Dekomposer

Jamur dan bakteri sebagai dekomposer  memainkan peran penting di alam. Mereka memecah bahan mati yang tidak digunakan dan mengubahnya menjadi nutrisi di tanah, yang digunakan tanaman untuk tumbuh. Dekomposer adalah bagian penting dari rantai makanan.

Pengertian Dekomposer

Dekomposer adalah organisme yang menguraikan, atau memecah, bahan organik seperti sisa-sisa organisme mati. Dekomposer termasuk bakteri dan jamur. Organisme ini melakukan proses pembusukan, yang semua makhluk hidup alami setelah kematian. Dekomposisi adalah proses penting karena memungkinkan bahan organik untuk didaur ulang dalam suatu ekosistem.

Jamur, seperti pada gambar di atas, adalah sejenis jamur dan berperan dalam dekomposisi.

Dekomposer sangat penting untuk ekosistem apa pun. Jika mereka tidak berada di ekosistem, tanaman tidak akan mendapatkan nutrisi penting, dan materi mati dan limbah akan menumpuk.

Jenis Dekomposer

Ada dua jenis dekomposer, pemulung dan pengurai.

Pemulung adalah binatang yang menemukan binatang atau tumbuhan mati dan memakannya. Sementara mereka memakannya, mereka memecahnya menjadi potongan-potongan kecil. Dalam contoh ini, lalat, tawon, dan kecoak adalah pemulung. Cacing tanah juga pemulung, tetapi mereka hanya menghancurkan tanaman.

Setelah pemulung selesai, dekomposer mengambil alih, dan menyelesaikan pekerjaan. Banyak jenis pengurai bersifat mikroskopis, artinya mereka tidak dapat dilihat tanpa mikroskop. Yang lain, seperti jamur, bisa dilihat.

Berbagai jenis dekomposer melakukan pekerjaan yang berbeda dalam ekosistem.

Fungsi Dekomposer

Dekomposer memainkan peran penting dalam setiap ekosistem. Tanpa pengurai, organisme mati tidak akan dipecah dan didaur ulang menjadi makhluk hidup lainnya.

Namun, alasan dekomposer membusukan hanya karena mereka perlu bertahan hidup. Pengurai adalah heterotrofik, yang berarti mereka mendapatkan energi dari menelan bahan organik.

Organisme mati menyediakan nutrisi bagi dekomposer seperti bakteri dan jamur untuk digunakan untuk tumbuh dan berkembang biak, menyebarkan spesies mereka sendiri. Efek samping dari kebutuhan dasar ini untuk bertahan hidup adalah bahwa bahan organik dan nutrisi bersepeda di seluruh ekosistem saat organisme lain mengonsumsi bakteri dan jamur.

Dekomposer dan Detritivora

Beberapa organisme melakukan fungsi serupa sebagai pengurai, dan kadang-kadang disebut dekomposer, tetapi secara teknis detritivora. Perbedaannya terletak pada cara dekomposer dan detritivora memecah bahan organik. Detritivora harus mencerna bahan organik di dalam tubuh mereka untuk memecahnya dan mendapatkan nutrisi darinya.

Dekomposer tidak perlu mencerna bahan organik secara internal untuk memecahnya; sebaliknya, mereka dapat memecah materi melalui reaksi biokimia. Contoh organisme detritivora termasuk invertebrata seperti cacing tanah, kutu kayu, bintang laut, siput, dan kepiting fiddler.

Dekomposer dan Pemulung

Pemulung adalah yang pertama tiba di jasad organisme yang mati, dan mereka langsung memakan tumbuhan dan hewan yang mati. Setelah pemulung selesai dengan sisa-sisa, dekomposer dan detritivora mengambil alih dan memakan bagian-bagian yang ditinggalkan pemulung.

Banyak predator akan mengais sesekali; contoh-contoh pemulung kadang-kadang termasuk singa, serigala, serigala, rakun, dan opossum. Burung nasar adalah pemulung obligat, artinya pemulung adalah cara mereka mendapatkan semua makanan mereka. Mereka adalah satu-satunya anggota kingdom hewan yang harus mengais untuk makan.

Tahapan Dekomposisi

Ketika suatu organisme mati dan pengurai melakukan pekerjaan dekomposisi, organisme tetap melalui lima tahap pembusukan: fresh, mengasapi, pembusukan aktif, pembusukan lanjut, dan kering / sisa-sisa. Ada dua proses utama yang terjadi pada organisme yang membusuk: autolisis dan pembusukan.

Autolisis adalah ketika enzim seluler dalam tubuh organisme mati memecah sel dan jaringan, sedangkan pembusukan adalah ketika mikroba tumbuh dan bereproduksi di seluruh tubuh setelah kematian. Berikut ini ringkasan singkat dari lima tahap.

Fresh

Tahap ini dimulai segera setelah jantung organisme berhenti berdetak. Dengan tidak ada lagi oksigen yang masuk ke dalam tubuh dan penumpukan karbon dioksida, autolisis mulai terjadi. Pembusukan juga mulai terjadi.

Mengasapi

Karena pembusukan, penumpukan gas terjadi dan sisa-sisa organisme tampak membengkak dalam apa yang dikenal sebagai tahap mengasapi. Beberapa gas dan cairan dibersihkan dari tubuh.

Pembusukan aktif

Sisa-sisa kehilangan massa, dan pencairan dan disintegrasi jaringan mulai terjadi. Bakteri menghasilkan bahan kimia seperti amonia, hidrogen sulfida, dan metana, yang menyebabkan bau yang kuat.

Pembusukan Lanjutan

Organisme telah kehilangan banyak massa, sehingga tidak banyak yang tersisa untuk diurai. Jika organisme berada di atau di dalam tanah, tanah di sekitarnya akan menunjukkan peningkatan nitrogen, nutrisi penting bagi tanaman.

Kering / Tersisa

Pada tahap ini, hanya kulit kering, tulang rawan, dan tulang yang tersisa. Pertumbuhan tanaman dapat terjadi di sekitar sisa-sisa karena peningkatan tingkat nutrisi dalam tanah. Akhirnya, hanya tulang-tulang organisme yang akan tersisa.

Contoh Dekomposer

Kumbang, cacing tanah, dan kaki seribu adalah contoh dekomposer di gurun. Sedikit jenis dekomposer didalam air, misalnya adalah jenis bakteri. Terdapat juga pemulung seperti kerang, kepiting, udang air tawar, lobster dan cacing. Di hutan terdapat banyak pengurai misalnya, cacing tanah, bakteri, siput, keong, dan jamur.  Gagak Kutub adalah contoh pemulung di Kutub yang makan bangkai yang bagian dari hewan mati.

Bakteri

Bakteri adalah organisme mikroskopis, uniseluler yang ditemukan hampir di mana-mana di Bumi, termasuk di dalam tubuh manusia. Ketika suatu organisme mati, ia menyediakan banyak nutrisi bagi bakteri untuk tumbuh dan berkembang biak, dan mereka menjadi banyak dalam proses pembusukan selama dekomposisi. Bakteri sendiri merupakan penyebab penyakit dan bahkan kematian ketika mereka menginfeksi organisme. Penyakit serius dan seringkali fatal seperti tipus, TBC, dan kolera disebabkan oleh infeksi bakteri. Bakteri yang membunuh inangnya akhirnya secara tidak sengaja memberikan nutrisi untuk bakteri lain selama dekomposisi.

Jamur

Jamur adalah pengurai utama di banyak lingkungan. Beberapa contoh jamur adalah ragi, jamur, dan jamur. Jamur memiliki hifa, yang merupakan filamen bercabang, dan hifa ini mampu memasuki bahan organik, membuat jamur pengurai efektif. Jamur peluruhan kayu memiliki enzim spesifik yang mencerna senyawa dalam kayu, dan merupakan pengurai utama di hutan. Faktanya, jamur peluruhan kayu adalah satu-satunya produsen enzim ini, sehingga mereka memainkan peran yang sangat penting dalam dekomposisi.

Peranan Dekomposer

Dekomposer memainkan peran penting dalam rantai makanan dan memberikannya sifat siklus. Tumbuhan membutuhkan sinar matahari dan nutrisi dalam tanah untuk fotosintesis, dan pengurai bertanggung jawab untuk mengembalikan nutrisi dari bahan organik mati ke tanah; makhluk hidup di awal rantai makanan bergantung pada proses di akhir rantai.

Unsur-unsur seperti karbon, nitrogen, dan fosfor memasuki rantai makanan saat tanaman mendapatkannya dari tanah. Hewan memperoleh zat ini dengan memakan tanaman atau hewan lain. Melalui proses dekomposisi atau mineralisasi, pengurai, khususnya bakteri, mengembalikan elemen-elemen ini ke tanah dalam keadaan anorganik mereka, sehingga mereka terus-menerus didaur ulang melalui ekosistem.

Fungsi Dekomposer

Rantai makanan dimulai dengan energi dari matahari, yang ditangkap oleh tanaman dan diubah menjadi bahan bakar melalui fotosintesis. Konsumen primer memakan tumbuhan, dan konsumen sekunder dan tersier memakan konsumen primer. Pada akhir rantai, dekomposer berfungsi sebagai “awak pembersihan” – mereka mengonsumsi bangkai hewan mati, membusukan bahan tanaman, dan produk limbah dari anggota ekosistem lainnya. Cacing tanah, misalnya, mengambil tanah dan mikroorganisme dan mengeluarkan limbah yang diisi dengan nutrisi, yang ditambahkan ke tanah. Jamur menyerap nutrisi dari tanaman dan hewan yang mereka konsumsi sambil melepaskan enzim yang memecah bahan organik mati.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *