Edwin Ray Guthrie: Biografi Pelopor dalam Psikologi Perilaku

Edwin Ray Guthrie (1886 – 1945) adalah seorang matematikawan, filsuf, dan psikolog Amerika yang mengembangkan teori-teori penting bagi tradisi perilaku abad ke-20. Antara lain, proposal Guthrie berdampak pada teori pembelajaran dan intervensi modifikasi perilaku.

Selanjutnya kita akan melihat biografi Edwin Ray Guthrie dan beberapa kontribusi utamanya terhadap behaviorisme.

Edwin Ray Guthrie: Biografi Ahli Perilaku Amerika

Edwin Ray Guthrie lahir pada 9 Januari 1886 di kota Lincoln, Nebraska. Dia adalah putra seorang guru dan manajer bisnis, serta salah satu dari lima bersaudara.

Dia mengambil jurusan matematika dan kemudian dalam filsafat dan psikologi di Universitas Nebraska. Pada tahun 1912 ia memperoleh gelar doktor dalam logika simbolik di University of Pennsylvania, dan dua tahun kemudian ia bergabung dengan University of Washington, di mana ia mengembangkan sebagian besar karir profesionalnya sebagai psikolog, hingga 1956, ketika ia pensiun secara definitif..

Pada 1930-an, Ray Guthrie sudah menjadi salah satu psikolog paling terkenal di Amerika Serikat. Dia telah dilatih di bawah pengawasan neuropsikolog Stevenson Smith, dari siapa dia telah belajar metode penelitian komparatif yang diterapkan dalam psikologi, serta fungsionalisme tradisi Amerika Utara.

Dengan cara yang sama, ia dilatih dalam teori praktik klinis yang paling representatif pada saat itu. Bahkan, pada dekade yang sama, bersama istrinya, Helen M.

Guthrie, ia menerjemahkan karya-karya penting untuk psikoterapi, seperti buku Prinsip Psikoterapi oleh psikiater Prancis Pierre Janet, yang mereka temui selama perjalanan ke Prancis. Pendekatannya adalah perilaku, dan karena pelatihan sebelumnya dalam ilmu eksakta, Guthrie yakin bahwa adalah mungkin untuk mengembangkan metode ilmiah yang objektif untuk mempelajari pikiran dan campur tangan dalam perilaku.

Demikian juga, karena pelatihannya dalam filsafat, banyak perkembangan teoretisnya diperdebatkan oleh prinsip-prinsip disiplin yang terakhir. Di antara hal-hal lain, ia mengembangkan suatu prinsip asosiasi, yang melaluinya ia melihat kemungkinan menghubungkan teori pembelajarannya dengan penelitian kontemporer.

Sejalan dengan itu, ia mengembangkan sistem evaluasi pengajaran di fakultas universitas, yang membuat evaluasi lebih mudah diakses oleh guru dan siswa, tetapi juga oleh administrator yang bertanggung jawab atas penyesuaian gaji, promosi, dan perekrutan. Pada tahun 1945, Ray Guthrie diangkat sebagai presiden American Psychological Association, dan pada tahun 1958 ia dianugerahi Medali Emas dari American Psychological Foundation di Amerika Serikat.

Edwin Ray Guthrie meninggal pada 23 April 1959 di Seattle, Washington karena serangan jantung.

Prinsip Asosiasi Ray Guthrie

Teori asosiasi Guthrie didasarkan pada gagasan bahwa kedekatanlah yang membuat pembelajaran menjadi mungkin. Artinya, kita belajar berkat kedekatan antara dua unsur, yang dalam hal ini adalah stimulus dan respon.

Namun, tidak seperti behaviorisme operan klasik, bagi Guthrie, perilaku tidak begitu banyak ditanggapi sebagai gerakan. Yang terakhir adalah unit respons terbesar dan yang perlu dianalisis jika kita ingin mengubah perilaku.

Kontiguitas terbentuk ketika seperangkat unsur yang mencirikan stimulus disertai dengan gerakan. Guthrie mengamati bahwa, dengan adanya unsur serupa, urutan gerakan akan terjadi lagi, yang akhirnya menghasilkan pola atau rantai gerakan diskrit yang dipicu oleh sinyal stimulus, yang dia definisikan sebagai “belajar”.

Kontribusi dan perbedaan dengan pengkondisian operan

Bagi psikologi perilaku yang berkembang hingga saat ini, salah satu syarat penting untuk menghasilkan pembelajaran adalah adanya penguat, baik positif maupun negatif. Penguat ini memungkinkan respons untuk tetap terkait dengan stimulus apa pun.

Selain itu, agar asosiasi ini ditetapkan sebagai pola perilaku, itu harus diulang beberapa kali. Apa yang Guthrie katakan adalah bahwa ini belum tentu demikian.

Baginya, asosiasi dapat dilakukan melalui interaksi insidental (non-repetitif) antara stimulus dan respons. Dengan kata lain, bagi Guthrie, suatu pola perilaku dapat diperbaiki dari satu percobaan.

Tetapi ini tidak berarti bahwa orang memperoleh perilaku yang kompleks dengan melakukannya hanya sekali. Apa yang disarankan adalah bahwa sejak pertama kali ada kontak antara stimulus dan respons, kami mengerahkan serangkaian gerakan tubuh yang terkait.

Ini diulang sebelum peristiwa serupa dan kemudian diubah menjadi perilaku yang kompleks.

Tentang mengubah kebiasaan

Edwin Ray Guthrie berpendapat bahwa yang utama bukanlah penguat, pada kenyataannya pembelajaran tidak serta merta harus dicapai dengan perilaku yang memberi penghargaan. Dalam pengertian yang sama, kunci untuk memodifikasi perilaku, dan khususnya kebiasaan, adalah untuk menghasilkan asosiasi baru.

Ini akan menjadi tentang mendeteksi sinyal utama (yang terkait dari interaksi pertama antara stimulus dan respons), dan mempraktikkan tindakan perilaku yang berbeda, yaitu, respons lain.

Referensi bibliografi:

  • Clark, D. (2005).

    Dari filsuf ke psikolog: awal karir Edwin Ray Guthrie, Jr History Psychology, 8(3): 235-254.

  • Edwin Ray Guthrie (2018). Ensiklopedia Dunia Baru.

    Diakses pada 21 September 2018. Tersedia di http://www.newworldencyclopedia.org/entry/Edwin_Ray_Guthrie

  • Edwin Ray Guthrie (2018).

    Ensiklopedia Britannica. Diakses pada 21 September 2018.

    Tersedia di https://www.britannica.com/biography/Edwin-Ray-Guthrie