Defekasi adalah – pengertian, cara kerja

Defekasi adalah tindakan menghilangkan bahan limbah padat atau setengah padat (feses) dari saluran pencernaan, juga disebut buang air besar. Pada manusia, limbah biasanya dibuang satu atau dua kali sehari, tetapi frekuensinya dapat bervariasi dari beberapa kali sehari hingga tiga kali seminggu dan tetap dalam batas normal. Kontraksi otot (gelombang peristaltik) di dinding usus besar memindahkan material tinja melalui saluran pencernaan ke rektum.

Rektum adalah tabung otot berotot yang berfungsi sebagai reservoir sementara untuk bahan limbah. Saat dinding rektum mengembang dengan pengisian, regangkan reseptor dari sistem saraf, yang terletak di dinding rektal, merangsang keinginan untuk buang air besar. Dorongan lewat dalam satu atau dua menit jika tidak hilang, dan bahan dalam rektum kemudian sering dikembalikan ke usus besar di mana lebih banyak air diserap. Jika buang air besar terus menerus tertunda, sembelit dan kotoran hasil pengerasan.

Ketika rektum diisi, tekanan di dalamnya meningkat. Tekanan intrarektal yang meningkat ini pada awalnya memaksa dinding saluran anus terpisah dan memungkinkan bahan tinja masuk ke saluran; saat bahan masuk, otot-otot yang menempel pada dasar panggul membantu lebih jauh untuk menarik dinding saluran anus. Rektum lebih pendek saat mengeluarkan bahan ke dalam lubang anus, dan gelombang peristaltik mendorong kotoran keluar dari rektum. Di dalam anus terdapat dua konstriksi otot, sfingter internal dan eksternal, yang memungkinkan tinja dilewatkan atau dipertahankan. Ketika tinja keluar, anus diambil di atas massa yang lewat oleh otot-otot diafragma panggul untuk mencegah prolaps (mendorong keluar dari tubuh) dari lubang anus.

Saat defekasi sedang terjadi, ekskresi urin biasanya distimulasi. Otot-otot dada, diafragma, otot-otot dinding perut, dan diafragma panggul semuanya memberikan tekanan pada saluran pencernaan. Respirasi sementara berhenti saat paru-paru yang terisi menekan diafragma ke bawah untuk memberikan tekanan. Tekanan darah naik dalam tubuh, dan jumlah darah yang dipompa oleh jantung berkurang.

Defekasi bisa sepenuhnya tidak disengaja, atau mungkin di bawah kendali sukarela. Inkontinensia — hilangnya kendali atas proses evakuatif — dapat berkembang seiring bertambahnya usia; juga dapat terjadi akibat pembedahan, kebidanan, tulang belakang, atau cedera tubuh lainnya atau dengan gangguan neurologis akibat diabetes, stroke, atau multiple sclerosis. Buang air besar juga dapat dipengaruhi oleh rasa sakit, ketakutan, peningkatan suhu, dan komplikasi psikologis atau neurologis. Diare, atau buang air besar yang tidak normal, adalah gejala khas dari banyak penyakit dan gangguan — paling mencolok pada penyakit seperti kolera dan disentri.

Apa itu refleks Defekasi?

Apakah seseorang menyebutnya defekasi, buang air besar, atau berak, pergi ke kamar mandi adalah fungsi penting yang membantu tubuh membersihkan diri dari produk limbah.

Proses menghilangkan tinja dari tubuh membutuhkan kerja refleks defekasi. Namun, ada beberapa situasi di mana refleks buang air besar tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Anda mungkin perlu perawatan untuk memastikan refleks ini dapat bekerja seperti dulu.

Bagaimana cara kerja refleks Defekasi?

Saat Anda makan, makanan bergerak dari mulut ke kerongkongan ke lambung. Makanan kemudian melewati usus kecil ke usus besar ke rektum. Rektum adalah bagian terakhir dari usus besar yang terhubung ke anus, atau lubang di mana tubuh melepaskan tinja.

Refleks defekasi dipicu ketika:

  • Otot-otot di usus besar berkontraksi untuk memindahkan tinja ke arah rektum. Ini dikenal sebagai “gerakan massa.”
  • Ketika cukup tinja pindah ke rektum, jumlah tinja menyebabkan jaringan dalam rektum meregang atau menggelembung. Di dalam jaringan-jaringan ini terdapat reseptor “regangan” khusus yang dirancang untuk memberi sinyal pada otak ketika diregangkan.
  • Refleks defekasi memicu dua sfingter utama di sekitar saluran anus. Yang pertama adalah sfingter anal internal, yang merupakan otot yang tidak dapat dikontrol secara sukarela. Yang kedua adalah sfingter anal eksternal, yang merupakan otot rangka yang Anda kendalikan.
  • Refleks defekasi terjadi ketika sphincter anal internal mengendur dan kontrak sphincter anal eksternal. Refleks penghambatan dubur (RAIR) adalah relaksasi sfingter anal internal yang tidak disengaja sebagai respons terhadap distensi dubur.
  • Setelah refleks buang air besar dipicu, Anda dapat menunda atau buang air besar. Keterlambatan terjadi ketika seseorang tidak segera pergi ke kamar mandi. Ada otot-otot di sfingter anal yang menyebabkan tinja bergerak sedikit ke belakang. Efek ini mengurangi keinginan untuk buang air besar. Jika Anda memilih untuk buang air besar, otak Anda mengaktifkan otot-otot sukarela dan tidak sukarela untuk menggerakkan tinja maju dan keluar dari tubuh Anda.

Ada dua refleks defekasi utama. Refleks buang air besar mienterik bertanggung jawab untuk meningkatkan gerak peristaltik dan mendorong tinja menuju dubur. Ini akhirnya memberi sinyal sphincter anal internal untuk bersantai dan mengurangi penyempitan sphincter.

Jenis kedua dari refleks buang air besar adalah refleks defekasi parasimpatis. Sementara gerakan tinja bergerak serupa, seseorang dapat secara sadar mengendalikan refleks buang air besar parasimpatis, tetapi mereka tidak dapat mengendalikan tinja yang mienterik.

Mungkin saja seseorang dapat mengalami refleks buang air besar mienterik tanpa refleks parasimpatis. Ketika ini terjadi, keinginan untuk pergi ke kamar mandi mungkin tidak sekuat ketika kedua refleks bekerja.

Apa saja gejala refleks defekasi ?

Ketika usus memicu refleks buang air besar, Anda mungkin merasakan tekanan di rektum atau bahkan ketidaknyamanan. Refleks buang air besar dapat meningkatkan tekanan di rektum sebesar 20 hingga 25 sentimeter air (cm H2O), yang dapat terasa sangat berbeda dari ketika tidak ada tinja di rektum.

Kadang-kadang, refleks ini bisa terasa seperti rektum sedikit mengencangkan dan melepaskan.

Adakah kondisi medis yang dapat memengaruhi refleks buang air besar?

Refleks defekasi tidak selalu berhasil sebagaimana mestinya. Ada beberapa kondisi medis berbeda yang dapat mengganggu refleks buang air besar. Ini termasuk:

  • Iritasi saluran cerna. Serangga lambung atau infeksi usus lainnya dapat membuat beberapa saraf lebih teriritasi dan yang lain cenderung bekerja.
  • Gangguan neurologis (otak). Kerusakan pada sistem saraf dapat mempengaruhi pengiriman pesan dari otak ke otot-otot sfingter anal dan sebaliknya. Contohnya termasuk ketika seseorang mengalami stroke, atau memiliki multiple sclerosis atau penyakit Parkinson.
  • Gangguan dasar panggul. Kondisi ini terjadi ketika otot-otot dasar panggul yang bertanggung jawab atas buang air besar, kencing, dan fungsi seksual tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Beberapa kondisi termasuk prolaps rektum atau rektokel.
  • Cidera tulang belakang. Ketika seseorang mengalami cedera tulang belakang yang menyebabkan mereka lumpuh atau lumpuh, sinyal saraf tidak selalu mentransmisikan secara normal. Sebagai aturan umum, mereka yang mengalami quadriplegia cenderung memiliki lebih banyak kesulitan dengan refleks buang air besar.

Ada banyak kemungkinan penyebab refleks defekasi yang terganggu, dan masing-masing memiliki perlakuan yang berbeda. Namun, jika seseorang tidak memiliki refleks buang air besar yang memadai, mereka rentan terhadap kondisi seperti sembelit. Ini menyebabkan kotoran Anda menjadi mengeras dan sulit untuk dilewati. Mengabaikan refleks buang air besar juga dapat menyebabkan konstipasi. Sembelit kronis meningkatkan kemungkinan Anda akan mengalami efek samping usus lainnya, seperti penyumbatan usus dari kotoran yang menumpuk.

Perawatan

Kapan pun memungkinkan, Anda harus mengambil langkah-langkah untuk membuat feses mudah dilewati. Ini termasuk minum banyak air dan makan makanan berserat tinggi, seperti buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian. Anda juga seharusnya tidak mengabaikan keinginan untuk buang air besar ketika Anda merasa itu terjadi.

Kadang-kadang, dokter mungkin menyarankan untuk menggunakan pelunak feses untuk membuat feses lebih mudah disalurkan.

Perawatan lain adalah biofeedback. Juga dikenal sebagai pelatihan neuromuskuler, ini melibatkan penggunaan sensor khusus yang mengukur tekanan di rektum dan memberi sinyal ketika tekanan cukup bagi seseorang untuk menggunakan kamar mandi. Memiliki sensor tekanan ini tersedia dapat membantu seseorang mengidentifikasi tanda-tanda bahwa mereka harus pergi ke kamar mandi.



Related Posts

None found