Cara menumbuhkan kedisiplinan pada remaja

Masa remaja dalam banyak kasus merupakan masa kehidupan yang rumit untuk dikelola, baik bagi remaja itu sendiri maupun bagi ayah dan ibunya. Jelas bahwa setiap kasus adalah unik, tetapi secara umum, perubahan dalam referensi utama orang-orang muda ini (dari menjadi orang tua menjadi orang-orang di bawah umur) dan kecenderungan impulsif dan eksperimen memperumit fakta untuk menghasilkan disiplin di sekolah.

rumah, tapi bukan tidak mungkin pula. Dalam artikel ini Anda akan menemukan saran yang relatif sederhana tentang cara mendorong disiplin dalam perilaku remaja, sehingga memudahkan mereka untuk memperhitungkan aturan perilaku.

  • Artikel terkait: “3 tahap masa remaja”

Bagaimana cara membesarkan dan mendidik untuk menghasilkan kedisiplinan pada seorang remaja?

Meskipun kasus-kasus konflik dan masalah koeksistensi yang lebih besar memerlukan dukungan seorang psikolog, seringkali ini tidak diperlukan. Kiat-kiat ini akan membantu Anda menciptakan kondisi optimal bagi putra atau putri remaja Anda untuk mengembangkan kecenderungan yang lebih besar untuk disiplin.

1.

Hindari label dan fokus pada perbaikan perilaku

Aturan memiliki alasan untuk mempromosikan pola perilaku tertentu dan mengecilkan hati orang lain. Dalam hal ini, sangat penting bahwa ketika remaja tidak mematuhi aturan, Anda mengarahkan kritik Anda pada perilaku mereka, dan bukan pada identitas atau esensi mereka sebagai pribadi.

Ini terjadi dengan tidak menggunakan kata sifat dan label seperti “Anda harus berhenti bersikap impulsif” atau “Anda terlalu banyak berkelahi”, dan membuatnya fokus pada perilaku spesifik yang cenderung dia reproduksi dan itu adalah masalah. Jika tidak, Anda akan menyukai konsep diri mereka untuk dikaitkan dengan kata sifat tersebut, dan memikirkan diri mereka sendiri dalam istilah tersebut, membuat mereka menyerah sebelum mencoba untuk berubah.

  • Mungkin Anda tertarik: “Apa itu prasangka? Teori yang menjelaskannya, dan contohnya”

2.

Tetapkan aturan yang realistis dan sesuai usia

Tujuan yang ingin dicapai dengan mematuhi aturan harus realistis, menjaga keseimbangan antara apa yang dia lakukan secara spontan tanpa mencoba untuk memodulasi perilakunya, di satu sisi, dan versi ideal dan tidak dapat dicapai dari dia, di sisi lain. yang lain.

Jika tujuan yang Anda tetapkan untuknya terlalu sulit dengan mempertimbangkan kemampuan dan tingkat perkembangan psikologisnya, dia akan frustrasi dan berhenti berusaha untuk memenuhi standar tersebut, yang pasti akan menghilangkan banyak dari mereka secara bersamaan.

3. Jelaskan alasan peraturan tersebut

Agar dia dapat menginternalisasi aturan untuk diikuti dan menciptakan disiplin di rumah, dia perlu memahami alasannya, karena jika tidak, dia akan menganggapnya sebagai pemaksaan dan akan tidak mematuhinya jika memungkinkan jika itu memberi kompensasi kepadanya.

Oleh karena itu, pertimbangkan kebutuhan dan yang dicakup oleh sistem aturan yang harus dipenuhi, berusaha menghindari argumen yang terlalu abstrak atau hanya didasarkan pada deskripsi nilai: juga mengajarinya keuntungan praktis dari tidak melanggar aturan tersebut dan hidup dalam lingkungan di mana orang lain juga mengikuti model perilaku tertentu agar tidak merugikan orang lain.

4. Penguatan dan hukuman harus jangka pendek

Seharusnya tidak ada waktu yang lama antara pemberian penghargaan (fisik atau simbolis) dan hukuman setelah perilaku positif atau negatif.

Dengan cara ini, ingatan akan pengalaman yang menyebabkan konsekuensi-konsekuensi ini tetap dalam ingatan dengan cara yang lebih konsisten, bersama dengan apa yang dialami selama pemberian hadiah atau hukuman. Bagaimanapun, bentuk hukuman yang melibatkan rasa sakit fisik harus benar-benar dihindari.

5.

Berikan contoh

Untuk menunjukkan betapa pentingnya menghormati aturan, Anda harus bertindak sesuai dengan itu. Anda tidak harus sempurna dalam segala hal, tetapi Anda harus berusaha untuk tidak melanggar aturan-aturan yang telah dirumuskan secara eksplisit dan yang membentuk model koeksistensi yang dicari di rumah.

Apakah Anda mencari dukungan psikologis profesional?

Jika Anda mencari layanan psikoterapi untuk diri sendiri atau putra atau putri Anda, hubungi profesional kami. Di Cribecca Psychology kami menawarkan layanan intervensi psikologis untuk anak-anak, remaja, dan dewasa, dan sesi kami dapat dilakukan secara tatap muka di pusat psikoterapi kami di Seville, atau online melalui panggilan video.

Referensi bibliografi:

  • Cespedes, A.

    (2007). Anak-anak dengan tantrum, remaja yang menantang.

    Cara mengatasi gangguan perilaku pada anak. Edisi B.

    Grup Z.

  • Adams, G.R.; Gullotta, T. & Montemeyer, R.

    (1996): Isu dalam Perkembangan Remaja.

  • Kim J.; McHale SM; Osgood DW; Grouter AC (2006). Kursus longitudinal dan keluarga berkorelasi hubungan saudara dari masa kanak-kanak sampai remaja.

    Perkembangan anak. 77(6): 1746–1761.

  • Matali, J.

    (2016). Remaja dengan gangguan perilaku.

    Bagaimana kita bisa mendeteksi mereka? Apa yang harus dilakukan? Barcelona: Rumah Sakit Sant Joan de Déu.

  • Pantik, I. (2014).

    Jejaring Sosial Online dan Kesehatan Mental. Cyberpsikologi, Perilaku dan Jejaring Sosial, 17(10), 652-657.

  • Tombak, Linda Patia (1 Februari 2013).

    “Perkembangan Saraf Remaja”.

    Jurnal Kesehatan Remaja, 52 (202): S7-13.