Dekomposisi — pengertian, faktor, contoh

Dekomposisi adalah proses yang dilakukan oleh jamur dan bakteri yang mendorong degradasi bahan organik dan pelepasan nutrisi ke lingkungan. Bakteri dan jamur bertanggung jawab atas suatu proses yang dikenal sebagai dekomposisi, di mana bahan organik makhluk hidup diserap, dan garam dan unsur-unsur lainnya dilepaskan. Proses ini sangat penting untuk menjaga kehidupan di Bumi, karena menjamin siklus nutrisi.

Dalam biologi dan ekologi, pengertian dekomposisi, mineralisasi dan dalam beberapa kasus, membusuk, adalah proses mengubah bahan organik menjadi mineral, yang dapat diasimilasi oleh tanaman untuk produksi makhluk hidup, sehingga menutup siklus biogeokimia.

Proses dekomposisi ini tidak hanya menyediakan ekosistem dengan senyawa yang diperlukan untuk pengembangan produsen primer, tetapi juga membebaskannya dari bahan yang, jika terakumulasi, dapat membahayakannya.

Penguraian hewan dan tumbuhan yang mati, atau bagiannya, dari kotoran hewan dan ekskresi lainnya serta sisa makanan adalah proses yang kompleks. Dalam jaringan organisme mati, autolisis sel dimulai dengan enzim yang terkandung dalam lisosom. Jaringan-jaringan ini masih dihancurkan dan sebagian dikonsumsi oleh detritivora. Bagian yang tidak dikonsumsi atau yang bukan bagian dari makanan hewan ini kemudian diserang oleh berbagai jenis bakteri; bagian dalam, di mana tidak ada oksigen bebas, dikonsumsi oleh bakteri anaerob, menyebabkan pembusukan, yang menghasilkan amina seperti putresin dan kadaverin, yang memiliki bau “busuk”; ini adalah proses yang umum dikenal sebagai pembusukan. Akhirnya, bakteri mineralisasi – pengurai – ikut campur, yang mengubah molekul organik yang dilepaskan oleh proses sebelumnya menjadi air, karbon dioksida, dan garam mineral. [1]

Proses-proses ini tergantung pada banyak faktor biotik dan abiotik, seperti kelimpahan dan jenis pengurai di biotope, kelembaban, suhu dan lain-lain. Gas biasanya dilepaskan dalam semua dekomposisi, menjadi hidrogen, nitrogen, karbon dioksida, belerang, dan metana.

Apa itu dekomposisi?

Dekomposisi adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan proses di mana bahan organik dipecah menjadi partikel dan nutrisi yang lebih kecil. Nutrisi ini dikembalikan ke lingkungan dan dapat digunakan kembali oleh organisme lain. Oleh karena itu, kita dapat menyimpulkan bahwa pengurai adalah organisme mendasar untuk realisasi siklus biogeokimia, seperti karbon dan nitrogen, karena mereka melepaskan zat-zat ini sehingga dapat digunakan kembali.

Siapa organisme dekomposer (pengurai)?

Organisme yang disebut dekomposer adalah bakteri dan jamur, yang mampu melakukan proses penguraian sebagai cara untuk memperoleh energi. Ada pengurai aerob, yang membutuhkan oksigen untuk melakukan aktivitasnya, dan pengurai anaerob, yang tidak membutuhkan oksigen.

Dalam ekologi, makhluk hidup heterotrofik disebut pengurai, seperti beberapa bakteri, jamur dan protozoa, yang “menyerang” mayat, kotoran, sisa-sisa sayuran dan, secara umum, bahan organik tersebar di substrat, membusuk menjadi garam mineral, air dan karbon dioksida, yang kemudian digunakan kembali oleh produsen dalam proses daur ulang alami.

Dengan tidak adanya pengurai, nutrisi terjebak dalam bahan organik, sehingga tidak mungkin untuk kembali ke tanah. Selain akumulasi besar bahan organik, kurangnya pengurai akan membahayakan tanaman, karena akan mencegah ekstraksi dan fiksasi unsur hara tanah.

Dekomposisi dimulai dengan kolonisasi bakteri dan jamur, hadir di udara dan air. Organisme ini menggunakan zat terlarut, seperti gula dan asam amino, yang dapat difus. Setelah itu, sumber daya residual yang tidak dapat difus, didekomposisi oleh spesialis mikroba, dalam proses yang lebih lambat. Spesialis ini mampu memecah zat seperti karbohidrat struktural, suberin, dan kitin.

Para pengurai bertanggung jawab atas sebagian besar energi yang bersirkulasi dalam aliran energi ekosistem, mereka memproses banyak energi dalam “daur ulang kehidupan di planet ini”, yaitu, dalam konversi dari bentuk organik ke bentuk anorganik.

Dekomposer menempati tingkat trofik terpisah dari detritivora lain, karena mereka memakan bahan organik yang terurai.

Faktor yang mengganggu dekomposisi

Beberapa faktor mengganggu dalam proses dekomposisi, seperti suhu, kelembaban dan oksigen. Suhu sangat penting untuk penguraian, karena panas merupakan faktor penting dalam mempercepat proses, memastikan reproduksi mikroorganisme yang lebih besar. Kelembaban juga penting karena menjamin lokasi yang cocok untuk perkembangbiakan jamur dan bakteri, selain menghasilkan lingkungan yang kondusif bagi perkecambahan spora. Oksigen, pada gilirannya, memungkinkan respirasi sel terjadi dan sangat penting untuk pengurai aerobik.

Apa yang akan terjadi jika tidak ada Dekomposisi?

Dekomposisi adalah proses yang menyebabkan beberapa nutrisi kembali ke alam. Jika dekomposisi tidak terjadi, nutrisi tidak akan tersedia lagi dan tidak ada makhluk hidup lain yang dapat menggunakannya. Oleh karena itu, kita akan memiliki beberapa mayat di planet hewan, tumbuhan dan makhluk hidup lainnya dan tidak ada bentuk kehidupan baru yang muncul, yang akan menyebabkan kepunahan semua spesies makhluk hidup.

Kapan penting tidak terjadi dekomposisi?

Dekomposisi bertanggung jawab untuk menghancurkan makanan kita, jadi menghindarinya merupakan prosedur penting dalam kasus ini. Kami melakukan ini setiap hari dengan menempatkan makanan di lemari es, sehingga mencegah perkembangbiakan bakteri dan jamur dan timbulnya awal pembusukan.

Non-dekomposisi juga penting untuk Paleontologi. Penampilan fosil hanya dimungkinkan karena penguburan yang cepat dan tingkat pembusukan yang rendah. Beberapa mammoth ditemukan dalam keadaan utuh di atas es, yang menunjukkan bahwa dekomposisi tidak terjadi pada makhluk-makhluk ini, mungkin karena suhu rendah.