Christiaan Huygens: biografi astronom Belanda abad ke-17 ini

Astronomi modern tidak akan dipahami tanpa kontribusi para penulis besar di masa lalu, dan Huygens adalah salah satunya.

Kami akan mendedikasikan artikel ini untuk lebih memahami hidupnya melalui biografi Christiaan Huygens, dari masa kecil dan pelatihannya hingga tonggak besar karirnya sebagai ilmuwan. Demikian pula, kita akan menemukan beberapa kontribusi yang dibuat penulis ini selama bertahun-tahun sebagai ilmuwan.

  • Artikel terkait: “Sejarah Psikologi: penulis dan teori utama”

Biografi singkat Christiaan Huygens

Christiaan Huygens lahir pada tahun 1629 di Den Haag, pada waktu itu milik Republik Belanda. Sebagai anak dari keluarga kaya, ia tidak mengalami kesulitan ekonomi selama masa kecilnya. Ayahnya adalah seorang diplomat penting, di bawah perintah monarki Belanda. Selain itu, ia juga menggeluti berbagai seni, seperti menulis dan musik. Dia dikaitkan dengan beberapa intelektual terbesar saat itu.

Di antara lingkaran dekatnya adalah tokoh-tokoh sejarah seperti René Descartes, Galileo Galilei atau Marin Mersenne, contoh suasana terhormat dan terpelajar yang memerintah di rumah Christiaan Huygens. Adapun ibunya, seorang penyair terkenal, dia memiliki lima anak, Christiaan menjadi anak kedua, dan meninggal akibat komplikasi selama kelahiran putri terakhirnya.

Pendidikan Christiaan Huygens kecil, sampai dia berusia enam belas tahun, berlangsung di rumah. Constantinj, ayahnya, memastikan bahwa ia menerima pendidikan liberal yang sangat baik, yang mencakup belajar berbagai bahasa, matematika, sejarah, seni, dan beberapa cabang filsafat, seperti logika dan retorika. Demikian pula, keterampilan fisik tidak diabaikan, jadi dia juga menunggang kuda, berlatih anggar dan menari.

Beberapa tutor Christiaan Huygens termasuk Descartes sendiri, yang kagum dengan kemudahan siswa memahami konsep geometri yang kompleks, dan juga Jan Jansz de Jonge Stampioen, salah satu matematikawan Belanda yang paling brilian.

Sejak usia enam belas tahun, pelatihannya berlanjut di Universitas Leiden, di mana ia belajar matematika dan hukum. Ahli matematika Frans van Schooten adalah salah satu tutor Christiaan Huygens. Setelah dua tahun ia pindah ke Orange College di Breda untuk menyelesaikan studi hukumnya.

Masa muda dan karir sebagai ilmuwan

Di akhir pelatihannya, ia melakukan pekerjaan diplomatik untuk Duke of Nassau, Louis Henry, yang memungkinkannya melakukan perjalanan melalui berbagai wilayah Eropa utara. Namun, ia tidak ditakdirkan untuk mengikuti jejak ayahnya sebagai diplomat. Apa yang benar-benar disukai Christian adalah sains. Hal ini dibuktikan oleh Mersenne, yang mengatakan kepada ayahnya bahwa anak itu memiliki bakat Archimedean yang sama untuk matematika.

Christiaan Huygens berkorespondensi sebagai Mersenne untuk bekerja sama pada masalah matematika yang berbeda, seperti yang berkaitan dengan pembuatan jembatan gantung atau kuadrat lingkaran. Mersenne telah mengusulkan objek studi lain yang, pada saat itu, tidak menarik bagi Huygens, tetapi akan menarik di masa depan. Beberapa contoh adalah string bergetar, cycloid atau konstanta gravitasi.

Pada tahun 1654, Christiaan memutuskan untuk kembali ke rumah keluarganya, di Den Haag, untuk mengabdikan dirinya sepenuhnya pada studi sains. Terlepas dari kenyataan bahwa Mersenne telah meninggal, Christiaan Huygens terus berkorespondensi dengan penulis lain yang terkait dengannya, meskipun perang yang diderita wilayah ini pada waktu itu terkadang membuat sulit untuk menerima surat-surat itu.

Pada 1655 ia memutuskan untuk melakukan perjalanan ke Paris untuk bertemu dengan beberapa penulis ini, seperti Ismael Boulliau atau Claude Mylon. Ini memungkinkan dia untuk menjalin kontak, pertama dengan Pierre de Carcavi dan kemudian dengan Pierre de Fermat, salah satu matematikawan paling brilian dalam sejarah. Namun, mereka tidak mencapai titik pertemuan yang bagus, karena Fermat berfokus pada pertanyaan teoretis dan Huygens mencari aplikasi yang lebih praktis dalam studinya.

Akhirnya, pada tahun 1651, Christiaan Huygens menerbitkan karya pertamanya, Theoremata de quadratura . Berkat publikasi ini dan koreksi beberapa kesalahan dalam karya Thomas Hobbes, nama Huygens mulai dikenal di semua kalangan ilmiah di Eropa.

Ketertarikan pada astronomi dan ilmu lainnya

Christiaan kemudian mulai tertarik pada optik lensa sferis, dan studi ini akhirnya terwujud dalam apa yang disebut lensa okuler Huygenian. Tema ini membuatnya berhubungan dengan salah satu pemikir besar pada masanya: Baruch Spinoza. Demikian pula, ia sangat tertarik dengan kontribusi Antoni van Leeuwenhoek, ilmuwan Belanda lainnya yang juga mempelajari dan menciptakan lensa di bidang ini.

Subjek lain yang menarik minat Christiaan Huygens adalah probabilitas. Karyanya De ratiociniis in ludo aleae berfokus pada penjelasan probabilistik yang tersembunyi di balik permainan peluang paling populer. Dalam menciptakan volume ini, ia dipengaruhi oleh karya penulis lain seperti Girard Desargues dan Blaise Pascal. Demikian juga, ia mengerjakan karya John Graunt, bapak demografi, untuk menangkap harapan hidup secara matematis.

Pada tahun 1661 fenomena astronomi dari transit matahari Merkurius terjadi. Christiaan Huygens menyaksikan acara ini dan berdebat dengan penulis lain tentang hal itu. Juga pada saat itu, Huygens menerbitkan beberapa artikel yang berkaitan dengan musik, suatu disiplin ilmu yang juga ia kuasai, terutama memainkan harpsichord.

Lingkaran penulis yang sebelumnya disutradarai oleh Mesenne, diubah namanya menjadi Akademi Montmor, seperti yang disutradarai oleh Henri Louis Habert de Montmor. Christiaan Huygens adalah salah satu anggotanya yang paling aktif, dan mendukung perpecahan yang diciptakan dalam asosiasi ini di mana demonstrasi eksperimental dicari dalam ilmu yang mereka praktikkan. Diskusi ini berujung pada penutupan grup.

Namun, partisipasinya dalam lingkaran membuatnya mengubah tempat tinggalnya ke Paris, yang memberinya akses ke Akademi Ilmu Pengetahuan Prancis. Dia mendapat perlindungan dari Jean-Baptiste Colbert. Pada saat yang sama, ia juga tergabung dalam London Royal Society, yang menunjukkan betapa pentingnya penulis ini di tingkat internasional.

  • Mungkin Anda tertarik: “8 Cabang Filsafat (dan Pemikir Utamanya)”

kontribusi besar

Dalam perannya sebagai penemu, ia mempelajari cara membuat mesin berdasarkan ledakan bubuk mesiu, yang, meskipun tidak terwujud sebagai kenyataan, tidak diragukan lagi merupakan inovasi besar pada saat itu. Christiaan Huygens juga unggul dalam desain dan konstruksi jam kompleks, terutama jam pendulum, yang dijamin presisi tinggi.

Adapun bidang astronomi, salah satu kontribusi besarnya adalah studi tentang cincin Saturnus serta salah satu bulannya, Titan. Dia juga mampu melakukan pengamatan terhadap Nebula Orion. Adapun Mars, ia mampu memetakan beberapa wilayahnya, seperti dataran Syrtis Major, di planet merah.

Dia juga mampu menghitung durasi rotasi planet ini, yaitu durasi satu hari, yang dia perkirakan 24 jam 30 menit, hanya meleset tujuh menit lebih banyak dari yang sebenarnya. Karena dia lebih maju dari zamannya, Christiaan Huygens bahkan menulis tentang kemungkinan adanya kehidupan di tempat lain di alam semesta, topik yang kontroversial karena dampaknya terhadap kepercayaan agama yang berlaku di masa lalu.

Bagi Huygens, kemungkinan ini tidak menjadi masalah sehubungan dengan kitab suci Alkitab, karena dia menegaskan bahwa teks tersebut tidak menegaskan tetapi tidak menyangkal opsi tersebut, dan bahwa jika memang demikian, Tuhan akan menempatkan kita di kejauhan. cukup untuk sehingga kita tidak bisa datang ke dalam kontak satu sama lain. Meski bermental ilmiah, terlihat bahwa ia berusaha menyesuaikan nalarnya dengan tesis agama.

Christiaan Huygens juga mempelajari bintang yang berbeda dan bahkan membuat perhitungan tentang jarak dan luminositas beberapa bintang, seperti Sirius, meskipun mereka tidak tepat, karena disiplin ini ma
sih membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk mencapai kedewasaan.

Dia juga dianggap sebagai fisikawan teoretis pertama dan juga promotor utama dari apa yang kemudian menjadi fisika matematika seperti yang kita kenal sekarang.

Tahun-tahun terakhir

Selama bertahun-tahun tinggal di Paris, Christiaan Huygens bertemu Gottfried Leibniz, dengan siapa dia juga mulai berkorespondensi dan mengajarinya dalam masalah matematika dan geometris. Leibniz sedang mengerjakan sistem kalkulus yang sangat kecil, tetapi Huygens tampaknya tidak menghargainya.

Pada 1681, karena depresi berat, ia memutuskan untuk kembali ke kampung halamannya, Den Haag. Dia mengunjungi London tak lama setelah itu, di mana dia dapat bertemu Isaac Newton , salah satu fisikawan terbesar dalam sejarah umat manusia.

Christiaan Huygens mengakhiri hari-harinya di Den Haag, tanpa membentuk keluarga, pada tahun 1695. Jenazahnya dimakamkan di sebuah kuburan tak bertanda di gereja Saint James.

Referensi bibliografi:

  • Dijksterhuis, F. J. (2004). Lensa dan gelombang: Christiaan Huygens dan ilmu matematika optik pada abad ketujuh belas. Penerbit Akademik Kluwer.
  • Louwman, P. (2004). Christiaan Huygens dan teleskopnya. Titan-Dari Penemuan hingga Pertemuan.
  • Snelders, HAM (1989). Christiaan Huygens dan teori gravitasi Newton. Catatan dan Catatan. Royal Society Journal of History of Science.
  • Yoder, J. G. (2004). Waktu bergulir: Christiaan Huygens dan matematisasi alam. Cambridge.

Posts Terkait