CPU adalah: Pengertian, fungsi, sejarah, kecepatan

CPU komputer adalah otak komputer. CPU menangani seluruh pemrosesan data dan sangat penting untuk memfungsikan komputer mana pun. Tanpa CPU, Anda tidak dapat menjalankan mesin Anda.

Namun, pernahkah Anda bertanya-tanya apa itu prosesor di komputer? Kami hari ini akan membahas detail prosesor untuk membantu Anda memahami apa itu sebenarnya.

Pengertian CPU

Prosesor alias CPU adalah singkatan dari Central processing unit. Ini adalah tugas CPU untuk menangani semua instruksi yang dihasilkan oleh perangkat keras atau perangkat lunak.

CPU adalah komponen inti dari apa yang mendefinisikan perangkat komputasi, tetapi itu bukan komponen tunggal – sekali lagi, itu hanya otak. Ini adalah chip yang berada di kursi (soket) khusus yang terletak di papan sirkuit utama (motherboard atau mainboard) di dalam perangkat.

CPU jelas terpisah dari memori, yang merupakan tempat untuk sementara menyimpan informasi. Ini juga terpisah dari kartu grafis atau chip grafis, yang membuat semua video dan grafik 3D ditampilkan di layar Anda.

CPU dibangun dengan menempatkan miliaran transistor mikroskopis ke dalam satu chip komputer. Transistor itu memungkinkannya membuat perhitungan yang diperlukan untuk menjalankan program yang disimpan di memori sistem Anda.

CPU secara efektif seperti gerbang yang menghidupkan atau mematikan, dengan demikian menyampaikan yang atau nol yang menerjemahkan ke semua yang Anda lakukan dengan perangkat, baik itu menonton video, atau menulis email.

Salah satu kemajuan paling umum dari teknologi CPU adalah membuat transistor tersebut lebih kecil dan lebih kecil. Itu menghasilkan peningkatan kecepatan CPU selama beberapa dekade, sering disebut sebagai Hukum Moore.

Dalam konteks perangkat modern, desktop atau laptop memiliki CPU khusus yang melakukan banyak fungsi pemrosesan untuk sistem. Perangkat seluler dan beberapa tablet malah menggunakan System on Chip (SoC) yang merupakan chip yang berisi CPU-nya bersama komponen lainnya. Intel dan AMD sama-sama menawarkan CPU dengan chip grafis dan memori yang tersimpan di dalamnya juga, yang berarti mereka dapat melakukan lebih dari sekadar fungsi CPU standar.

CPU dikenal sebagai otak komputer. Ini mirip dengan kalkulator yang sangat efisien. Namun, CPU tanpa antarmuka yang tepat, itu tidak akan dapat memproses data apa pun. Karena alasan inilah, CPU harus bekerja dalam integrasi lengkap dengan sistem operasi yang ada.

CPU adalah chip yang dipasang pada motherboard. Saat memproses lebih banyak data, CPU menghasilkan panas.

Itulah mengapa; heatsink menutupinya. Fungsi heatsink CPU adalah mendistribusikan panas. Dengan pembuangan panas yang konsisten, ia terus bekerja dengan lancar karena suhu tetap berada dalam kisaran operasi.

Setiap motherboard terdiri dari soket untuk CPU. Steker bisa berbentuk persegi panjang atau persegi karena; CPU biasanya datang dalam bentuk itu.

Tata letak pin CPU dapat bervariasi dari satu model ke model lainnya. Jadi, Anda harus melihat kompatibilitas motherboard dan CPU sebelum memilih.

Saat ini, 2 perusahaan paling populer yang memproduksi CPU adalah Intel dan AMD. Kedua perusahaan ini memiliki beragam model yang ditawarkan. Anda dapat memilih model CPU sesuai dengan persyaratan mesin.

Jadi, ketika Anda merujuk ke CPU; Anda mengacu pada sebuah chip. Chip terpasang pada motherboard dan merupakan otak mesin Anda.

Apa fungsi CPU?

Fungsi utama CPU adalah untuk menjalankan perintah. Perangkat keras dan perangkat lunak memberikan perintah kepada CPU.

CPU menghubungkan berbagai periferal seperti keyboard, mouse, pemindai, dan printer dengan sisa mesin. Juga, setiap fungsi atau perintah yang perlu dijalankan oleh perangkat lunak diteruskan ke CPU untuk dieksekusi. Ini memproses data dan mengeksekusi perintah.

Pada intinya, CPU mengambil instruksi dari program atau aplikasi dan melakukan perhitungan. Proses ini dipecah menjadi tiga tahap utama: Ambil, decode, dan jalankan. CPU mengambil instruksi dari RAM, menerjemahkan apa sebenarnya instruksi tersebut, dan kemudian mengeksekusi instruksi menggunakan bagian-bagian yang relevan dari CPU.

Instruksi yang dijalankan, atau perhitungan, dapat melibatkan aritmatika dasar, membandingkan angka-angka tertentu bersama-sama, atau memindahkannya dalam memori. Karena segala sesuatu dalam perangkat komputasi diwakili oleh angka, tugas-tugas sederhana itu menyamakan dengan apa yang dilakukan CPU. Inilah yang memfasilitasi semuanya mulai dari memulai Windows, hingga menonton video YouTube.

Dalam sistem modern, CPU tidak melakukan segalanya, tetapi masih harus memberi makan perangkat keras khusus angka yang mereka butuhkan untuk berfungsi. Perlu memberi tahu kartu grafis untuk menunjukkan ledakan karena Anda mengklik barel bahan bakar (whoops), atau memberi tahu hard drive Anda untuk mentransfer dokumen Office ke RAM sistem untuk akses yang lebih cepat.

Sejarah CPU:

CPU atau prosesor adalah bagian integral dari komputer. Sudah ada sejak munculnya komputer. Prosesor pertama di industri adalah 4004. CPU ini diluncurkan pada awal 1970-an.

Meskipun CPU ini cukup mendasar dibandingkan dengan prosesor hari ini, tetapi itu adalah lompatan raksasa karena mengantarkan revolusi komputer.

Komponen CPU:

CPU mencakup dua komponen. Ini adalah:

1. ALU:

ALU adalah singkatan yang artinya unit logika aritmatika (arithmetic logic unit). Ini adalah sirkuit yang melakukan semua operasi logis dan otomatis yang harus ditangani CPU.

ALU hadir di sebagian besar prosesor modern untuk menerima dan menjalankan jutaan instruksi setiap menit. Itu dapat mengelola operasi logis seperti lebih dari, kurang dari, serta operasi numerik seperti perkalian dan penambahan. Komputer memberi makan semua informasi ke CPU dalam bentuk string Boolean. Itulah mengapa; operasi logis dan aritmatika seperti itu adalah suatu keharusan. Mereka membantu dalam pelaksanaan berbagai instruksi dan perintah yang diberikan perangkat lunak dan periferal ke prosesor.

2. Unit kontrol:

Tugas unit kontrol (Control unit) CPU adalah memastikan bahwa data yang diumpankan ke prosesor dikonversi menjadi perintah yang tepat. ALU kemudian akan mengikuti perintah-perintah ini. Sebagai hasilnya, Anda dapat menganggap unit kontrol sebagai juru bahasa.

Kedua bagian ini bekerja bersama dengan memori utama. Itu karena informasi disimpan sementara atau secara permanen di memori utama. Karenanya; mereka perlu menerima data dari memori, dan begitu mereka memberikan output, mereka harus bekerja dan memasukkannya ke memori sebelum mengirimnya ke perangkat. Itulah mengapa CPU bekerja bersama dengan memori utama.

Ini adalah dua bagian dari CPU yang tetap berfungsi dan menangani semua pemrosesan komputer.

Jenis CPU:

Versi sebelumnya dari CPU memiliki nama dalam bentuk serangkaian angka seperti Intel 80486. Namun, sejak tahun 2000-an Intel telah mulai menggunakan konvensi nama yang tepat. 80586 bernama Intel Pentium Processor. Sejak saat itu, ia telah meluncurkan berbagai prosesor seperti Celeron, Pentium, dll.

CPU hari ini tidak hanya bervariasi dalam nama atau kecepatan tetapi juga dalam arsitekturnya. Saat ini, tersedia CPU 32 bit dan 64-bit.

Bergantung pada apakah Anda menggunakannya untuk aplikasi rumah biasa atau jika Anda ingin menggunakannya untuk bisnis, Anda harus memilih arsitektur yang sesuai. Beberapa CPU terbaru termasuk Core i3, Core i5, Athlon II, A10 series, dan sebagainya.

Apa itu kecepatan Prosesor?

Fungsi prosesor tergantung pada kecepatannya. Kecepatan akan memutuskan berapa banyak instruksi dan perintah yang dapat ditangani. Kecepatan prosesor juga dikenal sebagai kecepatan jam.

Satuan ukurannya adalah gigahertz. Semakin tinggi kecepatan clock, semakin cepat prosesor mengintegrasikan semua instruksi dan menjalankannya.

CPU juga dapat terdiri dari lebih dari satu inti, yang meningkatkan kecepatan pemrosesan instruksi secara signifikan. Kami akan masuk ke rincian core di bawah ini.

Secara umum, semakin tinggi kecepatan clock, semakin baik prosesor hingga memiliki jumlah core yang sama. Prosesor 4 core 4,6 GHz akan lebih cepat dari prosesor empat cor 4,2 GHz dengan asumsi jumlah inti adalah sama. Dengan demikian, kecepatan prosesor mengacu pada kecepatan clock.

Bisakah Anda meningkatkan kecepatan prosesor?

Karena kecepatan prosesor memutuskan kemampuan CPU, itu adalah pertanyaan yang jelas untuk dimiliki. Jika Anda dapat meningkatkan kecepatan prosesor, Anda dapat meningkatkan fungsionalitas prosesor Anda.

Namun, itu adalah jawaban yang rumit. Jika CPU tidak terkunci, Anda pasti bisa melakukan overclock. Overclocking mengacu pada proses peningkatan frekuensi CPU di luar spesifikasi standar. Ini juga akan meningkatkan produksi panas oleh CPU, dan karena itu jika Anda tidak dapat menghilangkan panas yang berlebihan, CPU tidak akan beroperasi secara mulus.

Di sisi lain, jika Anda membeli prosesor yang terkunci, Anda tidak dapat meningkatkan kecepatan prosesor. Dalam kasus seperti itu, jika spesifikasi menyatakan bahwa kecepatan prosesor adalah 4,2 GHz, Anda harus bekerja dengan kecepatan itu dan tidak dapat meningkatkan kecepatan prosesor.

Banyak gamer terutama mencari prosesor yang tidak dikunci sehingga mereka dapat melakukan overclock. Overclocking memastikan bahwa mendapatkan kinerja maksimum dari CPU mereka tanpa harus meningkatkan ke yang lebih baru. Namun, overclocking memiliki keterbatasan juga, dan Anda tidak dapat menggandakan kecepatan clock. Anda dapat meningkatkannya hanya dengan sebagian kecil.

Apa itu core dalam prosesor?

Saat ini, satu CPU dapat berisi beberapa prosesor di dalamnya. Prosesor ini dikenal sebagai core. Keuntungan dari banyak prosesor di dalam CPU ini adalah mereka dapat memproses instruksi dan perintah secara bersamaan.

Dengan demikian, set perintah pertama mungkin diproses oleh core pertama, sedangkan set perintah berikutnya mungkin diproses secara bersamaan oleh inti kedua. Ini berarti pemrosesan paralel dimungkinkan.

Kecepatan semua core ini dalam CPU yang sama adalah sama. Hasilnya, mereka dapat memproses instruksi dengan kecepatan yang sama.

Game menjadi sangat maju dengan perangkat lunak tugas berat seperti suite pemrosesan grafis yang berfungsi untuk meningkatkan pengalaman bermain game.

Satu inti dalam CPU tidak cukup untuk semua persyaratan ini. Itulah mengapa; perusahaan akhir-akhir ini meluncurkan CPU dengan banyak core yang dapat memproses sejumlah besar data.

Keuntungan lain dari core ini adalah mereka dapat membantu Anda dengan multitasking juga. Karena alasan ini, Anda mungkin memainkan game di layar Anda, dan di latar belakang, mungkin ada rendering video dalam proses juga.

Dengan beberapa core dan kecepatan clock tinggi, kedua fungsi ini dapat berjalan secara bersamaan tanpa kesalahan.

Singkatnya, core merujuk ke prosesor yang ada di dalam CPU. Semakin tinggi kecepatan clock dan jumlah core, semakin besar kekuatan pemrosesan CPU. Jika Anda mencari CPU tugas berat, selalu lebih baik untuk menggunakan prosesor yang memiliki lebih banyak core.

Seberapa cepat CPU dapat mentransfer data?

Sementara CPU modern dapat dengan cepat mentransfer data, tetapi kemacetan disebabkan oleh konektor antara CPU dan bagian periferal lainnya.

Konektor ini dapat memiliki bandwidth 100 MHz. Jadi, dalam hal ini, unit pemrosesan pusat dapat mentransfer data dengan cukup cepat. Kecepatan transfer data CPU tergantung pada konektor yang digunakan.

Bisakah CPU diganti dengan GPU?

Saat ini banyak orang memasang GPU tambahan di mesin mereka. CPU adalah singkatan dari unit pemrosesan grafik. Ini sangat berguna saat Anda bermain game tugas berat.

Pertanyaan yang dimiliki banyak orang adalah apakah GPU dapat memutar ulang CPU. Yang benar adalah sementara itu dapat menambah kemampuan pemrosesan grafis dari CPU, tetapi tidak dapat menggantikan CPU. Itu sebabnya, bahkan jika Anda memiliki GPU tugas berat di mesin Anda, Anda masih akan membutuhkan CPU.

Jadi, jika Anda bertanya-tanya apa itu prosesor di komputer, mudah-mudahan, panduan kami di atas telah menjawab pertanyaan Anda.

Kami telah membahas dengan sangat rinci untuk menjelaskan kepada Anda tidak hanya arsitektur prosesor dan apa yang dilakukannya, tetapi juga berbagai jenis yang tersedia. Lain kali, Anda membandingkan prosesor untuk komputer Anda; Anda dapat mengingat beberapa hal di atas.

Ini tentu akan membantu Anda memilih prosesor yang tepat untuk mesin Anda. Karena ini merupakan bagian integral dari komputer Anda, Anda tidak dapat berkompromi dengan perangkat keras yang vital ini.

Seberapa pentingkah CPU?

Meskipun CPU tidak begitu penting untuk kinerja sistem secara keseluruhan seperti dulu, CPU masih memainkan peran utama dalam menjalankan perangkat. Karena sepenuhnya bertanggung jawab untuk mengeksekusi perintah dalam program, semakin cepat CPU Anda, semakin cepat banyak aplikasi berjalan.

Karena itu, CPU yang cepat bukan segalanya. Sebuah prosesor, tidak peduli seberapa kuat, tidak dapat dengan mudah membuat game 3D terbaru, juga tidak dapat menyimpan informasi. Di situlah komponen lain, seperti kartu grafis dan memori, ikut bermain.

Singkatnya, CPU bukanlah segalanya, tetapi ini sangat penting. Secara umum, CPU yang lebih cepat berarti sistem atau perangkat Anda akan berjalan lebih cepat. Paling tidak itu tidak akan menjadi hambatan dalam dirinya sendiri. Beberapa inti dan utas dapat membantu Anda melakukan lebih banyak hal sekaligus.



Leave a Reply