Dislalia: jenis, gejala, penyebab dan pengobatan

Istilah dislalia mengacu pada kesulitan dalam mengucapkan suara tertentu, yang dapat terjadi pada anak-anak dari berbagai usia. Hal ini, menurut klasifikasi diagnostik internasional baru gangguan mental, gangguan suara bicara.

Pada artikel ini kita akan melihat apa itu dislalia, apa jenis dan penyebabnya, serta beberapa cara untuk melakukan evaluasi dan pengobatan.

  • Artikel terkait: ” 8 jenis gangguan bicara “

Perkembangan bahasa

Bahasa lisan adalah seperangkat suara yang diartikulasikan untuk mengungkapkan apa yang kita butuhkan, rasakan, atau pikirkan. Ini adalah perilaku dan kemampuan kognitif, dan kami mengembangkannya sejak tahun-tahun pertama kehidupan.

Manifestasinya terkait dengan pematangan sistem saraf, khususnya di area sensorik dan motorik. Dalam dirinya sendiri, ini terkait dengan ikatan afektif dan sosial yang kita bangun, dan dengan pengembangan kemampuan kognitif lainnya.

Artigas dan García-Nonell (2008) memberi tahu kita bahwa perkembangan keterampilan linguistik sesuai dengan usia kronologis anak. Jadi, antara usia 0 dan 3 bulan, emisi suara monochord diharapkan.

Antara 9 dan 12 bulan, penolakan dipahami dan pengasuh diberi nama (biasanya ibu dan ayah). Sejak usia 3 tahun, pertanyaan sederhana diharapkan dan pidato mereka dipahami oleh inti keluarga.

Sekitar 5 tahun dia bisa memberitahu apa yang terjadi padanya dan menggunakan artikel; dan pada usia 7 tahun, kefasihan verbal dan penggunaan konjungsi diharapkan. Namun, mungkin saja dalam beberapa kasus usia kronologis tidak sesuai dengan perkembangan bahasa, yaitu tidak semua anak memperoleh keterampilan yang sama pada waktu yang sama.

Misalnya, beberapa anak mungkin mulai memahami apa yang dikatakan orang kepada mereka, tetapi terbatas dalam menjelaskan diri mereka sendiri. Mungkin juga terjadi bahwa anak-anak mengekspresikan diri mereka secara verbal dengan lambat, atau dengan sedikit kelancaran, atau mungkin terjadi bahwa mereka mengekspresikan diri mereka dengan sangat lancar sehingga bahasa mereka dapat dipahami.

Demikian pula di antara kemungkinan-kemungkinan yang termasuk dalam perkembangan bahasa adalah apa yang kita sebut dengan “dislalia”.

Apa itu dislalia?

Kata dislalia berasal dari bahasa Yunani “dys”, yang berarti “kesulitan”; dan “lalein” yang berarti “berbicara”. Merupakan kesulitan untuk menghasilkan suara atau kelompok suara tertentu dengan cara yang dianggap tepat.

Hal ini dapat dideteksi, misalnya, ketika seorang anak sering menggunakan penghilangan suara tertentu melalui keheningan atau pemanjangan vokal. Atau jika anak selalu mengganti bunyi yang sama untuk bunyi yang serupa, yang merupakan kasus substitusi.

Demikian juga, itu dapat menjadi terlihat karena distorsi, yaitu ketika anak sering menggunakan emisi suara perkiraan, tetapi itu bukan yang cocok dengan percakapan mereka. Akhirnya dapat terjadi bahwa anak menyisipkan suara sebagai pendukung.

Definisi internasional terbaru

Istilah “dislalia” baru-baru ini telah dipindahkan dari klasifikasi internasional gangguan mental, namun terus digunakan dalam bahasa sehari-hari dan khusus untuk merujuk pada kesulitan fonetik yang dialami beberapa anak. Untuk diagnosisnya, DSM-V menganggap yang terakhir tidak lagi sebagai “dislalia” tetapi sebagai “Gangguan Suara Bicara” (TSH).

Ini adalah serangkaian perubahan sentral dan karakteristik dari komponen fonologis yang terjadi pada tingkat pengucapan beberapa fonem.

6 jenis dan penyebabnya

Meskipun klasifikasi dapat bervariasi, menurut Aguilar-Valera (2017); Hernández dan Rubalcaba (2017), ada jenis dislalia berikut: fisiologis atau evolusioner, organik, fonologis, fungsional, dan campuran. Demikian juga, dislalia dapat dibagi sesuai dengan kesulitan dalam pengucapan tertentu.

1.

Fisiologis atau evolusioner

Dislalia evolusioner dianggap sebagai kasus di mana anak tidak mengulangi dengan meniru kata-kata yang didengarnya, bahkan ketika perkembangan dan usia kronologisnya dianggap memadai untuk ini. Oleh karena itu, perkembangannya disebabkan oleh maturasi tertentu otak dan aparatus fonoartikular.

Biasanya muncul sekitar usia 4 tahun dan terlihat dengan pengulangan yang salah secara fonetis.

2. Organik

Ini adalah jenis dislalia fungsional ketika sendi terkait dengan organ perifer yang mengontrol bicara.

Dalam hal ini, anak lebih sering menggunakan substitusi, penghilangan atau distorsi suara yang diharapkan akan diucapkan.

3. Audiogenik

Seperti namanya, itu adalah dislalia yang merupakan konsekuensi dari kekurangan pendengaran.

4.

Fungsional

Ia dihasilkan dari berfungsinya sistem pengenalan gnostik dan sistem produksi praktis, sehingga etiologinya terkait dengan perkembangan proses kognitif.

5. Campuran

Seperti namanya, dislalia campuran adalah di mana manifestasi dari jenis sebelumnya terjadi secara bersamaan.

6.

Menurut pengucapan

Menurut kesulitan khusus untuk pengucapan menurut alfabet, Peña-Casanova, 2014 (dikutip dalam Hernández dan Rubalcaba, 2017), memberi tahu kita bahwa dislalia dapat dibagi sebagai berikut:

  • Betacism: dalam pengucapan B
  • Deltacism: pengucapan D
  • Gammacism: pengucapan G
  • Kappacism: pengucapan K
  • Mistisisme: pengucapan M
  • Rotacism: pengucapan R
  • Sigmatisme: pengucapan S

Kemungkinan penyebab, evaluasi dan pengobatan

Dislalia memiliki perkembangan dan perjalanan multikausal. Artinya, hal itu disebabkan oleh adanya unsur-unsur yang berbeda, di antaranya dapat ditemukan beberapa fungsi organik tertentu, dan juga gaya pengasuhan yang kurang mendukung kelancaran berbahasa dan berkomunikasi.

Ini dapat dievaluasi melalui Tes Glatzel, yang memperhitungkan permeabilitas hidung dan fonoartikulasi; atau dengan Tes Rosenthal yang mempertimbangkan mode pernapasan. Demikian pula, penting untuk melakukan evaluasi kualitatif berdasarkan pengamatan ekspresi dan resepsi pidato, untuk menentukan kebutuhan dukungan dalam komunikasi.

Perawatan termasuk terapi wicara dan latihan otot-otot yang diperlukan untuk artikulasi: bibir, lidah, langit-langit, amandel, frenulum. Latihan yang sama termasuk aktivasi alat hidung dan mulut, dan penting bahwa mereka direncanakan dengan frekuensi dan ritme tertentu, sesuai dengan kebutuhan dan zona perkembangan anak selanjutnya.

Jika tidak, jauh dari mendukung perkembangannya, itu dapat menghambat dan menyebabkan ketidaksabaran atau manifestasi kecemasan. Untuk menentukan pengobatan yang tepat, penting untuk memulai dengan mengetahui penyebab dislalia serta kebutuhan mendesak baik anak maupun keluarga atau lingkungan terdekatnya.

Referensi bibliografi:

  • Aguilar-Valera, J.A.

    (2017). Gangguan komunikasi dari DSM-V.

    Perlunya diagnosis banding. Buku Catatan Neuropsikologi (11) 1: 144-156.

  • Hernandez, A.

    dan Ruvalcaba, I. (2017).

    Gangguan bahasa. Diakses pada 31 Juli 2018.

    Tersedia di https://s3.amazonaws.com/academia.edu.documents/51549900/ORL-Transtornos-del-lenguaje.pdf?AWSAccessKeyId=AKIAIWOWYYGZ2Y53UL3A&Expires=1533037090&Signature=grC1KSPMT7luZcontent 9V9V =inline%3B%20namafile%3DTrastornos_del_lenguaje_Universidad_de_G.pdf.