Despotisme yang tercerahkan: pengertian dan perubahan politik apa yang dipromosikannya

Eropa, yang dianggap sebagai wilayah kekuasaan demokrasi, tidak selalu seperti ini. Untuk waktu yang lama itu diorganisir dalam monarki absolut, di mana raja memegang semua kekuasaan dan tidak memperhatikan situasi rakyatnya.

Tetapi ini berubah pada abad ke-17, dengan munculnya Pencerahan yang, pada abad berikutnya, akan mendorong perubahan dalam sistem politik Eropa, yang memunculkan despotisme yang tercerahkan. Selanjutnya kita akan melihat lebih dalam apa isinya, dan perubahan apa yang tersirat untuk waktu itu.

  • Artikel terkait: ” Apa itu Psikologi Politik? “

Apa itu despotisme yang tercerahkan?

Despotisme tercerahkan, juga dikenal sebagai despotisme baik hati atau absolutisme tercerahkan, adalah konsep politik yang mengacu pada gaya pemerintahan yang diadopsi banyak negara Eropa selama paruh kedua abad ke-18, di dunia di mana Rezim Lama masih ada. Jenis bentuk pemerintahan ini menggabungkan aspek absolutisme klasik dengan ide-ide filosofis Pencerahan Prancis.

Munculnya despotisme yang tercerahkan adalah perubahan yang malu-malu sehubungan dengan sistem absolut tradisional, di mana sosok raja sangat berkuasa. Dalam despotisme ini, raja terus memiliki kekuasaan absolut, tetapi memperoleh visi yang lebih sensitif terhadap rakyatnya, memulai reformasi dengan tujuan meningkatkan kesejahteraan mereka, meskipun selalu dengan cara yang sangat moderat dan tanpa meninggalkan perspektif paternalistik.

Perubahan dalam perlakuan terhadap warganya, memberi mereka kebebasan yang lebih besar, tidak identik dengan hilangnya hak istimewa bagi aristokrasi, atau pengurangan kesenjangan antara kelas sosial. Tentu saja, gagasan bahwa monarki absolut pada akhirnya akan digantikan oleh republik demokratis adalah sesuatu yang tidak terpikirkan dan sama sekali bertentangan dengan tatanan yang sudah mapan.

Despotisme yang tercerahkan tidak bermaksud untuk mengambil alih kekuasaan monarki, tetapi hanya mempromosikan beberapa reformasi. Ungkapan yang paling tepat meringkas mentalitas sistem pemerintahan ini adalah “segalanya untuk rakyat, tetapi tanpa rakyat” (“Tout pour le peuple, rien par le peuple” dalam bahasa Prancis).

Ini berarti bahwa reformasi harus dilakukan untuk meningkatkan kepuasan masyarakat, mempromosikan pengetahuan, budaya dan kekayaan, tetapi tanpa keterlibatan rakyat dalam langkah-langkah baru, kelas yang dipandang sebagai tidak dewasa secara kronis dan secara mental kecil.

Tentang Absolutisme dan Pencerahan

Sebelum masuk lebih dalam tentang asal usul dan akibat dari despotisme yang tercerahkan, perlu dijelaskan secara singkat apa itu absolutisme dalam aspeknya yang paling klasik, dan apa itu Pencerahan.

absolutisme

Absolutisme adalah nama modern yang telah ditetapkan untuk jenis pemerintahan khas Rezim Lama Eropa. Di sebagian besar negara pada waktu itu, penguasa memegang total kekuasaan negara.

Tidak ada kontrol publik atas apa yang dilakukan raja, karena dirinyalah yang memutuskan bagaimana kerajaannya bekerja. Gagasan ini diringkas dengan baik dalam sebuah ungkapan yang diucapkan oleh Louis XIV, Raja Prancis, yang dianggap sebagai eksponen terbesar dari monarki absolutis prototipikal: “Saya adalah negara” (“L’État, c’est moi”).

Ilustrasi

Pencerahan adalah gerakan filosofis, artistik, dan ilmiah yang muncul di Eropa setelah Renaisans. Dalam gerakan budaya ini, para pemikirnya sangat percaya pada akal manusia dan kemajuan masyarakat.

Pemikiran ini muncul di Prancis pada abad ke-17, meskipun tidak hanya bertahan di negara Galia. Itu berdampak besar pada negara-negara Eropa lainnya dan bahkan melintasi Atlantik, menetap di koloni-koloni Eropa.

Bagaimana asal mula sistem pemerintahan ini?

Bentuk pemerintahan sendiri di akhir rezim lama ini berasal dari paruh kedua abad ke-18. Kemunculannya bukan karena proposal sukarela dari raja-raja Eropa, yang praktis sangat berkuasa.

Alasan mengapa raja dan kaisar ini memprakarsai reformasi di negara masing-masing adalah kritik yang diterima dari para filsuf yang tercerahkan, kritis terhadap fungsi tradisional absolutisme klasik, yang mendorong ketidaksetaraan dan ketidakadilan. Bukannya para filsuf ini, atau setidaknya sebagian besar dari mereka, menginginkan munculnya republik.

Mereka hanya menganggap bahwa tidak ada penguasa yang membiarkan rakyat menderita kesulitan. Itu adalah pendapat yang humanistik, bisa dibilang.

Para pemikir ini mendukung perubahan bertahap dalam struktur pemerintahan, untuk mencapai masyarakat yang lebih modern dan rasional, tetapi tanpa melepaskan sosok raja. Perubahan harus datang dari atas, sehingga akan damai dan terkendali.

Sebuah revolusi populer, dari sudut pandang para filsuf saat itu, akan menyiratkan perubahan yang terlalu dalam dan tidak terduga bagi seluruh masyarakat, dan berbahaya. Para raja perlu memulai reformasi untuk membuat masyarakat secara keseluruhan puas, dan dengan demikian memastikan bahwa perubahan, sesuatu yang selalu ditakuti, akan bermanfaat.

Untuk alasan ini, baik dengan argumen empatik yang tidak ingin para plebs membahayakan, atau argumen ketakutan, bahwa mereka akan merevolusi, para raja mendengarkan para filsuf. Jauh lebih baik untuk membuat rakyat bahagia, dan sedikit meningkatkan kehidupan mereka, daripada memberi mereka perasaan bahwa penguasa tidak terlalu peduli dengan situasi mereka, dan menunggu mereka memberontak melawannya.

Di sinilah despotisme yang tercerahkan muncul. Despotisme yang tercerahkan tidak akan pernah tercapai jika bukan karena pakta tidak tertulis antara dua kelas sosial yang tampaknya bermusuhan yang memegang kekuasaan.

Bangsawan, sebagai perwakilan tertinggi raja, telah memegang kekuasaan selama berabad-abad. Tetapi mereka menghadapi masalah bahwa, meskipun memiliki gelar-gelar bangsawan, gelar-gelar itu tidak sepenting uang, sesuatu yang memang dimiliki borjuasi dalam jumlah besar, dan itu menjadi pilar dari apa yang pada akhirnya akan menjadi masyarakat kapitalis..

  • Mungkin Anda tertarik: ” Sejarah 5 Zaman (dan Ciri-cirinya) “

Mayor Illustrated Monarchs

Di antara raja-raja utama yang tercerahkan kita menemukan beberapa penguasa Eropa, seperti Carlos III dari Spanyol, José I dari Portugal, José II dari Austria, María Teresa I dari Austria, Gustavo III dari Swedia, Luis XIV dari Prancis, Federico II dari Prusia dan, tentunya, yang paling terkenal, Catherine II dari Rusia, pelindung besar di Kekaisaran Rusia. Beberapa raja ini tidak bekerja sendiri.

Bahkan, tak sedikit tokoh filosof atau pemikir tercerahkan lainnya yang bekerja sebagai tangan kanan seorang penguasa, seperti kasus Marquis Pombal di Portugal, Gaspar Melchor de Jovellanos di Spanyol atau Bernardo Tanucci di Kerajaan dua Sisilia.

Keterbatasan despotisme yang tercerahkan

Seperti yang mungkin Anda pikirkan, terutama karena fakta bahwa di Eropa saat ini sebagian besar negara adalah republik atau monarki konstitusional, despotisme yang tercerahkan, despotisme yang tercerahkan tidak bertahan selamanya, dan itu karena keterbatasannya. Yang paling menonjol adalah kegagalan untuk menyusun masyarakat dengan cara yang lebih demokratis dan egaliter, karena hak-hak istimewa tidak diambil dari kaum bangsawan dan rakyat, meskipun beberapa perbaikan sederhana, terus menderita.

Namun, keberhasilan di bidang-bidang seperti administrasi, ekonomi, dan pendidikan patut dicatat. Monarki bersedia berkompromi di beberapa bidang, tetapi sama sekali tidak mau memutuskan sistem kasta tradisional Rezim Lama.

Bangsawan adalah bangsawan, ulama adalah ulama dan plebs adalah plebs, jadi sudah dan begitulah seharusnya. Tidak peduli berapa banyak reformasi yang dilakukan, mengambil hak istimewa dari bangsawan atau memberikannya kepada orang-orang adalah sesuatu yang tidak terpikirkan, tidak wajar.

Itulah sebabnya, meskipun dalam rakyat akan selalu ada seseorang yang senang dengan reformasi baru, yang lain melihat bagaimana monarki benar-benar tidak menginginkan kesejahteraan mereka atau, jika ya, lebih melihat mereka sebagai anak kecil yang harus diambil. perawatan, dan siapa yang tidak pernah mereka akan dewasa Dan orang-orang menjadi lelah, dan sebagai akibatnya, mereka memulai tindakan paling radikal yang kami paparkan di bawah ini.

Konsekuensi

Jelas, perubahan mentalitas yang terjadi pada masa Pencerahan, menghasilkan perubahan dari absolutisme klasik ke despotisme tercerahkan, memiliki manfaat besar bagi ilmu pengetahuan dan seni Eropa, dengan tidak sedikit raja yang berperilaku sebagai pelindung besar, memungkinkan kemajuan teknologi dan budaya yang hebat. Cukup banyak hak yang dimenangkan, seperti kebebasan ideologis dan beragama yang lebih besar, selain kebebasan berekspresi yang lebih besar.

Para ilmuwan dapat bereksperimen tanpa takut bahwa penemuan baru mereka akan disensor oleh organisasi keagamaan, sementara para filsuf dapat berpikir dan mengungkapkan apa yang telah mereka simpulkan. Tentu saja, peradaban Barat maju dengan pesat.

Dan lompatan-lompatan itulah yang akan mengakhiri sistem itu sendiri. Memberikan kebebasan yang lebih besar kepada para ilmuwan, seniman dan, terutama, para filsuf, mereka memiliki kebebasan besar untuk menyelidiki, berpikir dan mengekspresikan diri, ironisnya berarti awal dari akhir banyak monarki absolut.

Banyak pemikir melihat bahwa mereka dapat bercita-cita untuk lebih dan bahwa, meskipun mereka memiliki lebih banyak kebebasan daripada sebelumnya, banyak perubahan yang tidak menguntungkan seperti yang diharapkan. Para bangsawan akan terus memiliki banyak hak istimewa, yang akan membuat mereka berpikir, terutama kaum borjuis, tentang perlunya perubahan yang lebih radikal.

Pikiran inilah yang akan menabur benih-benih Revolusi Prancis tahun 1789, dengan peristiwa-peristiwa yang tidak terpikirkan beberapa dekade sebelumnya seperti pengambilalihan Bastille, proklamasi Republik Prancis dan eksekusi raja-raja Prancis, Louis XVI dan istrinya. Marie Antoinette.

Referensi bibliografi:

  • Leon Sanz, V.

    (1989). Eropa yang Tercerahkan, hal.

    49-52, 138. Edisi AKAL.

  • Delgado de Cantu, GM (2005).

    Dunia modern dan kontemporer, hal. 253.

    Pendidikan Pearson.

  • Martinez Ruiz, E; Gimenez, E. (1994).

    Pengantar sejarah modern, hal. 545-569.

    Edisi Akal.