Carl von Linné: biografi naturalis Swedia ini

Dikenal sebagai ahli taksonomi terhebat sepanjang masa, kehidupan Carl von Linné adalah penjelajah negaranya sendiri. Terlahir dalam keluarga pendeta Lutheran, pemuda itu tidak ingin mendedikasikan dirinya untuk perdagangan keluarga, menempatkan fokusnya pada ilmu pengetahuan.

Seolah-olah dia adalah penemu Dunia Baru, Carl von Linné mengambil sendiri untuk menggambarkan setiap tanaman, hewan atau bahkan budaya yang ditemukan di hutan gelap negara Skandinavia, secara bertahap mengembangkan sistem klasifikasi binomial yang hari ini masih digunakan oleh komunitas ilmiah. Selanjutnya, kita akan menemukan kehidupan ahli botani dan naturalis Swedia yang aneh ini, yang menjadikan negara asalnya Swedia sebagai pusat studi botani dan taksonomi, melalui biografi Carl von Linné.

  • Artikel terkait: “Charles Darwin: biografi naturalis Inggris yang terkenal ini”

Biografi singkat Carl von Linné

Carl Nilsson Linnæus, yang dikenal sebagai Carl von Linné atau Carlos Linnaeus, lahir pada 23 Mei 1707 di Råshult, Swedia. Dia adalah putra Nils Ingemarsson, seorang pendeta Lutheran dengan hasrat untuk tanaman, dan Christina Brodersonia, putri seorang pendeta Protestan.

tahun-tahun awal

Ketika dia berusia dua tahun, dia pindah bersama orang tuanya ke Stenbronhult, sebuah wilayah yang terletak di selatan Swedia yang ditandai dengan sangat hijau dan penuh dengan semua jenis spesies tanaman. Di sana, ayahnya mulai menata dan merawat taman gereja setempat, memperkayanya dengan tanaman dari daerah lain.

Dengan demikian, Carl muda belajar dari masa kecilnya cinta tanaman dan melanjutkan hasrat yang diwarisi dari ayahnya untuk mendedikasikan dirinya untuk mempelajari botani dan hewan. Pada tahun 1716, Carl memulai studi bahasa Latinnya di Katedral Vaxjö.

Sejak usia muda ia menunjukkan minat pada ilmu alam dan pengetahuan tentang spesies, yang membuatnya mulai mengumpulkan tanaman dan serangga. Studinya tentang bahasa Latin membantunya untuk memperdalam pengetahuan ilmiahnya karena bahasa Plutarch adalah sarana transmisi pengetahuan tertinggi saat itu.

Sekitar waktu inilah ia berkesempatan bertemu Johan Rothman, seorang ahli botani berpengalaman yang memperkenalkan Carl muda pada sistem klasifikasi Tournefort, sebuah sistem yang mengatur tanaman menurut mahkota bunganya. Ia juga berkesempatan melihat karya-karya Sébastien Vaillant tentang reproduksi tanaman serta akses ke “Institutiones medicae” Herman Boerhaave.

Sejak kecil, Carl Linnæus muda telah terpesona oleh segala sesuatu yang berhubungan dengan struktur dan reproduksi tanaman. Meskipun dibesarkan dalam keluarga dengan garis keturunan agama yang panjang, pemuda itu tidak menunjukkan panggilan religius dan lebih suka mendedikasikan dirinya untuk dunia ilmu alam.

Pada tahun 1727 ia memulai studinya di bidang kedokteran di Universitas Lund ketika ia berusia dua puluh tahun, meskipun disiplin ini tidak membangkitkan minat yang besar dalam dirinya sebagai mencari serangga dan tanaman di sekitar tempat tinggal universitasnya. Ketertarikan pada tumbuhan dan hewan ini menarik perhatian Kilian Strobaeus, seorang pria yang tinggal di Lund dan yang memiliki perpustakaan yang luas.

Strobaeus memberikan izin kepada Linnaeus muda untuk berkonsultasi dengan perpustakaannya, sesuatu yang berdampak besar pada kehidupan Carl muda. Pengalaman inilah yang akan memotivasi dia dalam panggilannya sebagai seorang naturalis.

Setelah tahun pertama belajar di Universitas Lund, ia dipindahkan ke Universitas Uppsala, yang saat itu merupakan pusat pendidikan utama di Swedia.

  • Mungkin Anda tertarik: “10 cabang Biologi: tujuan dan karakteristiknya”

ekspedisi pertama

Untuk maju, Carl von Linné muda mendedikasikan dirinya untuk mengajar botani untuk mendukung dirinya secara finansial. Terlepas dari kondisi ekonominya yang genting, Linnaeus mampu menutupi biaya ekspedisi botani dan etnologis pertamanya ke tanah Lappish sekitar tahun 1731.

Hanya dengan menggunakan kuda, beberapa koin, buku catatan, dan pensil, pemuda itu masuk di hutan nordik yang tidak dikenal dan gelap. Dalam perjalanannya melalui Lapland, wilayah yang mencakup utara Norwegia, Swedia, dan Finlandia saat ini, Carl von Linné dapat menemukan ratusan spesies yang belum pernah dikatalogkan secara ilmiah sebelumnya.

Meskipun dia tidak meninggalkan negaranya sendiri, Linnaeus merasa seperti penjelajah sejati Dunia Baru, hanya saja dia melakukannya di Swedia sendiri. Bersama dengan obsesi kompulsifnya untuk menginginkan segala sesuatunya diatur dengan baik dan diberi nama dengan cermat, Linnaeus memulai tugas besarnya untuk memberi nama dan mengklasifikasikan setiap spesimen, hewan atau tumbuhan, yang melintasi jalannya.

Selain itu, ia memiliki kesempatan untuk mempelajari seperti apa suku Saami, yaitu budaya Lappish yang berbeda di wilayah tersebut. Karya zaman ini bukan hanya karya seorang naturalis yang hebat, tetapi juga karya seorang antropolog yang teliti dan cermat.

Pengamatan dan temuannya di tanah Lappish akan membantunya, bertahun-tahun kemudian, untuk menerbitkan salah satu karyanya yang paling penting: “Flora Lapponica”. Studi dan data yang disajikan dalam dokumen ini membangkitkan minat komunitas ilmiah Swedia dan, juga, dari tempat-tempat lain di Eropa.

Perjalanannya di Lapland juga memotivasinya untuk mempelajari mineral secara lebih mendalam dan juga mengusulkan sistem klasifikasi untuk batuan dan kristal.

ekspedisi kedua

Setelah keberhasilan ekspedisi pertamanya melalui Lapland, yang telah membantunya menemukan dunia yang sama sekali baru di negaranya sendiri, Linnaeus memutuskan untuk memulai ekspedisi kedua pada tahun 1734. Kali ini dia akan melakukannya dengan ditemani oleh sepuluh sukarelawan.

mendedikasikan dirinya untuk tur dan mempelajari flora wilayah Dalarna, di Swedia tengah. Ekspedisi ini memiliki kontribusi keuangan dari gubernur wilayah itu dan menghasilkan publikasi “Iter Dalecarlicum”.

Pada tahun 1735 ia berkesempatan untuk bertemu dengan keluarga Dr. Johan Moraeus, memberikan perhatian khusus kepada putrinya Sara Lisa.

Linnaeus meminta tangan putrinya kepada Moraeus, dan meskipun dokter mengabulkannya, dia membuat syarat sebelum menikah agar dia menyelesaikan studi kedokterannya sekali dan untuk selamanya. Karena itu, Carlos Linnaeus memutuskan untuk pergi ke Belanda untuk menyelesaikan gelar kedokterannya di Universitas Harderwijk pada musim semi tahun 1735.

Di sana ia menerima gelar doktor dengan mempresentasikan tesis di mana ia berbicara tentang asal usul malaria: “Febrium intermitentium Causa” Kemudian dia akan pindah ke Leiden, di mana beberapa karyanya yang paling penting akan diterbitkan, di antaranya adalah “Flora Lapponica” miliknya (1737).

Di sinilah ia akan memperoleh dari senator kota itu pembiayaan yang diperlukan untuk menerbitkan karyanya yang paling penting: “Systema naturae” (1735) Saat masih di Belanda, Carl von Linné berkesempatan untuk bertemu dengan ahli botani besar Belanda, termasuk Jan Frederik Gronovius dan George Clifford III, seorang pecinta tanaman kaya, yang menugaskannya untuk menata ulang dan merawat kebun raya pribadinya.

Dari karya inilah karyanya “Hortus Cliffortianus” ( Clifford’s Garden, 1737) akan lahir, di mana ia mempelajari dan mengklasifikasikan tanaman teman kayanya. Karya lain yang akan ia terbitkan di Belanda adalah “Fundamenta Botanica” dan “Bibliotheca Botanica”.

Pada 1737 ia menerbitkan “Critica Botanica”, “Genera Plantarum”, “Hortus Cliffortianus” dan “Flora Lapponica”. Sesaat sebelum meninggalkan Belanda, pada tahun 1738, ia menerbitkan “Kelas Plantarum”.

Dalam karya-karya ini ia menunjukkan sistem khusus untuk mengklasifikasikan tanaman, di mana ia menggunakan karakteristik organ reproduksi tanaman sebagai kriteria. Pada 1736 ia melakukan perjalanan ke Oxford dan bertemu naturalis Inggris terkemuka, termasuk ahli botani besar JJ Dillenius.

Dia juga mengambil kesempatan untuk mengunjungi Prancis dan, tidak lama kemudian, dia akan menjadi anggota asing kedelapan dari Akademi Ilmu Pengetahuan Paris. Pengaruhnya di dunia ilmiah sedang booming dan berkat perjalanannya ia bisa bertukar spesimen tumbuhan dan hewan.

Dia juga memperoleh benih untuk berkembang biak di banyak kebun raya yang dia dirikan sendiri. Pada 1738 ia kembali ke Swedia di mana, berpraktik sebagai dokter, ia belajar dan berspesialisasi dalam pengobatan sifilis.

Di Universitas Uppsala ia dianugerahi penghargaan atas karyanya di bidang kedokteran, selain menerima tugas menata ulang kebun raya dari universitas yang sama. Linnaeus akan mengambil kesempatan ini untuk menerapkan sistem taksonomi binomialnya yang sekarang terkenal.

ekspedisi profesional

Pada 1739 ia mempromosikan pendirian Akademi Ilmu Pengetahuan Stockholm, di mana ia menjadi presiden pertamanya. Pada 1741 ia diangkat sebagai profesor praktik medis di Universitas Uppsala dan, pada tahun berikutnya, ia ditugaskan sebagai ketua botani, dietetika, dan masalah medis, gelar yang lebih banyak lagi sesuai dengan pengetahuan praktis yang sudah luas yang dimilikinya.

Dengan memegang kursi ini, Linnaeus akan menjadikan Universitas Uppsala sebagai pusat studi botani di Eropa. Temuan ilmiah Linnaeus bergema di seluruh masyarakat Swedia sedemikian rupa sehingga kelompok politik “hattar” (“topi” dalam bahasa Swedia) mulai mendorong dan mendukung ekspedisi komersial dan ilmiah yang dipromosikan oleh naturalis.

Swedia berada dalam ekspansi imperialis penuh, dan memiliki minat besar dalam membangun perdagangan independen dari seluruh Eropa. Itulah sebabnya borjuasi Swedia mulai mendukung ekspedisi apa pun yang melibatkan penemuan rute perdagangan baru ke wilayah mana pun yang kaya akan sumber daya.

Linnaeus memainkan peran yang menentukan dan berpengaruh di Akademi Ilmu Pengetahuan Kerajaan Swedia. Mengambil keuntungan dari posisi manajerialnya, ia membuat kontak dengan Perusahaan India Timur Swedia dengan tujuan memperoleh dukungan keuangan yang diperlukan untuk dapat mengatur ekspedisi botani ke daerah yang tidak ramah.

Dia ingin mendokumentasikan secara menyeluruh tidak hanya semua spesies hewan dan tumbuhan di Swedia, tetapi juga di seluruh Eropa dan, jika mungkin, seluruh dunia. Saat itulah Linnaeus memutuskan untuk merekrut sekelompok siswa muda, yang akan dia baptis sebagai “rasul”, untuk membantunya dalam banyak ekspedisi di seluruh dunia.

Mereka akan mengunjungi semua tempat yang pernah dan akan ada, baik di bawah komando Linnaeus sendiri maupun di bawah arahan penjelajah hebat lainnya seperti James Cook. Terlepas dari kesuksesan komersial dan ilmiah mereka, ekspedisi yang dipromosikan oleh Linnaeus sangat berbahaya.

Banyak siswa muda yang menjadi “rasul” akhirnya mati atau dipenjara karena kegilaan karena kerasnya ekspedisi. Menjauh dari ibu Swedia sudah berisiko, tetapi pergi ke wilayah yang tidak dikenal di Amerika Selatan atau Asia, dalam banyak kesempatan, mengunjungi neraka itu sendiri.

Sistem Linnaean dalam taksonomi

Kami berutang sistem binomial saat ini untuk klasifikasi spesies ke Carlos Linnaeus. Gagasan pertama dari teorinya untuk sistem ini kita miliki sekitar tahun 1730, ketika Linnaeus telah mengembangkan sistem klasifikasi tumbuhannya sendiri berdasarkan pengamatan yang dilakukan oleh Vaillant pada organ reproduksi tumbuhan berbunga.

Linnaeus percaya bahwa morfologi adalah dasar yang sempurna untuk mengatur sistem botani dan dia menerapkannya pada tugas naturalisnya. Ketika spesies baru ditemukan dan dideskripsikan, sistem klasifikasinya berubah.

Dia berusaha keras untuk menciptakan sistem yang alami dan dekat dengan kenyataan itu sendiri dan, meskipun dengan takut-takut, tulisan-tulisannya menunjukkan keyakinan evolusioner tertentu. Meskipun pada awalnya dia percaya bahwa spesies bumi tidak berubah sejak Penciptaan, dia kemudian mengubah pendapatnya mengingat, melalui hibridisasi dan penyerbukan silang, dia dapat menciptakan “spesies” tanaman baru.

Karyanya yang paling penting dalam istilah botani adalah “Species Plantarum”, diterbitkan pada tahun 1753. Buku ini, yang merupakan kompilasi dari semua karya teoretis dan praktisnya di lapangan, membutuhkan waktu lebih dari lima tahun untuk menulis dan dia percaya bahwa dia tidak akan pernah sampai di sana, lihat selesai.

Di dalamnya, ia secara definitif menetapkan sistem binomialnya untuk mengurutkan tanaman, berdasarkan kemiripan teoretisnya dengan spesies lain dan karakteristik varietas. Dia datang untuk menyebutkan 8.000 tanaman.

Sistem binomial Linnaeus terdiri dari pemberian dua nama Latin untuk setiap spesies, yang merupakan nama ilmiahnya. Kata pertama, dimulai dengan huruf kapital, mengacu pada genus, sedangkan kata kedua mengacu pada spesies atau subspesies tumbuhan, hewan, atau organisme spesifik lainnya.

Kedua kata tersebut dalam bahasa Latin atau kata-kata yang dilatinkan dari bahasa non-Roman. Sistem ini sangat fungsional sehingga tidak butuh waktu lama untuk menguasainya.

Selain itu, memungkinkan untuk memberikan lebih banyak “nama keluarga” pada spesies, menetapkan taksa lain yang lebih unggul dari genus yang memungkinkan untuk menentukan secara lebih spesifik lokasi spesies dalam pohon filogenetik. Secara alami, ide ini sangat maju untuk waktu itu dan setiap takson telah disempurnakan selama 300 tahun terakhir.

Misalnya, nama ilmiah dan binomial serigala adalah “Canis lupus”. “Canis” adalah genus yang sama dengan spesies lain, seperti rubah.

Piramida taksonomi tempat serigala ditemukan adalah sebagai berikut.

  • Spesies: Canis lupus
  • Jenis Kelamin: Canis
  • Keluarga: Canids (Canidae)
  • Ordo: Karnivora (Karnivora)
  • Kelas : Mamalia (Mamalia)
  • Subfilum: Vertebrata (Vertebrata)
  • Filum: Chordata (Chordata)
  • Kerajaan hewan

Juga, setiap spesies dapat dikelompokkan menjadi subspesies. Dalam kasus anjing kami memiliki “Canis lupus familiaris”.

Nama ini mengacu pada fakta bahwa, pada dasarnya, anjing dan serigala adalah bagian dari spesies yang sama, tetapi anjing memiliki karakteristiknya sendiri yang membuatnya sangat berbeda dari kerabat liarnya sehingga hampir merupakan spesies lain.

Tahun-tahun terakhir

Tahun-tahun terakhirnya dihabiskan di Swedia sebagai profesor kedokteran dan botani. Pada 1758 ia pindah ke tempat tinggal dekat Hammarby.

Pada tahun 1762 ia menerima gelar yang memberinya pangkat bangsawan untuk jasa ilmiahnya, karena dengan tugasnya ia telah berhasil mengubah Swedia Eropa yang dingin dan tampaknya kecil menjadi pusat ilmiah sejati. Ini adalah saat di mana Carl Nilsson Linnæus akan secara resmi disebut Carl von Linné.

Pada awal 1770-an kekuatan Carl von Linné mulai memudar. Selama musim semi tahun 1774 ia menjadi korban stroke dan sembuh dengan beberapa gejala sisa.

Dia akan semakin menjadi lumpuh dan kehilangan ingatannya, karena tidak dapat mengenali tanaman yang paling umum dan paling sederhana. Pengklasifikasi terbesar dari spesies hidup tidak lagi mampu mengklasifikasikan apa pun.

Carl von Linné meninggal pada 10 Januari 1778, pada usia 70 tahun.

Referensi bibliografi:

  • Sousby, BH (1933): Katalog Karya Linnaeus. London
  • Fries, TM (1923): Linnaeus Kisah Hidupnya.

    London

  • Blunt, Wilfrid (1971): Naturalis Lengkap. Kehidupan Linnaeus.

    London.