Diagnosis psikopedagogis: pengertian, tujuan dan ciri-ciri

Mengetahui kesulitan apa yang mungkin dihadapi siswa adalah penting untuk memastikan bahwa dia berhasil memperoleh pengetahuan yang diminta dalam kurikulum sekolah. Jika tidak, anak tersebut mungkin tertinggal, mengalami masalah serius di masa depan, bercampur dengan frustrasi dan kehilangan minat untuk belajar.

Tujuan utama dari diagnosis psikopedagogis adalah untuk mendeteksi kesulitan pada siswa, untuk selanjutnya merancang pedoman untuk meningkatkan kapasitas belajar mereka, yang melibatkan guru dan anggota keluarga. Selanjutnya, kita akan melihat alat ini secara lebih mendalam, apa tujuan yang dimilikinya, fungsi apa yang dipenuhinya, unsur apa yang harus dilibatkan dalam realisasinya dan dimensi apa yang dievaluasinya.

  • Artikel terkait: ” Psikologi pendidikan: definisi, konsep dan teori “

Apa diagnosis psikopedagogis?

Diagnosis psikopedagogis adalah proses di mana kami mencoba untuk menggambarkan, mengklasifikasikan, memprediksi dan, jika perlu, menjelaskan perilaku siswa dalam konteks sekolah, menghubungkannya dengan sistem lain yang terlibat dalam pendidikan mereka, seperti keluarga, dan masyarakat. Proses ini mencakup serangkaian kegiatan pengukuran dan evaluasi orang atau lembaga dalam rangka memberikan bimbingan tentang siswa yang bersangkutan.

Diagnosis psikopedagogis merupakan unsur yang sangat penting dalam pekerjaan profesional pendidikan, seperti pendidik, guru dan promotor pembelajaran. Proses tersebut bertujuan untuk menilai tingkat perkembangan dan pembelajaran anak laki-laki dan perempuan, mengevaluasi keterampilan, kemampuan dan kebiasaan mereka, serta mengetahui kualitas proses afektif mereka.

Mengetahui semua ini, tujuannya adalah untuk memberi tahu pendidik cara yang paling tepat untuk mempromosikan perkembangan anak.

Tujuan dari alat ini

Ada beberapa tujuan diagnosis psikopedagogis, meskipun pada dasarnya dapat diringkas sebagai berikut.

1. Periksa kemajuan siswa

Hal ini dimaksudkan untuk memeriksa kemajuan siswa menuju tujuan pendidikan yang ditetapkan dalam kurikulum sekolah.

Tujuan-tujuan ini pada dasarnya terdiri dari tiga bidang: kognitif, afektif dan psikomotorik.

2. Identifikasi faktor-faktor yang dapat mengganggu pendidikan mereka

Tujuannya adalah untuk mengidentifikasi faktor-faktor mana dalam konteks belajar-mengajar yang dapat mengganggu perkembangan individu.

Dengan kata lain, dimaksudkan untuk mengetahui kemungkinan dan keterbatasan yang dimiliki anak dalam hal belajar, baik yang berasal dari dirinya sendiri maupun yang berasal dari lingkungan tempat ia tumbuh, seperti gangguan seperti keadaan ekonomi keluarga yang kurang baik.

3. Menyesuaikan belajar-mengajar siswa

Akhirnya, tujuannya adalah untuk menyesuaikan situasi belajar-mengajar, yaitu untuk menyesuaikan strategi pendidikan sedemikian rupa sehingga individu memperoleh pengetahuan yang dituntut dalam kurikulum akademik.

Untuk mencapai ini, harus diperhitungkan bagaimana kemajuan siswa, membantunya mengatasi kesulitan dan, jika itu terjadi, memperbaiki keterlambatan dalam mempelajari konten sekolah.

  • Anda mungkin tertarik: ” Perencanaan pengajaran: apa itu dan bagaimana itu dikembangkan dalam pendidikan “

Fungsi

Berdasarkan tujuan yang baru saja kita lihat tentang diagnosis psikopedagogis, kita dapat menyoroti fungsi-fungsi berikut dari alat ini.

1. Pencegahan dan prediksi

Hal ini memungkinkan mengetahui kemungkinan dan keterbatasan individu, untuk meramalkan perkembangan mereka dan jalannya pembelajaran di masa depan.

2.

Identifikasi dan tingkat keparahan masalah

Sesuai dengan namanya, alat ini bersifat diagnostik dan, oleh karena itu, berfungsi untuk mengetahui penyebab, baik pribadi maupun lingkungan, yang menghambat perkembangan siswa.

3. Orientasi

Setelah kebutuhan siswa telah terdeteksi, diagnosis psikopedagogis digunakan untuk merancang rencana intervensi, yang pedomannya difokuskan pada penyelesaian dan peningkatan perkembangan dan pembelajaran individu.

4.

Koreksi

Ini dimaksudkan untuk mengatur kembali situasi individu saat ini melalui penerapan intervensi, bersama dengan rekomendasi yang diperlukan.

prinsip penting

Saat mempersiapkan diagnosis psikopedagogis, serangkaian prinsip harus diikuti untuk membuatnya selengkap mungkin. Maksud dari semua ini adalah untuk memastikan bahwa penerapan alat yang dapat menandai masa depan anak dikelola dengan baik.

Mengabaikan aspek fundamental dari kehidupan anak dan menganggap bahwa masalah mereka mungkin disebabkan oleh gangguan belajar, seperti ADHD atau disleksia, mengabaikan kemungkinan faktor pengkondisian sosiokultural dapat lebih berbahaya daripada baik dalam perkembangan mereka. Inilah sebabnya mengapa psikolog pendidikan harus memastikan bahwa empat prinsip berikut diperhitungkan dalam realisasi dan penerapan alat ini.

1.

Karakter teritorial

Subjek berkembang di suatu tempat di dunia, yaitu, bersentuhan dengan fenomena yang terletak di suatu ruang, di suatu wilayah. Di antara fenomena tersebut kita dapat menemukan adat, tradisi, bahasa dan jargon yang digunakan, peluang sosial ekonomi…

2.

Karakter berdasarkan usia

Perkembangan kepribadian tidak terjadi secara terfragmentasi. Ciri-ciri kepribadian adalah aspek yang berkembang secara progresif selama masa kanak-kanak, membentuk sebuah kontinum.

3.

Karakter dinamis

Karakter dinamis ini terwujud ketika diagnosis dilakukan secara permanen. Ini berarti bahwa ini tidak hanya berfungsi untuk menentukan cara membantu bayi, tetapi juga memungkinkan umpan balik tentang seberapa efektif perawatan yang diterapkan pada mereka.

4.

Karakter sistemik

Dikatakan bahwa alat ini bersifat sistemik sejauh mengambil pandangan yang terintegrasi terhadap perkembangan bayi. Dengan demikian, fungsi bayi tidak boleh dipelajari secara terpisah, atau dianggap sebagai aspek yang berdiri sendiri.

Ada korelasi antara perkembangan psikis dan somatik, yang diharapkan aspek mental berjalan seiring dengan cara mereka berhubungan dengan dunia dan tingkat perkembangan psikomotor mereka.

unsur yang terlibat

Ada beberapa unsur yang terlibat selama pengembangan dan penerapan alat psikopedagogis ini:

1. Sekolah

Sekolah merupakan lembaga sosial yang dapat dianggap sebagai sistem terbuka yang berbagi fungsi dengan sistem lain yang membentuk seluruh lingkungan sosial yang dialami siswa.

Sistem ini memiliki banyak keterkaitan dengan yang lain: keluarga. Kedua sistem ini harus berperan sebagai sistem yang saling melengkapi, karena interaksi antara keduanya akan menentukan berhasil tidaknya proses belajar anak.

Sekolah dapat menjadi lembaga yang meningkatkan pembelajaran anak atau, juga, dapat menjadi sumber konflik tergantung pada bagaimana konten yang akan diajarkan terstruktur dan terkait dengan tingkat hierarki yang berbeda atau sistem dan subsistem lainnya.

2. Profesor

Guru merupakan sosok yang fundamental dalam proses pendidikan.

Dia adalah seorang profesional yang termasuk dan bertindak dalam subsistem yang berbeda pada saat yang sama, mengingat bahwa dia terbenam dalam komunitas yang sama di mana siswa menjadi bagiannya, berbagi kelasnya, berada di sekolah yang sama, kota atau lingkungan yang sama, dan terlibat dalam fenomena masyarakat yang beragam. Pada saat yang sama, juga menjalin kontak langsung dengan orang tua siswa dan dengan guru lain yang terlibat dalam pendidikan mereka.

Guru memiliki tanggung jawab untuk mempromosikan perkembangan siswa mereka melalui pengajaran konten, kebiasaan dan nilai-nilai yang akan meletakkan dasar bagi pola perilaku dan pengetahuan yang tepat untuk warga negara yang bertanggung jawab di masa depan.

3. Siswa

Siswa memainkan beberapa peran dalam proses pendidikan, menjadi penerima manfaat dari semuanya.

Artinya, ajaran itu ditujukan kepadanya. Namun, bukan berarti ia hanya berperan sebagai siswa, karena di kelas ia juga merupakan teman sekelas dan sahabat siswa lain, sedangkan sesampainya di rumah, tempat proses pendidikan juga berlangsung, ia adalah anak, cucu, keponakan., abang.minor/major… Singkatnya, tidak mungkin memisahkan siswa dari sistem lain.

4.

Keluarga

Keluarga merupakan suatu sistem yang mempunyai fungsi psikososial untuk melindungi anggotanya, terutama anak bungsunya, selain memiliki fungsi mewariskan dan mendorong anak untuk beradaptasi dengan budayanya. Lembaga ini tidak netral.

Anda hidup dalam konteks sosiokultural dan memiliki budaya keluarga yang memengaruhi ideologi, kebiasaan, dan nilai Anda, yang pasti akan memengaruhi cara Anda mendidik anak-anak Anda. Metode pendidikan yang akrab ini dapat menimbulkan konflik langsung dengan bagaimana hal-hal dilakukan di sekolah, menghasilkan ketegangan antara orang tua dan guru dan menyebabkan siswa dirugikan.

5.

Psikolog pendidikan

Psikolog pendidikan adalah penghubung antara sistem ini. Anda dapat menjadi bagian dari tim sekolah itu sendiri, atau dari berbagai administrasi pendidikan yang terlibat dalam mendeteksi masalah di kelas dan di lingkungan keluarga.

Angka ini berhubungan dan berkoordinasi dengan institusi lain, seperti dinas kota, pusat rehabilitasi dan kesehatan mental, asosiasi orang tua, siswa… Fungsi utama psikolog pendidikan adalah untuk membantu membangun konteks kolaborasi antara pemangku kepentingan yang berbeda, terutama dengan guru, menentukan cara di mana siswa harus diintervensi.

Dimensi dan area aksi

Diagnosis psikopedagogis memperhitungkan berbagai dimensi pribadi dan lingkungan siswa. Penting untuk mempertimbangkan konteks pendidikan dan sosial di mana siswa dibenamkan, yaitu, keluarganya, sekolahnya dan masyarakat.

Sistem ini mempengaruhi, seperti yang telah kami sebutkan sebelumnya, kinerja siswa, baik di sekolah maupun dalam perkembangan emosional, psikologis dan fisik mereka. Pada tingkat pribadi, yaitu pada siswa, kita memiliki dimensi biologis, psikomotorik, kognitif, kognitif, motivasi, afektif, dan sosial.

Mengenai dimensi sosial-lingkungan, kami memiliki pusat pendidikan, kelompok orang tua, keluarga dan masyarakat.

1. Biologis

  • Perkembangan fisik dan kematangan
  • Kesehatan fisik
  • keadaan psikofisiologis
  • Sensasi dan persepsi

2.

Psikomotrisitas

  • Motor bagus
  • Koordinasi
  • Lateralitas
  • garis tubuh

3. Kognitif

  • Perkembangan intelektual
  • kecerdasan umum
  • Kemampuan khusus
  • Potensi dan gaya belajar
  • Pengetahuan
  • Kreativitas
  • Bahasa

4.

Kognitif

  • keyakinan
  • Penyimpanan
  • Imajinasi
  • Penyelesaian masalah

5. Motivasi

  • Harapan
  • Atribusi
  • Minat
  • sikap

6.

Efektivitas

  • Sejarah pribadi
  • Stabilitas emosional
  • Kepribadian
  • adaptasi pribadi
  • Konsep diri

7. Sosial

  • Perkembangan dan adaptasi sosial
  • Keterampilan sosial
  • Interaksi dengan orang lain

8.

Pusat pendidikan

  • Aspek fisik dan arsitektural
  • Sumber daya
  • Organisasi dan operasi
  • Proyek pendidikan
  • Layanan pendukung
  • sosiodemografi
  • aspek psikososial

9. Kelompok orang tua

  • Aspek sosiostruktural
  • aspek prosedural
  • Aspek sosial-akademik

10.

Keluarga

  • Hubungan dengan keluarga dan masyarakat
  • Aspek sosial ekonomi
  • Aspek sosial-akademik

11. Komunitas

  • Aspek sosial-struktural dan demografis.
  • Aspek proses (nilai, sikap, minat…)
  • Aspek sosial-akademik

Referensi bibliografi:

  • Bassedas, E., Huguet, T., Marrodán, M., Oliván, M., Planas, M., Rossell, M., dan lainnya (1991).

    Intervensi pendidikan dan diagnosis psikopedagogis. Barcelona: Lay

  • Cardona, MC, Chiner, E.

    & Lattur, A. (2006) Diagnosis Psikopedagogis.

    San Vicente: Klub Universitas.

  • García Ugalde, JM, & Peña Velázquez Aidé S. (2005).

    Diagnosis psikopedagogis dalam Pendidikan Khusus: Sebuah studi kasus. [tesis sarjana].

    Hidalgo: Universitas Otonom Negara Bagian Hidalgo, Institut Ilmu Kesehatan, Psikologi.