untuk mengambilnya dan, oleh karena itu, meningkatkan cara kita menunjukkan bahwa kita mengetahuinya. Telah terlihat bahwa jika setelah sesi belajar klasik (membaca konten atau memperhatikan di kelas) kita menguji ingatan kita daripada membaca ulang konten, hasil yang lebih baik diperoleh pada hari ujian.

tanpa sadar diuntungkan

Seperti yang kami sebutkan, ada beberapa siswa yang berlatih membangkitkan dengan sengaja. Namun, meskipun mereka masih minoritas, tidak sedikit yang mempraktekkannya, meskipun secara spontan dan tanpa disadari sejauh mana hal ini memperkuat pembelajaran mereka. Mereka melakukannya sebagai strategi untuk memastikan bahwa mereka mengetahuinya dan, dengan demikian, mendapatkan sedikit rasa tenang. Mereka tidak tahu bahwa dengan melakukan ini mereka berlatih untuk hari ujian dan, selain itu, mereka mengetahui konten mana yang lebih lemah sehingga mereka dapat lebih memperhatikannya.

Alasan mengapa kebanyakan orang tidak berlatih pembangkitan saat belajar berkaitan dengan motivasi dan harga diri kita, meskipun dalam jangka panjang itu sangat menguntungkan. Kami tidak berlatih mengingat karena dengan melakukan itu kami akhirnya merasa frustrasi dengan menemukan berapa banyak yang masih belum kami ketahui, meskipun ironisnya ini adalah keuntungan besar dalam penelitian kami, karena ini membantu kami menghindari membuang waktu untuk meninjau hal-hal yang sudah kami ketahui .kita tahu dan fokus pada apa yang masih belum jelas bagi kita.

Karena rasa frustrasi inilah rata-rata siswa lebih suka membaca ulang pelajaran. Selain sedikit upaya kognitif yang diimplikasikan oleh tugas ini, saat kami melihat konten yang telah kami kodekan dan, dalam beberapa cara, disimpan dalam pikiran kami, kami merasakan keakraban. Saat membaca, kita mengenali apa yang telah kita lihat dan kita memiliki perasaan palsu bahwa kita telah mempelajarinya, memberi kita rasa tenang berpikir bahwa kita sepenuhnya menyerap isinya, yang jarang benar.

Rasa keakraban ini dapat kita lihat pada diri siswa segera setelah mereka menyelesaikan ujian. Ketika mereka menyampaikannya, mereka meninggalkan kelas dan mulai berbicara di antara mereka sendiri tentang apa yang telah menjadi tindakan yang agak sadomasokistik. Tidak jarang melihat teman sekelas terkejut ketika yang lain mengatakan apa yang seharusnya mereka lakukan dalam ujian, mengatakan dengan khawatir, “Tapi saya tahu itu!”. Apa yang baru saja terjadi adalah dia telah mengenali apa yang dibicarakan pasangannya, tetapi pada saat ujian dia belum bisa membangkitkannya. Itu ada di suatu tempat gelap di benaknya, tetapi dia belum bisa mencapainya.

Ringkasan

Ada banyak teknik belajar yang digunakan di ruang kelas saat ini. Masing-masing dari mereka melibatkan investasi upaya kognitif yang berbeda, waktu dan sumber daya. Namun, efek kebangkitan pada pembelajaran adalah yang paling bermanfaat dari semuanya, karena itu menyiratkan mempraktikkan hal yang sama yang akan dilakukan pada hari ujian, yaitu, mengingat tanpa petunjuk visual atau pendengaran konten yang diminta pada kita. selembar kertas.

Membaca, membaca ulang, membuat garis besar, rangkuman, menggarisbawahi, dan lain-lain bisa bermanfaat, tetapi itu tidak memberi kita kepastian bahwa apa yang kita lihat pada saat kita melakukan tinjauan akan kita ketahui bagaimana membangkitkannya pada hari ujian. Inilah sebabnya mengapa pembangkitan harus menjadi teknik yang selalu hadir dalam sesi belajar kita, karena itu membuat kita menyelesaikan seluruh proses pembelajaran: penyandian, penyimpanan, pembangkitan. Selain itu, ini memungkinkan kita untuk melihat apa yang belum kita pelajari, karena jika kita tidak tahu cara mengingatnya sekarang, kita tidak akan tahu cara mengingatnya pada hari ujian.

Referensi bibliografi:

  • Björk, R.A. (1994). Pertimbangan memori dan metamemori dalam pelatihan manusia. Dalam: J. Metcalfe dan A. Shimamura (Eds.), Metakognisi: Mengetahui tentang mengetahui. Cambridge: MIT Press, hal. 185-206.
  • Karpicke, J., dan Roediger, H. (2008). Pentingnya pengambilan kembali untuk pembelajaran. Sains, 319, 966-968.
  • Karpicke, et al., (2009). Strategi metakognitif dalam pembelajaran siswa: Apakah siswa mempraktikkan pengambilan ketika mereka belajar sendiri? Memori, 17(4), 471-479.
  • Karpicke, J. (2012). Pembelajaran berbasis pengambilan: Pengambilan aktif mempromosikan pembelajaran yang bermakna. Arah Saat Ini dalam Ilmu Psikologi, 21(3) 157-163.
  • Rowland, CA (2014). Pengaruh pengujian versus penelitian ulang pada retensi: Sebuah tinjauan meta-analitik dari efek pengujian. Buletin Psikologis, 140, 1432-63.
  • Ruiz-Martin, H. (2020)¿Cómo aprendemos? Una aproximación científica al aprendizaje y la enseñanza. Spanyol, Grao.

Posts Terkait