Christine Ladd-Franklin: biografi psikolog eksperimental ini

Christine Ladd-Franklin (1847-1930) adalah seorang matematikawan, psikolog, dan feminis hak pilih yang berjuang untuk menghilangkan hambatan yang mencegah perempuan mengakses universitas di paruh pertama abad ke-20. Antara lain, ia mengajar logika dan matematika, dan kemudian mengembangkan teori penglihatan warna yang memiliki dampak penting pada psikologi modern.

Selanjutnya kita akan melihat biografi Christine Ladd-Franklin, seorang psikolog yang tidak hanya mengembangkan pengetahuan ilmiah yang penting, tetapi juga berjuang untuk menjamin akses dan partisipasi perempuan di universitas.

  • Artikel terkait: ” Sejarah Psikologi: penulis dan teori utama “

Christine Ladd-Franklin: biografi psikolog Amerika ini

Christine Ladd-Franklin lahir pada 1 Desember 1847, di Connecticut, Amerika Serikat. Dia adalah anak tertua dari dua bersaudara, anak dari Eliphalet dan Augusta Ladd.** Ibunya adalah seorang suffragist militan** yang meninggal ketika Christine masih muda, jadi Ladd-Franklin akhirnya pindah dengan bibi dan nenek dari pihak ayah ke New Hampshire.

Pada tahun 1866 ia mulai belajar di Vassar College (sekolah untuk wanita). Namun, ia harus segera meninggalkan studinya karena situasi ekonomi.

Dia melanjutkan mereka dua tahun kemudian berkat tabungannya sendiri dan setelah menerima dukungan keuangan dari keluarganya. Sejak awal, Christine Ladd-Franklin memiliki motivasi yang kuat untuk penelitian dan sains.

Di Vassar College ia berlatih dengan María Mitchell, seorang astronom Amerika terkenal yang telah mendapat pengakuan internasional yang signifikan. Misalnya, dia adalah wanita pertama yang menemukan komet baru melalui teleskop dan dia juga wanita pertama yang menjadi anggota American Academy of Arts and Sciences, serta American Association for Scientific Advances.

Mitchell juga seorang wanita hak pilih, yang sangat menginspirasi Ladd-Franklin dalam pengembangan profesionalnya dan sebagai ilmuwan wanita. Christine Ladd-Franklin sangat tertarik pada fisika, tetapi dihadapkan dengan kesulitan mengejar karir sebagai peneliti di bidang ini, dia pindah ke matematika.

Dan kemudian ke penelitian eksperimental dalam psikologi dan fisiologi.

Ladd-Franklin sebelum pengecualian wanita di akademi

Selain diakui sebagai psikolog penting, Christine Ladd-Franklin dikenang karena telah berdiri teguh dengan kebijakan pengucilan perempuan di universitas-universitas baru Amerika, serta mereka yang membela kebijakan ini. Misalnya, pada tahun 1876 dia menulis surat kepada ahli matematika terkenal James J.

Sylvester di Universitas John Hopkins yang baru dibentuk untuk secara langsung mempertanyakan apakah menjadi seorang wanita adalah alasan yang logis dan cukup untuk menolak aksesnya ke pendidikan tinggi. Pada saat yang sama, ia mengirim aplikasi untuk masuk dengan beasiswa ke universitas tersebut, ditandatangani dengan nama “C.

Ladd”, dan bersama dengan catatan akademik yang sangat baik. Dia diterima, sampai komite menemukan bahwa huruf “C” adalah untuk “Christine”, yang dengannya mereka akan membatalkan penerimaannya.

Pada titik ini Sylvester masuk dan Ladd-Franklin akhirnya diterima sebagai siswa penuh waktu, meskipun dengan perlakuan “khusus”.

Pelatihan logika dan matematika

James J. Sylvester adalah seorang akademisi terkenal; antara lain dia dikreditkan dengan menciptakan istilah “matriks” dan teori invarian aljabar.

Seiring dengan dia, Christine Ladd-Franklin dilatih dalam matematika. Di sisi lain, ia berlatih logika simbolik dengan Charles S.

Peirce, salah satu filsuf yang mendirikan pragmatisme. Christine Ladd-Franklin yang menjadi wanita Amerika pertama yang menerima pendidikan formal di bawah para ilmuwan tersebut.

Dia menyelesaikan pelatihan doktoralnya dalam logika dan matematika pada tahun 1882, dengan tesis yang kemudian dimasukkan dalam salah satu volume terpenting Pierce tentang logika dan silogisme. Namun, dan di bawah argumen bahwa pendidikan bersama bukanlah tipikal masyarakat beradab, gelar doktornya tidak diakui secara resmi oleh universitas.

44 tahun berlalu, dan pada peringatan 50 tahun Universitas Johns Hopkins, ketika Ladd-Franklin berusia 79 tahun, gelarnya akhirnya diakui. Namun, dia bekerja sebagai profesor di universitas yang sama selama awal 1900-an, yang menambahkan lebih banyak kesulitan, karena dia memutuskan untuk menikah dan memulai sebuah keluarga bersama dengan ahli matematika Fabian Franklin (dari siapa dia mengambil nama belakangnya).

Dalam konteks ini, perempuan yang sudah menikah memiliki lebih banyak masalah dalam mengakses dan mempertahankan kegiatan akademik resmi. Demikian pula, Christine Ladd-Franklin memprotes dengan cara yang penting sebelum penolakan psikolog Inggris Edward Titchener untuk mengakui wanita di Society of Experimental Psychologists yang ia dirikan sebagai pilihan alternatif untuk pertemuan American Psychological Association (APA).

Di mana, sebenarnya, Christine Ladd-Franklin memang berpartisipasi secara teratur.

  • Mungkin Anda tertarik: ” Edward Titchener dan psikologi strukturalis “

Perkembangan Psikologi Eksperimental

Christine Ladd-Franklin pindah ke Jerman bersama dengan Fabian Franklin, di mana dia mengembangkan penelitiannya dalam penglihatan warna. Awalnya ia bekerja di laboratorium Göttingen dengan Georg Elias Müller (salah satu pendiri psikologi eksperimental).

Kemudian dia berada di Berlin, di laboratorium bersama dengan Hermann von Helmholtz, seorang fisikawan dan filsuf perintis dalam psikologi fisiologis. Setelah bekerja dengan mereka dan psikolog eksperimental lainnya, Christine Ladd-Franklin mengembangkan teorinya sendiri tentang bagaimana fotoreseptor kita bekerja sehubungan dengan fungsi kimiawi sistem saraf, yang memungkinkan kita untuk melihat warna yang berbeda.

Teori Ladd-Franklin tentang penglihatan warna

Selama abad kesembilan belas ada dua teori utama tentang penglihatan warna, yang validitasnya berlanjut, setidaknya sebagian, hingga hari ini. Di satu sisi, pada tahun 1803, ilmuwan Inggris Thomas Young telah mengusulkan bahwa retina kita siap untuk melihat tiga “warna primer”: merah, hijau, biru atau ungu.

Di sisi lain, ahli fisiologi Jerman Ewald Hering telah mengusulkan bahwa ada tiga pasang warna ini: merah-hijau, kuning-biru dan putih dan hitam; dan mempelajari bagaimana reaksi fotosensitif saraf memastikan bahwa kita dapat melihatnya. Apa yang diusulkan Ladd-Franklin adalah bahwa ada lebih banyak proses tiga tahap dalam pengembangan penglihatan warna.

Penglihatan hitam putih adalah tahap yang paling primitif, karena dapat terjadi di bawah pencahayaan yang sangat sedikit. Kemudian, warna putih adalah warna yang memungkinkan pembedaan antara biru dan kuning, dan yang terakhir, kuning, memungkinkan perbedaan penglihatan merah-hijau.

Dalam goresan yang sangat luas, Christine Ladd-Franklin berhasil menyatukan dua proposal teoretis besar tentang penglihatan warna dalam hipotesis fotokimia evolusioner. Secara khusus, ia menggambarkan proses aksi gelombang eter pada retina; dipahami sebagai salah satu generator utama sensasi cahaya.

Teorinya diterima dengan sangat baik dalam konteks ilmiah awal abad ke-20, dan pengaruhnya terus berlanjut hingga hari ini, terutama penekanan yang ia berikan pada faktor evolusi penglihatan warna kita.

Referensi bibliografi:

  • Vaughn, K. (2010).

    Profil. Christine Ladd-Franklin.

    Diakses pada 26 Juni 2018. Tersedia di http://www.feministvoices.com/christine-ladd-franklin/.

  • Ensiklopedia Vassar.

    (2008). Christine Ladd-Franklin.

    Diakses pada 26 Juni 2018. Tersedia di http://vcencyclopedia.vassar.edu/alumni/christine-ladd-franklin.html.

  • Dauder Garcia, S.

    (2005). Psikologi dan feminisme.

    Lupakan sejarah wanita perintis dalam psikologi.

    Narcea: Madrid.