Determinisme genetik: pengertian dan apa implikasinya dalam sains

Dalam seratus tahun terakhir, penemuan penting telah dibuat di bidang biologi yang memungkinkan untuk memahami bagaimana karakteristik fisik dan psikologis kita lebih mirip dengan orang tua kita daripada orang lain. Genetika telah memperluas bidang pengetahuannya, terutama sejak Mendel melakukan eksperimen pertamanya tentang bagaimana karakter diwarisi dan, juga, ketika Rosalind Franklin dan kawan-kawan menemukan bahwa DNA adalah molekul yang mengandung gen.

Berawal dari gagasan bahwa kita adalah apa yang kita warisi, ada banyak, baik ilmuwan maupun politisi, yang mempertahankan gagasan bahwa perilaku dan karakteristik fisik kita bergantung sepenuhnya pada gen kita. Inilah yang disebut determinisme genetik.

Bahkan dipertahankan bahwa tidak ada cara yang mungkin untuk mengubah karakteristik ini, karena gen secara praktis berada di atas faktor lingkungan apa pun. Inilah yang akhirnya menyebabkan beberapa episode terburuk dalam sejarah modern.

Mari kita lihat lebih dekat kepercayaan di balik determinisme genetik dan bagaimana hal itu telah diterapkan sepanjang abad ke-21.

  • Artikel terkait: ” Perbedaan antara DNA dan RNA “

Determinisme genetik: apakah kita DNA kita?

Determinisme genetik, juga disebut determinisme biologis, adalah seperangkat keyakinan yang gagasan umumnya adalah pertahanan bahwa perilaku manusia sebagian besar bergantung pada gen yang telah diwariskan. Pendapat ini juga membela gagasan bahwa lingkungan hampir tidak memberikan pengaruh apa pun pada perilaku atau cara menjadi orang tersebut.

Jadi, jika seseorang adalah putri dari orang tua yang tinggi dan cerdas, dengan mewarisi gen di balik karakteristik ini, mereka akan menampilkannya dengan tak terbantahkan. Pada gilirannya, dalam kasus memiliki orang tua dengan beberapa jenis penyakit atau gangguan mental, akan ada risiko mewarisi gen yang mungkin berada di balik penyakit ini dan, menurut determinisme genetik, masalah ini pasti akan terwujud..

Para determinis genetik menganggap bahwa genetikalah yang menjelaskan semua atau sebagian besar bagaimana manusia itu ada dan bahwa faktor lingkungan dan sosial memiliki pengaruh kecil terhadap bagaimana manusia itu ada. Jenis pemikiran ini muncul untuk membela kebutuhan untuk mendidik atau melakukan proses terapeutik karena, jika orang tersebut kurang cerdas atau menderita kelainan karena ada kecenderungan tertentu dalam keluarganya, mengapa melawan genetika? Jika harus terwujud, itu akan terwujud.

Dengan mereduksi segala sesuatu tentang manusia menjadi penjelasan genetik yang sederhana, lingkungan di mana orang-orang yang paling beruntung dan paling tidak beruntung telah berkembang sering diabaikan. Orang tinggi yang tinggal di lingkungan yang tidak kekurangan makanan tidak sama dengan orang yang lebih pendek yang menderita kekurangan gizi.

Contoh ini, meskipun sederhana, berfungsi sebagai penjelasan bahwa, terkadang, lingkungan bisa jauh lebih menentukan daripada genetika itu sendiri.

  • Mungkin Anda tertarik: ” 10 cabang Biologi: tujuan dan karakteristiknya “

Determinisme genetik dan bagaimana pengaruhnya terhadap sejarah modern

Ini adalah beberapa contoh cara determinisme genetik diwujudkan dalam teori dan cara memahami dunia secara umum.

August Weismann dan plasma nutfah

Pada tahun 1892, ahli biologi Austria August Weismann mengusulkan gagasan bahwa organisme multiseluler, seperti manusia dan hewan lainnya, memiliki dua jenis sel: sel somatik dan sel germinal. Sel somatik bertanggung jawab atas fungsi dasar tubuh, seperti metabolisme, sedangkan sel germinal bertanggung jawab untuk mentransmisikan informasi keturunan.

Ahli biologi ini adalah orang pertama yang mengusulkan keberadaan zat di mana karakteristik turun-temurun ditemukan dan yang berada di balik bagaimana makhluk hidup dikonfigurasikan secara genetik: plasma nutfah. Ide primitif plasma nutfah adalah pendahulu dari apa yang kita kenal sekarang sebagai asam deoksiribonukleat atau DNA.

Gagasan di balik plasma nutfah adalah bahwa gen ditemukan di dalamnya, yang mengendalikan seperti apa organisme itu. Weismann berpendapat bahwa materi yang ada dalam sel germinal tidak dapat dimodifikasi selama kehidupan organisme.

Gagasan ini bertabrakan dengan gagasan Lamarckisme, yang berpendapat bahwa peristiwa yang terjadi dalam kehidupan individu yang melibatkan perubahan organisme juga akan diturunkan ke generasi berikutnya.

Reduksionisme genetik dan Darwinisme sosial

Seiring berjalannya waktu, gagasan August Weismann sendiri bercampur dengan pemikiran tentang evolusi yang diungkap oleh Charles Darwin dalam Origin of Species (1859), gagasan tentang Darwinisme sosial muncul, dibela oleh sepupu Darwin sendiri, Francis Galton. Harus dikatakan bahwa Darwin tidak pernah bermaksud agar gagasannya tentang evolusi terdistorsi dan disalahpahami seperti halnya mereka yang menggunakan prinsip-prinsip evolusi Darwin ketika menjelaskan karakteristik populasi.

Gagasan di balik Darwinisme sosial adalah gagasan reduksionisme genetik, yang terdiri dari pembelaan bahwa aspek-aspek serumit kepribadian atau penderitaan jenis gangguan psikologis tertentu disebabkan oleh hanya satu atau dua gen. Menurut pandangan ini, seseorang yang mewarisi hanya satu gen yang dianggap kurang adaptif akan memanifestasikan perilaku yang tidak diinginkan ya atau ya.

Berawal dari reduksionisme genetik, Darwinisme sosial membela bahwa perbedaan antara ras, jenis kelamin, kelompok etnis, dan kelas sosial tidak diragukan lagi karena mewarisi gen yang buruk dan, oleh karena itu, menerapkan tindakan diskriminatif dengan mempertimbangkan hal ini sepenuhnya dapat dibenarkan. Sebagai konsekuensi dari kepercayaan ini, salah satu langkah pertama yang membela Darwinisme sosial adalah hukum eugenika, yang diterapkan di beberapa tempat di Eropa dan Amerika Utara dari tahun 1920-an dan 30-an abad terakhir.

Gerakan eugenika berpendapat bahwa baik sifat-sifat negatif fisik, seperti memiliki cacat motorik, dan ciri-ciri psikologis, seperti menderita skizofrenia atau kinerja intelektual yang rendah, memiliki dasar genetik dan, untuk mencegah penyebarannya, mereka yang memanifestasikannya harus dicegah untuk bereproduksi… Jika orang dengan gen buruk dicegah memiliki keturunan, gen ini tidak akan diturunkan ke generasi berikutnya dan dengan demikian karakteristik maladaptif akan musnah.

Dengan cara ini, ribuan orang di Amerika Serikat disterilkan. Hukum eugenika yang sama ini diterapkan secara ekstrem di Jerman Nazi, menerapkannya dalam bentuk pemusnahan massal orang-orang yang, menurut rasisme yang berlaku, lebih rendah daripada ras Arya: Yahudi, Polandia, Gipsi, serta non-etnis kelompok tetapi dianggap tidak cocok, seperti homoseksual dan anti-fasis.

Tidak semuanya adalah genetika, juga bukan segalanya lingkungan: epigenetik

Dalam beberapa tahun terakhir, manusia telah mencoba mencari tahu berapa banyak gen yang mereka miliki. Sampai baru-baru ini, dikatakan bahwa manusia seharusnya memiliki sekitar 100.000 gen.

Alasan untuk ini adalah bahwa kira-kira jumlah protein yang sama ditemukan pada spesies manusia dan, dengan mempertimbangkan prinsip ilmiah (sekarang ditolak) bahwa protein spesifik diproduksi untuk setiap gen, seharusnya ada jumlah gen dalam spesies kita.. Ketika Proyek Genom Manusia mengungkapkan pada tahun 2003 bahwa spesies manusia sebenarnya hampir mencapai total 30.000 gen, para ilmuwan agak bingung.

Manusia hampir tidak memiliki lebih banyak gen daripada tikus atau lalat rumah. Temuan ini mengejutkan karena agak mengejutkan menemukan bahwa spesies yang tampaknya serumit kita memiliki jumlah gen yang relatif rendah.

Dari sini, muncul ide bahwa tidak semuanya benar-benar gen. Bahwa ada hal lain yang mempengaruhi produksi protein dalam jumlah yang begitu tinggi, sekitar 100.000, memiliki gen yang sangat sedikit, hampir 30.000.

Memang benar bahwa seseorang memiliki konfigurasi genetik tertentu, hasil dari mewarisi genayah dan ibu kandungnya. Namun, apakah gen ini dimanifestasikan atau tidak mungkin bergantung pada faktor lingkungan dan bahkan sosial tertentu.

Genotipe setiap orang adalah konfigurasi genetik itu, tetapi fenotipe adalah apa yang sebenarnya menjadi nyata. Interaksi gen-lingkungan telah disebut epigenetik dan merupakan aspek yang telah memperoleh banyak kepentingan dalam beberapa tahun terakhir, terutama di bidang kesehatan.

Mampu mempengaruhi apa yang diwarisi secara genetik orang tersebut ternyata tidak mustahil seperti yang diyakini. Temuan ini sepenuhnya bertentangan dengan para pendukung determinisme genetik karena, meskipun mereka benar bahwa gen akan tetap ada di setiap sel individu, lingkungan mempengaruhi apakah mereka akan diaktifkan atau tidak dan menyebabkan orang tersebut berperilaku dengan cara tertentu atau tidak.

menderita penyakit tertentu. Demonstrasi ini telah menjadi penemuan fenomena metilasi, di mana, baik dengan memiliki jenis diet tertentu, atau dengan hidup di lingkungan di mana udara lebih bersih atau lebih tercemar, gen tertentu dimodifikasi dengan memasukkan gugus metil, tanpa perlu rekayasa genetika.

Jadi, materi genetik membuat kita memiliki kecenderungan untuk memanifestasikan jenis kanker tertentu, memiliki tipe kepribadian tertentu atau menjadi langsing secara fisik, untuk memberikan beberapa contoh, tetapi itu tidak membatasi Anda untuk menjadi seperti itu. Antara 10 dan 15% penyakit manusia adalah keturunan, selebihnya dimungkinkan untuk memodulasi efeknya dengan melakukan kebiasaan sehat.

Dapat dikatakan bahwa, hari ini, di bidang ilmu keturunan dan genomik, gagasan dipertahankan bahwa separuh dari bagaimana kita ditentukan oleh 25.000 gen yang dimiliki masing-masing dari kita, sementara separuh lainnya ditentukan oleh sosial kita, makanan dan lingkungan iklim.

Referensi bibliografi:

  • Esteller-Badosa, M. (2017) Saya bukan DNA saya.

    Asal usul penyakit dan cara pencegahannya. BUKU RBA.

    Spanyol.

  • Velázquez-Jordana, J. l.

    (2009). Kebebasan dan determinisme genetik.

    Praksis Filosofis, 29, 7-16.