Bagaimana cara membantu anak yang merasa ditolak? 7 tips ubin

Sayangnya, saat ini banyak anak yang merasa ditolak. Mereka merasa seperti ini ketika mereka merasa bahwa mereka berbeda, baik pada tingkat fisik, verbal, perilaku, sentimental atau intelektual; kepada teman sebaya, teman, anak kelas atau terkadang dengan kerabat.

Semua anak yang sampai batas tertentu “berbeda” atau menonjol dalam beberapa aspek sehubungan dengan teman sekelas atau teman mereka yang lain adalah anak-anak yang cenderung menderita karena ditinggalkan atau ditinggalkan. Seperti, misalnya, tipikal “gemuk”, “kutu buku”, “repipi”, “pengadu”; Semuanya adalah yang paling mungkin ditolak.

Tapi itu juga bukan syarat yang esensial, banyak anak yang ditolak tanpa memiliki ciri-ciri yang disebutkan di atas. Dalam hal ini, pertanyaan pentingnya adalah; apa yang harus dilakukan orang tua atau kerabat ketika mereka mulai merasakan situasi ini atau jika anak secara langsung memberi tahu mereka? Bagaimana atau dengan cara apa kita dapat membantu seorang anak yang merasa ditolak? Mari kita lihat beberapa tips praktis.

  • Artikel terkait: ” 6 tahapan masa kanak-kanak (perkembangan fisik dan mental) “

Bagaimana membantu anak-anak yang merasa ditolak

Berdasarkan pengalaman profesional kami, di Psikolog Málaga PsicoAbreu, kami merekomendasikan panduan ini tentang cara membantu anak Anda:

1. Perkuat komunikasi

Hal pertama yang harus kita lakukan adalah berbicara dengan anak, mendengarkannya, dan memahami perasaannya.

Penting untuk tidak memperlakukannya sebagai korban atau menyiratkan bahwa ini adalah situasi tanpa harapan. Misalnya, jika Anda belum diundang ke tamasya atau pesta, penting untuk memberi tahu dia bahwa akan menyenangkan untuk pergi, tetapi pasti akan ada lebih banyak pesta atau tamasya.

Penting bagi Anda untuk memahami, memahami, dan mengungkapkan apa yang Anda rasakan seandainya hal itu terjadi lagi di lain kesempatan.

  • Mungkin Anda tertarik: ” 28 jenis komunikasi dan karakteristiknya “

2. Dorong dia untuk tidak mengejar siapa pun

Di sisi lain, penting untuk menjelaskan kepada anak-anak (selalu menyesuaikan dengan usia mereka), bahwa jika ada teman sekelas, teman atau kelompok yang meninggalkan mereka, mereka tidak boleh mencoba menjadi teman mereka.

Jangan memaksakan keadaan, jika sekelompok anak itu tidak menerima Anda, pasti akan ada orang lain yang memiliki selera yang sama dan lebih nyaman dengan mereka.

3. Bantu dia memahami penolakan

Penting juga untuk mengetahui alasan penolakan.

Terkadang ada anak yang berperilaku negatif atau agresif, makanya mereka menjauhinya. Seperti misalnya jika dia marah ketika dia kalah dalam permainan, jika apa yang diinginkan anak tidak dilakukan, jika dia menjawab salah, dll.

Karena itu, penting untuk mencari tahu dan bagi anak untuk menyadari apa yang terjadi, memberinya keterampilan yang diperlukan dan menyelesaikannya.

4. Bekerja dan meningkatkan keterampilan sosial

Terkadang anak-anak merasa ditolak karena mereka tidak tahu bagaimana berhubungan dengan teman sekelas lainnya, atau mereka tidak mengerti bahasa non-verbal dengan baik.

Mereka merasa malu untuk memulai percakapan, atau mereka tidak tahu. Untuk alasan ini, penting untuk mengajarinya beberapa gagasan dasar tentang bagaimana berhubungan dengan orang lain, atau bagaimana dapat menanggapi situasi yang rumit (penyelesaian konflik), bekerja dan menjelaskan empati, ketegasan, pengendalian diri, dll.

5.

Perkuat harga diri

Aspek lain yang penting untuk ditingkatkan adalah memperkuat harga diri; Ketika seorang anak merasakan penolakan itu, harga dirinya secara otomatis menurun. Anda mulai merasa rendah diri dan membandingkan diri Anda dengan orang lain.

Itulah mengapa penting bagi anak untuk merasa berharga, mengecilkan masalah penolakan dan membuatnya melihat bahwa dia tidak sendirian, bahwa dia memiliki keluarganya dan bahwa dia dapat berteman dengan orang lain. Penting baginya untuk memahami bahwa ditolak bukanlah sesuatu yang muncul dalam dirinya, tetapi terjadi begitu saja karena orang lain tidak seperti anak itu; mungkin mereka memiliki selera lain yang berbeda dari Anda dan mungkin yang harus Anda lakukan adalah mencoba mencari anak lain yang menyukai hal yang sama dengannya.

6.

Minta tolong di sekolah

Jika perlu, Anda harus berbicara dengan guru. Terkadang kita tidak tahu apa yang terjadi di dalam kelas, anak-anak kita dapat menceritakan versi mereka kepada kita, tetapi tidak mengetahui kenyataannya.

Jika setelah melakukan saran di atas kami masih memiliki kecurigaan bahwa anak tersebut terus mengalami masalah penolakan, akan lebih mudah untuk berbicara dengan tutornya dan memberi tahu kami apa yang sebenarnya terjadi, sehingga dia sendiri dapat membantu kami di tingkat sekolah, atau bahkan untuk berbicara dengan orang tua lain, jika perlu, untuk memecahkan masalah.

7. Cari bantuan profesional dalam psikoterapi

Dan, akhirnya, sumber daya lain yang akan sangat membantu jika kita melihat bahwa putra kita mengalami kesulitan adalah meminta bantuan seorang profesional untuk memberinya alat dan keterampilan yang diperlukan jika ia menemukan dirinya dalam situasi yang sama lagi.

Banyak anak menderita penolakan, dan jika ini terus berlanjut, itu bisa berubah menjadi intimidasi. Oleh karena itu, penting untuk mendeteksi dan memecahkan masalah.

Banyak kali orang tua tidak memiliki alat yang diperlukan atau tidak tahu bagaimana membantu si kecil, karena mereka tidak objektif dengan anak-anak mereka. Oleh karena itu, penting bagi mereka untuk menerapkan nasihat di atas, dan mereka juga meminta bantuan untuk anak dan diri mereka sendiri.

Dalam kasus anak, untuk memberinya keterampilan komunikasi dan pemecahan masalah; dan dalam kasus orang tua untuk menerima pedoman yang lebih spesifik tentang bagaimana membantu anak.