Determinisme lingkungan: pengertian, ciri-ciri dan contoh

Ketika mencoba menjelaskan perbedaan antara budaya dan tingkat perkembangan antar negara, beberapa faktor telah dipertimbangkan, seperti pengaruh antar budaya, sejarahnya, genetika dan posisi geografis, di antara banyak faktor lainnya. Determinisme lingkungan adalah pendekatan khas antropologi dan geografi yang telah menempatkan penekanan khusus pada karakteristik lingkungan, iklim dan kecelakaan geografis untuk mencoba menjelaskan ciri-ciri budaya kelompok manusia yang berbeda.

Pendekatan ini, yang berasal dari Zaman Klasik, sangat populer pada abad ke-19 dan ke-20, meskipun bukan tanpa kontroversi. Selanjutnya kita akan menemukan apa itu determinisme lingkungan.

  • Artikel terkait: “determinisme genetik: apa itu dan apa implikasinya dalam sains”

Apa itu determinisme lingkungan?

Determinisme lingkungan adalah pendekatan khas antropologi dan geografi yang berpendapat bahwa lingkungan, terutama faktor fisik seperti fitur geografis, sumber daya dan jenis iklim, menentukan pola kelompok manusia yang menetap di wilayah tertentu, selain memiliki pembangunan sosial secara langsung tergantung pada lingkungan yang harus didiaminya. Penentu lingkungan yang paling radikal berpendapat bahwa semua faktor ekologi, iklim dan geografis akan menjelaskan perbedaan budaya manusia sebelum sosial, faktor genetik, pengaruh budaya asing dan sejarah.

Argumen utamanya adalah bahwa karakteristik fisik suatu daerah, terutama iklim, memiliki dampak besar pada psikologi penghuninya. Bisa juga terjadi bahwa seseorang mengembangkan perilaku yang lebih beradaptasi dengan lingkungan mereka dan orang lain, melihat bahwa itu menguntungkan, menirunya dengan menyebarkan sifat budaya baru ini.

Kami memiliki contoh klasik determinisme lingkungan dalam penjelasan yang diberikan oleh beberapa antropolog abad kesembilan belas. Mereka mengaitkan fakta bahwa suatu budaya lebih jauh dari daerah tropis dengan tingkat kompleksitas budaya dan perkembangan teknologi yang lebih tinggi karena, menurut mereka, iklim tropis lebih ramah daripada iklim dingin, memiliki lebih banyak sumber daya.

Budaya tropis, memiliki akses yang lebih mudah ke sumber daya tersebut, memiliki kehidupan yang lebih nyaman dan tidak harus mengembangkan strategi bertahan hidup yang rumit, tidak seperti mereka yang tinggal di tempat dingin, yang mengembangkan kecerdasan yang lebih besar. Contoh determinis lingkungan lainnya adalah gagasan bahwa budaya pulau memiliki budaya yang sangat berbeda dari budaya kontinental, terutama karena isolasi fisiknya.

Meskipun dengan berlalunya waktu, transportasi ke pulau-pulau telah meningkat, dengan lebih mudah untuk masuk dan keluar dari mereka dan, pada gilirannya, kontak antar budaya yang lebih besar, penduduk pulau mana pun memiliki gagasan untuk menjadi bagian dari dunia lebih konservatif dan tertutup, “murni”, daripada penduduk wilayah kontinental.

latar belakang klasik

Meskipun gagasan modern tentang determinisme lingkungan berasal dari abad ke-19, perlu disebutkan bahwa gagasan bahwa lingkungan dapat mempengaruhi budaya suatu kelompok manusia sudah cukup tua. Pemikir klasik besar seperti Strabo, Plato dan Aristoteles berpendapat bahwa karakteristik iklim Yunani adalah apa yang memungkinkan orang Yunani menjadi peradaban yang lebih maju dibandingkan dengan masyarakat di wilayah yang lebih hangat atau lebih dingin, memiliki iklim yang ramah tetapi tidak cukup untuk tidak mengembangkan masyarakat dan pengetahuan yang canggih.

Pemikir lain tidak hanya mengaitkan lingkungan dengan aspek budaya dan psikologis suatu kelompok manusia, tetapi juga percaya bahwa mereka melihat di lingkungan apa yang menjelaskan karakteristik fisik ras. Kita memiliki contoh dalam diri pemikir Al-Jahiz, seorang intelektual Arab yang berpendapat bahwa faktor lingkungan menjelaskan warna kulit.

Dia percaya bahwa kulit gelap orang Afrika, berbagai burung, mamalia dan serangga disebabkan oleh tingginya jumlah batu basal hitam di Afrika Timur dan Semenanjung Arab.

  • Mungkin Anda tertarik: “8 Cabang Filsafat (dan Pemikir Utamanya)”

Zaman modern

Terlepas dari latar belakang klasiknya, ide-ide determinis lingkungan saat ini muncul dan muncul pada akhir abad ke-19, yang secara fundamental didirikan oleh ahli geografi Jerman Friedrich Ratzel yang menjadikannya sebagai teori sentral pemikirannya. Teori Ratzel dikembangkan setelah penerbitan “Origin of Species” oleh Charles Darwin pada tahun 1859, sebuah buku yang mengungkapkan bagaimana karakteristik lingkungan mempengaruhi perkembangan suatu spesies, menjadi contoh klasik dari kutilang Galápagos atau burung kutilang.

evolusi ngengat lada di Inggris selama Revolusi Industri. Determinisme lingkungan akan menjadi sangat populer di negara-negara Anglo-Saxon dan akan mencapai Amerika Serikat pada awal abad ke-20 di tangan Ellen Churchill Semple dan Ellsworth Huntington, dua siswa Ratzel.

Huntington dianggap telah mengaitkan perkembangan ekonomi suatu negara dan jaraknya dari khatulistiwa geografis, menunjukkan bahwa baik iklim tropis maupun yang terlalu kutub tidak bermanfaat bagi pembangunan ekonomi, sedangkan yang beriklim sedang, di sisi dingin, adalah., bertepatan dengan negara-negara Anglo-Saxon dan koloninya.

Penurunan determinisme lingkungan

Meskipun sukses di awal 1900-an, popularitas determinisme lingkungan secara bertahap turun di 1920. Alasan untuk ini adalah bahwa banyak premis yang dipertahankan oleh determinis lingkungan telah terbukti salah dan berprasangka, terkait erat dengan ideologi rasis.

karakteristik imperialis negara-negara Anglo-Saxon. Klaimnya tentang bagaimana iklim dan/atau geografi mempengaruhi budaya dibuat apriori, tanpa memeriksa dengan benar apakah ini benar, sesuatu yang khas dari pseudosains seperti frenologi.

Meskipun penegasan bahwa lingkungan dapat mengkondisikan budaya yang menetap di dalamnya tidak sepenuhnya salah, penegasan bahwa lingkungan sangat menentukan ciri-ciri budaya suatu kelompok sosial tertentu adalah berlebihan. Para determinis lingkungan yang paling radikal sama sekali mengabaikan pengaruh budaya lain, sejarah, fenomena sosial, dan penyebab lain yang tidak bergantung pada lingkungan ketika menjelaskan mengapa suatu budaya seperti itu.

Determinis lingkungan, yang bias oleh supremasi kulit putih, mengabaikan fakta bahwa sepanjang sejarah ada banyak sekali budaya maju yang hidup di iklim yang, menurut mereka, seharusnya tidak bermanfaat. Beberapa contohnya adalah Mesir Kuno, peradaban Mesoamerika, Jepang, India, Cina, dan Korea.

Mereka juga mengabaikan fakta bahwa Amerika Serikat, Jerman, Australia atau Afrika Selatan memiliki perkembangan ekonomi yang lebih besar bukan karena posisi geografis mereka, melainkan karena mereka secara budaya dipengaruhi oleh Inggris, tempat lahirnya Revolusi Industri. Sebagai kontra terhadap determinisme lingkungan, teori possibilisme lingkungan atau possibilisme geografis yang didirikan oleh ahli geografi Prancis Paul Vidal de la Blanche dikembangkan.

Dia menyatakan bahwa lingkungan membatasi perkembangan budaya tetapi tidak sepenuhnya mendefinisikan seperti apa budaya itu nantinya. Budaya suatu kelompok manusia akan ditentukan oleh peluang dan keputusan yang dibuat oleh orang-orang yang membentuknya, menghadapi keterbatasan lingkungan.

  • Mungkin Anda tertarik: “4 cabang utama Antropologi: seperti apa mereka dan apa yang mereka selidiki”

Contoh penyelidikan ilmiah determinisme lingkungan

Meskipun determinisme lingkungan seperti yang dikonseptualisasikan pada akhir abad ke-19 akhirnya semakin ditinggalkan, dianggap bahwa lingkungan dapat menentukan ciri-ciri budaya tertentu. Contoh dari hal ini ditemukan dalam penelitian yang dilakukan oleh kelompok Talhelm dan English pada tahun 2020, di mana mereka menghubungkan sejauh mana norma-norma sosial dihormati dengan apakah budaya dasar telah menanam padi atau gandum.

Di seluruh dunia ada berbagai macam orang yang telah menanam berbagaijenis tanaman, beras dan gandum menjadi sangat umum. Di Cina ada fakta yang agak aneh, yaitu bahwa ada budaya yang berbeda, meskipun memiliki bahasa yang sama, berada di bawah pemerintahan politik yang sama dan memiliki etnis yang sama, memiliki pandangan yang sangat berbeda tentang apa artinya melanggar norma-norma sosial tergantung pada apakah budaya nenek moyang mereka menanam padi atau gandum.

Para peneliti menjelaskan bahwa menanam padi selalu lebih melelahkan daripada gandum, di mana masyarakat di mana yang pertama telah dibudidayakan telah dipaksa untuk bertukar tugas di antara anggota mereka untuk menjamin bahwa panen tidak rusak. Selain itu, menanam padi melibatkan lebih banyak langkah dan sumber daya daripada menanam gandum, yang memaksa desa untuk memiliki struktur yang dirancang dengan lebih hati-hati.

Dengan berbagi tugas, anggota desa penanam padi telah mengembangkan rasa hormat yang kuat terhadap norma sosial dan timbal balik. Tidak membalas budi atau tidak berpartisipasi dalam acara sosial dipandang lebih negatif di Cina yang menanam padi daripada di Cina yang menanam gandum.

Hal ini juga terlihat di Jepang, Korea dan bahkan di wilayah Afrika dengan sawah, di mana budaya kolektivis berlaku. Menjauh dari norma sosial di negara-negara ini dapat menyebabkan subjek menjadi orang buangan sosial.

Sebaliknya, di dunia Barat, seperti Amerika Serikat atau Eropa Barat, terdapat tradisi menanam gandum yang lebih besar dengan beberapa pengecualian. Di Barat, menjauh dari norma sosial, selama tidak melibatkan kejahatan atau merugikan orang lain, tidak disukai seperti di Timur Jauh, dan dianggap lebih sebagai tindakan egoisme atau pembenaran sederhana.

individualisme daripada serangan terhadap masyarakat.

Referensi bibliografi:

  • Talhelm, T. & Bahasa Inggris, A.S.

    (2020). Secara historis masyarakat petani padi memiliki norma sosial yang lebih ketat di Cina dan di seluruh dunia.

    Prosiding National Academy of Sciences 117 (33) 19816-19824; DOI: 10.1073/pnas.1909909117