Cara Meminimalkan Dampak Negatif Perceraian pada Anak

Diperkirakan sekitar 50% pasangan menikah berakhir dengan perceraian. Angka-angka ini mengacu pada Spanyol (INCE, 2009) dan dihitung bahwa persentase ini semakin meningkat.

Kami saat ini sedang mengalami banyak perubahan di tingkat sosial, hubungan dipahami dalam berbagai cara, ada peningkatan keragaman dalam tipe keluarga dan gagasan pernikahan sebagai satu-satunya cara untuk memiliki keluarga sendiri masih jauh. Perceraian adalah kejadian sehari-hari dan pada kenyataannya kasus-kasus ini berlimpah tidak hanya di bidang peradilan tetapi juga dalam konsultasi psikologis, baik karena orang yang menceraikan membutuhkan dukungan psikologis selama prosesnya atau karena orang tua melihat bahwa situasi ini mempengaruhi anak-anak..

  • Artikel terkait: “Cara Mengembangkan Kecerdasan Emosional pada Anak”

Apa dampak perceraian bagi anak?

Efek perceraian sangat bervariasi tergantung pada faktor yang berbeda. Terutama ketika orang tua berada dalam perang terus-menerus, anak laki-laki dan perempuan pada akhirnya dapat mengembangkan beberapa jenis gangguan psikologis (kecemasan, depresi, penyesuaian sosial, dll.).

Tetapi apa yang ditunjukkan oleh penelitian kepada kita adalah bahwa kebanyakan anak akan melalui masa transisi sampai mereka beradaptasi dengan situasi sedemikian rupa sehingga mereka tidak perlu mengembangkan masalah di kemudian hari. Ketidaksesuaian utama yang biasanya dialami oleh anak di bawah umur adalah pada masalah prestasi sekolah serta ketidaksesuaian dalam bidang emosional dan/atau sosial.

Di sisi lain, penting untuk disebutkan bahwa saat ini perceraian tidak lagi menjadi pengecualian tetapi telah menjadi hal yang wajar dan oleh karena itu lebih mudah bagi anak di bawah umur untuk menemukan orang lain seusia mereka yang sedang, atau telah melalui, situasi yang sama.. Hal ini membuat dampak perceraian jauh lebih kecil.

Apa yang bisa kita ayah dan ibu lakukan?

Prioritas tanpa ragu adalah hubungan baik yang harus dijaga oleh ayah dan ibu. Tampak jelas bahwa semakin banyak perselisihan yang dimiliki orang tua, semakin banyak proses yang akan mempengaruhi putra dan putri mereka.

Oleh karena itu, keduanya perlu mempertahankan sikap berdamai atau, setidaknya, di depan mereka berusaha menghilangkan konflik. Ada beberapa rekomendasi untuk meminimalisir dampak perceraian; adalah sebagai berikut.

1.

Jelaskan situasinya kepada anak di bawah umur

Terkadang kita berpikir bahwa kita harus melindungi anak-anak kita dengan segala cara dan itu berarti tidak memberi tahu mereka apa yang sedang terjadi. Nyatanya yang terjadi sebaliknya.

Suatu saat mereka akan mengetahui yang sebenarnya dan lebih baik mereka mengetahuinya dari orang tua mereka dan bukan dari orang lain. Usahakan untuk menyesuaikan penjelasan dengan usia mereka, gunakan kata-kata yang jelas dan jangan terlalu banyak memberikan informasi yang tidak dapat mereka pahami.

  • Mungkin Anda tertarik: “10 keterampilan komunikasi dasar”

2.

Pastikan mereka telah memahami penjelasannya

Kita harus memastikan bahwa mereka memahami apa yang telah kita jelaskan kepada mereka, bahwa mereka tahu bahwa situasinya tidak dapat dibalikkan dan bahwa mereka memahami bahwa apa yang terjadi tidak mempengaruhi perasaan kita terhadap mereka. Akan dijelaskan kepada mereka bahwa mereka harus beradaptasi dengan beberapa perubahan, tetapi mereka harus memahami bahwa apa yang terjadi bukanlah kesalahan mereka, karena terkadang kurangnya informasi dan diskusi membuat mereka berpikir demikian.

3.

Selesaikan keraguan Anda

Adalah normal bahwa setelah semua keraguan informasi muncul dan sejauh mungkin kita harus mencoba menyelesaikannya. Ketika kita tidak memiliki jawaban atas sebuah pertanyaan, lebih baik kita mengatakan yang sebenarnya: “sebenarnya adalah bahwa saya masih tidak tahu ini, tetapi segera setelah kita memiliki kejelasan, saya akan memberi tahu Anda.” Hindari memberikan ilusi atau penjelasan yang salah berdasarkan asumsi yang kita tidak tahu apakah nanti bisa terpenuhi.

4.

Jelaskan perubahannya

Jika kami menjelaskan sebelumnya dengan siapa Anda akan tinggal, berapa hari Anda akan menghabiskan waktu dengan orang tua Anda yang lain dan hal-hal apa yang akan berubah dan apa yang akan tetap sama, akan lebih mudah bagi Anda untuk beradaptasi dengan yang baru. situasi.

5.

Pahami emosi Anda

Anak laki-laki atau perempuan akan melalui proses adaptasi, begitu juga dengan pasangan yang harus menghadapi “berkabung” akibat perpisahan itu. Untuk alasan ini, penting bagi kita untuk menunjukkan diri kita terbuka, bahwa kita tertarik pada bagaimana perasaan anak dan bahwa kita meninggalkan ruang untuk emosi mereka tanpa berusaha menghilangkannya.

Adalah normal untuk merasa sedih, marah, atau bahkan takut pada awalnya. Penting untuk menjelaskan kepadanya bahwa adalah normal untuk melewati emosi-emosi ini dan membantunya selama proses tersebut.

6.

Hindari berbicara buruk tentang orang lain

Salah satu kesalahan utama yang dilakukan mantan pasangan adalah berbicara buruk tentang ayah/ibu yang lain kepada putra dan putri mereka. Pada akhirnya, jika kita jatuh ke dalam ini, kita akan merampas sesuatu yang penting untuk perkembangannya yang tepat, baik secara emosional maupun sosial.

7.

Hindari menggunakan anak-anak sebagai perantara

Sama seperti pentingnya menghindari berbicara buruk tentang orang lain, sering terjadi bahwa anak-anak digunakan sebagai sarana untuk mempengaruhi perilaku dan keputusan pasangan lain. Banyak kali efek yang dihasilkannya pada anak-anak tidak diperhitungkan, tetapi dalam jangka panjang kita tidak akan membantu mereka.

Mencari bantuan?

  Sebagai penutup, penting untuk digarisbawahi bahwa perceraian tidak harus lebih bersifat konflik dan berbahaya bagi anak di bawah umur daripada pernikahan.

Padahal, jika konflik terus-menerus dalam pernikahan dan iklim negatif dalam keluarga, pada akhirnya akan berdampak pada anak-anak. Oleh karena itu, tidak perlu dimaafkan pemikiran bahwa anak-anak tidak akan dapat menanggung perceraian, karena, seperti yang telah kita lihat, mereka akhirnya beradaptasi dan lebih baik hidup dengan konflik di rumah, selama konflik ini terjadi.

tidak meluas ke proses pemisahan. Terkadang masa adaptasi anak di bawah umur itu rumit dan bantuan seorang profesional mungkin diperlukan.

Jika ini kasus Anda, jangan ragu untuk menghubungi kami dan kami akan dapat memberi tahu Anda serta menawarkan dukungan selama proses tersebut.