Densimeter - pengertian, bagian, kegunaan, jenis

Densimeter adalah alat ukur yang digunakan terutama di bidang fisika dan kimia, meskipun juga dapat digunakan di area komersial seperti oenologi atau ilmu menghasilkan anggur berkualitas, untuk memverifikasi kepadatan alkohol atau gula. Ini adalah instrumen yang membantu kita menemukan nilai kepadatan suatu produk di industri.

Pengertian

Densimeter adalah alat ukur yang memungkinkan kita untuk menentukan kerapatan cairan tanpa harus menghitung massa dan volume, berdasarkan pada prinsip Archimedes.

Kita tahu densimeter sebagai instrumen penting di bidang fisika yang memungkinkan kita untuk mengetahui kerapatan relatif zat cair. Ini adalah hubungan yang ada antara berat spesifik yang dimiliki benda dan berat spesifik yang telah diambil sebagai referensi.

Karakteristik Densimeter

Karakteristik utamanya adalah sebagai berikut:

  • Itu umumnya terbuat dari kaca.
  • Ini memiliki bentuk silinder berongga dengan bohlam di bagian bawah.
  • Instrumen mendasar dalam fisika.
  • Ini hanya mengapung ketika volume cairan sama dengan berat perangkat.
  • Ini didasarkan pada prinsip hidrostatik Archimedes.

Asal

Sampai saat ini tidak ada tanggal spesifik kapan densimeter tersebut berasal, karena tidak ada dokumen yang membuktikan teorinya. Meskipun demikian, banyak ahli dan sejarawan berpikir bahwa pada 1 Desember 1783, seorang inovator, ilmuwan, dan ahli matematika terkemuka bernama Jacques Charles, bersama dengan Ainé Roberts, memperkenalkan densimeter pertama, dengan nama hidrometer.

Sejarah

Sejarah densimeter diyakini telah dilahirkan melalui Hypatia of Alexandria. Sejarawan mengklaim bahwa ia menggunakan prinsip Archimedean untuk membuat instrumen. Selama abad ke-11, alat itu digunakan oleh Abu Rayhan al-Ciruni, yang adalah seorang guru, dan kemudian dideskripsikan oleh Al-Khazini, seorang astronom. Itu muncul dalam karya Charles di abad ke-18. Sejak itu, banyak yang telah ditemukan dan serangkaian reformasi dan transformasi telah dilakukan.

Siapa yang menemukannya

Densimeter diciptakan oleh Hypatia dari Alexandria, seorang matematikawan dan filsuf Neoplatonis muda, yang sangat luar biasa di bidang astronomi, filsafat, dan matematika.

Untuk apa ini?

Aplikasi Densimeter ditujukan untuk mengukur kerapatan relatif cairan, tanpa mengetahui massa dan volumenya, menggunakan prinsip hidrostatik Archimedean sebagai referensi. Ini juga berfungsi untuk mengukur konsentrasi asam dan gas, di bidang industri dan komersial. Densimeter digunakan di bidang oenologi, mengendalikan proses fermentasi cairan manis, menunjukkan saat maserasi anggur.

Bagian dari densimeter

Bagian-bagian dari densimeter adalah sebagai berikut:

  • Sebagian untuk mengisap atau pir.
  • Silinder gelas atau tabung.
  • beban yang bertugas menunjukkan kepadatan.

Jenis

  • Lactometer atau Galactometer: khusus mengukur susu dan kualitasnya.
  • Saccharometer: mengukur konsentrasi gula dalam cairan atau dalam molase.
  • Salimeter atau Salinometer: mengukur kepadatan garam, dan membantu mengukur berat jenis air laut di dalam akuarium.
  • Baumé Aerometer: mengukur konsentrasi larutan.
  • Piknometer: Secara akurat mengukur kepadatan padatan dan cairan, berdasarkan pada prinsip Archimedean.
  • Urinometer: menentukan kepadatan urin dan untuk penggunaan medis.
  • Alcoholmeter: menetapkan kadar alkohol dalam zat berbasis air.
  • Battery Densimeter – mengukur tingkat pengisian daya baterai.

Cara Kerja Densimeter

Ia bekerja dengan secara bertahap memasukkannya ke dalam cairan sehingga mengapung bebas dan vertikal. Titik tersebut kemudian diamati pada skala ketika permukaan cairan menyentuh silinder densimeter. Densimeter berisi skala kertas di dalamnya sehingga kerapatan dapat dibaca langsung. Dalam cairan ringan, hydrometer harus tenggelam lebih banyak untuk mengakomodasi berat cairan daripada cairan padat. Bahkan, Anda dapat memiliki dua instrumen berbeda: satu untuk cairan secara umum dan yang lainnya untuk cairan yang agak padat. Densimeter juga digunakan dalam oenologi untuk mengetahui kapan anggur dimaserasi.

Apa bedanya dengan areometer

Perbedaan utama antara keduanya adalah meskipun mereka memiliki dasar yang sama, aerometer digunakan untuk mengukur konsentrasi zat yang berbeda, jika tidak, densimeter digunakan untuk mengukur hanya kepadatan.

Pentingnya

Mereka penting karena membantu menentukan pengukuran kepadatan semua jenis zat untuk pengembangan proyek. Penting dalam bidang fisika, perdagangan, dan industri untuk mengetahui karakteristik bahan. Hal ini memungkinkan untuk memeriksa tingkat kemurnian zat, dan membantu meningkatkan produksi cairan bernilai tinggi seperti alkohol, gula dan minuman.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *