Daur ulang plastik adalah

Daur ulang plastik adalah proses menggunakan dan memulihkan berbagai jenis plastik untuk tujuan daur ulang atau digunakan kembali.

Saat ini, daur ulang plastik telah menjadi praktik penting untuk mengurangi dampak pencemaran bahan baku ini terhadap lingkungan. Pada saat yang sama, ini merupakan cara untuk mendapatkan masukan bagi pengembangan produk baru.

Bagaimana proses daur ulang plastik?

Tergantung pada jenis plastiknya, salah satu dari jenis daur ulang berikut akan diterapkan:

Daur ulang mekanis.

Ini adalah proses yang terdiri dari empat tahap:

  • Pembersihan: residu yang dapat mengubah produk akhir dihilangkan.
  • Pemisahan: plastik diklasifikasikan menurut jenisnya.
  • Pencabikan: plastik dikecilkan menjadi ukuran butiran kecil.
  • Pencucian: biji-bijian atau makromolekul dibersihkan lagi untuk memastikan kebersihannya.
  • Reduksi: merupakan pengurangan sampah plastik yang dihasilkan dari proses tersebut sehingga dapat didaur ulang kembali.

Ekstrusi.

Ini adalah metode daur ulang yang membutuhkan ekstruder (semacam penggilingan) tempat plastik dimasukkan dalam bentuk butiran. Plastik dilebur, dihomogenisasi, dan dicetak untuk mendapatkan cetakan dalam berbagai bentuk.

Mesin ekstruder merupakan komponen yang sangat diperlukan dalam industri daur ulang plastik karena memungkinkan bahan baku diproses dengan cepat dan terus menerus.
Injeksi

Ini terdiri dari menyuntikkan plastik cair ke dalam cetakan tertutup untuk mengambil bentuknya. Cetakan harus pada suhu rendah dan diberi tekanan sesuai dengan dimensi produk akhir. Semakin besar cetakannya, semakin tinggi tekanannya.

Kaca tiup

Ini adalah teknik yang diterapkan untuk mendapatkan bagian plastik dengan bentuk terbuka, seperti drum atau botol. Dalam hal ini, plastik cair dimasukkan ke dalam cetakan dan udara disuntikkan untuk memasangnya di dinding cetakan dan mengambil bentuk yang diinginkan.

Anda mungkin tertarik untuk mempelajari lebih lanjut tentang Daur Ulang

Jenis plastik

Untuk mendaur ulang plastik, pertama-tama perlu diketahui dari keluarga mana plastik itu berasal. Dalam pengertian tersebut, ada dua kategori utama:

Termoplastik.

Mereka dapat dilelehkan dengan mudah dan sangat mudah dibentuk, sehingga dapat didaur ulang beberapa kali. Namun, setiap kali mereka digunakan, struktur kimianya mengalami modifikasi, oleh karena itu, masa manfaatnya tidak melebihi lebih dari tujuh proses penggunaan.

Tahan panas.

Mereka tidak bisa dengan mudah meleleh. Untuk mendaur ulang jenis plastik ini, struktur molekulnya perlu diubah, tetapi tindakan ini menyebabkannya kehilangan sifat aslinya.

Pada tahun 1988, Association of the Industry of the Plastics of the United States membentuk kode numerik yang berfungsi untuk mengidentifikasi tingkat kerumitan daur ulang suatu plastik.

Di bawah sistem ini, nomor satu untuk jenis plastik yang paling mudah didaur ulang, dan nomor tujuh adalah yang paling sulit untuk diproses.

  • Polyethylene terephthalate (PET): Ditemukan dalam botol minuman dan serat tekstil.
  • High-density polyethylene (HDPE): wadah susu, oli motor, deterjen.
  • Polyvinyl chloride (PVC): wadah minyak nabati, botol sampo.
  • Low-density polyethylene (LDPE): kertas pembungkus dan tas belanjaan.
  • Polypropylene (PP): tutup botol, sedotan, wadah yogurt.
  • Polystyrene (PS atau ABS): nampan dan cangkir daging untuk minuman panas.
  • Polikarbonat, poliamida atau poliuretan – produk yang dibuat dengan berbagai campuran plastik.



Leave a Reply