Donald Woods Winnicott: Warisan Biografi dan Psikoanalitik

Hubungan ibu-anak adalah yang pertama yang dibangun manusia dan salah satu yang paling, jika bukan yang paling penting, bagi perkembangan pria atau wanita di masa depan. Kaitan ini, yang sudah mulai terbentuk selama kehamilan, akan menandai pola interaksi bayi dengan dunia dan pemahamannya tentang realitas serta ikatan sosial dan afektif dengan orang lain.

Jenis hubungan ini telah dipelajari dari perspektif yang berbeda, seperti psikoanalisis, dengan Donald Woods Winnicott menjadi salah satu penulis yang memfokuskan karyanya pada hal itu. Pada artikel ini kita akan membuat ulasan singkat tentang biografi penulis penting ini.

  • Artikel terkait: ” Sejarah Psikologi: penulis dan teori utama “

Biografi Winnicott: Tahun-Tahun Awal Nya

Donald Woods Winnicott lahir di Plymouth pada tahun 1896. Putra Frederick Winnicott, pedagang dan politisi yang akan dianggap sebagai tuan dan yang akan menyampaikan kepada putranya pentingnya tidak terikat pada dogma, dan Elizabeth Martha Winnicott, dia anak bungsu dan satu-satunya dari tiga bersaudara.

Winnicott mulai belajar pada usia 14 tahun di Cambridge Leys College, kemudian mendaftar di Universitas Cambridge, belajar kedokteran. Selama Perang Dunia I ia direkrut dan menjabat sebagai ahli bedah. Setelah pengabdiannya selesai, ia dapat menyelesaikan gelarnya, dengan spesialisasi di bidang pediatri. Selama karir ini dia sudah mulai menunjukkan minat pada psikoanalisis Freudian.

Pada tahun 1923 ia menikah dengan Alice Taylor, selain bekerja di Rumah Sakit Anak Paddington Green di mana ia akan bekerja selama sekitar empat puluh tahun. Pada tahun yang sama ia akan mulai dianalisis oleh James Strachey sementara karirnya sebagai dokter anak sedang berkembang.

Awal kontak dengan Melanie Klein

Setelah analisis dengan Strachey selesai dan tertarik untuk terus memahami dan melatih psikoanalisis dan terutama dalam hubungannya dengan anak-anak, Winnicott menerima rekomendasi untuk menghubungi Melanie Klein .

Dia mulai berlatih dengan penulis, kepada siapa dia akan mengusulkan agar dia juga menganalisisnya. Klein menolak dan pada gilirannya akan mengusulkan agar Winnicott menganalisis putranya Eric, di bawah pengawasannya. Hasil akhirnya adalah bahwa analisis Eric diterima tetapi tanpa pengawasan Klein. Dengan cara ini, hubungan yang agak kacau akan dimulai antara Winnicott dan Klein, yang terpecah antara persahabatan dan konflik. Juga, Winnicott mulai bekerja dengan beberapa pasien.

Melanie Klein dan Winnicott akan menyimpang dalam berbagai aspek, seperti kebutuhan atau tidak untuk menyertakan orang tua dalam analisis (sementara untuk Winnicott itu penting untuk Klein bukan karena keyakinan bahwa kecemasan adalah karena proyeksi dan introjeksi yang dilakukan oleh anak dan ini tidak ada hubungannya dengan sosok orang tua yang sebenarnya) atau pentingnya memberikan stimulasi eksternal.

Seiring waktu, sebuah konfrontasi akan muncul dalam sekolah psikoanalitik waktu antara pengikut Melanie Klein dan pengikut Anna Freud , yang memiliki visi yang berbeda dari pengobatan psikoanalitik, yang, meskipun berasal dari zaman kuno, muncul kembali saat ini di masa lalu. Masyarakat London Psikoanalisis. Dalam konflik ini, Donald Woods Winnicott tidak akan mengambil posisi di kedua sisi, memantapkan dirinya sebagai independen dengan ide-ide yang membawanya lebih dekat ke kedua posisi.

Perang Dunia II dan perkembangan psikoanalitik

Selama Perang Dunia II, Winnicott mempelajari efek dari pemisahan orang tua pada anak-anak, juga berpartisipasi dalam program untuk akomodasi anak di bawah umur di tempat penampungan yang berisiko dibom. Dia juga akan tertarik dengan perubahan anak di bawah umur ketika mereka kembali ke kerabat mereka.

Beberapa waktu kemudian ia akan berpisah dari istrinya, pada tahun 1949. Pada tahun 1951 ia akan menikah lagi dengan Clare Britton, yang akan dianalisis oleh Klein setelah terapis sebelumnya beremigrasi ke Kanada. Mereka tidak akan dapat membangun hubungan yang baik, mengingat yang pertama adalah analis yang buruk dan yang kedua bahwa Clare terlalu agresif untuk dianalisis.

Donald Woods Winnicott juga bekerja dengan pasien psikotik. Penentangan penulis ini terhadap perawatan seperti kejut listrik, baik untuk pasien ini maupun untuk jenis pasien lainnya, juga dikenal luas.

Selama ini karyanya berkembang, menggabungkan konsep yang berbeda berdasarkan teori Klein, postulat paling ortodoks dari Anna Freud dan praktik pediatrik. Kontribusinya sangat penting dalam pengembangan psikoanalisis.

Winnicott meninggal pada tahun 1971 karena serangan jantung.

Kontribusi untuk psikoanalisis

Sepanjang karirnya, Winnicott akan mengembangkan pemikirannya sendiri tentang relevansi besar di bidang psikoanalitik, berdasarkan berbagai konsep baik dari pengaruh Kleinian dan posisi yang lebih ortodoks dalam pekerjaan psikoanalitik.

Karyanya berfokus pada hubungan diadik ibu-anak, mengingat ayah sebagai pendukung pemeliharaan inti keluarga. Ibu adalah sosok fundamental dalam perkembangan psikologis anak, karena perilaku emosionalnyalah yang akan menentukan apakah bayi dapat mencapai dirinya yang sebenarnya dengan berperan sebagai diri tambahan.

Aspek lain yang akan saya perhitungkan adalah perilaku menggendong atau mendukung ibu terhadap bayinya, yang memungkinkannya memperoleh rasa aman dan merasa dicintai, memungkinkannya mengintegrasikan representasi dirinya dan orang lain.

Ini akan menetapkan bahwa sepanjang perkembangan manusia melewati fase yang berbeda di mana pada awalnya ada ketergantungan mutlak bayi pada orang tua di mana ia tidak dapat menahan penderitaan, dan setelah enam bulan ia mulai menyadari. kebutuhan untuk ini dan perawatan mereka dan untuk mengekspresikan kebutuhan mereka, sampai akhirnya bergerak menuju kemandirian yang lebih besar dan lebih besar.

Sebuah konsep yang sangat penting yang diciptakan Winnicott adalah bahwa objek transisional sebagai objek yang memungkinkan anak di bawah umur untuk membangun awal pembedaan antara diri dan non-diri dan yang memungkinkan mereka untuk mengurangi kecemasan dalam ketidakhadiran ibu dengan memberikan mereka dengan libido narsis dan libido. Fenomena transisi seperti mengoceh, fenomena dan tindakan yang dilakukan anak dengan tujuan yang sama dan yang memungkinkan individuasi dan sosialisasi progresif juga penting.

Posts Terkait